MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Monday, December 16, 2013

Manusia Berencana Tuhan Yang Menentukan

kucing pun berdoa...

Semakin kesini hidup semakin biasa aja. Terutama buat kalian yang masih betah sendiri dan binggung mencari seseorang untuk berbagi.

Perasaan yang selalu berubah-ubah ketika bertemu seseorang yang baru. Kemudian men judge mereka ‘sama’ dengan yang sudah-sudah, ketika mereka melakukan kesalahan atau suatu hal yang melukai kita.

“Manusia berencana tuhan yang menentukan”

Sebuah pepatah tua yang sampai sekarang harus di percaya oleh banyak orang. Pepatah yang benar adanya, tanpa rekayasa dan doktrin dari agama dan ajaran tertentu.

Ini bukan masalah kepercayaan. Tapi ini maslaah logika. Tuhan mengambil andil paling menentukan dalam setiap rencana yang kita ciptakan. Kita boleh berencana setinggi langit. Dan tuhan pun boleh mengabulkanya, atau sebaliknya.


Berkaca dari setiap rencana yang pernah kita buat. Saat rencana itu berjalan sesuai dengan apa yang kita harapkan. Apa yang pernah kalian lakukan untuk membalas kebaikan tuhan yang sudah mewujudkanya.

Berdoa, bersyukur, berusaha menjadi lebih baik, atau abai kepada tuhan, dan lupa akan semua aturan main yang telah di buatnya.

Semua yang gue sebutkan di atas mungkin bukan cara yang tepat untuk membalas terkabulnya rencana yang kita buat.

Semua yang ada di atas adalah kewajiban kita sebgai hamba yang percaya kepada Tuhan. Bagi mereka yang tidak percaya, itu urusan masing-masing.

“Kepercayaan tidak bisa dipaksakan tapi bisa di ajarkan.”

Kemudian, apa yang pernah kalian lakukan jika rencana yang telah kalian siapkan matang-matang, gagal., Tidak sesuai harapan dan kalimat-kalimat penyesalan lainya ! apa yang kalian lakukan.

Menggerutu, menganggap tuhan tidak adil, merasa tuhan pilih kasih atau menganggap bahwa tuhan memang tidak ada. Dan berfikir bahwa kegagalan dari rencana yang kita buat adalah kesalahan kita sendiri. Tidak ada campur tangan tuhan di dalam prosesnya.

Awalnya Hidup itu pilihan, Endingnya tetep tuhan yang menentukan


Inilah manusia. Penuh pesona yang tidak bisa di terka. Banyak keanehan yang menyertai jalan hidup kita, tapi kita tidak sadar akan peran alam dan tuhan.

Semua yang kita lakukan ketika gagal selalu bermotif negatif, pikiran kita dilatih untuk mengikuti siklus yang salah jika melakukan kesalahan. Manusia yang gagal lebih sering memandang kegagalanya melalui sisi yang negatif dibanding sisi yang positif.

Seandainya ketika kita gagal, kita tetap mengingat tuhan dan berserah kepadanya, mungkin keajaiban lain akan terjadi.

“Tuhan selalu punya jalan terbaik untuk umatnya yang baik”

Saat berhasil ingatlah tuhan, dan saat gagal ingatlah tuhan 2 kali lipat lebih kuat disaat kalian mengingatnya ketika berhasil, akan memberikan ketenangan yang luar biasa, yang mungkin belum pernah kalian bayangkan sebelumnya.

Gagal itu sebuah proses yang belum sejalan dengan kehendak tuhan. Dan berhasil itu sebuah kecocokan yang tuhan pertemukan untuk kita dan masa depan.

banyak orang yang sukses setelah menerima puluhan, ratusan bahkan ribuan kegagalan. Tetapi tidak sedikit mereka yang sukses hanya dengan 1 kali mencoba. Tapi dengan serius dan disertai kehendak tuhan. Lagi-lagi manusia hanya mampu mencoba dan berusaha. Sisanya biarkan tuhan yang menentukan jalan terbaik buat kita.

Bayangkan ketika Thomas Alfa Edison beratus-ratus kali gagal dalam percobaanya membuat bola lampu, berapa kali dia berkata hufttt  - @Edotzherjunotz

Ini ekspresi gue waktu tau tahun ini bakal UN

Gue gak tau kenapa bisa nulis hal yang kaya gini. Rasanya ada yang nge-ganjel aja. Mungkin ini efek dari doktrin guru-guru gue soal UN, gue jadi tertekan dan takut gak lulus. Tapi gue yakin bisa lulus dengan cara belajar, sisanya biar tuhan yang menentukan. Salamat liburan ~~

38 comments:

  1. Saya setuju ! Kadang manusia berpikir negatif tapi Tuhan selalu memberikan hal yang positif bagi UmatNYA so manusia berencana tetap Tuhan lah yang menentukan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah manusia...
      balik lagi ke point awal manusia berencana tetap Tuhan lah yang menentukan :)

      Delete
  2. ya kita emang harus pasrah dan berserah sama Tuhan.
    mau direncanain sebagus apapun, kalau Tuhan berkehendak lain, maka rencana itu akan gagal.
    nice post

    kalau ada waktu, main ke blogku juga ya

    ReplyDelete
  3. Betul! Doa sama usaha hrs seimbang:)
    Visit juga yaa http://hendrifahrezi.blogspot.com/2013/08/mimpi.html?m=1

    ReplyDelete
  4. Iya bner sekali, kita manusia cman bisa merencanakan saja, dan tuhan berhak memutuskan.

