MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Friday, November 3, 2017

Magang Part #2 (Gue Panik)



Baca cerita sebelumnya dulu di sini. 

Di mana-mana, yang namanya mencari kotsan itu selau merepotkan, ya. Susah banget ketemu kost yang harga, susasana, dan tempatnya strategis. Dari tiga hal ini selalu aja kita cuman bisa dapat dua.

Harganya murah, terus suasana enak tapi lokasinya jauh.

Atau.

Suasananya enak nih, lokasinya juga strategis. Kemana-mana deket. Ehh harganya ngajak berantem.

Atau.

Tempatnya mantap, harganya juga pas, eh suasana kostnya, udah kayak markas belanda yang terbengkalai karena ditinggal ternak lele.

Makanya, pekerjaan mencari kost-kostan selalu menyita waktu, tenaga dan juga perasaan. Kayak waktu gue cari kostan di sekitar Kebon Jeruk. Sulit banget nyari kostan di sana. Saingannya bukan mahasiswa baru, tapi penganguran baru.

Kebanyakan orang yang kost adalah pekerja kantoran. Oh maaf, maksudnya calon pekerja kantoran. Jadi rata-rata semua kost udah penuh. Gue survei kost pakai dua cara. Yang pertama survei online dari apps jasa penyedia kos.

Gue kira apps ini bisa akurat, ternyata nggak juga. Ada beberapa kost yang kontennya udah nggak pernah diupdate lagi sehingga membingungkan calon penyewa.

Kayak temen gue tuh. Waktu dia nanya kosan via telfon karena udah ketemu kosan yang bagus dari apps ini.

Temen: buk, ini bener dengan kos Bu Retno di Jalan Cempaka 12.

Ibu Kos: oh bener mas.

Temen: masih ada kamar kosong nggak bu? Kalo menurut apps yang saya baca katanya masih ada tiga ya?

Ibu Kos: oh iya mas, dulu emang ada kamar kosong.

Temen: hah, kok dulu. Maksudnya gimana bu?

Ibu kos: iya, dulu ada tiga kamar kosong. Tapi sekarang kosnya udah di rubuhin. Udah jadi rumah makan Padang.

Temen: …

Maka dari itu mencari kost via apps tidak terlalu gue rekomendasikan, karena kebanyakan gagalnya daripada berhasilnya.

Gue pun memakai cara ke dua. Cara yang cukup old school, yaitu bergriliya di sekitaran calon kantor tempat gue magang. Karena gue nggak bawa kendaraan, maka gue bener-bener nyari kostan yang range areanya nggak lebih dari 1 km dari calon kantor.

Karena gue juga nggak mau ngandalin angkot atau ojek online. Gue maunya yang bisa dijangkau dengan berjalan kaki. Selain sehat juga bisa hemat.

Dimulailah pengreliyaan ini. Bersama Awal gue menelusuri daerah Kebon Jeruk dengan seksama. Mampir satu persatu ke setiap rumah yang dipagarnya tertera papan bertuliskan:

“MENERIMA KOST PRIA”

Luar biasa memang harga kost di Jakarta teman-teman. Dari 3 tempat yang gue tanya semuanya berada di kisaran harga 800K ke atas. Fasilitas yang dikasih pun cuman kasur dan lemari. Padahal kalau di Malang. Kost dengan harga segini mungkin di dalamnya sudah ada café dan meja billiard.

Bahkan ada yang harga kostnya mencapai angka 2 juta. Pas gue tanya-tanya fasilitasnya emang lengkap banget sih. Ya tapi nggak 2 juta juga. Kalo kost gue 2 juta gue sehari-hari makan apa ? makan kostan.

Karena merasa di daerah ini harga kosnya ngajak berantem semua, gue pindah ke daerah lain dengan tetap mempertahankan standar radius 1 km dari jarak menuju kantor.

Nah, di daerah sebrang kantor ternyata harganya lebih manusiawi. Masih bersama Awal gue kembali menelusuri daerah sebrang calon kantor. Bersyukur waktu itu gue nyari kostnya nggak jalan kaki. Tapi, naik taxi. Kalo jalan kaki mungkin kostannya ketemu, tapi kaki gue yang hilang.

Di daerah sini lebih jarang rumah yang dijadikan tempat kost, jadi agak sedikit susah dan harus muter-muter dulu.

Karena patokan gue google maps. Jadi kita berjalan mengikuti instruksinya. Parahnya, ada jalanan yang nggak ngasih tanda kalo di sana cuman satu arah. Taxi yang gue pake pun harus buru-buru puter balik biar nggak di bakar masa.

