MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Monday, April 22, 2013

Selamat Jalan Dewi !

Gue paling gak suka menyebut seorang yang pernah kita sayang (dulu) dengan panggilan MANTAN. Ini terlalu pengkotak-kotakan menurut gue.  Gue lebih suka mengganti panggilan mantan dengan kata TEMAN INDAH MASA LALU atau kita singkat aja jadi TIML. Kalo kata remaja-remaja ababil di twitter kan gini :

"Jangan pernah membenci  seorang TIML, karna bagaimanapun kamu pernah bahagia sama dia, ngucapin good morning buat dia,  good night buat dia. Ketawa sama dia, ngucapin selamat makan, kalo dia lagi di jalan kamu selalu bilang “hati-hati yah sayang”. 

Walaupun gue tau itu dulu. Tapi setelah putus, gak seharusnya kita jadi jauh, musuhan, gak mau ngeliat fisik 1 sama lain. Kalo ketemu di jalan pura-pura mainin hape, liat sana sini, kadang bisa sampe buang muka. Kalo  emang punya TIML yang nge-jengkelin banget.

Kemarin tanggal 20 April 2013 jam 11 malam waktu Samarinda, TIML yang dulu pernah gue certain di blog ini. 2 kali ada disini dan disini. Dia meninggal.

Gue tau kabar ini dari temen gue. Gak tau kenapa pas hari itu gue banggun pagi banget. Jam 4 gue udah bangun. Pas nge cek HP. Banyak banget SMS,BBM yang ngabarin ke gue kalo Dewi *namanya Dewi, kalo kalian lupa biar gue ingatin*. Kalo Dewi udah meninggal. 

Parah, gue gak bisa ceritain gimana tegangnya gue waktu itu. Kaki gue lemes, gue nelfon temen sekelas gue yang deket banget sama dia. Namanya Yunda. Gue bilang, 

“Yun, kamu gak becanda kan yun ? ini 21 april loh yun. Bsok gue 1 tahun harusnya sama Dewi. Kalo gak putus yun. Yun ngomong dong". …….

Begitu Yunda ngomong suaranya udah serak banget. Ketahuan banget kalo dia abis nangis semalaman. Dia juga gak bisa ngomong banyak kalo kondisinya gitu. 

Jadi gak gue paksa gue matin telfonya. Kayaknya lebih enak kalo gue sms aja dari pada gue telfon. Yunda udah jelasin, biarpun dia udah ngeyakinin gue kalo dewi udah pergi. Gue masih tetap gak percaya. Kenapa ? terakhir kali gue ketemu dewi. Dia baik aja kok, masih tetap lincah, masih tetap suka foto-foto dimana-mana, masih suka ngibasin rambutnya ke orang lewat. 



namanya itu dua. bisa Dewi bisa LALA, tapi gue lebih suka manggil Dewi


Emang sihh 2 mingguan terakhir dia sakit. Katanya oprasi usus buntu. Dan udah di bawa pulang ke rumah. Gue gak pernah mikir negative kalo cuman gara-gara sakit begini aja Dewi bisa pergi. 

Padahal malamnya sebelum Dewi pergi gue udah sms-an sama Yunda. Katanya keadaan Dewi prihatin banget. Teman-teman yang lain juga udah pada besuk dia. Cuman karna gue TIML dia. Bukan berarti gue gak mau besuk dia. Jadi malam itu sekitar jam 7 gue udah janjian sama Yunda mau jenguk dia pagi-pagi. Karna katanya dia udah masuk rumah sakit lagi dan masuk ICU. 

KAGETTTT. Cuman itu ekspresi yang bisa gue kasih, dia itu udah sempet di bawa pulang loh, gue udah mikir Dewi pasti sembuh, lagian cuman usus buntu, tinggal di potong, di buang sembuh deh. Tapi karangan yang gue buat gak sejalan sama kenyataan. Dewi kalah sama penyakitnya, dia pergi duluan ninggalin kita. 

Gak tau gue harus ngapain, gue merasa bersalah aja gak sempet jenguk dia, padahal gue udah janjian mau besuk dia. 
ini terakhir kali DM dia ke gue. betul-betul gak ada tanda kalo dia mau pergi :')
*kalo mau di gedein di klik aja gambarnya oke*

Dewi itu suka banget sama yang namanya Es Nona mungkin kalo di kota lain namanya beda. Tapi kalo di sini namanya itu. Waktu masih pacaran sama dia, hamper tiap hari gue temenin dia beli ES itu. Sampe suatu ketika, gue jalan ke daerah seberang, dia liat orang yang jualan Es Nona. Katanya dia mau beli Es Nona yang di jual orang  itu, yaudah gue stop disitu kita pesen 1 buat dia aja, begitu Es Nona-nya udah dapet, gue gantungin dimotor. Katanya dia mamu minum di rumah aja. Oke gak masalah,  

Abis itu lanjut jalannnnnnn, dan pulang ke rumahnya, waktu itu ujan, jadi gue gak bisa lama-lama, gue langsung balik, dan Es Nona-nya kebawa di motor gue lagi *bego*. Pas udah sampe rumah baru dia sms gue. Katanya Es Nona-nya kebawa, gue sih mikir enteng aja, yaelahhh es beginian doing, ntar kita beli lagi. Gue jawab simple aja. 

