MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Tuesday, November 21, 2017

Magang Part #4 (Drama Ojol)


Baca cerita sebelumnya dulu di sini. 

Karena udah bingung, gue pun tetap pesan ojek online. Bodo amat dah, jadi gembel, gembel dah. Yang terpenting sekarang gue harus nyampe kantor dulu. Urusan duit, dihitung nanti aja.

Gue pesen gojek. Eh di cancel.

Order pake grab. Eh di cancel lagi.

Nyoba uber. Eh di cuekin. Iyalah, soalnya gue beneran nguber-nguber ojek online yang lewat secara manual, mereka bukannya berhenti, eh malah pada nyuekin gue.

Yaampun, jokes apa sih ini, san. Kasihan banget ya kamu ini.

Setelah berkali-kali di cancel, akhirnya ada juga driver yang mau pick up orderan gue. Seorang bapak-bapak paruh baya dengan aksen bicara yang sangat betawi sekali, datang menghampiri gue, dia membuka kaca helmnya, sambil senyum dan bertanya:


“pak Ichsan, ya”

Gue pun membalas pertanyaan itu dengan:

“bukan, saya robot andromax.”

YA SIAPA LAGI. MASA HAMIS DAUD.

Si bapak langsung menyerahkan helm berwarna hijau kebesarannya, sambil bertanya, butuh masker atau nggak, gue jawab nggak. Karena sekarang gue lebih butuh motor ini dipasangi NOS, biar lebih cepat nyampe kantor dibanding masker.

Diboncengin sama bapak betawi ini awalnya normal aja. Sampai saat dia bertanya ke mana tujuan gue, dan gue jawab, “Kebon Jeruk, pak. Daerah Meruya Ilir.”

Si bapak langsung cek hapenya. Sambil teriak kaget, teriaknya keren. Betawi banget pokoknya.

“buset dah, jauh amat ini mah. Ngapain mas, pagi-pagi ke sini” si bapak ojek online bertanya heran.

Mau gue jawabin:

“nggak ngapa-ngapain pak, lagi pengin ngerepotin orang aja.”

Ya, abis pertanyaannya basa-basi banget. Nggak liat apa gue udah rapi banget gini, pake kemeja licin, sepatu mengkilat, pake deodorant di muka. Penampilan udah anak kantoran banget gini, location yang gue tuju juga daerah kantor dan bisnis, eh ditanya begituan.

Cobanya tanya yang lebih variatif dong. Misal, termasuk jenis hewan apakah Platipus, Mamalia atau Mama Dedeh. Kan lebih mengedukasi.
Driver yang gue harapkan membonceng gue.




Driver yang gue dapat
Hal ngeselin yang lain pun mulai bermunculan. Pertama bapak ojek online ini selalu say hay kalo ketemu driver ojek online yang lain. Gue sih awalnya biasa aja. Yang bikin ngeselin adalah percakapannya.

Lampu merah pertama ketemu driver yang satu perusahaan:

“duh, pagi-pagi dapet orderan jauh banget nih. Di Kebon jeruk, hahahahah. Apes banget dah.”

Gue cuman bisa diem awkward doang.

Lampu merah kedua ketemu driver beda perusahaan:

“panas banget dah yak, mana orderan ke Kebon Jeruk, jauh banget, tapi ya namanya rezeki pan harus di syukuri, ye.”

Gue masih diem. Dalam hati gue cuman bilang:

“ini saya masih di belakang bapak loh, pak. Saya bisa denger loh bapak ngomong apa aja. Bisa nggak protesnya tunggu saya sampai tujuan baru bapak lanjutin curhat ke driver yang lain”.

Sampai akhrinya di Lampu merah ke tiga ketemu tukang sampah:

“orang mah sekarang aneh-aneh aja yak. Masih pagi gini udah main jauh-jauh. Kan macet, yak.”

DIA NGAPAIN CURHAT SAMA TUKANG SAMPAH YA ALLAH :(

APES BANGET DAH PAGI GUE.

Waktu bapak ojek onlinenya gomong gitu, rasanya gue mau sleding tackle kepalanya dari belakang. Iya, gue tahu ini jauh, masih pagi, dan panas. Cuman ya jangan ngeluh pas masih ada penumpang dong.

Nanti aja ngeluhnya, nanti. Tunggu gue turun. Lagian gue juga bayar kalik, kagak naro pantat gratis di motor lu. Kalo emang nggak mau nerima kan bisa di cancel, ribet amat hidup lu.

Cuman kalo diungkit dan diomongin berulang-ulang dengan penyampaian yang beda-beda gitu, ya gue kesel juga lah. Sungguh pengalaman naik ojek online yang sangat bangkai.

Setelah sampai di tempat tujuan, gue nggak nyuruh bapak ojek online nya buat muter jalan, biarin gue nyebrang aja sendiri, udah males soalnya lama-lama di atas motornya. Gue kira hal ngeselin ini akan segera berakhir, ternyata enggak.

