MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Monday, May 2, 2016

Katanya Perjalanan Part 2


Biar kalian nggak bingung. Baca cerita sebelumnya dulu disini. oke

Sore hari di tanggal 16 itu, kita rencananya mau meet up lucu gitu. kebetulan dia baru sampai Malang jam 1 siang. Jadi, gue ngajak dia jalannya agak sorean aja biar dia bisa istirahat dulu. Lumayan soalnya, jarak Magetan-Malang itu 6 jam kalau pakai mobil travel.

Tepos, tepos dah itu pantat.

Gue kira dia bakal nolak pas di ajak jalan, ehh ternyata malah iya-iya aja. Hmmm awal yang bagus nih, gue percaya diri.

Jam 4 sore gue udah siap-siap. Nggak tau kenapa gue selalu deg-degan kalo mau jalan pertama kali sama cewe yang gue angap special. Selalu lama nge mix and match-in bajunya. Padahal ya baju gue itu-itu aja juga. Bodoh sekali ya.

Awalnya nyoba kemeja lah, mau pake blazer lah, sampai kepikiran mau pake  suspender segala. Ujung-ujungnya gue pun mengikuti anjuran dari pepatah dewa ini,

“just be your self”

Gue pun pake celana jeans, kaos oblong warna abu-abu dan insyaallah sepatu, udah, masalah selesai.

Awalnya mau pakai sandal, tapi, pas gue tanya gini ke Bayu,

“bay, kalo ngedate pertama, cowo bagusnya pake sendal atau sepatu. Tapi ini cuman ngedate biasa aja. Bukan ke skyroom atau tempat mewah yang lain. Paling ku ajak ke balkot anaknya hahahah”

Bayu yang sibuk dengan gadget barunya pun menjawab,

“pake sepatu lah, cewe bakal ngerasa cowonya serius dan niat ngajak jalan kalo kita pake sepatu”

“hmmm, iya juga sih. Enaknya pake sepatu apa nih?

“sepatu balet san. Ahh tau dah, pokoknya sepatu. Sepatu safety juga boleh, jadi misalkan dia itu ternyata bukan cewe tulen, kamu bisa tendang selangkangannya, kemusian lari sejauh-jauhnya dan secepat-cepatnya. Mantab kan.”

“bay…..minum obat sana”

Sebelum pergi gue udah diberi denah kost-kostan dia. Agak ribet sih memahaminya. Tapi, lebih ribet memahami cewe sih Soalnya masuk-masuk gang kecil gitu, dan seperti biasa, gue nyasar dulu. Bedebah sekali.

Hanya di Malang gue bisa menemukan sebuah gang kecil yang di dalamnya terdapat banyak simpangan gang lagi. Sumpah, ini semacam didalam gang ada gang lagi. Nah, di dalam gang yang tadi itu ada gang lagi. Begitu terus sampai Nutrisari jeruk ada kemasan galonnya.

Begitu sampai kostannya. Gue nunggu di depan pagar aja, karena ini kost-kostan cewe. Tamu laki-laki dilarang masuk. Dia pernah cerita, kalo dulu ada mbak-mbak kost yang udah kawin, tetap nggak ngebolehin suaminya masuk. Katanya rule is rule. Ketat sekali, niat macam-macam gue jadi hangus begitu tau cerita ini.

Sekitar 5 menit nunggu, akhirnya dia keluar juga…..untung keluarnya diluar. Oke san, fokus.

Dia keluar dengan mengenakan hijab berwarna biru dongker, baju flannel motif kotak warna kuning dan celana jeans biasa serta flat shoes dengan warna yang senada dengan hijabnya. Gimana, kebayang dia kayak gimana?

Nggak tau kenapa, setiap ketemu dengan orang baru gue pasti nyempatin diam sekitar 2-4 detik buat memberi kesan pertama atau first impression gue ke dia. Dan untuk cewe ini, kesan pertama gue ke dia adalah

‘manis (agak) mancung, tapi cerewet’

Ngeliat bibirnya yang tipis gue langsung yakin kalo dia pasti cerewet. Pasti diawal doang nih sok kalem, setelah beberapa hari atau bahkan beberapa jam dari sekarang, dia pasti nggak bisa nahan cerewetnya itu, tapi ini masih hipotesa aja. Kita liat ntar deh.

