MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, February 6, 2021

Yok, bisa yok!

22 Januari 2021 kemarin gue genap 25 tahun.

Semakin hari entah kenapa gue jadi semakin malas. Apapun, males keluar rumah, males main, malas mandi, hingga malas pacaran!

Betul sekali, gue lagi males pacaran. Padahal track record gue selalu bagus 5 tahun terakhir ini. Setiap ulang tahun selalu ada yang-gue-kira-tulang-rusuk-gue-yang-hilang-ternyata-bukan di samping gue. Walaupun gak dirayain gede-gedean minimal yang-gue-kira-tulang-rusuk-gue-yang-hilang-ternyata-bukan ini selalu ngucapin tiap jam 00:00 dari tanggal 21 menuju 22 Januari.


Sekarang gue berasa sepi. Ya sepi aja, Pokoknya sepi gitu lah, tapi anehnya gue nggak begitu sedih, sih. Kayak, oh gue lagi gak punya pacar ya, terus yaudah. Tidur lagi aja.


Sebenarnya kalo dibilang bingung atau gamang, gue juga nggak terlalu ngerasain itu, menurut gue hidup gue udah oke-oke aja sih.

Berpendidikan? check!


Kerja? check!


Tampan? check check check!

Udah, nggak ada beban lagi. Yang bikin beban malah orang-orang sekitar yang suka nanya:


Pacarnya mana?


Kok belum Nikah?


Kenapa Prabowo jadi Menhan?


Pokoknya banyak lah orang-orang sok tahu, kepo dan ngeselin. Emang ya kepo itu gak pernah berakhir baik.


Mundur sedikit, tahun 2020 jadi tahun permulaan untuk memulai banyak hal versi gue.


Tahun pertama mulai serius dengan literasi keuangan.


Tahun pertama mulai berani investasi.


Tahun pertama sok-sokan nabung emas. 


Seru lah 2020. Ngerasain kerja sama orang yang nggak pernah lu liat secara fisik. Tapi lama kelamaan jadi biasa. Karena mau nggak mau ya memang harus dilalui.


Ngerasain yang namanya full WFH hampir 10 bulan and still count. Seperti pernah gue bahas di postingan sebelumnya, kantor gue mulai memberlakukan WFH sejak 15 atau 16 Maret 2020, gue udah lupa. Intinya dari tanggal itu gue udah gak pernah menginjakkan kaki di kantor lagi.


***


Bulan September kemarin gue balik ke Samarinda, setelah nyaris 3 tahun nggak pernah pulang, sepertinya sedikit demi sedikit gue menunjukan gejala sebagai titisan bang Toyib.


3 tahun nggak pulang kampung buat gue biasa aja, karena gue nggak pernah ngerasa lost koneksi dengan orang-orang di rumah, bisa chat, telfon, bahkan video call. Sedikit banyak emang harus ngucapin makasih sama teknologi. Kalo aja zaman sekarang masih harus kirim surat untuk tahu kabar mungkin pilihan karir gue bukan seperti sekarang, tapi fokus jadi pegawai POS aja. Biar enak kirim suratnya.


Umur 25 sesuatu yang membingungkan. Gue nggak pernah nyangka bisa secepat ini meninggalkan angka 17. Men, daripada balik ke 17, gue tuh lebih dekat ke 30. Ya nggak, sih?


25 juga nggak bisa dipisahkan dari quarter life crisis. Banyak sekali pertanyaan dengan format “apakah” muncul di kepala gue.


Apakah ini pilihan karir yang benar?


Apakah menjomblo di umur segini adalah sesuatu yang baik?


Apakah posisi Menhan itu diberikan atau diminta?


25 tahun juga usia yang cukup aneh buat gue. Disatu sisi teman-teman udah menikah dan sibuk dengan keluarga masing-masing. Sementara gue sibuk scroll serial Netflix. Hmmm serial apalagi yang akan ku babat malam ini, ya.


Hidup gue terlalu santai kah? gue yang bodo amat dengan dunia di luar lingkaran gue kah? atau emang ya hidup tuh ‘begini?’. Pertanyaan-pertanyaan mengganggu lainnya biasanya muncul setelah selesai nonton dan mau tidur. 


Nggak ada permintaan khusus atau target pribadi yang pengin gue buat di umur yang baru ini, standar aja lah, bukannya nggak mau berusaha jadi lebih baik, cuman kayak:


“Ohh begini ya realistis!?”


Putaran yang begitu cepat bikin kita pusing lebih cepat juga. So, biar nggak terlalu cepat pusing, pelanin aja putarannya. Cuman usaha-usaha kecil ini aja yang bisa dilakuin buat “nge-rem” putaran ini. Berhenti juga nggak bisa, nggak boleh, dan jangan sampai.


Kalau marathon aja, jalan santai lebih dianjurkan dibanding harus berhenti dan memulai dari awal lagi. Berat dan terlalu riskan kalau harus berhenti dan mulai dari awal lagi, sama beratnya kalau harus berhenti dan putar balik lagi.


Pertimbangan-pertimbangan yang sebelumnya nggak pernah diukur dan dihitung, sekarang malah masuk jadi parameter baru. 


Menunda kesenangan untuk bisa lebih baik kedepannya adalah salah satu contoh kalimat yang sering banget gue dengar akhir-akhir ini. Tapi belum tahu apakah praktiknya akan semudah itu? biasanya sih tidak.


Usia emang nggak bisa dibohongi, mau ngetweet dengan tujuan “supaya lucu aja” tendensinya gede banget, kayak: kenapa gue jadi harus mikirin perasaan banyak orang gini ya.


Padahal dulu, sewaktu masih abege, pikiran-pikiran begini nggak pernah naik kepermukaan. Jangankan mikirin perasaan orang, perasaan sendiri aja nggak ngerti. Sepertinya memang sudah bukan masanya menjalani hidup dengan pedoman This is my life, my soul, the purpose of my existence.


Selamat 25 tahun buat kita semua yang sudah tidak bisa disebut remaja lagi.


Selamat 25 tahun buat gue. Yok bisa yok.

1 comment:

  1. Ternyata menemukan kenalan blogger jaman dulu yang sekarang masih aktif seneng juga ya :D

    Jaman dulu Ichsan nulisnya masih banyak yang typo, sekarang udah keren banget gini. Asik :D

    Btw, semakin nambah usia emang semakin banyak hal yang bikin nambah pikiran. Kalau dulu, mau ngapain aja bebas, mau ini mau itu tinggal dilakuin aja, sekarang cuma sekedar ngetwit atau update status aja mikirnya sampe puluhan kali, nggak jarang akhirnya dihapus lagi.

    Dulu terlalu banyak ambisi mau ini mau itu, sekarang jadi lebih berpikir realistis aja.

    Selamat datang di masa-masa berpikir realisits San, selamat menempuh usia 25 dan selamat menikmati hidup... soalnya bakalan rugi nggak kalau dinikmati :D

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top