MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, April 16, 2016

Katanya Perjalanan Part 1

Buat gue perjalanan paling menarik itu adalah ketika kita bisa senang-senang dan gila-gilaan bareng sahabat. Gak perlu malu mau norak-norakan, gak perlu jaim mau telanjang-telanjangan. Seperti yang gue lakukan waktu liburan pertama semester satu dulu. Gue dan tiga orang teman pergi secara random ke salah satu pantai angker di Malang.

Kita nginep disana, kita terlantar disana, dan kita juga hampir dimakan hantu disana.
Gue kira itu adalah perjalanan terbaik gue, yaitu pergi bersama teman terdekat dan menjadi gila bersama. Tapi, semua jadi berubah ketika gue melakukan sebuah perjalanan baru.

Jadi begini *Nyeruput sianida*


Sekitar akhir bulan Agustus 2015, gue akhirnya pisah (lagi) dengan pacar. Lagi-lagi gue kalah sama jarak, alasannya mungkin klasik. Tapi, cukup untuk memutuskan tali percintaan diantara kita berdua. Kampret bahasa gue, FTV amat yak.

Begitu putus, gue komitmen nggak mau menggangu hidup dia lagi. Gue punya prinsip kalo udah selesai ya udah. Mending jalan sendiri-sendiri dulu sampai nanti udah siap untuk saling tahu.

*backsound – HiV!, Siapkah kau tuk jatuh cinta lagi*

Hampir 3 bulan lebih gue nggak pernah tau kabar dia. Tapi, tiba-tiba beberapa teman gue memberi info bahwa dia udah punya yang baru. Lebih tepatnya, kembali kepada orang lama tapi rasanya mungkin udah baru, gitu.

Gue sih nggak papa, hmmm, sebenarnya apa-apa sih, tapi yaudahlah ya. Lagi pula itu hak pribadi masing-masing orang. Bukan urusan gue lagi untuk nggak suka atau merasa tidak setuju dengan keputusan dia. Lah, emang gue siapa.?


Waktu liburan semester ganjil, gue sempatin pulang ke Samarinda, lebih tepatnya ibu nyuruh untuk balik. Ini semacam bayar hutang gue, karena liburan semester ganjil tahun kemarin gue nggak pulang. Sepertinya keluarga merindukan gue, lebih tepatnya rindu untuk kembali menindas anaknya yang ganteng ini. hoekkkk

Banyak kejadian gak terduga yang terjadi di Samarinda. Nggak  perlu gue ceritakan gimana-gimananya. Intinya untuk saat itu gue nggak ngerasa nyaman aja disana. Ini pertama kalinya gue ngerasa nggak betah di kota kelahiran sendiri.

Imbas dari masalah cinta-cintaan ini adalah gue ngorbanin satu cewe lagi buat ‘pengalihan’ untuk nemenin gue selama di Samarinda. Celakanya ceweknya ngangap lebih, pas gue mau balik ke Malang, ehh dianya malah minta kepastian. Mati lah gue.

Kembali ke Malang, gue udah lupain semua masalah asmara-asmara yang merusak otak ini. Sekarang udah semester baru lagi. Gue udah semester 4.

Lah, iya, gue udah semester 4. Monyong banget, 2 tahun disini masa gue nggak bisa dapet 1 biji cewe asli anak Jawa. Kan biji.

Akirnya, seperti pesan yang gue berikan di dalam postingan ini gue pun melakukan evaluasi diri. Gue nggak bisa begini terus. Gue jadi inget sama perkataan seorang teman yang pernah bilang begini ke gue,

“kalo mau lupain mantan itu mudah, bahkan mudah banget. Kamu nggak cuman harus jatuh cinta lagi. Tapi, pilih-pilihlah saat jatuh cinta. Jatuh cinta lah sama orang yang sama sekali dia tidak tahu”

Hmmm, gue manggut-manggut sambil mencoba mencerna kalimat yang keluar dari mulutnya orang yang lebih idiot dibanding keledai pemakan kedelai ini.

“jatuh cintalah sama orang yang sama sekali dia tidak tahu”

Gue pun menangkap maksudnya. Segera gue menatap cermin dan ngomong sendiri didepannya.

“san, ini pulau Jawa. Kamu itu udah dua tahun disini, masa dapatin satu cewe aja nggak bisa. Masa stuck di mantan mulu. Buka mata lah san, buka. Banyak cewek-cewek jawa yang butuh di pelihara, ehh, di coba maksudnya, coba diperhatiin.”

Gue pun mulai mengingat-ingat daftar teman wanita gue yang asli anak Jawa. Dan ternyata dari semua orang yang gue kenal, nggak ada yang menarik perhatian.

Sampai akhirnya gue ingat kalo gue pernah punya teman ospek waktu masih maba dulu.

Kita satu fakultsa cuman beda jurusan. Nah waktu ospek dulu kita kebetulan satu team.

Kenapa gue bisa ingat dia, soalnya waktu seminggu sebelum gue pulang ke Samarinda untuk merayakan libur semester ganjil, cewe ini menyapa gue di kampus, dan reaksi gue begini :

‘hay san’

‘hah…..iya, hay juga’ gue jalan lima langkah kemudian bilang dengan suara nyaring. ‘itu tadi siapa ya’ hahaha gue ketawa bego kemudian berlalu begitu saja.

Nah, disuatu malam sebelum gue pulang ke Malang, gue benar-benar nggak bisa tidur, sepertinya otak gue tidak sedang dalam mode untuk diajak beristirahat. Ada yang sedang otak gue pikirkan, tapi, gue nggak tau apa.