Kita akhirnya keluar juga dari perangkap gang di dalam gang itu. Gue langsung geber motor menuju balai kota Malang. Disana tempat mojok able, karena biayanya gratis, paling mentok kena zonk tukang parkir.

Pemkot Malang cukup pro anak muda. Jadi banyak tempat-tempat yang disulap jadi taman untuk sekedar mojok dan mesum, eh ngumpul.

Sampai balai kota kita tawaf dulu muterin air mancurnya, gak tau kenapa, kalo liat air mancur gue jadi inget jogja.

Setelah tawaf dua kali, kita memutuskan untuk duduk di sebuah bangku untuk dua orang yang terbuat dari besi. Ada semacam pengahalang ditengahnya. Ntah apa fungsi dari penghalang ini. Mungkin jika ada dua orang yang hendak melakukan perbuatan mesum, penghalang ini akan otomatis menjadi detector. Tugasnya adalah menabok orang yang ingin mesum, terutama pihak pria. Tapi, jika dua orang yang ingin mesum tadi pria semua, mungkin keduanya akan ditabok bergantian. Romantis.

Gue beruntung ketemu cewe yang banyak mulut, eh maksudnya mulutnya cuman satu tapi ngomongnya banyak. Kenapa nggak ditulis banyak ngomong aja kampret. Cewe yang banyak ngomong itu tidak mempersulit kita untuk mencari topik pembicaraan. Topik mana Topik  Kesannya jadi pembicaraan ini terasa ‘gemuk’. Coba kalo jalan sama cewe pendiam yang untuk bicara aja mereka iritnya luar biasa. Percayalah, semua cowo pintar akan terlihat goblok kalo ketemu cewe begini.

FYI aja, gue manggil dia dengan nama Tyas, iya, itu nama belakangnya, gue mau keliatan beda aja, makanya nggak manggil dia dengan panggilan sama seperti orang kebanyakan, pungky.

Gue juga teringat akan satu hal. Untuk membuat orang ‘hafal’ dengan kita. Kita nggak perlu memaksa dia mengingat kita dengan berpenampilan menarik atau yang lainnya. Cukup ciptakan sebuah pembeda aja. Kalo kamu nggak cukup menarik untuk selalu di ingat, jadilah beda. Salam super.

Tapi, di lain hal nama pungky itu agak-agak nggak enak ya kalo di ucapin, IYKWIM.

Kita sampai balai kota sekitar jam 5, alur obrolan kita udah sangat tidak jelas, nanti ngomongin soal hujan lah, jokowi lah sampai rumus gravitasi. Awalnya gue yang cerita panjang lebar dia cuman menanggapi sekenanya aja.

Sebanarnya mudah untuk memancing cewe untuk ikut bercerita, karena memang sudah kodratnya bahwa cewe itu ‘tukang cerita’ bahasa Somalianya tukang curhat.

Untuk membuat mereka mau nggak mau ikut bercerita adalah begini, kita tinggal ceritakan aja pengalaman kita ke dia. Kemudian diakhir cerita kasih aja pertanyaan begini,

“kalo kamu gimana?”

Biasanya, mau nggak mau dia pasti ikutan kebawa suasana  dan cerita. Awalnya emang malu-malu. Lama-lama satu per satu aibnya akan terbongkar. Yah, begitulah cewe, asal tau selahnya, gampang banget membongkar aibnya.

Tapi, gue merasakan hal yang beda waktu ngobrol bareng Tyas. Ini pertama kalinya kita ketemu tapi kita udah cerita banyak banget.

Gue memulai cerita dengan bilang kalo LDR itu nggak enak, kenapa ? soalnya tingkat keberhasilannya kecil dan tingkat rusaknya hubungan karena adanya orang ketiga juga nggak kalah gede.

Gue juga cerita kalo gue pernah LDR, 2 kali. Dan semuanya gagal.

Setelah itu gantian dia yang cerita. Dia bilang kalo dia pernah HTS-an. Pernah dikasih surprise kalung gitu di tepi danau pas ulang tahun, pernah juga dia di deketin sama adek kelas. Kirain adek kelas ini suka sama dia, ternyata enggak. Ternyata malah mau nagih uang kebersihan. Pokoknya banyak deh.

Cerita soal percintaan emang nggak pernah ada habisnya. Cerita gue dan dia emang berdeda. Tapi, kita punya satu kesamaan. Sama-sama pernah stuck di mantan membuat kesalahan.

