MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, December 19, 2020

Bapack-bapack

Kemarin gue sempet sedih sekaligus bahagia. Jadi, bapack-bapack yang kos di tempat gue ngekos juga (?) satu per satu pada pulang kampung. Tapi, alasan pulang kampungnya bukan liburan atau kangen sama keluarganya. 

Karena rata-rata bapack-bapack ini adalah pekerja kontrak, jadi dampak dari covid-19 ini berpengaruh banget ke mereka. Beberapa ada yang memang kontraknya tidak diperpanjang, ada juga yang emang udah nggak mau perpanjang lagi karena udah terlalu lama di Jakarta.

Gue sedih karena kosan jadi sepi. Tapi bersamaan dengan itu gue juga seneng karena nggak harus ngeliat kelakuan yang ajaib lagi dari bacpack-backpack yang berkumpul dan berfushion ini.

Karena sumpah ya, bapack-bapack kalo udah ngumpul kelakuannya nggak jelas banget. Gue pernah nih, kondisi cuaca  lagi hujan, inisiatif lah bapack-bapack ini pada masak, mereka bakar ikan. Karena lagi hujan, gue pikir gak jadi bakar dong. Ternyata mereka tetap bakar ikan dong. Coba tebak di mana mereka bakarnya?

Di halaman belakang kost? tidak

Di rooftop kosan? tidak juga.

Tau di mana?

Di dalam kosan dong. Di ruang tamu. Kan gila. 

Karena kesel gue jadi penasaran, emang ya, yang namanya kesel itu selalu sepaket sama penasaran, terus stalking sampe sedih sendiri deh #SadButTrue banget nggak tuh. 

Pas gue liat, kok dari tadi apinya nggak hidup-hidup juga, asep doang yang muncul, ini kosan kayak lagi di fogging anjer, semua barang gue bau asap. Terus satu bapack-bapack nyeletuk: 

"udah kasih bensin aja biar hidup apinya" ide bagus dalam hati gue.

Waktu mereka lagi mau nyiram bensin, gue perhatiin lagi posisi alat pembakar dan daerah sekitar. Jadi beberapa motor kan emang ada yg parkir di ruang tamu kosan. Karena lagi hujan, otomatis angin lagi kenceng dong. 

Tau faktapnya apa? 

Tau mereka bakar ikannya di mana? 

Mereka bakarnya di antara motor yang parkir dong, pake bensin, dan salah satu motor yang nutupin itu adalah MOTOR GUE.

Gue kaget lah, iya kalo itu bensin kaga mbleber dan nyamber ke mana-mana, kalo nyambernya ke depan atau langsung ke muka yang bakar mah gpp, lah kalo ke samping kan kena motor gue, meledak, satu kosan meninggal motor gue gosong, Tolol.

Yang lebih ngeselin lagi. GUE NGGAK DI BAGI IKAN BAKARNYA DONG. Dasar bapak-bapak nggak ada akhlak. 

***

Kebiasaan lain beberapa bapak-bapak di sini yang membuat mulut selalu ingin berkata kasar adalah, aktivitas manasin motor mereka di pagi hari itu loh. 

Gue nggak ngerti kenapa mereka bisa “santai banget” melakukan ini. Jadi setiap pagi bapak-bapak ini selalu manasin motor mereka dulu sebelum berangkat kerja.

“manasin motor mah hal normal, san. Apa yang menyebalkan dari aktivitas manusiawi itu”

Tunggu dulu, Mereka ini kalo manasin motornya di luar rumah, pintu kosan di tutup dari luar dan asap knalpotnya menyebar di luar ruangan sih nggak masalah. 

Bayangin kalo kondisinya di balik. Manasin motor dalam ruangan, pintunya dikunci dari dalam. 

DAN GUE ADA DI DALAM KOSAN ITU.

MENGHIRUP PARTIKEL-PARTIKEL JAHAT HASIL DARI PEMBAKARAN BAHAN BAKAR YANG KELUAR MENJADI ASAP.

KESEL KAN!