Gak lama setelah itu kayaknya gue putus sama dia, dan gue gak sempet beli-in dia Es Nona lagi sampe dia sempet pacaran sama orang lain, dan sampe dia Pergi. 

Dewi orangnya baik, dia gak pernah minta yang aneh-aneh pas lagi pacaran, paling Es Nona, tapi gara-gara masalah es ini gue jadi ngerasa bersalah banget, harusnya gue beliin dia dulu jauhhhhhh sebelum dia masuk rumah sakit dan pergi ninggalin kita semua. 

Kemaren acara pemakamanya gue datang pagi banget, jam 7 kayaknya gue udah di rumahnya, gue masuk, awalnya gue gak berni liat wajahnya, tapi untuk yang terakhir, gue harus berani. Gue cuman liat sebentar, abis itu di tutup lagi. Gue bacaain dia Yasin, semua surah-surah yang gue tau gue bacain buat dia. 

Abis itu gue sama temen gue yang lain keluar. Di luar yang nagisnya masih paling heboh ya si Yunda. Kayaknya dia masih gak percaya, soalnya mereka temen dekat, sama-sama anak OSIS juga di sekolah. Dan pagi itu di suasana yang masih banyak orang gak percaya kalo Dewi pergi Yunda bilang ke gue dengan suara pelan.

“san, kamu tau nggak. Dewi sempet bilang loh sama aku, kalo dia gak mau lewatin tanggal 22 April ini. #jleeebbb. Loh kenapa Yun ? gak tau pokoknya katanya dia gak mau lewatin tanggal 22 April ini.”

Gue diem, gue mikir, ada apa dengan 22 April. Dan gue terlalu bego. Gue lupa kalo itu tanggal jadian gue sama Dewi. 22 April 2012. Abis dengar Yunda ngomong gitu, gue jadi merasa bersalah aja. Banyak yang gak bisa gue kasih ke dia, 

Aduhhh gue jadi cengeng gini, sorry sorry.

Setelah gue di luar, tamu yang lain udah mulai datang, sumpah yang ikut ngelayat banyak banget, pokoknya rumahnya Dewi gak ada sepi-sepinya, dari jam 7 sampe jam 1 siang. motor-motor pada binggung mau parkir dimana, mobil juga banyak, temen gue ada yang bilang sampe gak sempet mandi, ada yang bilang gak ganti baju, langsung datang kesini buat melayat, pokoknya aneh-aneh alasanya kenapa mereka harus datang nemenin Dewi. Bahkan yang ngantar dia ke pemakaman aja banyak banget, ini emang bukti kalo Dewi itu orangnya baik, asik. Makanya di acara kepergianya gini yang datang gak sedikit.

Diantara keramaian banyak orang, gue sempet mikir. Apa kalo gue yang pergi nanti orang-orang bakal sebanyak ini melayat ? motor-motor pada rame, binggung mau parkir dimana ? oraang-orang ada yang rela gak mandi demi nge-layat gue ? mereka sampe lupa ganti baju ?

Gue mikir apa gue bisa kaya Dewi ? di perhatiin banyak orang ? dikenal banyak orang, sampe-sampe di tempat pemakaman terakhirnya orang-orang rela desak-desakan buat ngeliat dia.

Intinya gue mau mau minta maaf sama dia. Kalo gue punya salah atau punya janji yang belum bisa gue tepatin, sampe gue nulis ini, detik ini gue masih gak percaya kalo dia bener-bener udah pergi dari dunia ini. Rasanya baru aja gue nembak dia tanggal 22 April 2012 kemaren. Kok tiba-tiba sekarang dia udah mendadak pergi aja. Terlalu cepat rasanya untuk orang sebaik Dewi pergi.

Selamat tinggal yang sesungguhnya wi. Semoga kamu damai disana, tenang disana. Sekarang urusan mu di sini udah selasai, biar kita yang lanjutkan apa yang belum sempat kamu selesaikan. Kita semua sayang kamu wii.

28 comments:

  1. Innalilahiwainailaihirojiun,,,,,,,
    gw kok jadi ikutan sedih ya?? tapi kta orang2 nih ya yam, org baik itu emg cepat diambil sama Tuhan, karena Allah rindu sama dia. Elu gak usah nyesal yam, yg penting elu jangan lupa doain dia, semoga Dewi tenang di alam sana. Amiiinn.

    ReplyDelete
  2. Agak awkward pas liat kata TMIL, dilafalin jadi TEMIL.

    ujung2nya sedih :')
    Semoga diterima disisiNya. Amin.

