MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, November 11, 2017

Magang Part #3 (Rush Hour)

Baca cerita sebelumnya dulu di sini. 

“mas kartu saya ketelen nih, gimana nih, wah parah!?” gue nanya sambil mau nangis ngomel ke petugas Indo*maret.

“wahh, mas korban ke-3 hari ini berarti. Kayaknya mesinnya emang lagi rusak, mas” si petugas memberi keterangan yang sangat bangsat.

KALO TAHU RUSAK KENAPA NGGAK DI KASIH TULISAN, WOYYYY!!!

INI KARTU ATM GUE GIMANA YA ALLAH :(

Sore itu setelah ngambil duit, atm gue ketelen dan nggak keluar-keluar lagi. Gue langsung stress. Mana sekarang udah hari Jumat. 

Dan udah sore.

Semua kantor bank, baik yang cabang atau pun kantor pusat pasti udah tutup. Lagian kalau pun gue mau ngurus ke bank harus nunggu Senin dulu. Sumpah, hari yang sangat menggemaskan sekali.

Untungnya gue sempat narik duit sebelum kartunya ketelen. Kalo nggak, mungkin gue harus beneran ke rumah sakit buat operasi pengangkatan gijal sebelah kiri untuk di jual ke mafia Hongkong.

Waktu gue ceritain kejadian ini ke Awal, dia cuman ketawa-ketawa bahagia doang. Anak ini emang nggak ada gunanya, tidak ada bakat Awal yang lebih berfaedah selain ketawa.

Gue masih pusing, sambil browsing apa yang harus dilakukan jika kartu atm tertelan di mesin. Beberapa sumber memberi saran agar langsung menelfon CS (Customer Services). Sekalian memberikan tips apa yang harus kita omongkan ke CS.

Gue pengin melakukan ini juga, tetapi setelah mengecek lebih lanjut apa saja yang harus dipersiapkan sebelum melenfon CS, gue langsung mau nangis lagi.

Semua blog memberikan saran untuk minimal membeli pulsa sebesar 25K. Karena kita bakal telfonan cukup lama dengan CS. Lalu, untuk kita yang memiliki nomor di luar Jakarta mending isi pulsa 50k. Bangsat banget. Apa-apaan neh. Gila aja 50k dibuang cuman buat telfonan sama CS. Lu kira bapak gue Aburizal Bakrie.

Gue mencoba untuk mencari cara lain, tapi emang  nggak ada yang bisa dilakukan lagi, selain telfon CS dan minta dilkaukan pemblokiran kartu.

Dari semua kesialan ini gue sangat beruntung karena masih membawa buku tabungan. Padahal kalau aja gue nggak dapat tempat nginap selama di Jakarta, rencananya buku tabungan mau gue tinggal, lebih baik gue bawa buku saku pramuka. Lumayan, di sana pasti ada tips dan trik untuk bisa survive.

Karena kejadian ini, gue jadi mensyukuri satu hal lain. Gue bersyukur terlahir sebagai anak yang nggak terlalu banyak mikir keras untuk suatu hal nggak penting kayak gini. Golongan darah B kan emang woles parah anaknya.

Maka, gue mencoba untuk melupakan kejadian atm ketelan ini, bodo amat deh kalo ada yang berusaha membobol atm gue, bobol aja tuh akun yang isi duitnya bahkan nggak lebih banyak dari isi kotak amal yang nggak pernah diedarin pas juamatan.

Hari-hari berjalan begitu saja, gue nggak ngasih tahu orang tua juga kalau kartu ketelan, gue malah menikmati sisa Sabtu dan Minggu ini untuk jalan-jalan, membahagiakan diri sebelum hari senin harus masuk magang pertama kali.

MTapi gue rada lupa nih Sabtu dan minggu itu gue ke mana aja, perasaan gue jalan-jalan deh. Gini nih kalo kejadian yang udah lama berlalu mau sok-sokan ditulis di blog. Ngingatnya susah anjer.

***
Minggu malam sebelum paginya pergi ke kantor gue coba-coba cari atm terdekat dari kantor, syukurnya ada, dan deket banget. Sekalian gue juga cari rute tercepat untuk sampai ke kantor dari kontrakan Awal yang ada di Jakarta Selatan dan kantor gue yang ada di Jakarta Barat.

Cuman ada dua pilihan, naik TJ (Trans Jakarta) atau naik ojek online. Sebelumnya gue udah dikasih tahu Awal sih, rute-rute yang harus gue pilih kalo mau naik Trans Jakarta, cuman karena takut nyasar, soalnya gue nggak pernah naik angkutan umum jenis begini.

