MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Thursday, September 28, 2017

Magang Part #1 (Perawalan)

Setelah fix diterima magang di salah satu agency di daerah Jakarta Barat. Gue menemukan masalah-masalah baru. Mulai dari naik apa ke Jakartanya lalu tinggal di mana selama di sana. Karena hidup gue tidak pernah di planing dengan baik, akhirnya gue membiarkan saja semuanya terjadi begitu saja. Pokoknya let it flow aja dah.

Dalam surat magang, gue menuliskan akan memulainya per tanggal 22 Mei, padahal pameran tugas akhir di kampus baru kelar tanggal 18 Mei, sore hari. Mepet banget memang. Gue juga nggak memperhitungkan kapan enaknya mulai magang dan nggak tahu kapan acara pameran yang maha kampret ini akan selesai. Yaudah, gue ngasal aja nulis tanggal mulai di surat pengajuan magang.

Tanggal 18 Mei, malam hari. Gue iseng cek harga tiket pesawat dari Malang ke Jakarta. Masyaallah, harga tiketnya mahal banget. Kalau gue tetap ngotot naik pesawat, sampai di Jakarta bukannya magang gue malah harus jual ginjal dulu untuk menutupi biaya hidup.

Dari tiket pesawat gue move on ke tiket kereta api. Selisih harganya jauh banget memang. Hampir lima kali lipat lebih murah. Nggak pake pikir panjang gue langsung booking tiket kereta api malam itu juga. Dalam kepala gue perjalanan dari Malang ke Jakarta paling 8-10 jam. Nggak papa lah. Gue pernah ke Jogja juga pake kereta, paling durasinya nggak beda jauh.

Setelah bayar tiket kereta gue perhatiin lagi tiket itu dengan seksama. Ada tulisan kecil diantara tanggal berangkat dan tanggal tibanya.

15h 38m

Gue kucek mata.

15h 38m

Kucek lagi

15h 38m

ANGKANYA NGGAK BERUBAH.

INI SERIUSAN NIH GUE HARUS DUDUK 15 JAM 38 MENIT SENDIRIAN.
TAIK.

Karena sudah terlanjur pesan, yaudah. Yang terjadi terjadilah. Tiket sudah di tangan. Selanjutnya gue menghubungi beberapa teman yang ada di Jakarta. Jujur aja, gue adalah orang yang lebih suka ngerepotin temen dibandingkan keluarga. Males aja kalau harus ngerepotin keluarga, apalagi kalau kita nggak deket-deket banget dengan mereka. Cuman keluarga tahu muka, tapi nggak tahu nama. Ehh atau kebalik yak. Bodo amat dah.

Gue sempat nanya-nanya ke Shohabat Adi dan Yoga es krim. Kebetulan banget Yoga ini anak Jakbar, jadi ….

DIA NGGAK TAHU APA-APA JUGA SOAL  JAKBAR.

NYESAL GUE NANYA YOGA.

Mau nanya Adi, lebih parah, dia anak Pamulang, kudet dan buta arah. Pertanyaan gue ke Adi terhenti dibagian, “Monas ada di Jakarta mana, di?” Adi cuman diem. Gue yakin saat itu dia lagi nyari atlas.

Lalu gue mengingat-ingat, ada stranger yang pernah komen di postingan ini. Katanya dia kerja di Jakarta dan sempat recommended-in beberapa kantor buat tempat magang gue.
Namanya Awal.

Akhirnya gue minta kontak personalnya. Kita chat di line. Anaknya rusak juga ternyata. Mulutnya nggak ada filter, dari chatnya aja udah ketebak. Dia adalah orang yang pas untuk  diperdaya dimintain tolong.

Awal sempat cerita juga kalau  di Jakarta dia tinggal sama sepupunya, berdua doang.  Sampai akhirnya dia nanya:

“Di Jakarta mau tinggal di mana lo?”

“Gak tahu, Indomaret paling hahaha”

“Orang gila, yaudah lo nyampah di gue aja dulu. Ntar bareng gue dah cari kosannya”
“hmmm, boleh juga”

Gue jawab so cool. Padahal dalam hati senang, karena bisa nyampah dulu, jadi gue nggak perlu keluar duit banyak selama awal-awal di Jakarta. Yha, Ichsan memang licik.