    ReplyDelete
  3. Innalilahiwainnailaihirojiun ...
    Semoga dia menjadi pasangan kk di sana, hehe ...
    Perasaanku, tanggal itu hari Bumi, dimana kita harus menghijaukan bumi ini dengan berbagai cara, mungkin itu yang ia tidak mau tinggalkan.

    Oh ya, salam kenal kk. Blogwalking! :)

    ReplyDelete
  4. #pukpuk
    ngerti kok gimana rasanya. yang tabah ya bro..

    ReplyDelete
  5. turut berduka cita ya .. umur orang emang nggak ada yang tau sih .

    padahal pembukanya asik gitu eh ujung2nya sediihhhh ..

    ReplyDelete
  6. Innalilahiwainnailaihirojiun ...
    semoga amal dan ibadahnya di terima..

    #Pukpuk qaqaqqq.... :(

    ReplyDelete
  7. innalillaahi wainna ilayhi raji'uun :'(
    sabar ayam, gue bingung mau motivasiin lu gimana, gue cengeng juga soalnya.
    yang penting harus ikhlas ya, biar dia juga lega disananya :')

    ReplyDelete
  8. Yang sabar ya san. Sudah jangan sedih lagi, jangan terlalu dipikirin kasian Lala-nya. Berdoa yg terbaik aja buat alm.
    Jangan lupain yg sudah pergi, dan jangan lupa sayangin yang masih hidup. Yg masih ngasih senyum buat kamu. Amin.

    ReplyDelete
  9. Innalilahiwainailahi rojiun... turut berduka cita yam,
    semoga TIML lo ini, mendapat tempat yang indah di sisi-NYA :')

    ReplyDelete
  10. turut berduka cita ya bang, semoga arwahnya Lala di terima disisiNya. :')

    lo yang kuat ya :D

    ReplyDelete
  11. T_T haruuu bacanya.. yg tabah ya Yam. apapun jalan Tuhan pasti yg terbaik.
    stlah bca, jdi mkir... memang shrusnyaku jg bisa lbih menghargai TMIL.

    ReplyDelete
  12. hiks hiks..
    terharu..
    krimin aja doa buat dia..
    smga tenang disana..

    ReplyDelete
  13. huwaaaa ayam :( semoga dewi masa indah lo tenang di alam sana ya yam ......
    nyesek banget ya yam pasti :((((((

    ReplyDelete
  14. aduh yam...jadi berkaca-kaca bacanya... :(
    semoga Dewi tenang disana ya yam..
    memang seseorang yang dulunya sangat dekat..
    harusnya setelah hubungan berakhir tak layak bermusuhan..
    biar gimanapun pernah ada memory yang terjadi...

    ReplyDelete
  15. Innalillahi wa innailaihi rajiun. Turut berduka cita. Smoga amalnya diterima di sisi Tuhan. dan kamu, ikhlas melepaskannya :))

    ReplyDelete
  16. Innalillahi wainna ilaihi roji'un,
    Semoga dewi disana bisa baca postingan ini...
    he he he

    ReplyDelete
  17. Innalillahi wainna ilaihi roji'un...duh aku baca per kata nih, sedih banget ikutan.
    Walo blum pernah ngalamin dan semoga jangan, dan walau pun itu sebatas teman indah masa lampau mu, tetapi pasti rasanya nyesek banget ya.
    Semoga Dewi diterima di sisi Alloh..aamiin..

    ReplyDelete
  18. Innalillahi wainna ilaihi roji'un...turut berduka cita
    sedih sekali sepertinya yam, yang sabar ya. mungkin Allah sayang sama dia makanya cepat dipanggil.
    didoain aja si dewinya.

    ReplyDelete
  19. turut berduka cita yah :')
    ntar kalo si dewinya gak sms berarti dia udah betah di sana :)

    ReplyDelete
  20. semoga amal ibadhnya diterima disisinya. amin

    ReplyDelete
  21. turut berduka cita san..
    semoga lala di terima disisi-Nya..
    terus salam buat yunda bilangin jangan nangis..
    kemarin aku gak sempat ngelayat..
    jadi turut berduka cita aja ya..

    ReplyDelete
  22. Banyak hal yang pasti di dunia ini, Bro. Salah satunya kematian. Entah kita yang akan meninggalkan orang yang kita suka, atau kah dia yang meninggalkan kita.

    ReplyDelete
  23. Innalillahi waina ilaihi rojiun semoga amal ibadahnya di terima di sisi allah :')

    ReplyDelete
  24. Jangankan kamu yg ngalamin, aku yang baca aja ikutan nyesek :'(

    ReplyDelete
  25. innalillahi winna illaihi rajiun.. :'(
    sedih banget bacanya..
    baca kata-kata TIML bikin haru..

    kamu bisa mikir gitu ya yam.. kamu inget janji sama TIML,
    jangan berduka terus, biar dewi tenang disana.. dan diterima disisiNYA .. jangan lupa buat sering-sering doa'n dewi. :) .

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top