Walaupun Awal bilang nggak bakal nyasar kalo naik TJ, ya gue tetep takutlah, Ini Jakarta brother  bukan Malang atau Samarinda. Salah-salah, gue nyasar, masuk ke perkampungan preman, geu di palak, ginjal gue di ambil, kulit gue diseduh, ubun-ubun gue disedot. Mati lah gue.

“kantor lu masuk jam berapa, sih?” Awal bertanya santai.

“kagak tau, Wal. Kayaknya kalo kantor normal kan paling jam 8 gitu yak? Iya gak sih.” Gue menjawab ragu.

“wah, kalo jam 8, lu estimasi nyampenya bisa 3-4 jam itu. Apalagi kalo hari Senin, pagi-pagi itu bisa macet banget, san” Awal menjelaskan dengan meyakinkan.

“gitu, ya. Jadi bagusnya gue otw jam berapa nih?” gue bertanya sambil memberikan ekspresi bingung.

“kalo gue jadi lo, gue otw jam setengah 5, sih” Awal mulai nakut-nakutin.

“GILA.  SETENGAH 5 PAGI? OTW JAM SEGITU GUE MAU NAIK APAAN WOY? NAIK TAHTA!”

“yaudah, pokoknya terserah lu, yang penting gue udah ngingetin. Gue aja, walaupun kantor gue cuman 3 km dari kontrakan ini, gue estimasi bisa 1,5 jam. Soalnya pas pagi, jalanan di depan ini macet banget, bisa 40 menit sendiri untuk bisa nyampe jalan besar. Pokoknya lu udah gue kasih tau ye, awas lu ngomel-ngomel kalo telat.”

Awal udah kayak istri gue aja, ngingetin dari Awal sampe akhir, sampe memberi announcement segala pula.

“iye, sip. Gue ngegojek aja lah besok biar cepet”

“pancoran – kebon jeruk mau nge gojek, nggak recommended sih, san. Apalagi pas pagi itu masuk jam Rush Hour. Tapi selamat mencoba deh.” Awal nakut-nakutin part 2

“oke, liat aja besok dah. Emang Rush Hour apaan sih? Yang film Jackie Chen itu bukan sih hahahaha” Gue ketawa lepas sambil nunjuk-nunjuk muka Awal.

“iya, sekarang lo ketawa-ketawa aja. Besok lo bakalan nangis, kok. Liat aja besok.”

***
Besok pun tiba, gue bangun jam 6, mantap betul. Leha-leha sebentar sambil merenungi nasib, mandi jam 6.15. Selesai mandi, gue siap-siap, langsung pamit sama Awal yang tentunya tidak dibarengi sambil cium tangan dan minta uang jajan. Tepat sampai di simpang tiga kontrakan Awal, jalanan udah macet.

Gue mau nangis.

Pilihannya sekarang begini. Kalo gue tetep nekat mau nyobain naik Trans Jakarta, gue harus naik gojek juga atau angkot buat ke halte terdekatnya. Halte Pancoran Tugu.

Kalau melihat kondisi pagi itu, jangankan angkot, jalan kaki aja macet loh. Parah pokoknya.

Sementara untuk keluar dari jalan ini ke jalan besar aja macetnya udah parah banget. Pilihan ini pun gue coret. Karena jelas banget gue akan telat dan dapat kesan buruk di hari pertama masuk magang.

Pilihan ke dua. Gue pesen gojek, langsung dari tempat gue berdiri sekarang ke Kebon Jeruk, Awalnya semua berjalan lancar, sampai bagian harga yang tertera di layar hape gue:

Pancoran selatan – Jalan Meruya Ilir.

Rp. 49.500

BANGSAT. Tiket kereta dari Malang ke Jakarta aja cuman 90 ribu. Nah ini cuman ke daerah antar Jakarta masa 49 rebu. Harganya ngajak berantem banget ya allah :(

Mungkinkah ini yang Awal maksud Rush Hour. Baiklah kalau begitu, Rush Hour Emang bikin nangis sodara-sodara. Kalau tiap hari harus ngeluarin duit segini cuman buat transport pergi, gue beneran harus siap kehilangan satu ginjal sih, untuk tetap bisa survive di Jakarta.

To Be Continued...

