MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, February 2, 2013

Apa Ini Guru Gaul ?

Gak ada angin gak ada kentut. Tiba-tiba temen SD gue si gembel Gilang datang kerumah. Lah padahal hari itu hari minggu pagi.  Harinya gue untuk berhibernasi sampe waktu yang gak di tentukan. Dengan sepeda merahnya yang masih kinclong. Kayaknya Gilang mulai sadar kalo sepedanya lagi kotor. Orang bakal binggung bedain yang mana dia dan yang mana sepedanya. Gue turut prihatin.

Gilang duduk di teras rumah, dan gue keluar ngehampirin dia dengan wajah yang masih sangat gaul sambil mengumpulkan sedikit-sedikit nyawa gue yang masih kececer ti lantai teras rumah.

Muka Gilang waktu itu serius banget sampe-sampe di lupa kalo tititnya nongol dari resletingnya (hahahah ngak gue becanda). Sambil natap dalam kearah gue Gilang bilang dengan suara bencong kejepit.
“San Ikut Les di luar Sekolah yok” Gilang membuka pembicaraan
“hahh, gue kaget. Gue ngeliat Gilang dari atas sampe bawah” lu gak lagi sakit kan Lang.
“ya ngklah Bego. Lu mau lulus UAN dengan nilai bagus ngak ?” tegas Gilang ngomong.

Kebetulan waktu itu emang gue udah kelas 6 SD. Dan emang UAN udah dekat. Ngedengar Gilang ngajakin gue buat ikut Les di luar sekolah. Bagaikan ada setitik cahaya dari surga yang menuntun gue untuk menuju ke jalan kedamaian. Yaitu lulus UAN dengan nilai yang sangat baik. Atau mungkin baik aja.

Gue cuman nganguk-nganguk ke Gilang. Tanda kalo gue setuju dengan ajakanya yang tumben masuk akal. Kenapa ? karna biasanya kalo Gilang ngajakin gue buat ikut suatu kegiatan atau apapun diluar sekolah itu gak pernah ada beresnya.

Pernah waktu gue dan Gilang masih kelas 4 SD dan waktu itu lagi doyan-doyanya gue ama Gilang nonton pelem kungfu atau silat-silat di Indosiar. Kita sering akting berantem berdua setiap habis nonton film-film itu.

Hiakkkk terima jurus kuda kepang terbelah dua ini...”Gilang memulai jurusnya yang ditujukan buat gue.”

Happpp, “dengan adegan menangkap, mengengam kemudian gue masukin dalam mulut. Berharap kalo jurusnya Gilang udah gue makan dengan brutal”

begitulah sepotong adegan silat gue dan Gilang. Yang emang masih sangat keliatan bego.
Dan seperti biasanya. Karna terlalu terobsesi untuk menjadi pemain silat. Lebih tepatnya nonggol di tipi dan main silat.  Gilang ngajakin gue buat ikut perguruan silat. Yang Namanya “MONYET LORENG” Gilang natap gue dengan penuh kesahduan, matanya berbinar-binar, dan hidungnya kembang-kempis kaya tapir mau beranak. Gue berharap setelah ini Gilang akan ngelamar gue dan masangin cincin di jempol kaki seblah kiri. Sebagai peresmian kalo kita ini pasangan suami istri. So sweet.

Akhirnya karna gue juga pengen nonggol di tipi buat main silat. Gue ikut ke perguruan silat yang namanya lebih mirip tempat penjualan balita dari pada perguruan silat.
Gila latihan buat ikut silat itu malem men. Dan gak mungkin gue sama Gilang izin keluar malem buat latihan silat. Bisa di gampar pake enggrang kita.

Akhirnya gue dan Gilang beralasan buat ngerjain tugas menggambar bareng. Di rumah Pak RT. *lah kagak nyambung*. Setelah mengantongi izin dari ortu. Gue dan Gilang langsung pergi ke tempat latihan perguruan silat MONYET LORENG.

Banyak banget orang disana. Dan anak-anak yang seusia kita cuman dikit. Kampret kayaknya Gilang salah milih tempat nih “gumam gue dalem hati”

“Lang lu gak salah nih, ini tempat kok nyeremin banget, mana baju kita beda sendiri lagi. Lu yakin ini gakpapa”  tanya gue, yg lagi gugup sampe celana gue basah karna tembus.
“tenang san. Namanya juga kita murid baru, jadi bajunya ya pasti beda lah. santai aja” . mendengar perkataan Gilang yang cukup meyakinkan. Akhirnya gue percaya Sama teman gue yang tingkat ke idiotanya lebih dari einstein ini.