***

Sebelum tiba di Jakarta, gue udah minta alamat jelas dan alamat lengkap Awal. Dia tinggal di daerah Pancoran. Nggak terlalu jauh dari stasiun Pasar Senen. Awalnya gue mau naik taxi  aja ke kontrakannya, karena capek 16 jam duduk. Gue mau santai.

Begitu gue kasih tahu planning itu, Awal langsung bilang begini:

“Nggak usah kaya orang kaya woy. Naik gojek aja. Murah”

Demi tuhan, Awal memang junjungan yang pas, dia sangat mengerti mental anak kost kayak gue. Awal menyadarkan gue. Begitu sampai di stasiun Pasar Senen, gue langsung order gojek dan duduk manis dibelakang sambil tangan gue melingkar  dengan mesra  dipinggang abang gojeknya .

Agak ribet waktu nyari kontrakan awal. Karena abang gojeknya juga nggak tahu jalan di daerah sana, kita sempat nyasar beberapa kali. Setelah tanya sana-sini baru kontrakannya bisa ketemu.

“jalan pengalengan IX nggak ada plakatnya wal?”

“Ada san, cuman ini nih.”

Lalu awal menyingkap tumbuhan merambat di depan plakat nama jalan rumahnya, di situ tertulis:

JL. Pengalengan IX.
YA PANTAS NGGAK ADA YANG TAHU, NAMA JALANNYA KETUTUP DAUN GINI.

Hari itu pun menjadi hari pertama di Jakarta dan pertama kalinya gue ketemu Awal. Gue langsung minjem kamar mandi buat main poker.

YA ENGGAK LAH.

Gue langsung mandi, karena Jakarta hari itu gerah banget. Selesai mandi kita langsung cari makan.

Emmm … maksud “kita”nya itu dalam aktivitas cari makan ya. Bukan pas mandi. Tolong dipahami.

Awal mengeluarkan motor dari lorong kontrakannya, katanya motor ini punya sepupunya. Dia jarang make juga, pas gue tanya:

“kenapa jarang pake motor wal?”

Awal cuman diem terus mengeluarkan sebuah sabda yang sangat bijaksana:

“nanti juga kamu tahu alasannya kenapa!”

Gue terharu, mata gue berair, lalu gue beli insto.
Beres cari makan kita balik ke kontrakan lagi. Gue beresin barang-barang yang ada di dalam tas segede gaban ini:


Sebenarnya tas ini gede. Tapi pas gue foto dia lagi mode benyek.

Sekalian ngeluarin beberapa grativikasi buat Awal, waktu itu gue bawain dia keripik tempe, keripik nangka dan oatchoco. Gila oleh-oleh gue, Malang banget kan.

Kita sambil terus cerita-cerita. Pokoknya hari itu mah isinya cerita doang. Padahal kita nggak saling kenal, tapi bisa langsung akrab. Sebenarnya hal kayak gini nggak terjadi sekali dua kali sama gue.

Setiap gue kesusahan di sebuah daerah, biasanya ada aja temen blog gue yang bantuin. Makanya gue selalu bersyukur dulu banget udah main blog. Kalo enggak, nggak tahu gimana hidup gue. Menurut gue temen-temen sosial media agak berbeda dengan teman Blog.

Mungkin agak susah buat kita percaya sama teman sosial media, apalagi yang nggak pernah ketemu dan nggak pernah ada interaksi yang cukup lama.

Untungnya teman blog nggak begitu, Awal bahkan baru pertama kali komen di blog gue, katanya dia jarang bikin postingan, tapi lebih suka baca-baca aja. Dia cukup hapal beberapa blogger medioker Indonesia.

Nggak perlu gue sebutkan siapa aja blogger-blogger itu. Karena ketika gue pikir-pikir lagi butuh tiga part untuk menjelaskannya.

Selesai sudah hari pertama gue mendarat di Jakarta. Postingan tentang magang ini bakal gue lanjut, tapi bukan lanjut bahas soal Awal.  Males gue bahas dia, nanti dia nggak bisa diperdaya lagi.

Mungkin segini dulu. Selanjuntya gue bakal cerita soal magang dari bagian mana? Gue nggak tahu. Formatnya biar kayak postingan ini aja. Tahu-tahu langsung ngomong sendiri, nggak usah pake basa-basi. Let it flow aja.

