MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, November 7, 2015

Ngomongin Mantan

Tidak semua yang kita inginkan selalu berjalan sesuai dengan harapan. Sama seperti melupakan. Tidak semua hal yang ingin kita lupakan bisa dilupakan begitu saja. Ada sebuah kapsul memori didalam otak yang selalu berontak jika kita mencoba untuk melenyapkannya.

Apa yang lebih susah dari semua hal yang diawali dengan kata ‘terpaksa’.

Gue nggak pernah paham sama otak dan hati, dua hal ini tidak pernah memiliki rima yang sama. Selalu ada bumbu pembeda diantara mereka berdua. Otak bilang ‘lupakan’ tapi hati berkata ‘jangan’

Otak bilang ‘cari yang baru’ tapi hati malah berkata ‘sabar, dia juga masih menunggumu’ kadang, ada sesuatu yang mau tidak mau harus dipaksakan, suka tidak suka harus dilakukan. Iya, namanya melupakan. Lebih tepatnya adalah melupakan mantan.

Entah, berapa kali sudah gue membahas hal ini di blog. Terlalu banyak tulisan gue yang berusaha sok tegar buat memotvasi orang-orang yang gagal move on agar segera melakukannya. Mulai dari ngasih tau kalau mantan itu ranjau masa depan sampai ngebuatin surat buat mantan juga udah pernah gue lakuin. Sementara, gue sendiri, gue yang menulis semua omong kosong itu, masih suka stuck di mantan. Payah memang, labil memang, ganteng memang *lah apadah*

Ada sebuah kondisi dimana kita harus melawan diri sendiri untuk percaya dan benar-benar ‘berhenti’ menoleh kebelakang dan fokus sama yang di depan.

Gue tidak pernah paham konsep balikan. Tapi gue tau, gimana rasanya ngelamun kalau suatu saat nanti kita bisa balikan sama mantan tersayang dan mulai semuanya dari awal lagi. Melupakan kesalahn yang dulu pernah terjadi. Berani mengambil risiko buat balikan berarti udah siap dengan bonus paket bernama ‘kembali gagal dan ditinggalkan’.

Banyak cara untuk move on, banyak juga orang yang berhasil move on. Tapi, berbading lurus dengan itu. Lebih banyak pula yang gagal move on.

Pointnya bukan tentang bagaimna cara kita untuk melupakan. Pointnya itu ada pada keteguhan dan kepercayaan *asik, bahasa lu nyet*. Karena musuh terbesar kita adalah diri kita sendiri. Maka sebelum komitmen mau bener-bener lupain mantan. Ada baiknya kita janji sama diri sendiri dulu. Pokoknya harus, wajib, janji nggak bakal ingat sama mantan lagi. Wess pokok’e ngono.

Lebih jauh lagi, untuk menjadi manusia yang seutuhnya kita harus banyak belajar. Dan belajar yang paling ampuh itu adalah belajar dari kesalahan. Oke, ini mah pepatah. Tapi, nggak bisa disepelekan. Pepatah ini benernya kebangetan.

Cara mengukur seberapa dewasa kah seseorang itu bisa dilihat dari berapa banyak kesalahan yang telah dia lakukan. Tapi sebentar. Pointnya bukan di seberapa banyak kesalahan yang dia buat. Tapi seberapa banyak pelajaran yang bisa dia petik dari semua kesalahan yang udah dia perbuat, Okesip.

Seperti salah memilih pacar. Semakin banyak sesorang gagal dalam masalah percintaan, maka secara nggak langsung semakin banyak pula pelajaran yang dia miliki untuk mendapatkan orang yang lebih baik yang bisa menerima keadaannya. Ntahlah, gue lagi ngomong apa gue juga nggak ngerti.

Kadang gue suka bingung sama kebanyakan cewe diluar sana. Gue nggak ngerti cewe itu maunya apa, banyak cowo baik yang ngantri nungguin dia, tapi dia malah milih menunggu orang yang selalu meningalkan dia. Kan eek.