Baris berbaris pun dimulai, gue ama Gilang milih tempat di pojokan dekat pohon beringin. Alasanya simpel kenapa kita milih disini. Soalnya kalo tiba-tiba kita gak kuat ikut latihan. Kita ber 2 bisa pura-pura kesurupan dengan asumsi di rasukin jin penunggu pohon. Waw brilian sekali alasan kita.

Ternyata latihanya emang berat banget. Disuruh mutarin lapangan tempat latihan lah, berdiri pake kaki 1 kaki lah, joget bareng sm*sh lah. 1 kesalahan terbesar yang kita ber dua lakuin di malam itu adalah. KITA GAK BAWA AER MINUM. Ada 1 orang yang keliatan paling jago di antara semua yang ikut latihan disana. Berjanggut. Dan rambutnya gondrong Bilang. “oke pemanasan cukup, yang mau istirahat dulu silahkan. 10 menit lagi kembali baris seperti semula”

“Haikkk, “ gumam gue keras
Gilang nengok ke gue dan bilang. “san” ia kenapa Lang  “lu tu idiot ya” ini perguruan silat bego bukan tempat makan masakan jepang. Ngapain lu bilang haikkkkkk.
“ohh iaaaa” gue cuman bisa nyegir setengah lingkaran. Binggung apakah gue harus malu dengan temen gue yang satu ini.

Akhirnya semua orang pada bubar barisan dan pergi ke tempet mereka naro tas. Yang isinya gue yakin. Anak-anak yang bakal di jual sama om gondrong berjanggut lebat tadi. *oke gue ngasal* ternyata isinya bekal makanan, dan tentu saja AER PUTIH.
Gue ngeliat ke arah Gilang sambil bilang “Lang, lo gak haus ya”
Gilang nengok ke arah gue dengan gerakan slow motion sambil bilnag “Haus san, sumpah gue haus banget. Gue kira latihanya gak bakalan secape ini”

KAMPRETTTT. Kalo lu gak tau latihanya bakalan berat. Kenapa lu gak ada ngingatin gue buat bawa aer minum. Ini udah malam bego. Dimana kita bisa nyari aer. Pokoknya kalo gue mati karna dehidrasi. Gue bakal tuntut elo Lang. Bakalan gue tuntut. Ingat loe. Huhhhh
Gilang diem dan bilang. “Kalo lu bakalan mati gara-gara dehidrasi. Lu gak bakal mati sendiri san. Kan kita dehidrasi-nya bareng ber 2. Jadi bakalan mati ber 2 bego”
“ohh ia” gue nepok jidatnya Gilang yang lebarnya kaya landasan helikopter.

Aer putih gak dapet aer comberan pun jadi. Tapi  gue ngak minum aer comberan. Cuman Gilang aja yang minum. Mungkin kerongkongan Gilang udah terbiasa dengan cairan apapun. Air keras pun kalah kuat sama kerongkongan temen gue yang satu ini. Gilang emang super sekali.

Latihan lanjut lagi. Perasaan gue mulai gak enak. Bukan. Bukan karna gue tembus atau tiba-tiba Gilang berubah jadi tapir bunting. Tapi perasaan gue berkata bakal ada sesuatu yang gak mengenakan yang bakal terjadi sama gue dan Gilang.

Ternyata perasaan gue bener. Latihan yang sesungguhnya baru di mulai.  Dan ini bukan main-main lagi. Semua yang pada baris di suruh melebarkan selangkangan dan pasang kuda-kuda. “hahh mau ngapain nih” ini mau latihan silat atau tes keperjakaan. Pake acara ngelebarin selangkangan segala. Gue masih cowo tulen kok sumpah, gue gak homo apalagi gigolo.

Tiba-tiba dari belakang. Ada orang yang lari dan nendangin kaki kita. Prak....preekkk...duarrr...terdengar suara jeritan meringis anak-anak yang sesusia gue. Mampus, di apain tuh. Gue udah gak berani noleh kebelakang lagi. Pandangan gue cuman fokus sama pohon beringin yang ada di depn gue dan BRAKKKKKKKK. Kaki gue di tendang dan gue sukses kebanting dengan indah.

