MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Thursday, April 21, 2016

Kangen Zaman SMK :)



Pemilihan kata ‘kangen’ sebagai judul postingan di blog emang terkesan labil. Apalagi gue udah bukan Anak SMA lagi, umur juga udah bukan belasan lagi. Tapi, ya mau gimana lagi. Cuman kata ini yang menurut gue pas banget untuk mewakili perasaan.

Kalo gue ganti menjadi ‘rindu’ misalnya. Kesannya kayak ini postingan bulan puasa. “rindu ramadhan”, “rindu lebaran”, “rindu mantan” Pas, terasa enak di baca. Maka untuk mewakili sebuah postingan masa lampau tentang  persahabatan ini, gue memilih bilang kangen mereka di banding bilang rindu mereka. Soalnya kalo bilang rindu berasa tua banget hahahha.


Anjir, opening gue sampah amat yak. Bodo amatlah. Mari kita mulai.

Tadi pagi gue nggak masuk kuliah Icon dan system tanda. Bukan kenapa-kenapa. Tapi, tenaga gue seperti habis aja dikuras sama mata kuliah lain; Corporate Identity.

Padahal malamnya udah ngumpul sama panji, ian dan Bayu. Kita satu team untuk nge garap tugas akhir matkul icon dan system tanda. Karena nggak ngerti apa yang mau di bahas, akhirnya malah nggak ada ngerjain apa-apa. Pada sibuk sendiri-sendiri ada yang  youtuban, twitteran, spotifyan. Ada pula gue yang sibuk ngejengkang. aktivitas apa pula itu.

Kalo lagi kerja kelompok terus nggak ada ngapa-ngapain gini, gue jadi inget zaman SMK dulu. Iya, dulu gue anak SMK, buat yang belom tau, gue adalah anak SMK yang nyasar kuliah di jurusan sastra.

Gue jadi pengin nulis-nulis zaman SMK lagi. Kata orang masa SMA (ya, special buat gue namanya jadi SMK). Masa yang paling indah. Kita tumbuh bersama, puber bersama, dan akhirnya berpisah dengan tidak bersama.

Setelah lulus, temen-temen sekalas gue banyak yang mencar-mencar. Tapi, kebanyakan emang masih stay di Samarinda dan kuliah di kampus yang ada disana. Waktu itu yang pergi paling jauh mah si Angga. Dia dapat beasiswa dari pemerintah Kaltim. Nggak nanggung-nanggung dia dapet jatahnya di Rusia. Kampret banget, hokinya gede ini si homo. Tai lah.

Gue sendiri begitu pengumuman UN langsung ngacir ke Malang. Ada juga beberapa temen gue yang kuliahnya dipending dulu, dan denger-denger mereka yang pending kuliah tahun ini udah pada mau kuliah lagi. CIH, JUNIOR KALIAN, LEMAH.

Ada yang udah kerja juga, ada yang kerja di Dinas, ada yang kerja di tempat makan, ada juga yang kuliah sambil kerja. Nah, ini yang kuliah sambil kerja ini pada dewa banget. Kalo gue mungkin nggak sanggup itu. Tapi, yang gue tahu kenapa ada yang bisa kuliah sambil kerja, ternyata jawabannya adalah jam kuliah mereka fleksibel. Kerja pagi sampe siang, sorenya kuliah, malamnya mangkal.

Emmmm, waktu mengetik paragraph ini gue berhenti sejenak dang mengingat-ngingat Aib mana ya, yang enaknya gue bongkar sekarang.

Gue cerita pas ngumpul paling ramenya anak Multimedia di rumah Yusuf aja. Peristiwa ini terjadi sekitar tahun 2013. Yup, tiga tahun yang lalu. Lumayan juga tuh.

Semua acara ini bermulai dari kelas gue yang dapet jatah daging hasil qurban. Kalo nggak salah waktu itu dapet 5 kilo lebih. Jadi kita pun mulai bermusyawarah ria, prihal enaknya diapain ini daging 5 kilo.

Ada yang punya saran buat di kasih ke Sinta aja, biar mama nya Sinta yang masak. Tapi, mengingat kita sudah terlalu sering merepotkan keluarga Sinta. Lebaran rusuh dirumah Sinta, Sinta ulang tahun rusuh disana, lulusan UN juga rumah Sinta lagi yang kebagian kena rusuh.

Akhirnya, Yusuf ngasih info kalo rumahnya bakal kosong seminggu ini karena orang tuanya lagi di Bandung.

Hmmmm, kami sekelas pun memicingkan mata ke arah Yusuf.