Yang lebih kampret dari Jakarta selain macet dan panasnya adalah SUSAH CARI PUTERAN ANJER. Udah gila deh. Pokoknya kalo jalan, terus tempat tujuan kelewat dan berusaha nyari puteran itu jauhnya amit-amit. Ini padahal cuman daerah Jakarta Barat.

Temen gue ada yang di Jakarta Selatan kalo mau muter jalan bisa jalan sampai berkilo-kilo. Keterusannya di Jakarta Timur, nyari putarannya di Jawa timur. Jauh banget.

Selesai putar balik dan menemukan rumah kostnya. Gue langsung tekan bel, tapi aneh. Nggak kedengaran suara apa-apa.

Gue tekan lagi. Nggak ada suara apa-apa lagi.

Karena nggak ada suara yang keluar Awal langsung nyuruh gue minggir, sekarang Awal yang nekan bel nya.

Langsung bunyi.

Ohh ternyata yang dari tadi gue tekan bel…vita.

*KENAPA ADA BISCUIT DI SANA WOY!?*

Nggak lama keluarlah seorang ibu-ibu. Tubuhnya besar, rambutnya kribo, matanya dua. Bertanya keperluan gue.

Gue dan awal diajak masuk sekalian ngobrol-ngobrol sebentar. Sementara Awal sibuk maianan bel. Ibu itu bilang di rumah dia ada 20 kamar kost. Cuman sekarang semuanya lagi full. Tapi, ada satu kamar yang tinggal 3 hari lagi masa sewanya berakhir.

Kalo gue mau dan nggak buru-buru banget. Gue bisa ambil kamar itu, tapi tiga hari lagi baru bisa ditempatin. Setelah masuk dan melihat-lihat sebentar, gue bertanya fasilitasnya apa aja.

“ada kasur tinggi, lemari tinggi, dispenser, tempat strika, dan ac.” Jelas si ibu kribo ke gue.

Wow wow wow. Ada ac nya sodara-sodara.

Setelah si ibu kribo selesai menjelaskan, gue pun melikir-lirik ke Awal, seeprti memberi kode tentang:

“kita bekap sekarang nggak nih ibunya?”

BUKAN…BUKAN. MAKSUDNYA:

“gue ambil apa gimana nih, wal?!”

Awal menerima kode dari gue, dia cuman menaik turunkan alisnya, selesai naik turunin alis, lalu Awal menaik turunkan celananya.

Oke, yang ini gue ngarang.

Karena udah capek keliling-keliling akhirnya gue deal sama si ibu kribo. Harga kostnya emang cukup ingin berkata kasar, tetapi mengingat fasilitas dan jarak tempuh menuju kantor, gue nggak mau banyak mikir lagi. Takutnya kalo kebanyakan mikir lagi nanti jadi stress dan berpotensi mati muda. Gue tidak ingin mati muda, penginnya nikah muda.

#SIKAP.

Berhubung gue baru bisa nempatin kosan ini tiga hari lagi, gue nggak mau langsung bayar full,  jadi gue cuman bayar DP-nya aja. Selain lebih aman, lagian kan ini kamarnya juga belum pasti. Iya kalo orang yang kos sebelum gue bener-bener pindah, kalo dia becanda doang? Gue yang amsyong.

Waktu itu gue cuman bawa duit 150 ribu. Untung aja si ibu keribo mau di DP-in segitu, kalo nggak mungkin gue harus minta izin ke rumah sakit dulu buat operasi pengangkatan ginjal sebelah kiri untuk di jual ke mafia Hongkong.

Setelah menyerahkan 150 ribu dan salaman dengan si ibu kribo, gue dan Awal memutuskan untuk langsung pamit pulang. Gue cium tangan ibu kost buat menujukan sopan santun, Awal malah cium Hajar Aswat. Kan susah yak, jauh gitu.

“fiuh, Akhirnya nemu kostan juga, ya Wal.” Gue menghela nafas sambil ngomong ke Awal.
“iya, san. Hoki tauk lu ini, jarang-jarang bisa nemu kosan yang ….” Tiba-tiba omongan Awal berhenti dan dia diam.

“yang apa ?” tanya gue.

“yang apa ya. Tadi fasilitasnya apa aja ya emang, san?” Awal malah nanya gue sambil garuk-garuk kepala.

Kepala ibu kribonya.

“…”

Si bijik, dari tadi dia kaga dengarin apa-apa rupanya. Sibuk mainan bel sih. Orang susah emang susah ya.

