MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, May 30, 2020

Bisa Gak Lo?

Alasan gue setelah lulus kuliah langsung ke Jakarta adalah, karena Jakarta menjanjikan kebebasan dan kesenangan. Iya, gue tau semuanya soal ke-fana-an. Tapi, buat banyak orang daerah doktrin kayak gini manjur banget loh.

Semakin banyak kenal anak-anak daerah yang sekarang menetap di Jakarta gue jadi tahu, nggak semua orang yang datang ke Jakarta langsung berhasil, kebanyakan susah dulu, sengsara dulu, baru tambah menderita dan mati di begal.

Jakarta dengan segala janji-janji manis dan angan-angan kebebasan yang sepertinya menyenangkan. Mengubah orang-orang yang dikampung mungkin adalah manusia yang cupu dan penuh rasa minder jadi superior dan sok jago. Nah yang model begini biasanya yang sering di begal, sih.

Gue sendiri datang ke Jakarta bukan dengan tujuan-tujuan kebebasan atau mengubah jati diri, eh gimana. Maksudnya bukan gue Jakarta operasi plastik, awalnya cowo macho sekarang cowo macha.

Apa sih san?

Jauh di dalam diri gue, sebenernya gue suka untuk menantang diri sendiri. Jadi gue sering bilang ke diri sendiri, dengan nada meledek tentunya, tapi diucapkan dalam hati:

“bisa gak lo?” ke banyak situasi. 

Misalnya gue mau naik wahana Tornado, doktrin yang gue pake bukan ingin terlihat keren atau emang gue berani, tapi yang emang cuman buat nantangin diri sendiri aja. Format “bisa gak lo?” pasti muncul mulu di pikiran gue.

Kalau doktrin “bisa gak lu?” ini gak berhasil, gue suka memodifikasinya dengan nambahin kalimat lanjutan yang lebih menantang. Misalnya gue mau nabung 50% dari gaji. Gue pasti bilang “bisa gak lu? 50% doang, paling akhir bulan sakit kuning!”

Eh, bener. Akhir bulan sakit kuning kan gue, efek korona 3 bulan dan berhemat gila-gilaan bikin gue lemes dan sakit. Untungnya gue terlahir dengan kecerdasan yang cukup mumpuni, gue tinggal buka App Halodoc di hape, terus cari rumah sakit terdekat yang bisa ngerawat gue di masa pandemic gini.

Kalo dari appsnya gampang banget ini mah nyari RS terdekat langsung dapat pasti.


Sebagai anak kos, aplikasi halodoc ini membantu sekali terhadap kaum-kaum seperti gue yang kesehatannya sudah barang jelas tidak terkontrol. Sebelum pake halodoc gue sering menganalisa sendiri kalo udah ngerasa kayak mau sakit, kayaknya gue demam doang deh, atau kayaknya gue cuman kecapean deh, bisa juga kayaknya gue mau dibegal deh ini. 

Kenapa jadi cenayang, woy?

Kesimpulan yang gue buat pun nggak berdasarkan apa-apa. Cuman pengalaman yang nggak jelas juga dapatnya dari mana, tapi karena ada halodoc gue jadi bisa chat dulu sama dokternya dan ngasih tahu gejala-gejala yang gue punya, biar dokter yang mendiagnosa gue kena penyakit apa dan tindakan apa yang harus gue lakukan. Intinya pake halodoc deh jangan sotoy. 

Mati di perantauan karena sakit itu udah bukan hal yang mengejutkan, udah banyak kejadian. Mulai karena kecapean kerja, kurang istirahat, atau kombinasi keduanya ditambah pulang larut malam dan kena begal. 

Jakarta emang menjanjikan banyak hal, tapi jangan lupa juga. Tidak semua janji ditepati dan tidak semua yang terlihat menyenangkan bisa beneran semenyenagkan itu. Pilihan orang untuk tinggal, menetap, dan bekerja nggak bisa di judge dengan sembarangan. selalu ada alasan kenapa sesorang memilih pilihannya yang sekarang.

Gue sendiri kalo dapat pertanyaan “kenapa kerja di Jakarta, sih” biasanya cuman jawab sekadarnya aja.

Dari yang paling standar kayak “dapet kerjanya di sini cuy, yaudahlah sikat aja”

Sampai yang jawabnya itu udah males, kayak “bosen di sana (insert kmpung halaman) ada lu soalnya” 

Terus gue kabur, lalu kelihatan lagi dengan cara di lap pake  Cling. Hiyaaaaa.

6 comments:

  1. hehehehe keknya jakarta banyak banget begalnya yak. jakarta lebih kejam dari ibu tiri,jadi hati-hati di jakarta, gitu kata mereka buat anak daerah kayak kita wkwk ;)

    ReplyDelete
  2. Sekarang kita semua tau siapa dalang begalnya.

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top