Maksud gue ya, come on lah, kan kita di sini bareng-bareng. Saling memanusiakan manusia aja lah. Gue tuh bukan setahun dua tahun hidup di kosan gini. Tapi udah mau 7 tahun, jadi ngeliat kelakuan manusia-manusia yang aneh gini mah gue biasa aja.

Tapi gue nggak tahu betapa menyeramkannya kalo segerombol bapack-bapack dikumpulkan bersama. Kelakuannya ternyata bisa menakjubkan gini. Kalian cobain deh, ahhh mantap.

***

Segimana menyebalkannya bapack-bapack ini gue tetep berhutang budi, sih sama mereka. Gue tetep sering minta bantuan sekecil kayak nitip jemuran atau minta tolong bukain pintu kosan karena kunci gue ketinggalan di dalam kamar. Iya gue juga emang sama aja begonya. Terima kasih.

Seperti waktu full menghabiskan bulan puasa di kosan, terus dibarengi dengan pandemic, nyari makan buat buka puasa cukup sulit dan itu bikin males keluar dong. Untungnya dari semua bapak-bapak yang tingkahnya kocak ini, ada satu bapak-bapak yang jago masak.

Jadi hampir sebulan gue ngikut patungan bareng bapak-bapak ini buat makan. Baik buka puasa atau sahur. Sejujurnya masakkan bapak ini enak-enak aja. 

Sampai di suatu sore gue nggak sengaja liat proses masaknya dong.

Itu sayur, daging, buah, bumbu masak, bumbu dapur, tank, rudal, senapan angin semua nyampur aja. Kebersihan? apa itu, aku tidak pernah mengenalnya.

Akhirnya gue sampai pada sebuah kesimpulan. Jangan pernah cari tahu gimana proses masak suatu makanan yang enak kalo kalian nggak mau kecewa.

***

Karena di kantor gue masih memberlakukan WFH dan gue juga udah 6 bulan lebih cuman diem, terkurung, dan terjebak di kosan bersama bapack-bapack ini. Bulan September kemarin gue memutuskan buat balik dulu ke Samarinda.

Nah problem sebelum balik waktu itu, pemerintah masih memberlakukan wajib rapid untuk semua penerbangan dari dan menuju Jakarta. 

Sebagai warga negara yang baik, alim dan budiman, gue rapid lah. Karena gue bego, gue nggak tahu tuh klinik atau rumah sakit terdekat mana dari tempat gue tinggal yang bisa melakukan rapid.

Untungnya gue pake halodoc, jadi di sana ada list rumah sakit yang melayani kebutuhan rapid. Aplikasi halodoc ini super ngebantu sih, cara makenya juga gampang banget.

Misalnya gue nih, mau tau di mana gue bisa tes covid-19 dengan spesialisasi rapid test. Yaudah tinggal masuk ke menu “Tes COVID-19” terus di bagian pilih spesialisasi, tekan aja menu “Rapid Test”.


langsung muncul tuh daftar rumah sakit atau klinik terdekat di tempat kalian tinggal yang melayani rapid test. Simple banget pokoknya. Bapak-bapak menyebalkan di kos gue aja pasti bisa make nya.

***

Karena gue udah hampir 4 bulan pulang kampung, dan dari kantor juga belum ada tanda-tanda bakal balik WFO dalam waktu dekat, jadi gue belum tahu kapan bakal balik Jakarta lagi. 

Gue juga udah cabut dari kosan yang berisi bapak-bapak nan funny tapi menyebalkan itu. Tapi gue udah pesen sama ibu kos, kalo gue balik ke Jakarta lagi gue bakal balik kos di situ. Semoga kalo gue balik gue bisa ketemu dengan bapak-bapak normal yang kelakuannya nggak aneh-aneh. Amin 

Jadi, buat yang nanya kapan gue balik ke Jakarta lagi, gue sendiri nggak tau, mungkin sampai Vaksin Covid ini udah bener-bener manjur dan pas dipake kita nggak berubah jadi kadal buntung.

Ohh iya udah akhir tahun juga. Selamat tahun baru dan sehat selalu buat kalian semua. Terima kasih 2020, selamat tinggal ^^. Ciao.

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top