Gue gak sangup untuk bangun lagi. Pandangan gue udah kosong, yang ada cuman burung aja pada ngelilingin kepala gue. Yapsss gue pingsan dengan posisi pantat basah.
Sehabis latihan silat di perguruan silat kampret itu, besoknya gue gak pengen ikut lagi. Ini sama aja kaya di don boscow men, nyawa udah kaya gak ada harganya aja. Gue belom sunat dan gue mau di sunat dulu sebelum mati. *antiklimaks*
Balik lagi ke soal LES.....

Minggu depanya gue dan Gilang pergi ketempat les yang udah kita sepakatin bersama. Begitu masuk, wawww ada cowo berambut pirang, badanya item, bertato, punya tindik dan giginya putih. Gue kira dia penjaga pantai. Ternyata dia lah guru Les gue. Gue ngeliat ke arah Gilang. Gilang ngeliat ke arah gue. Kita saling liat-liatan. Dan Gilang bilang ke gue, “san ada belek lu tuh masih” kamprettttt. Gue kira di mau nyatain cinta. *lahhhh*

Gue gak percaya setengah hidup. Bayar les mahal masa guru yang ngajar penampilanya gini, pirang, ada tindiknya, bertato pula. Gue berfikir mungkin dia adalah agen rahasaia kaya di pelem-pelem luar negri. Dia nyamar jadi guru les buat menutupi identitasnya. Ide yang bagus sih. Tapi kenapa harus JADI GURU LES GUEEEEEE......


Gue ngambil tempat duduk. Di pojokan. Dan Gilang. Ternyata Gilang beda kelas sama gue. Kampret. Gue berdoa semoga Gilang mendapatkan guru yang lebih gaul dari guru gue ini. Misalkan ternyata gurunya Gilang itu adalah siluman panda, kan Gilang bisa sekalian langsung belajar kung fu. Idiot memang.-_____-

Pelajaran pertama pun di mulai. Guru gaul yang ngajar gue pun mulai menyapa kita. Dia memperkenalkan namanya. “halo anak-anak, selamat pagi semuanya. Perkenalkan nama bapak ALIAS. Kalian boleh panggil bapak AL Aja biar lebih akrab” belum  selesai pak AL perkenalin diri ada murid yang terlambat. Kemudian pak AL bertanya sama ini anak

“halo dek, nama kamu siapa?”
“Igay”
“hah Gay, kamu gay. Kecil-kecil kok udah jadi gay”
“igay pak. I.G.A.Y” bukan gay -____- si anak mencoba membenarkan namanya.
“ohh igay. Bapak kira kamu gay hahahahahahh”
Suasana pun jadi pecah dengan tawa pak AL. Ternyata penampilan pak AL gak seburuk yang gue bayangin. Selera Humornya pak AL emang keliatan tinggi banget. Jadi dia bisa dengan mudah mengajari kita anak kelas 6 yang lagi tertekan dengan bayang-bayang UAN. Dengan gaya santai dan humornya itu.

Pelajaran pun berlanjut dan yang gue rasa Pak AL ngajarnya asik banget. Pelajaran jadi mudah di serap. Mungkin anak-anak les yang lain juga berpikiran sama kaya gue.
Pak AL sering mengait-ngaitkan pelajaran dengan hal-hal lucu. Kaya misalnya di pelajaran IPA. Pak AL bilang  kalo simibiosis mutualisme antara kebo dengan burung itu benar. ( yaiyalah ) dimana letak kelucuanya coba -_______-

Kalo Pak AL bisa ngajar dengan cara yang kaya gini terus. Gue yakin bisa cepat ngerti dan bakalan gampang buat lulus UAN. Yeee I lope pak AL.

Ternyata apa yang gue alamin berbanding terbalik dengan Gilang. Gilang malah dapet guru yang berkaca mata, rapi, berjas. Dan tampangnya selalu serius. Namanya pak Andi. Gilang cerita ke gue kalo gurunya gak pernah mau senyum. Selalu tegas sama semua anak didiknya yang ikut les. Anak-anak jadi tertekan dan gak bisa ngerti sama apa yang di ajarkanya.