19 comments:

  1. Jadi setelah pengalaman saat itu memutuskan naik TJ atau naik yang lain bang? Atau inisiatif terbang, winggg haha

    Tapi lama kelamaan mah sudah biasa kan hidup di jakarta? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naik apanya itu di lanjut part 4 aja dah, biar ada yang nanya-nanya kayak lu gini hahahah

      Delete
  2. INI TULISAN JAMAN KAPAN WOY? :)))

    Sadis ya? Bolak-balik udah bisa ke Malang naik kereta. Muahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Badain dong di yang mahasiswa dan lo yang banyak santainya.

      Malang naik kereta = Meikarta (?)

      Delete
  3. MAMPUSS!!
    EMANG ENAK, MAMAM TUH JEKARDAH!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ANAK PESANTREN MACAM APA YANG NGUMPAT-NGUMPAT GINI. HEH!

      Delete
  4. Ini kejadian pas mendekati bulan puasa kan, San? Telat banget dan seperti yang lu bilang, lupa udah jalan-jalan ke mana saking lamanya nggak ditulis. Wqwq. Yang ke Sentul itu bukan, sih?

    Ya udah, setidaknya lu udah merasakan kekerasan Ibu Kota. Biaya hidup di sini memang cukup bikin orang miskin pengin marah-marah terus. Soal lu kapok main ke sini atau nggak, yang penting lu udah punya cerita tentang Jakarta yang bisa lu pakai buat nakutin temen-temen yang mau ngerantau ke sini. Wqwq.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh iya, kan gue ke Sentul yak, lupa euy, saking banyaknya hal tidak berguna yang gue ingat.

      (Biaya hidup di sini memang cukup bikin orang miskin pengin marah-marah terus)

      Ini bangke sih statementnya hahahah.

      Delete
  5. Rusuh amat sih. :)))

    Golongan darah B memang orangnya selow ya kayak swallow. Tos! Tapi kalo orang yang darah B tinggal di Jakarta, kayaknya golongan darahnya bakal berubah deh, jadi darah tinggi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhhh, sebuah jokes yang hanya bias terpikirkan oleh seorang sipir kayaknya. Apalah orang kayak gue dan Adi, pasti lah tidak paham dan tidak sefrekuensi.

      Delete
  6. "Awal udah kayak istri gue aja, ngingetin dari Awal sampe akhir, sampe memberi announcement segala pula." ada yang lebih laknat lagi dari kalimat ini ngga? nyesel gua baca.

    RP 49500 mah ngga ada apa-apanya dibanding gaji magang lo San.

    yang ke Sentul nonton Live NET 4.0 kok ngga ditulis? wkwkkwkwk, kan seru tuhh lu joged bareng anak alay.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh lo seneng juga kan gue katain gitu, pengin kan lu. Sok jual mahal si bangke.

      Si bangsat. Gaji Magang gundul lu gondrong.

      Lupa pak, gue nggak pengin ngingat-ngingat momen bediri sampe 2 jam, sementara lu duduk dan makan-makan. KAN TAIK.

      Delete
  7. TOLONG LAH TAMPOLIN AWAL BUAT SAYA, SAAAAAAAN.

    Nggak kuat bacanya anjir, apalagi yang bagian dia ngasih announce kayak istri itu. AHAHAHAHAHA, BANGKAY.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti lah kalau ketemu lagi, akan gue tunaikan permintaan yang mulia ini.

      Delete
  8. AHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. BACA INI BIKIN AKU NGAKAK SAMBIL ONGKANG-ONGKANG KAKI. ANJIR BANGET ITU HARGA TRANSPORTASI PERGINYA NGESELIN TAPI KOK YA LUCU HAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHA.

    Sekarang gimana? Kangen sama Palaran kan kamuuuuu? Kangen kan kangen kan kangen kan kangen kan kangen kan kangen kaaaaaaaan....

    Btw. entah apakah sekarang kamu dan Awal masih bersama, tapi aku pengen bilang semoga Awal betah sama Ichsan yang ngerepotin kamu selama di Jekardah. Oh iya buat Awal, good job, brother! Aku suka gaya kamu yang ngemongin Ichsan. Yuhuuuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hadeh... Kok kelibet gitu, ya. Maksudnya pengen bilang, semoga Awal betah sama Ichsan yang udah ngerepotin dia selama di Jekardah. Ckckckck. Sakit nih komen di ayam sakit. :(

      Delete
    2. Meminjam kata dari bloger Solo:

      Cukup kangen!

      NGEMONGIN? lu kira gue balita 5 tahun apa di gituin.

      Delete
  9. Anjay, gue baru tau kalo Jakarta - Malang itu 90! Murah banget. Coba ada tiket lombok segitu haha...

    Jadi pengin ke jakarta kalo semurah itu, tapi kayaknya pantat gue ngga kuat deh wkwk

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top