Untuk membunuh kebosanan, gue baca-baca timeline twitter, liat-liat gambar ‘lucu’ di Instagram, sama sesekali liat faketaxi biar afdol.

Lagi asyik melakukan tiga kegiatan yang maha buang-buang waktu itu gue pun tiba-tiba ingat sama nama cewe yang menyapa gue dikampus kemarin.

Gue searching namanya,

‘Pungky’

Ehh, yang muncul malah Diana Pungky.

Gue search lagi dengan menambahkan underscore setelah namanya.

‘pungky_’

Ehh yang muncul malah,

Pungkywingky, dipsi, lala, po.

Oke ini ngawur.

Gue mencari nama itu di twitter, tapi, nggak ketemu orang yang gue maksud. Akhirnya gue move on ke instagram. Canggihnya instagram gue baru ngetik ‘pung’ ehh suggestion yang muncul malah aku-akun anak punk, biji banget dah.

Gue lanjutkan mengetik namanya sampai selesai. Seperti emang jodoh atau gimana, nama dia langsung muncul di barisan paling atas daftar pencarian.

Untungnya gue langsung nemuin akun dia di instagram. Coba kalo instagram dia nggak ketemu, mungkin gue akan melanjutkan pencarian ke faketaxi.

Begitu akunnya ketemu, gue langsung kepoin semuanya. Dan dari aktivitas stalking ini gue pun menemukan sebuah kesimpulan,

“oh, ternyata dia ini cewe”

YAIYALAHHHHH, KESIMPULAN MACAM APA INI.

Serius, kesimpulan yang gue dapat adalah begini,

“oh, ternyata dia anak sastra inggris, hmm dia pasti jago baris berbaris”

Gak mau nunggu lama dan nggak mau ba bi bu yang lain, gue langsung DM dia saat itu juga. Iya, gue udah kayak pembunuh bayaran. Bilang ‘hay’ ke stranger jam 1 pagi. Parah banget.





Setelah hal yang menganjal itu selesai gue lakukan, otak gue pun otomatis ngajak istirahat. Hmmmm si otak manja amat yak, nggak mau bobo kalo keinginannya gak di turutin. Dasar otak……..mesum.

Besok paginya gue bangun dari tidur yang nyenyak dan bahagia itu. Seperti biasa, gue mengecek notifikasi di hp. Siapa tau aja ada orang khilaf yang ngucapin ‘good morning sayang’, kan lumayan hiburan di pagi buta.

Bentar, pagi buta ? padahal kan gue bangunnya jam 12 lewat.

Iseng buka instagram ehh ada notif direct message yang muncul. Gue udah deg-degan dan ke pd-an. Ini pasti dari pungky nih, pasti nih.

Pas gue buka, isinya ternyata DM dari akun buat naikin followers di instagram. GAK MUTU BANGET, JAHANAM.

Setelah sebal dengan balasan dari DM yang tidak sesuai dengan ekspektasi. Gue pun melemparkan HP kedinding sambil teriak, KENAPAHHHHHHH.

Kemudian gue berlari menuju hp yang udah gue banting, sambil teriak lagi. KENAPAAA GUE BANTING, GOBLOK LO SAN.

Selesai mandi dan sarapan, gue ngecek HP lagi, siapa tau ada balasan DM yang asli dari Pungky. Pucuk di cinta saipul jamil pun tiba. DM gue beneran di balas.

Cukup lama kita chat via DM instagram. Setelah nanya ini itu dan nge modus ini itu, akhirnya gue minta id line nya.

Katanya dia nggak nge set ID nya di line. Jadi, malah dia yang minta ID line gue terus sekalian di block, ehh di add maksudnya.

Setelah berhasil nge-add gue. Obrolan kita pun pindah ke line. Banyak banget hal-hal nggak mutu yang kita bahas. Hal ini berlanjut terus hingga akhirnya kita sama-sama balik ke Malang. Gue balik tanggal 15, dia balik tanggal 16.

‘kemudian gue dan Pungky……..”

Penasaran, penasaran, penasaran ??? nanti gue lanjutkan. Mau nugas corporate identity dulu ahhh.



11 comments:

  1. LAH YA KATANYA NAMANYA PUNGKY KENAPA UJUNGNYA JADI TYAS? BIADAB NIH ORANG NIH!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ITU GUE TYPO, DAN KE SPOILER, AHHH BIJIK LAH

      Delete
  2. SETUJU SAMA YANG DIBILANG MAS ADI *tunggu gua kok jadi ingel mba Angel* JADI YANG BENER PUNGKY ATAU TYAS? KEBANYAKAN CEWE SIH!!

    ReplyDelete
  3. ....
    Oh jadi dia double agent gitu ya? Hmm menarik.

    SIPAPKAH ANDA MEMBACA LANJUTANNYA...

    ReplyDelete
  4. Bener banget paling happy kalau liburan bareng temen-temen tapi bukan berarti nggak happy kalau liburan banget keluarga juga haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tul, tjakep. 100 buat pernyataan supernya.

      Delete
  5. Oh namanya PungkyTyas ya. Hahahaaa. Oke gue sotoy.

    Kemudian lu dan Tyas ngapain bang? Malah bikin penasaran gini -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. YAHHHH, ketebak dahhh itu spoiller nya, yahhhh -__-

      Delete
  6. anjis baru nemu gue blog begini. Btw, nice blog! keep writing, keep sharing, keeper kebobolan!

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top