Hasilnya setiap pertemuan selalu aja murid yang ada di kelas Gilang berkurang. Karna mengundurkan diri. Gilang pun pengen juga, tapi karna dia udah  bayar mahal SPP buat 6 bulan dan sayang banget kalo dia berenti di bulan ke 7 (itu mah untung bego).

Akhirnya gue menyimpulkan dari 2 pengalaman berbeda yang gue dan Gilang alami adalah, jangan pernah menilai orang dari panjang bulu hidungnya. Tapi nilailah seseorang dari seberapa besar bolongan lobang hidungnya. *halah gue ngasal*.

Yang benar adalah jangan pernah menilai orang hanya dari luarnya aja. Dalam kasus gue. Jangan mentang-mentang dia bertato, rambutnya pirang. Dan ada tindiknya. Kita langsung mengambil kesimpulan kalo dia adalah guru yang gak asik, dan pasti nge-BT in. Jangan dulu.

Kenyataanya gimana ? malah guru yang urak-urakan kaya guru gue ini yang ngajarnya paling bener. Anak-anak bisa cepat ngerti, dan paham dengan semua yang di jelaskanya. Sedangkan gurunya Gilang. Berkaca mata, rapi dan keliatan pinter. Ternyata ngajarnya gak asik. Gak pernah senyum. Mana betah anak-anak di ajar dengan metode yang kaya gitu. Anak-anak itu makhluk yang butuh kenyamanan. Mungkin dengan mengajar gak terlalu serius dan di kasih sedikit lelucon. Anak-anak bisa paham. Tapi ya tetap harus ada batasan dan aturanya juga.

Ini pengalaman gue ketemu dengan guru gaul. Gimana dengan pengalaman kalian. Pasti jauh lebih seru kan, kalo ia bisa di ceritaain juga loh dan ikut di lombanyaEdotz herjunot. 

48 comments:

  1. panjangnya. udah baca setengah. ntar di baca lengkap

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahh.... ini mah pendek aja kuh. blom seberapa wkwkwk

      Delete
  2. Hahahaha, postingannya lucu, bagus. Dan iya, benar. Tidak boleh menilai dari fisik orang lain, siapa tahu orangnya baik. Kayak gurunya itu, walau bertato, ternyata orangnya menyenangkan! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha makasih yaaa :)
      yapsssss tepat sekali gue suka gaya loeeee

      Delete
  3. itu beneran ikutan les pencak silat dulu gitu?? -_________- memang jiwa anak yang akhil baliq itu suka absurd ya...haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. yapsss bener banget pencak silat yg ternyata double kampret -___-
      hahahahahaha

      Delete
  4. Dont judge the book by its cover..
    udah sering ngalamin hal yang sama :')
    tapi gak lulus-lulus dari tes kehidupan yang satu ini..
    masih sering nilai orang dari luar. yah, mau gimana lagi.. Kesan pertama akan selalu diingat. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tsahhhh itu bahasa Sunda yahhh. ia kan pasti bahasa sunda itu kan Quote nya kang kabaya...

      yapss kalo kata Yuni Sarah Ini adalah Universitas Kehidupan Yg susah buat di lulusi>>> *apasaih

      Delete
  5. ada lagi kata kamvretnya di blog ini :D

    okay okay.. mungkin itu guru gaul versi gurunya sinchan kakak :D
    tapi keren.

    sukses aja buat GAnya :) .

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah itu kata wajib kyaknya mba Miz wkwkwk....
      :D

      wahh keren yaaa makasih lohhh :^D

      makasih lagi nihh

      Delete
  6. demi apapun ini panjang banget gue baru baca setengah hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. panjang banget yaaa. prasaan pendek aja loh heheheh

      Delete
  7. bener nih penampilan biasanya agak beda dengan hatinya *maybe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. tsahhhhh iaa emang benar banget tuhhh tsahhh

      Delete
  8. Itu beneran nama perguruannya MONYET LORENG? o.O

    Oh, kamu ikutan GA-nya Bang Edotz ya?
    Oh..
    Oh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak sih hahhahahah itu mah sedikit improf aja vaaa -___- biar gaul wkwkwk

