MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Tuesday, January 24, 2012

5.000 = makan geratis sepuasnya

     Sebenarnya ini adalah posting yang cukup memalukan untuk bulan ini, mengapa tidakk, waktu itu kita (seluruh awak kelas X-MM), di undang di acaranya ibu LIS wali kelas kita sendiri, dalam rangka tasmiyahan anaknya, kalo yang gak tau tasmiyahan, itu tu semacam ritual yang wajib dilakukan oleh semua bayi yang baru lahir ke dunia, gw gak tau juga fungsinya buat apa,  tapi biyarlah ritual ini tetap di jaga kelestarian kita sebagai mana yang tercantum dalam Undang-Undang yang berlaku (emang ada yaa UU nya tentang Tasmiyahan itu) kalo ada yang denger seseorang nanya gini ama lo, lo langsung ambil baygon dan suruh dy minumm, hahahah bego banget gak sihh. Emangnya penting ya pemerintah membuatkan peraturan perundang-undangan gitu, buat ritual yang namanya tasmiyahan ini. Hahahah gak jelas banget.
            Waktu itu hari sabtu dan kita semua, sudah menyusun strategi sedemikian rupa, agar bisa menghadiri acara itu, akhirnya setelah melalui perdebatan yang cukup alott (se alot daging kuda) kita pun memutuskan, tepat sehabis pulang sekolah, baru akan meluncur ke kediaman ibu LIS ini. Waktu itu kita perginya bareng-bareng, percis banget kaya anak ayam yang kehilangan induknya, sebenarnya modus kita kesana bukan lah untuj mengucapkan selamat atau melihat kondisi ibu Lis, tetapi, pengen banget makan geratis gituu heheheh (miriss banget yaa teknik kita buat makan geratis). Tapi demi membuat status kita gk malu-maluin banget kita ngumpulin uang kok, yaaa gk banyak siih Cuma kisaran 5.000 aja gitu, uang itu pun di ambil dari uang KAS kelas kita, yang sebenarnya, kita juga gak pernah bayar uang KAS, secara rutin gituu, maapin kita yaa icha abilak, kita susah banget kalo di suruh bayar uang KAS heheheheheh, come back to story akhirnya kita pun datang, layaknya sekumpulan pembunuh berdarah panas yang akan menghancurkan acara tasmiyahanya guru kita sendirii (heheheh, gak gitu jook). Kita datang dengan berbrekal sebuah amplop dan selembar uang 50.000-an, hasil pembajakan dari uang KAS, yang bikin gw merasa malu banget sebagai salah satu bagian dari mereka, temen gw yang kata wakil ketua kelas ini,,,, yaa kalo ada yang pengen tau namanya, namanya itu Ruly. Dy orang pertama yang masuk ke dalam rumah. Dan terjadi dialog singkat antara Ruly dan Ibu LIS :
Ruly    : assalammuallaikum buu...
I.LIS    : wallaikumsallam...
Ruly    : Selamtat yaa ibuu anaknya lahir dengan sehat, cantik lagi...(sambil nyengir)
I.LIS    :Loohh anak ibu kan cowo Ruly...(langsungg hening. Ruly pun mengambil  baygon dan lagsung meminumnya di depan tamu) heheheh, dasar begoo
Ruly    : (Langsung mengambil sesuatu dari kantongnya, yang ternyata adalah, sebuah amplop tadi.)
I.LIS    : apa ini nakk, simpan aja buat nambah-nambah uang KAS kalian.
Ruly    : (dengan goblok dan tanpa dosa dy pun bilang) gpp buu ini juga dari uang KAS kita, .... pas kita denger dy ngomong gitu.. gw pribadi rasanya pengen banget nembak kepalanya dan ngebongkar isi perutnya, layaknya, Ryan Jombang.....dasar wakil duduull. Ngapain coba dy curhat tentang uang KAS Iitu,, itu kan goblok.

Akhirnya uang itu pun gak jadi di kasihin. Awalnya kita semua sok malu-malu gitu pas di tawarin ibunya buat makan, tetapi lam-kelamaan kita pun gak tahan banget, Cuma duduk melongo ngeliatin para tamu undangan lain, yang notabenya, guru kita juga, dengan lahapnya makan. Akhirnya, temen gw yang namanya Raysyahdan ini pun, memulai pembunuhan rasa malu, dengan mengambil segunung nasi lengkap dengan lauk pauknya. Di tambah dengan buah-buah dan kue-kue yang gak bisa di sebutin lagi berapa banyaknya. Dengan kalap dan nista dy pun makan sesuka hati tanpa terbesit rasa malu, (looh dy kan emang udah gak punya maluu). Kagetnya lagi, dy kembali ke meja tempat makan, dan mengambil mangkok untuk mengambil soup yang keliatanya sihh menarik banget buat di coba. Rasanya  dalam imajinasi gw tuu dy kaya manggil” gw gituu (ichsann ayoo... kemari, cobalah aku, betapa segarnya kuah kuu, betapa lembutnya lontong kuu, n betapa nikmatnya pahaa ayam ku ini). Hati gw pun tergerak untuk langsung mencobanya, hehehehehe
            Setelah semua selesai makn kita pun pamit dan meminta maaf, atas kenistaan dan kebiadapan kita yang telah menghabiskan seluruh makanan hehehe. Dalam hati ibu LIS mungkin iya berkata (kalian semua bukan lagi anak murid kuu)
*langsung pingsannn*  

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top