Hari udah mulai gelap, sebelum dikira mesum, gue ngajak dia ke sebuah café, café ini gue pilih karena selain dekat harganya juga bersahabat. Café ini mengkhususkan dirinya untuk menyediakan menu serba surabi. Dari surabi pisang, coklat, susu, telor, kornet, muntahan kucing, semua ada.

Di sana kita ngobrol lagi. Sekarang ceritanya masalah keluarga. Dia adalah anak ke dua dari tiga bersaudara, dan dia juga anak cewe satu-satunya. Gak heran kalo dia sepertinya agak sedikit cukup manja, mungkin.

Untuk pembicaraan mengenai topik keluarga, gue nggak memancing dia dengan berkata,
“kalo kamu gimana?”

Dia udah langsung cerita sendiri, malah sekarang dia yang pake trik ‘kalo kamu gimana’ untuk membongkar aib gue.

Akhirnya gue ikutan cerita kalo gue ini anak ke empat dari lima bersaudara. Gue juga punya sebiji adek yang entah dia ini cewe atau cowo. Tapi, sepertinya dari beberapa cerita keluarga yang gue dengar, katanya Ichwan baru aja disunat. Alhamdullilah, sekarang keluarga sudah tau, apa pastinya jenis kelamin Ichwan.

Dia cuman ketawa aja pas gue ceritain soal Ichwan. Soal Ichwan yang baru abis sunat. Ichwan yang (katanya) baru abis menang tournament Taekwondo, katanya dapet juara 2. Dari total 2 peserta. Hahah nggak gue becanda. Katanya pesertanya banyak, ada 10 atau 20 gitu, tapi anak bayi semua.

Ehh iya, gue jadi ingat Ichwan, udah gede sekarang dia. Udah kelas 6 sd. Tahun ini dia UN, doakan adek gue lulus UN deh ya. Semoga dia mengerjakan UN dengan cara membulati LJK nya, bukan dengan membulatkan tekad dan membiarkan LJK nya kosong dan berharap keajaiban LJK nya bakal keisi sendiri kalo dia banyak beramal dan berdoa di mesjid. Semoga.

Selesai cerita tentang banyak hal, nggak terasa surabi rasa coklat, pandan dan pisang bakar yang gue pesan udah ludes. Begitu pula dengan jus lechy pesanan dia.

Kita pun memutuskan untuk pulang. Gue antar dia pulang kembali ke Magtan. Eh kos-kosannya dengan perasaan riang gembira.

Sengaja di blur, gue menghagai perasaan para jomlo soalnya, cikicaww


Balaikota dan café surabi adalah awal perjalanan panjang yang gue dan tyas lalui. Setelah ini, kita akan kemana?


… Bersambung

15 comments:

  1. jangan kelamaan part 3-nya, ntar keburu putus. ehehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga sih....

      putus untuk menikah maksudnya.

      Delete
  2. What the hell??? harus yang fotonya di blur biar para jomblo nggak ngerasa sakit ati liat foto kalian berdua hueeeek :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi menjaga perasaan iri dan dengki kalian, ini harus dilakukan wid.

      Delete
  3. Hahahaaa leh uga tuh trik lu yg 'kalo kamu gimana' itu bang. Bikin obrolan jadi nyambung, nggak berhenti.

    Tyas cakeeep bener. Kiyut asli. Gue kemarin liat di ignya. Hahahaaa
    Buruan posting part 3 nya bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bileh dipraktikkan tuh. Eheheheh

      Wah, kamu jangan bilang gitu. Nanti dia baca terua kepalanya besar.....dan meledak, gimana?

      Delete
  4. Eleh-eleh.. Si ayam mah bikin ngiri namanya. XD

    Bener kata Yoga, yam. Cepet publish Part 3 Biar endingnya langsung nikah. :D

    Btw, leh uga Tyas itu yam.. Langgeng ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan udah gue blur biar perasaan kalian tidak berserakan.

      aminnn ^^

      Delete
  5. Eng... Itu fotonya diblur banget ya :' kamu menghargai aku banget ya :' wkwkwk *ini apaan sih :p wkwkwk

    Selanjutnya kalian akan kemana? MENIKAHLAH~

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gue mah orangnya menjunjung tinggi toleransi dalam berpacaran. hohoho

      Delete
  6. SIKK pacar baru asikk
    nah gitu dong, cowok, macho
    masa masih stuck di mantan aja sih hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. dimana kolerasi antara pacar baru dan cowo macho :(

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top