Fix sudah, akhirnya rumah Yusuf dipilih untuk dijadikan destinasi selanjutnya untuk di rusuhkan. Kaum laki-laki sudah membayangkan bagaimana meriahnya party night along dan sex bebas. Bejat sekali memang.

Siang itu gue dan anak-anak sekelas pergi bareng-bareng kerumah Yusuf.  Yang cowo-cowo rencananya mau nginep disana sekalian nonton bola bareng. Nah yang cewe masak buat cowo-cowo yang mau nobar. Dari zaman SMK cewe-cewe di kelas gue udah diperbudak, kasihan mereka.

Rumah Yusuf ini jauh banget dari kota samarindanya. Nama daerahnya pinang seribu. Jadi kita harus melewati seribu pohon pinang dulu untuk bisa sampai kesana.

Kita berangkat siang, tapi baru nyampe pas hari udah sore, ini akibat kami semua lupa jalan ke sana, pedalaman sih. Awalnya kita ngandalin Yunda dan Sinta yang katanya pernah main-main kesana. Tapi, itu dulu pas masih kelas satu. Hmmm gue jadi curiga, apa yang di janjikan Yusuf kepada Yunda dan Sinta sampai akhirnya 2 abege labil ini mau diajak main kesana.

semua motor kotor semua akibatmedan jalan yang jahanam.


Waktu itu ada sekitar 20 orang lebih yang ikut, dan ada 10 sepeda motor lebih. Bayangkan aja , ada 10 biji motor yang menghambur jalanan pinang seribu. Kita udah kaya kumpulan geng motor yang mau nonton konser. Untungnya nggak ada yang teriak-teriak “minggir…minggir” sambil bawa bendera slank.

“belok sini nih” Sinta memberikan instruksi kepada semua  awak.

“terus, kemana lagi nih” gue bertanya kebingungan. Kebetulan waktu itu gue posisinya paling depan.

“bentar, jalan aja terus ntar ada…..” omongan Sinta terputus

gue pun ngeliat ke depan, sambil nyuruh yang lain berhenti

“woyy stop…stop”, gue memberi instruksi

“kenapa san, ah kamu ni lama, ini udah sore betul nah” anak-anak bertanya keheranan.

“ITU DI UJUNG ADA JURANG, KAMPRET” gue melotot-lotot sambil nunjuk ke depan, pas banget depan kita jurang menganga bebas.

“sin, ini gimana sih, kamu ingat kan nda ?” anak-anak mulai heboh karena kecapean dan kelelahan.

“aduh, aku lupa nah, perasaan lewat sini kan yun” Sinta mencoba merekrut Yunda untuk di jadikan kambing hitam.

“ah, perasaan lain lewat sini” Yunda pun menolak perekrutan Sinta untuk di kambing hitamkan. Sinta nangis di pinggir jurang…….kenangan.

“Yaudah ayo semuanya putar balik, ntar di ujung sana tanya orang aja.” Ruly si ketua kelas pun memerintah. Kita pun nurut-nurut aja. Ini udah kaya adegan raja yang memerintah rakyat jelatah yang kelelahan dan kelaparan. Sialan Ruly.

Semua akhirnya putar balik, kami kembali ke jalan yang ramai. Kalo kalian mikir kenapa kita nggak nelfon Yusuf terus minta dia keluar buat jemput kita. Semua anak juga mikir gitu, masalahnya adalah DISINI NGGAK ADA SINYAL. KAN EEK.

Sebenarnya masalah susah sinyal dirumah Yusuf ini udah dikasih tau sebelumnya, tapi anak-anak pada tetap semangat aja buat kesana, apalagi begitu tau kalo rumah Yusuf kosong. Semua dibutakan oleh iming-iming rumah kosong, party night along dan sex bebas. Bejat memang part 2

Bahkan ada yang sempat bilang, “bagus lagi kalo nggak ada sinyal, jadi kita bisa quality time. Biar kebersamaan kita nggak terdistrosi sama sinyal.”

Kalo gue inget siapa yang bilang masalah ‘biar bisa quality time” itu pengin gue ajak ke jurang tadi terus gue dorong kesana.

INI KALO NGGAK ADA YANG TAU JALAN DAN SINYAL NGGAK ADA, KITA KAPAN NYAMPENYA.


Setelah berhenti sejenak, Sinta dan Yunda mulai mengingat-ingat jalan yang benar.

“aslinya tu aku tau jalannya, cuman ini patokan jalannya udah pada beda, nggak kaya dulu lagi”

Yunda mulai buka suara, buat menjaga kepercayaan diri anak-anak yang udah hampir putus asa. Bayang-bayang tentang rumah Yusuf yang kosong, party night along dan sex bebas sudah pelan-pelan menghilang dikepala kami, terutama kepala yang laki-laki.