Di luar sana, bejibun cowo yang bersedia di kacangin dan di jadikan ojek zone aja sama dia. Tapi dia, malah milih di kacangin sama cowo yang cuman manfaatin dia buat jadi ojek zone. Kan eek Part 2

Balik soal mantan lagi.

Kayanya kok bullshit banget ya kalo ngomongin soal ini. Semacam biasa banget. Standart  banget. Kalaupun ada yang ngasih tips. Ya, isinya paling tips itu lagi, tips itu lagi, bosen nggak sih.

Nah sama, gitu juga dengan patah hati. Udah tau rasanya bakal sama, udah tau bakal disakitin lagi. Tapi ya masih aja tetep nyoba , tapi berharap hasil yang beda.

Seperti, udah tau kalo beli susu coklat itu rasanya coklat, tapi tetep aja berharap beli susu coklat dapet rasa duren. Nggak nyambung kan, ahh biarin.

Kalo boleh jujur, gue sendiri masih suka stuck di mantan, masih suka ngayal-ngayal bisa balikan dan hidup bahagia selamanya. Klasik banget, tapi indah.

Dipostingan ini, gue bukan mau ngasih tips atau tutorial biar kita nggak stuk dimantan. Kenapa? Soalnya nggak ada cara instant untuk melupakan orang yang pernah kita sayang, asoy dah.

Gue cuman mau nyampah, sekalian ngasih omong kosong aja. Membeberkan pandangan gue prihal masalah yang sangat klasik, sekaligus sangat pelik ini.

Balikan….hmmm, balikan apa sih ? gue males liat KBBI, jadi biar gue definisikan sendiri aja. Balikan itu adalah keadaan dimana kita membalikan badan, YA MASA SIHHH SAN ?

Oke, serius, balikan itu adalah kondisi dimana seorang subjek manusia kembali mencoba bersatu bersama pasangan lawan jenisnya yang lama untuk memulai hubungan baru, sedappp.

Ada banyak alasan kenapa seseorang bisa balikan sama mantannya, bisa karena alibi ‘ingin mencoba lagi’ atau karena doktrin dari teman dan kePDan tingkat dewa yang dimiliki diri sendiri.

Gak munafik, gue juga suka mikir gitu. Pasti kalo ngelamun kadang-kadang suka mikir,

‘Mungkin kalo dulu gue begini, terus nggak ngelakuin ini, hasilnya pasti nggak bakal putus kali ya.’

Iya, pemikiran seperti ini semacam melawan takdir. Haram sih, kalau kata orang tua, namanya kita mencoba menentang takdir. Tapi untuk mengganti kalimat menentang takdir, gue biasa menggunakan kalimat lain, misalnya kasusnya seperti ini.

“Ehh, lu nggak boleh ngomong gitu, itu namanya melawan kehendak tuhan, melawan takdir tuhan, haram.”

“Lohh gue bukan melawan kehendak tuhan, kok”

“Terus apa, tadi lu bilang, ‘coba aku gini, harusnya aku nggak gitu’. yang lalu itu harus dibiarin berlalu. Kalo lo menyesalinya terus menerus itu namanya melawan takdir.’

Lohh, gue nggak melawan takdir, gue cuman lagi malakukan EVALUASI.

EVALUASI, mbah mu perawan.

*Tiba-tiba temen gue muntah softek 3 bungkus.*

Harus diakui. Setelah gagal balikan dengan mantan, kemudian stuck di dia lagi. Kita harus sekali-sekali melawan kehendak tuhan. Kita harus berani beda, karena gue percaya, orang-orang yang berani beda dan bebas dari jalur aman adalah calon orang-orang sukses. Mantab.

Nah, melakukan evaluasi setelah kegagalan yang bertubi-tubi itu baik, yang nggak baik itu makan ubi terus kentut sembarangan, tapi pas ditanya siapa yang kentut dia nggak ngaku. Orang-orang seperti ini wajib di musnahkan dari peredaran.