    ReplyDelete
  5. Bner bget, kta lah yg merencankan. Tpi Allah yg memutuskan. Smua hal yg kta trima skrg psti ada alasannya kok.
    Tpi bkan brrti kta ga brusaha trlebih dhulu, sbnernya yg dinilai itu prosesnya. Allah ngasih hal" yg kta butuhkan bkan smua hal" yg kta inginkan. *keren yak bahasa gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget. proses itu lebih nikmat sih, walopun kadang disitu yg paling berat.. ahhh

      Delete
  6. bener banget manusia bisa berencana tp Allah yg menentukan, kita mungkin bisa membuat rencana yg begitu indah buat kita, tp tetap rencana Allah yg paling indah y meskipun kadang sulit menerima, tp itulah yg terbaik

    ReplyDelete
    Replies
    1. rencana allah emang gak ada duanya, paling indah dan pasti indah :))

      Delete
  7. kalo gue mah berfikir positif aja, toh tuhan sendiri itu selalu mencintai kita. nah taukan orang yang mencintai kita bagaimana? ya, dia selalu menujukan jalan yang terbaik! jangan lupa bw yam!-_______-

    ReplyDelete
  8. kita bisa berencana Tuhan yang menentukan , tapi kalo rencana kita dan Tuhan mengabulkan doa kita , berarti Tuhan sayang sama kita, jangan takut, Tuhan selalu di sampingmu : )

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuhan selalu di samping kita, super sekali...

      Delete
  9. Setuju, kata ustadzah saya juga gitu. Manusia cuma bisa merencanakan, tapi tuhan yg menentukan.

    Btw anak sekolahan yg mau menghadapi unas emang gitu, mendadak bijak

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam sam ustadzah lo hud wkwkwkw....
      ahhhh ahh

      Delete
  10. iya, gue nyadar sih gue yang salah. tapi karna kesalahan gue, cara berpikir gue juga jadi salah. jadinya gue mikir kalo usaha gue beda sama kewajiban gue sama tuhan #CurhatColongan

    lumayan me-motivasi. makasih yam!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. curhat aja, gpp. gak bayar kokkk hehehe...
      ahh gue yg makasih kali

      Delete
  11. bener ! Kita yang merencanakan tapi Tuhan jua lah yang bakal bilang Iya/Tidak. Tapi bang, sedikit nyesek pula sih kalo ada orang yang sekali nyoba langsung bisa, tapi yaaah mau gimana lagi yak ? :D namanya juga kehidupan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dia, pengen nyaingin mereka yg nyoba sekali lgsung bisa, tapi apa daya. ketombe berkata tidak #lahh

      Delete
  12. Kalo UN sih lo yang bekerja selebihnya serahin guru2 kalian di sekolah, soalnya mereka yg nge-handle lo lulus apa ngga, itu menyangkut nama baik.

    Kalo soal usaha yg disertai penyerahan diri pada tuhan, gue masih bingung gimana mereka yg atheism. Mereka ga percaya tuhan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih kan kalo ada yg gak lulus, sekolah juga ya yg malu wkwkwkw. pinter

      Delete
  13. Wihhh, ayam tumben kata2nya :p
    Oh iya yam kita harus yakin dong kita pasti lulus kok, pasti :D
    Semangat ya semangat, lulus ujian harga mati, keterima di SNMPTN favorit juga harga mati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue kalo lagi bete emng suka gini hahahah...
      aminnn bakal lulus *tossss*

      Delete
  14. aaaaaaaaaa ayam kamu kesambet apa, tumben nulis beginian :)
    ya betul sih, kadang kita sbg manusia ga bersyukur, padahal ada Allah yg Maha segala-galanya, ya smg apa yg kita perbuat direstui terus. karena akhirnya Tuhanlah yg menentukan. moga lulus UN ya yam amin

    ReplyDelete
  15. supeeer sekalih, btw lagi khilaf ya nulis tentang bginian? wkkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku selalu salah ya kalo nulis motivasi, aku harus nulis apa ? yg mewek2. iaaa mewek2

      Delete
  16. lu Yam, abis liat Golden Ways Mario Teguh yak?? nendang banget gitu setiap detil kata kata lu, dan juga kata favorit gue dari postingan lu tuh ini Yam.

    "Gagal itu sebuah proses yang belum sejalan dengan kehendak tuhan. Dan berhasil itu sebuah kecocokan yang tuhan pertemukan untuk kita dan masa depan"

    keren dah, gue doain lu bisa lulus, nggak cuma lulus asal asalan tapi tuh nile nanti bisa melemparkan lu ke universitas idaman lu dan sekolah dengan bener. Intinya, study hard, play hard! semangaaaaath!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhhhhhhh mey GR nih gue GR nihhh, ahhhhhh...
      thx, doain gue lulus yak, lulus UN loh bukan lulus jomblo -___-

      Delete
  17. salut deh sama artikelnya :)
    kata "bener" udah banyak yg ngucapin kayaknya. Emang bener sih kalo kita mau UN ada aja yang nge-ganjel.

    ReplyDelete
  18. huahahaha tumben si ayam bisa bijak kayak gitu,, waaahh bagus,bagus ditingkatkan yaakk n itu yah emang Tuhan selalu punya andil dalam kehidupan kita,,, yah namanya juga manusia,, pengetahuan kita terbatas,, dan kita tidak bisa menerawang masa depan,, jadi jalani ssaja semua itu:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. benr banget, pengetahuan kita emang terbatas, cuman pengetahuan tuhan yg bebes tanpa batas *Kek iklan roko*

      Delete
  19. keren keren....
    tapi ayam ini ternyata dewasa juga ya :)

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top