Akhirnya kita coba jalan lagi. Sekarang kita ikutin petunjuk Yunda. Sinta udah kita buang ke jurang karena dia sama sekali nggak berguna. Karena buru-buru dan mengerjar waktu yang udah mulai maghrib. Kelompok pemburu rumah Yusuf pun terbagi menjadi dua. Untungnya gue ngikut kelompok yang benar.

Nah, pas akhirnya gue udah sampai. Kelompok yang lain masih belum, mereka ketinggalan agak jauh, sepertinya mereka ketinggalan jejak waktu kami jalan agak ngebut. Harusnya mereka belok eh malah pada lurus, ya wassallam.

Gue inget banget. Setelah melalui perjuangan yang berat dan ngomel-ngomel yang nggak kalah bejat, Devid yang paling nge-gas ngomelnya. Ini anak dari Padang jadi paling heboh kalo marah, semua orang mau di tikam sama dia, parah ini mah, psikopat ini anak.

“mau ku tikam rasanya Ichsan ini, bisanya dia belok duluan, yang lain loh pelan-pelan. Cewe-cewenya gak bisa ngebut, bajindul.” Devid ngomel-ngomel ke gue sambil meteng-meteng kepala gue. Gue udah give up, kecapean dan kelaparan.

Kita semua akhirnya sampai dengan tampang bête. Yusufnya malah ketawa-ketawa bahagia.

Karena udah maghrib dan lokasi rumah Yusuf ini di pelosok banget, kasian yang cewe-cewe kalo nanti mau pulang bisa di begal orang. Agar acara memasak daging qurban ini segera terlaksana, kami pun membagi anak-anak menjadi 2 kelopok.

Kelompok yang masak di dapur,

hidup kok gini amat yak :(


Dan kelompok yang main kartu.

calon-calon kang ojek pengkolan yang membuang-buang waktu lewat main kartu.


Banyak problematika yang terjadi ketika acara masak-memasak mulai dilakukan, masalahnya ya klasik banget sih, ya nggak ada barang ini lah, barang itu lah. Cewe-cewe emang ribet ternyata, bukan cuman soal cinta, tapi juga soal rumah tangga. Cih.

Masalah memasak ini gue nggak mau ikut campur, dari pada rumah Yusuf kebakaran, mending gue main PES.

daripada rumah Yusuf kebakaran mending main PES, lebih bermanfaat kan :)


Yang bener-berner niat masak itu cuman beberapa aja. Anak-anak yang lain mah nggak penting masalah masaknya, yang penting NGUMPULNYA. Anjir jadi kangen teman-teman SMK gue, bangke lah.

Tapi, demi tuhan teman-teman. Daging yang di masak sama kelompok dapur itu super-duper-alot-sekali. Sendal jepit sawallow kalah telak. Mungkin ini alasan kelompok dapur pulang duluan dan meninggalkan masakannya begitu saja.


swallow......swallow group
SIAPA YANG BILANG DAGINGNYA ALOT, KASIH TAU AKU.


Setelah masakan jadi yang makan bukanlah kelompok  yang masak di dapur, karena mereka pada pulang sebelum makanan bener-bener jadi. Yang makan malah kelompok main kartu dan kelompok main PES. Hina banget kami, bukannya bantuin pas proses masaknya. Ehh pas udah jadi kita yang duluan ngerusuhin. Parah parah.

HAJARRRRRRRR!!!


Setelah kelompok memasak pulang, dan kami selesai makan, agenda selanjutnya adalah nonton bola, nah, karena ada Nevi dan Winda yang ikutan nginep, mereka udah duluan masuk kamar untuk tidur. Mereka berdua sengaja nggak dipulangkan. Karena mereka nantinya akan berguna buat menyiapkan sarapan untuk para suami-suami yang kelaparan ini.

Selesai nonton bola kita mulai saling tatap. Yang cowo nggak ada yang berani tidur duluan. Karena kalo tidur duluan pasti ujungnya nggak enak nih.

Gue baru mikir gitu, tiba-tiba Angga yang paling homo diantara kita semua membuka suara dan berkata.

“pokoknya yang tidur duluan hati-hati. Jagain memang itu si dedek kalian masing-masing, daripada hilang atau berubah bentuk”

Semua langsung mengamankan “si dedek” masing-masing. Asli, gue jadi beneran nggak bisa tidur. Takut sama peringatan dari angga. Tapi, karena gue lemah, akhirnya gue dan Ruly pun terkapar berdua dengan mesra. Gue nggak tau apa yang dilakukan anak-anak malam itu, pokoknya gue merasa enak aja hahaha.