Masih soal mantan, gue sempat mikir dan berasa menemukan sebuah teori baru dalam hal ini.

Kalau kita sampai gagal balikan 2x sama mantan, berarti tuhan sedang ngetest keteguhan kita. Mario teguh aja sebelum sesukses sekarang dan sebelum sebotak sekarang pernah di gagalkan berkali-kali sama tuhan.

Nah, kalo kita gagalnya baru 2x. barangkali dikesempatan ke 3 kita bisa berhasil. Kalau masih gagal, percaya aja sama rencana tuhan, kalo setiap orang itu punya jatah gagal masing-masing.

Siapa tau jatah gagal kita bukan dikesempatan ke 2 atau 3. Tapi 4 atau 5. Nah, makanya, ayo, coba sepik terus mantan, jangan menyerah. Ingat habiskan jatah gagal kalian pada satu cewe aja. Biar nanti kalau mau ngegebet cewe lain yang lebih dari mantan, bisa langsung ke cantol terus diajak ijal kabul, Mantab.

Udahan dulu deh, gue mau lanjut ngerjain tugas kampus. Babay^^



9 comments:

  1. Kampret, apaan nih mengenang masa lalu jadi evaluasi. bahasanya elegan banget yam..

    Asli, tulisan ini random parah sih, nggak jelas ini alur maju atau alur mundur hahahah

    Cara yang paling efektif dan terbukti menurut riset dengan diri sendiri itu ada 2 yam. 1) jatuh cinta lagi 2) biarin diri galau segalau galaunya. udahhh terima aja kalau masih sayang sama dianya. Tapi dikasih deadline kapan berakhirnya.. Dulu aku kayak gitu sih, semoga ampuh. babay!

    ReplyDelete
  2. Setuju sama komen di atas, tulisan ini agak random. Hahaha. Becanda.

    Gue juga kebetulan baru mengakhiri hubungan sama mantan. Masih kepikiran sampai sekarang. Tapi gue nggak bego-bego amat, membiarkan diri gue ada di dalam liang masa lalu, menikmati kesedihan berlama-lama. Itu nggak baik.

    Sering kali orang gagal move on karena masih berpikiran kalau mantannya itu baik. Padahal, big no. Dia aslinya juga jahat. Nah, poin itu yang selalu gue munculkan di pikiran. Atau sederhananya, untuk membunuh sebuah perasaan (sayang), munculkanlah perasaan baru (benci). Dalam waktu dekat gue yakin orang bisa move on. Apalagi kalau dibantu sama orang baru. If you know what I mean...

    Sekian ceramah kali ini. Wassalamu'alaikum.

    ReplyDelete
  3. Awal baca tulisannya, gue pikir ini bukan blognya, AYAM SAKIT. Uhmm..

    Ngomongin mantan tu bagi gue berat banget.
    Tapi terus terang, gue agak gak sependapat tu. Kalo ada kata balikan untuk berkali-kali. Kalo balikan 1x ya okelah, nih kalo berkali-kali. Ya, elaa.. emang gak ada cewek lain gitu? :'(

    ReplyDelete
  4. Ngomongin mantan... ngg nggausah diomongin deh ya :D

    ReplyDelete
  5. yang lalu biarlah berlalu, jadi biarkan mantan berlalu hehehhee.. aku termasuk yang males kalau urusan balik lagi sama mantan :D

    ReplyDelete
  6. Sedaaap. Ini, nih, enaknya main kesini. Kata-katanya nggak mainstream sama saran-saran cinta seperti kebanyakan. Yah, gue juga sebenernya paling males, sih, sama cinta yang berulang. Ibaratnya kayak membaca buku yang sama. Endingnya pasti juga gitu. Halah~

    ReplyDelete
  7. mantan dibuang aja jauh jauh biar gak pikiran

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top