Karena gue nggak punya uang pecahan kecil, akhirnya gue kasih lah selembaran duit pecahan 100 rb. Maksud gue, ordernya digenapin aja jadi 50 rb, nggak papa dah, sekalian amal.

Ehh, ternyata si bapak nggak punya kembalian.

“nih, pak. Digenapin 50 aja, nggak papa, pak.” Kata gue ke bapak driver betawi seraya menyerahkan uang pecahan 100 ribu.

“yah, saya nggak punya kembalian mas. Masnya orederan pertama saya pagi ini soalnya.” Jawab bapak ojek online pasrah.

“lah, terus gimana dong ini?” Gue bertanya keheranan.

“mas nya cari tukeran dulu deh, biar saya tunggu di sini. Tuh di pojokan ada warung, mas” Si bapak memberi saran dengan sangat santai dan tanpa beban.

“HAH.” Cuman itu suara yang keluar dari mulut gue, karena bingung dan gue juga udah pusing karena harus buru-buru nyampe  ke kantor.

“iya, mas cari tukeran dulu aja, nggak papa saya tunggu di sini. Itu warungnya deket kok.” Perintah bapak ojek online ke gue.

Gue cuman bisa ngeliatin si bapak ojek online ini ke atas ke bawah.

KENAPA NGGAK LO AJA YANG NUKER WOY. LU KAN NAIK MOTOR, NAH INI GUE PANAS-PANAS DI SURUH JALAN BUAT NUKER DUIT. SIALAN.

Gila ya, nggak paham gue sama bapak ojek online ini.

Pertama. Dia nggak menservice gue dengan baik sebagai penumpang, dengan ngobrolin penumpang yang masih dia bawa ke driver lain.

Kedua. Dia nggak bawa uang kembalian, tapi malah nyuruh gue buat nyari tukeran uang. Kan bangsat.

Ketiga. Persatuan indonesia.

Awalnya gue mau kabur aja terus nggak usah balik-balik lagi. Tapi setelah mikir, ya masa gara-gara 50 rebu doang, gue jadi penipu gini, akhirnya gue ke warung YANG MENURUT BAPAK OJEK ONLINE DEKET, PADAHAL KALO JALAN KAKI KERINGETAN JUGA   buat beli air mineral.

Gue langsung nyamperin bapaknya sambil nyodorin uang 50 ribu. Bapaknya langsung ngambil duit itu dari tangan gue, tanpa bilang apa-apa. No makasih, no tengkyu, no. Pokoknya no.

Pokoknya ya langsung pergi gitu aja. Gue ya juga males sok berbudi pekerti bilang makasih. Menurut gue, gue udah terlalu baik sebagai penumpang. Gue nggak melanggar kesalahan apa-apa. Kenapa gue yang harus bilang makasih duluan.

Sungguh sebuah pagi yang sangat membahagiakan, bukan.

Setelah berhasil nyebrang secara manual. Karena di daerah sini nggak ada jembatan penyebrangannya, gue langsung cek jam. Udah jam 10, men. Gila banget. Bener emang kata Awal. Gue harus estimasi waktu 3-4 jam sebelum berangkat.

Begitu sampai di depan gerbang kantor, gue nanya-nanya sama bebrapa orang yang duduk-duduk di depan. Kayaknya mereka OB.

“permisi, ini bener alamat *nama kantor* ya?”

“oh, iya. Ada perlu sama siapa ya?”

Hmmm, gue diam sebentar lalu ingat balasan-balasan email gue dengan orang HRD kantornya, kalau hari pertama nanti gue bisa langsung ketemu sama *nama rahasia*

“oh, iya, mau ketemu *nama rahasia*”

“oh, pak *nama rahasia*, yaudah masuk aja, duduk dulu di situ, mas.”

“oh, iya, makasih”

5 menit berlalu.

10 menit berlalu.

15 menit berlalu.

Lalu datang seorang perempuan. Berhijab, tubuhnya lumayan berisi, tapi tetap ideal. Datang dan melempar senyum ke gue. Sambil berlari kecil dia melewati gue begitu saja, dan pergi menaiki anak tangga yang ada di ujung lorong ruang tunggu ini.

3 menit kemudian dia turun. Dan heboh sendiri sambil teriak dari ujung lorong.

“oh, ini anak magang yang baru itu ya? Ichsan kan, udah lama ? kok nunggu di bawah, yok langsung naik aja.”

Gue cuman senyum-senyum sambil menampilkan wajah lugu ini. Bingung juga mau bereaksi seperti apa, masa gue harus sok asik bilang:

“hehe iya nih, anak magang, nggak lama kok, baru bentar aja, santai aja bosque”

Bisa ditendang gue.

Kita pun langsung naik menuju lantai dua. Dia jalan di depan, kemudian gue mengikuti dari belakang. Zord power rangers yang kita pakai buat naik tangga, di parkir di dekat wc biar dia nggak pipis sembarangan dan agar supaya nggak ngerpotin OB.

Pas naik ke lantai dua.

Gue bingung.

Buka pintu.

Kantor sepi.