~KEMESRAAN INI, JANGANLAH CEPAT BERLALU ~


Matahari pagi akhirnya terbit dan membangunkan kami semua. Beginilah keadaan kami ketika baru bangun.

Pagi-pagi rusuh.


Ada yang sibuk ngecek hp. Ada pula yang bergulat karena tau ‘dedek’nya udah berubah bentuk.

KEMBALIKAN 'DEDEK' KU.


Karena hukum alam sebagai manusia adalah setelah bangun tidur mereka lapar, maka kehadiran 2 wanita ini. Nevi dan winda sangat membantu. Mereka beneran nyiapin sarapan buat kami. *sini, abang cium satu-satu*

KALO AKU UDAH SETIA DI DAPUR GINI. MASIH KEPIKIRAN MAU SELINGKUH :))


Hari udah mulai siang dan kita memutuskan untuk ngumpul sebentar di ruang tamu. Nyanyi-nyayi random sama joget-joget absurd, pokoknya rusuh banget. Gue sempat mau belajar main gitar pas di sini, karena Yusuf juga jago main gitar. Tapi, bukannya berhasil belajar gitar gue malah cuman berhasil foto sama gitarnya. PEDIH.

nonton smack down........xxx

~darah muda, darhnya para remajaaaaaa~




Sekitar pukul 5 WITA kami semua memutuskan untuk balik dan meninggalkan rumah Yusuf. Tapi, sebelum itu Roy kita paksa dulu untuk cuci piring. Piring kotornya banyak banget. Sampai-sampai stock piring dirumah Yusuf ludes. Waktu itu kebetulan area cuci piring di rumah Yusuf lagi di renovasi. Jadi Roy kita paksa cuci piring di area terbuka.

Ini sudah seperti cuci piring orang yang baru selesai nikahan aja. Udah piringnya banyak, kotoran yang dicuci pun nggak nyantai. Ditambah wajah roy yang emang tukang-cuci-piring-able banget. Semakin menambah nuansa kawinan pada hari itu *apasih*.

hidup kok gini amat yak (part 2)


Semua cowo sepakat menindas roy untuk cuci piring, karena hanya roy disini yang tau seluk-beluk dan selah yang pas dalam mencuci piring. Kesimpulan ini kami karang sendiri karena cuman roy yang punya usaha warung nasi goreng. Sebagai Chef harusnya roy paham betul teknik mencuci piring yang baik dan benar.

Nah, untuk itu lah kami menobatkan roy sebagai orang yang sangat pas dan pantas mengemban tanggung jawab ini. PROUD OF ROY. WE LOVE YOU. MERDERKA!!!.

Setelah roy selesai melaksanakan tugasnya. Kami semua segera bersiap. Tidak ada adegan pelukan atau cipika-cipiki karena esok hari kita akan ketemu lagi.

tapi, sekarang kita semua udah nggak bisa kaya gitu lagi. Kesibukan masing-masing menghambat kita untuk melakukan hal kaya begitu lagi. Jangankan nginep bareng-bareng. Sekedar ngumpul sejam dua jam aja pada sok ngepas-ngepasin jadwal dulu.

Ya mau gimana lagi, hal kayak gini emang pasti terjadi dan nggak bisa di tolak. Kita semakin tumbuh. Yang ada dikepala kita udah bukan tentang UN atau ujian praktik lagi. Ada banyak hal yang mau nggak mau udah kita pikirin mulai sekarang.

Tapi, gue yakin kalo gue termasuk dalam salah satu anak SMK yang beruntung. Karena sesibuk apapun temen-temen gue. Saat gue lagi libur kuliah dan balik ke Samarinda gue pasti kontakan sama mereka dan kita pasti nyempetin buat ngumpul lagi, walaupun nggak sebanyak dulu. Paling cuman 5-8 orang.

dari kiri. gue, nevi, surya, aji, ruly, yusuf

dari kanan. Surya, nevi, gue, yusuf, ruly, setengah aji


Waktu lebaran pun kita masih suka jalan bareng. Masih suka bergreliya kerumah-rumah mantan guru. Ingat, hanya mantan guru, mantan kekasih nggak masuk hitungan.

Akhir paragraph ini gue cuman mau ngomong. Nikmatin masa SMA kalian. Kalian nggak bakal tau rasanya merindukan kalo nggak mengalami yang namanya perpisahan dan kehilangan. Apalagi buat yang udah kelas 3 dan udah selesai ujian. Mumpung belum ribet-ribetnya buat ngurus daftar kuliah. Banyak-banyakin deh ngumpul. Soalnya ntar bakal nyesel kalo udah pada kuliah dan punya kesibukan masing-masing, endingnya cuman bisa ngumpul di chat group.