      Delete
  9. Beuuhhh keren yah pak AL.
    Moga aja dia nyambi jadi bodyguard, cocok!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihhh keren banget mahh bukan keren lagiii

      hahahahah nyambil jadi penjaga pantai mungkin iaa

      Delete
  10. pada kenyataannya guru yg penampilannya rapih rata2 ya gitu, kadang terlalu serius.
    padahal sekarang sistem belajar ga harus selamanya serius kan yah.
    iya aku juga punya gru yg bajunya ga pernah rapi dan gokil pake banget >.< hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa bener... terlalu serius itu bikin siswa jadi tegang dan gak PW belajarnya...

      hahahahah berarti kita sama dah, ehh tapi gue cuman guru les loh hahaha

      Delete
  11. berarti bener ya kata pepatah english yang bunyinya gini " don't judge a book by the cover" :D
    kalau guru gaul versi gue sih bang, lebih mengarah ke kesehariannya beliau sih. yang suka stalking twitter siswanya, suka jadi 'mario teguh' bagi siswanya dan lebih kocaknya lagi beliau juga gak segan-segan nongkrong bareng sama siswanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu pepatah bahasa sunda Dis wkwkwkwwk

      tsahh dulu pas smp gue punya guru kayak gitu tuh. lagi mesra2an di TL bareng ibu kantin ehhh tu guru nonggol. kampret bener dah hahahahah

      Delete
  12. itu ....
    hubungannya silat sama les terakhir gimana yam? hahaha

    guru les lo gaul, kenapa lo gak ikut tindikan sama semiran?
    oke siip ..
    kaya gue ini, walopun gak ganteng tapi gaul ..

    selamat berjuang ..
    semoga menang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue aja binggung bang. makanya gue nanya apa ini temanya masuk, soalnya ini true story heheheheh.....:^D

      lu harus menangkan gue bangg... harussss

      Delete
  13. buset itu guru les bertato, tindik segala, hahahaha kayaknya dia bekas penjaga salon haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah sepertinya begitu bang....

      Delete
    2. jangan2 elu biasa potong rambut di situ ea

      Delete
    3. ahhhh diam aja bang, jgn ngomong-ngomong yaaa wkwkwkwk

      Delete
  14. Kayanya brutal bgt dri u sma tmn u

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah. teman gue tuh yg lebih brutal. namanya juga anak SD yg mau puber wkwkwk

      Delete
  15. Tapi yang di perguruan silat itu asik juga nggak? Asikan mana dengan Pak AL?

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik apaan, selangkangan gue di basmi begitu -___-

      Delete
  16. itu yang ikutan silat bener digituin?? ngeri amat deeeeh :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. iaaa bener lah masa gue boong mba, keliatan loh dari heder muka gue di atas itu serius bgt

      Delete
  17. akua ada yg nawarin ikutan silat-silatan githu, tapi kagak mau. males, bikin sakit tulang. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahh lu gue juga mau nolak vas, tapi temen gue si gilang yakin bener... yaudah kepaksa deh -___-

      Delete
  18. temanmu yang namanya Gilang gokil abis ya.. hehehe
    kenapa ngak di lanjutin tuh silatnya? kan asik.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan gokil Abis lagi, tapi abisssss gokilnya. sisa gilanya..

      dari pada gue mati konyol mending gue udahin Gin ikut silat2an kampret begono

      Delete
    2. hahahaha
      lagian kamu mau-maunya punya temen gila kayak gitu.. XD

      Delete
    3. hahahah tapi tanpa dia. cerita ini gak mungkin tercipta loh hahahaha

      Delete
  19. Guru gaul adalah guru yang paling banyak disukai muridnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. siippp benar sekali bang... setuju gue heheheh :^D

      Delete
  20. guru gaul pastinya guru yg asik bisa dijadikan guru + temen juga hehe:waaa:

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bangetttt. dan itu guru yang ngajar gue less loh hahahahah

      Delete
  21. niat banget lu tulisnya , semoga sukses deh sama GA.nya :)

    oh iya gua juga pernah loh punya guru kayak gitu, penampilannya absurd banget deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh niat itu kan jalan utama hen. jadi harus niat *lohh...

      tapi baik kan biarpun absurd hahah

      Delete
  22. waaah serius itu kadang menegangkan mending yg santai aja laah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi jangan terlalu serius juga bang. ntar ke babblasan tu hahahah

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top