Emm...Btw, pada nanya nggak sih kenapa judulnya gitu, (((perawalan))) judul apaan coba itu. Gue bingung soalnya mau ngasih judul apa. Yaudah deh, karena ini postingan pertama. Pertama = Awal. Sekalian ada tokoh bernama Awal juga di dalamnya. Kasih aja PERAWALAN. Problem solved.

Udah deh. Gue mau mengembala bekicot dulu, babay^^

16 comments:

  1. Pas gandengan tangan sama si Awal kok gak diceritain san?

    Mantap. Ditunggu lanjutannya.

    Tentu saja kalimat di paragraf kedua adalah komen basa basi. Dan sekarang sudah 3 paragraf, jadi tuntas sudah kewajiban ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gandengan matamu.

      Sebuah tradisi dan etika berkomentar yang sangat dijunjung tinggi ya.

      Delete
  2. Masalahnya Jakarta Barat juga luas euy. Robby yang jauh dari rumah gue aja termasuk Jakarta Barat. Kalau ternyata yang dimaksud Meruya (deket rumah gue) mah, gue tau. Haha. Sorry nih nggak menyambut. Habisan gue waktu itu kebetulan ada kerjaan juga.

    Judulnya "Perawalan" karena dibantuin si Awal, San? Segitu romantisnya. Uhuy~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, juga. Berarti emang bener tuh orang yang bilang "Jakarta nggak segede daun kelor, brother" emeng beneran yak.

      BINGUNG CARI JUDUL GUE.

      Delete
  3. Eh iya ya, monas jakarta mana ya? Searching ah wkwk bang, ga diceritain 15 jam di kereta ngapain aja? ._.

    Ditunggu part selanjutnya bang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue pas di kereta banyak betenya, jadi males ah, kapan-kapan aja kalo ingat hahaha.

      Mantab.

      Delete
  4. Yoga es krim. Baru tau kalau penulisannya dipisah.

    Awal ini anak pertama ya? Kalau anak keempat namanya pasti Arbain.

    Alhamdulillah udah tiga paragraf.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, emang disambung yah? Ah lagian siapa yang peduli. Hahahah.

      Komentar apa ini, tidak mengandung unsur kolagen.

      Delete
  5. Romantis banget sih. Ada nama Awal di balik judulnya. Ulululululu. Semoga langgeng sama Awal ya, San! MHUAHAHAHAHAHAHA.

    Eh ngomongin soal Indomaret, aku juga punya pikiran mau tidur or tinggal di Indomaret aja pas jalan ke Balikpapan. Mhuahahaha. Pikiran anak Samarinda emang segembel itu ya. Huhuhuhu.

    Pesan moral, dan tips dari tulisan ini adalah: Kalau mau ke Jakarta dan butuh tanya-tanya seputar daerahnya, JANGAN TANYA YOGA ESKRIM ATAU ADI. Okesip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kenapa pada terlalu cepat menyimpulkan, sih.

      Heh, jangan bawa-bawa saamrinda seberang ya. Aku tuh Palaran, bukan Samarinda sebrang, beda. Tolong dimengerti.

      Ini baru kesimpulan.

      Delete
  6. Jadi inget waktu kelas 10 ngilangin buku sekolahan. Eh ditolongin temen beda jurusan setelah curhat abis kehilangan buku dan bingung ke sana kemari nyari penggantinya. Sesuai bio dari medsos seseorang yang bunyinya "Beruntung pernah mengenal blog".

    Jangan dilupakan. Saya juga anak Jakbar, lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebuah kolerasi bio sosmed yang dijunjung tinggi ya. Kulaih aja yang bener Rob, jangan sosmed mulu.

      Kamu bukan anak meurya tapi, hahaha

      Delete
  7. Temen blog emang ngebantu banget, disaat gak punya kenalan dan tempat bersandar di kota orang, mereka lah penyelamat. #terimakasihblog

    Btw mau oleh2 Malang! *lah minta*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, big thangks pokoknya buat semua temen blog kita yang uhuy ini yak.

      lah *tendang*

      Delete
  8. Adi masa nggak tau sih monas dimana? Anjir ngakak X))

    Btw, Robby juga di Jakbar, San.

    Lamaaa banget nggak main kesini karena vakum kemaren. Kangen jokes-jokesnya Ichsan deh aku.

    ReplyDelete
  9. Itu jempol kaki kenapa dah wkwk. Oke, awalnya gue baca magang part #4 terus kesini untuk baca part lainnya, mari lanjutkan...

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top