Jahanamnya chat di group SMA itu biasanya begini; Berawal dari rencana, berakhir menjadi wacana.

Wassalam.

26 comments:

  1. Yah baca tulisan dan liat foto-fotonya jadi kebawa kangen juga sama temen-temen SMK dulu udah berapa lama ya nggak ketemu dan cerita bareng mereka, jadi melow sendiri kan :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhhh, jangan melow-melow, mebding milo aja, enak bisa diminum. ummm

      Delete
  2. Hwaaa jadi kangen SMA :(
    emang bisa banget si temen-temen SMA kalo ngumpul.
    pernah nginep bersama gitu juga, yang cewek di dalem rumah, yang cowok nginep di poskamling.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teman SMA emang juara kanpretnya.

      Itu agak jahat ya. Kasihan kaum laki2 di sekolahmu. Sudah dididik menjadi aparatur negara sedari SMA, hansip

      Delete
  3. Percuma nginap ada ceweknya kalo tidur masih sama yang cowok. Hmmm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg cewe itu sebenernya cowo juga yog. Lo gak tau aja. Gue mah cari aman

      Delete
  4. Asik ya Yam kalo rame2 gitu sama temen2 ... sayangnya temen2 jadi nggak asik karena lo ikutan acara ini ...

    ReplyDelete
  5. HUAA aku juga kangen masa2 SMK nih >< apalagi pas pelajaran kejuruan di lab, yang cowok2 pada asik main CS.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toa dulu dong sama2 anak smk.

      Karena kodrat cowo emang separuh hidupnya adalah game. Maklumi aja :))

      Delete
  6. Whooooaaaaa abis baca ini aku jadi kangen momen bareng temen SMK. :(
    Pergi bareng, nyasar bareng, kehujanan bareng, ngelakuin hal yg nggak penting bareng.

    Itu Yusuf berbaik hati banget ya bang. Yusuf rela rumahnya diacak-acakin sama temen sekelas. Hahahaaa.
    Ngakak. Dagingnya kaya sendal swallow. Bhahahhaaa tapi gapapa. Kebersamaannya ntaps.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaps. MELAKUKAN HAL GA PENTING BARENG itu true storry banget hahah.

      Tapi sumpah, dagingnya emang alot. Kalo kamu nyoba. Pasti saat itu juga kamu akan benci dengan daging sapi.

      Delete
  7. Kamu gak mau nulis cerita tentang kita disesatkan sama org kampung pas dirumah bayu waktu mau ke air terjun kah san

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahhh lupa sudah na. Yg ku ingat devid aja yg gak pernah bisa nyantai. Selalu nge gas duluan hahaha

      Delete
  8. yaahh tekangen jugaaa jadinya...btw itu aku dr dulu sampe sekarang masi kecil ga gede2 yah:( megang piso tp posenya sok imut hufff-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah riz jgn gede2 segitu aja udah cukup.

      Orang imut mah susah ya. Syalalala ~~~

      Delete
  9. Hmmmm udah SMK. Ada cewek. Tapi yang dicari masih dedeknya cowok. Hmmmmm.

    ReplyDelete
  10. Seru juga kayaknya San masa SMAmu. Dan kayaknya lebih seru kalau gak ada kamunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini komentar yg kampretnya serupa sama edot. Bijikk lo us

      Delete
  11. Njay seketika gue inget temen2 SMA laki - laki yang doyan ngumpul sama geng cewek gue. yang ada hanya keceriaan dan kebersamaan. bener2 pengen mengulang masa itu.

    si yusuf baik banget rumahnya diacakin kek gitu. Ah sedaap punya temen kyk yusuf. anyway siapa itu yg saling tindih udah kyk maho cemburuan? Njirr.. gue ngakak liat mereka bedua. Bahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. (Cewe gue) beruntung jaman sma punya pacar lo. Sanaaa berdoa biar gak jadi mantan.

      Ya kamu gak perlua tau namnya siapa yg saling tindih, yg penting kamu paham apa yg mereka tindihi haha

      Delete
  12. Njiiiir -_- aku langsung keinget masa SMK juga -_- inget pernah kumpul bareng dirumah temen dan ngacak-ngacak rumahnya seenak jidat wkwkwk masak bareng, ngepes, ngebokep bentar bareng -_- seruuuuu :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((Ngebokep bareng))) anjir sangat juga. Kelas gue pernah nyoba gitu. Tapi pada gak tahan. Katanya sensasinya beda kalo nonton rame2. Enak soloing ajaa

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top