Gue dan Awal pun meninggalkan calon rumah kost dan bergegas kembali menuju taxi yang kita suruh menunggu di ujung tanduk jalan.

Sebelum bener-bener pulang gue minta supir taxi buat mampir ke ATM sebentar, karena duit gue udah nggak tersisa lagi, gue harus merefillnya.

Gue masuk ke atm.

Masukin kartu.

Melakukan transasksi.

Lalu.

Duitnya keluar.

Tapi.

Kartu gue nggak keluar-keluar lagi.

Gue panik.


To be continued.


18 comments:

  1. Mencet bel... belvita. Hahahaha.

    Ini jokesnya permainan kata-kata aja tapi kenapa bisa lucu begini. 😂

    Terus taksi ditulis taxi. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketika selera humor sudah mulai tercemari, kira-kira begitulah jokes yang bias saya buat bang :(

      Biar yang baca selalu ingat dengan fake taxi.

      Delete
  2. Nggak sekalian pencet bel ... ing, San? Nggak bunyi, tapi tangan lu berdarah.

    Oh, ini toh cerita yang lu bilang ATM ketelen. Kelamaan didiemin kali lu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, padahal plesetan ini lebih lucu kayaknya ya, yog.

      ATM NYA EMANG RUSAK ITU.

      Delete
  3. Sudah dipastikan lo belum masuk kategori profesional dalam per-ATMan. Belajar lagi ya bro. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya akan lebih berusaha wahai kisanak Banyol

      Delete
  4. 800k perbulan belum makan belum jajan :( mahal juga yak ehm..

    Wah ada kelanjutan ceritanya nih, ditunggu bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mahal banget itu mah, bukan mahal juga lagi.

      Syiap.

      Delete
  5. Postingan ini udah Episode ke2 dan lo masih ngebahas hari pertama???
    maygat! butuh berapa episode kalo lu mau ceritain semua cerita Magang ala-ala ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Episode, episode. Lu kira ini Cinta Fitri.

      Bahkan part #3 ya masih nyeritain ini wal, protes mulu lo, kayak kang angkot.

      Delete
  6. bdjngn!!
    gak suka nih postingan banyak becandanya, gak serius bgt!!

    Tapi setuju sih, nyari kosan emang sulit dan merepotkan, ada aja faktor penidak sempurnaan tempat tinggal sementara itu huft!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, dibah ngumpat-ngumpat, laporin ustadnya nih ya, biar di hokum disuruh nyalin iqro lagi.

      Sebagai senior pencari kos-kosan di Jakarta kamu pasti merasakan hal ini juga kan.

      Delete
  7. Bangke, kosannya udah rubuh dan dibangun rumah makan padang. Hahaha.

    Nyari kosannya kenapa mesti pake taksi sih, can. Curiga itu argonya udah separuh harga kosan per bulan. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan diketawain ya, itu beneran jawaban ibunya loh. Untuk diksinya lucu ya kang, coba di ganti, mungkin tambah gak lucu :(

      Argonya dibayar menggunakan kupon Awal, hahahah, dia gue manfaatkan untuk keuntungan pribadi.

      Delete
  8. Ciyeeee. Samaan sama Yogaesce nih. To be continued-an juga. Kalyan memang putra Kaltim yang kompak.

    Kesel anjir ngapa ada belvita di situ. Kirain belnya bel.... ieber. Fans Justin Bieber tiba-tiba nimbrung di situ gitu.

    Sebagai orang yang belum pernah mencari kosan, aku berdoa semoga tidak mengalami kesusahan sepertimu ini kalau suatu saat aku harus merantau, San :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Postingan ini mah to be continuednya udah dari zaman Pilkada DKI -__-

      Susah ya, kalo mantan maniak belibers gini, lucu nggak, malah jijik :(

      Ntar lu langsung nyari rumah kontrakan aja, cha. Langsung nikah terus ena-ena. Uuuu ena nya.

      Delete
  9. Makin diterusin baca makin ngenes aja ceritanya. Ku tak sangguuup menahan tawa ini :')

    Si Awal ini emang ngehe banget atau gimana, San? Gemes bat saya liatnyaaa. Dia ini double standard banget. Nolongin iya, menjerumuskan iya. Tolong kalau ketemu lagi, toyorin palanya buat saya X)

    ReplyDelete
  10. Oke ini adalah lanjutan dari komentar di post pertama tadi, jadi gue ke pos ini setelah baca post yang pertama. Terima kasih jokes belvita atas hiburannya, membuat malam gue jadi lebih lucu...

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top