“kalo hari senin, biasanya anak-anak pada telat, nih. Kamu tunggu dulu ya di sana, nanti ada Kakak Day, dia yang bakal jadi pembimbing mu. Okay”

Gue naro tas, bersimpuh, lalu teriak dalam hati:

KALO TAHU HARI SENIN PADA TELAT. NGAPAIN GUE BELA-BELAIN DATANG BURU-BURU SAMPAI DIBUAT KESEL SAMA DRIVER OJEK ONLINE DULU YA ALLAH :(

To Be Continued...

Img Sources:
https://kumparan.com/theconversation/cerita-pengemudi-menguak-eksploitasi-di-gojek-grab-dan-uber-1509172538423
https://kaskus.co.id/
https://celebrity.okezone.com/

12 comments:

  1. Gue kan tadi emang dateng dari pos ini, terus komen dari magang perawakan. Jadi di pos ini gue boleh komen first doang nggak?

    ReplyDelete
  2. Sungguh hari Senin di hari pertama magang yang sungguh ehehehe sekali, bosque. Wanjir kalau saya jadi kamu, udah saya sleding pala bapaknya, peduli durhaka lah soalnya ngeselin banget anjir :')

    Sebagai orang yang pernah merasakan sepet manis membolang di Jakarta, saya merasakan sih kalau ojol disana nggak sama dengan di kota-kota lain. Yah memang medan Jakarta lebih keras, macet, panas, dan menyebalkan. Tapi seharusnya kode etik driver juga tetep dijaga lah. "Treat your customer like a king".

    Dan lagian, masih pagi udah ngeluh aja. Malu sama ayam :(

    Ayamnya sakit pula.

    ReplyDelete
  3. Seberapa jauh ini? Gila, estimasi dari kost sampai kantor magang aja 3 - 4 jam. Tapi nggak heran ding, Jakarta. Pasti macetnya minta ampun.

    Kalau awkarin yang jadi driver, dia ngga bakal bawa motor dong ya>
    Bawanya, kuda....Hikya-hikya....

    *jokes wuopooo iki*

    ReplyDelete
  4. Huahahahha drivernya ngeselin parah yak. Kalo gue jadi elu bhang, udah gue jitak palanya pake standar motor.

    KZL AQUTU!

    Hari pertama magang yang sungguh istimewa. Selamat ya!
    Ditunggu kelanjutan kisahnya bersama driver-driver lainnya.

    ReplyDelete
  5. MAKAN TUH JAKARDAH SENEN PAGI!
    wkwkw emang tauu gua aja pas naik grab sepanjang jalan tuh drivernya ngajak ngobrol semua driver yang ditemuii, untung dia nggak ngeluhin karna dapet orderan ke kebon jeruk si hahaha

    ReplyDelete
  6. ((cancle))

    Saya heran, Ichsan ini udah copy kata itu, terus nantinya tinggal paste apa? Entah ini beneran salah ketik atau sengaja, tapi cancel jadi cancle itu lucu, sih. Wqwq.

    Mahal amat yak sampai 50 ribu. TransJakarta aja mending 3.500~ Tapi sampenya Zuhur. Wakakak.

    ReplyDelete
  7. Aku tuh yah, orangnya gak enakan banget. Apalagi kalo yang nganterin merasa terpaksa gitu, sampe bilang apes banget... rasanya tuh sedih banget. Pedih banget di hati. Mending aku yg ngalah, ya udah gak usah dianter gak apa-apa :'(

    Aku sih heran aja, ya kan masnya juga bayar nggak gratisan. Yang namanya macet, ya emang dari dulu udah macet. Lagian itu kan resiko kerjaan. Manusia yah, mau dapet rejeki tapi banyak ngeluh dan mengerjakan pekerjaan gak ikhlas.. ya sama kayak pengen dapet rejeki cepet tapi sholatnya ntar-ntaran... mepet adzan selanjutnya.. haha lucuk lah.

    Aku juga sering digituin... lama gitu yg ambil order karena rumahku jauh. Ya udah lah, aku pulangnya naik transjakarta aja. Daripada gak enak situasinya. Mble'e -__-

    ReplyDelete
  8. Wah, alhamdulillah gue belum pernah segitunya sama driver ojol. Buktinya... gue belum nulis di blog. Bahaha. :D

    Itu sampai 50 ribu jaraknya berapa kilo anjer. Hahaha. Untuk sebuah kata "kepagian" harganya mahal juga, ya.

    ReplyDelete
  9. Bangsat bener drivernya :)))

    Harusnya lo peluk aja dari belakang tiap kali dia ngeluh. Siapa tau dia jadi senang.

    ReplyDelete
  10. Anjirrr drivernya. :)))

    Ah lo san gue cancle juga lo! Dasar lelaki gengsian! Bilang makasih duluan aja gak mao!

    ReplyDelete
  11. ((Berhijab, tubuhnya lumayan berisi, tapi cukup ideal))

    Pembaca berharap lanjut ke serita lebih seru, menegangkan.

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top