MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Tuesday, April 21, 2020

Life Updates

Semikum, pa kabar nih?

Udah 2020 yak, udah bulan April juga, gue juga udah putus sama pacar hahaha.

HEY TIDAK ADA KORELASINYA ITU.

Apa ya, bingung euy mau mulai dari mana? gue terakhir update blog posting tulisan nggak jelas, cerpen bukan, komedi juga tidak, gue cuman curhat tapi pov nya pake orang ke-3. Nggak bagus lagi. Emang ya, yang namanya orang ke-3 itu nggak ada bagus-bagusnya.

Kita mulai dari mana ya, gue langsung curhat aja gapapa kan? tapi sebelum ke sana gue kasih life updates sedikit dulu, gue ngapain aja dan ke mana aja 2 tahun terakhir ini.


Perkuliahan

Gue udah nggak kuliah lagi, bukan karena di DO atau kebanyakan ikutan open BO jadi kuliah gue terbengkalai, gue tidak semenyedihkan itu teman-teman. Gue lulus dong, study gue tepat waktu. terlalu tepat waktu malah, jadi tidak ada yang spesial dari kuliah, karena kehidupan gue kek jutaan manusia yang dulunya kuliah, daftar - kuliah yang bener - skripsian - lulus - lalu jadi jobless.

Waktu skripsian gue nggak banyak menulis di blog, karena gue bosan dengan aktivitas menulis, jadi gue bikin podcast yang khusus membahas skripsi, isinya soal perancangan skripsi dan metode perancangan yang gue pake lah, mendidik banget pokoknya. Coba deh dengerin.




Lulus dengan predikat kuncir toga kek kuncir rambut yg offside

Ke Kampung Inggris

Ada yang tahu daerah Pare, di Kediri? bukan, ini bukan sayur pahit yang biasa ada di siomay itu, ini nama kecamatan woy.

Sebelum wisuda gue menghabiskan waktu untuk membusuk di sana. Satu bulan gue di Pare dan yang gue dapat adalah? 

TIDAK ADA.

Anjer, gue ke sana ketemunya sama anak-anak hopeless gap year yang bingung menentukan arah hidupnya mau ke mana. Looser lah pokoknya. Terus gue mikir lagi, kayaknya gue juga kayak mereka deh, kalo mereka gap year karena nggak dapat kampus impian, gue lebih parah lagi. Gue nggak tau anjer abis ini mau ngapain. Kerja? mau kerja apa? lanjut kuliah? heyy otak anda saja malu pada rumput yang bergoyang.

Di pare, kegiatan gue monoton lah, bangun pagi, ikut mooring club, ikutan kelas-kelas speaking, karena gue emang fokus speaking doang. Grammar? apa itu, aku tidak butuh.

Gue suka speaking karena kalo gue salah-salah, susah untuk mengoreksi dan menunjukan bukti konkritnya. Beda sama writing? ada bukti otentik yang nggak bisa disanggah. Nggak mungkin gue nulis

“29 my age”

Terus ada yang negor, 

“grammar lo salah woy!” 

harusnya kan “My age is 29”.

Anjeng emang orang-orang yang sok membenarkan ini ya, gue paling kesel tuh, kek hidupnya udah paling bener aja. Dekisugi aja nggak pernah ngoreksi Nobita kalo Nobita lagi salah. Lah, lau sokap anjer.

Oke fokus, san.

Di pare gue cukup banyak dapat temen, walaupun cuman 1 bulan, temen gue banyak banget, asli dah. Di camp gue aja ada sekitar 60 orang gitu, dan entah kenapa gue hapal sama semuanya. Belum lagi temen di kelas, pokoknya buat kalian yang merasa tidak punya teman, ke Pare deh, pasti punya temen.


Asli deh di Pare itu tiap kelas foto mulu.


Pasca Lulus

Gue itu wisudah bulan Oktober kalo nggak salah, 1 minggu setelah wisuda orang tua gue masih di Malang, masih jalan-jalan sebelum akhirnya mereka pergi ke Cirebon buat mengunjungi kakak gue yang nomor dua.

“pas ibu sampe cirebon, kamu langsung pulang ke Samarinda aja san, atau mau ikut ke Cirebon sekalian.” ajak ibu gue.

“ummm, aku di sini dulu deh, mau ngurus barang-barang, kan kostan udah abis bulan ini” jawab gue.

“iya, nanti kalo udah selesai, langsung balik Samarinda aja, pas itu.” sambil ibu ngeliat ke atas dan berhitung pelan dengan jarinya

“hehh, pas apanya” gue kebingungan

“Oktober, November, Desember, nah iya, pas, kamu langsung pulang, Desember langsung daftar CPNS.” ibu tersenyum sambil menunjukan wajah sumringah.

“hahh, apaan sih. Nggak bisa aku daftar CPNS, Ijazah belum keluar” terus dari arah lain bokap gue teriak-teriak 

“itu ijazah di atas meja coba jangan di taruh sembarang, san. Nanti hilang”

...

Seminggu setelahnya lagi gue beresin barang-barang di kost buat dititipin ke kontrakan temen. Gue pilih temen yang kelihatannya lulusnya masih lama, jadi barang-barang gue nggak perlu buru-buru di bawa ke Jakarta atau dikirim balik ke Samarinda. 

Pemikiran ini penting, karena kalau nitip barang ke temen yang berpotensi lulus cepat, dia bakal cepet-cepet juga minta kita untuk segera mengambil barang karena dia juga mau nitip barang ke temen yang lulusnya lebih lama lagi. Begitu terus sampai mampus.

Setelah barang-barang selesai dipindahkan dari kostan menuju kontrakan temen. Gue masih bingung masalah motor, karena gue dulu kirim motor dari Samarinda ke Malang, setelah lulus ini gimana, mau langsung di kirim balik atau biarin di Malang dulu, mana plat nomornya juga mau mati, pusing lah pokoknya. Mungkin kelihatannya remeh banget.

“yaudahlah, tinggal kirim balik aja, apa susahnya, sih”

Tidak segampang itu Rojali, masalahnya di sini gue juga nggak tau hidup gue setelah ini gimana? di mana? dan sama siapa? gue belom dapat kerja anjer, dan harta gue yang paling berharga cuman motor itu, jadi kalo tiba-tiba gue hopeless dengan hidup, mungkin aja gue Bisa jual motor atau apa kek, ahh pokoknya gitu. Intinya gue nggak tau akan berakhir di mana jadi motor gue, gue titipkan ke temen yang lain. 

Yahh, gini deh susahnya anak rantau setelah lulus kuliah, bingung mau naro-naroin barangnya di mana. Barang lain yang bisa gue jual pun gue jual lagi, dari semua barang yang gue miliki cuman rice cooker bekas dausition sama kipas angin aja yang bisa gue jual. 

Dulu gue beli rice cooker dari Daus seharga 100k, terus gue jual barangnya ke teman gue yang lain satu paket kipas angin sama rice cooker 250k, untung 50 hahaha, karena si kipas dulu harganya 100k doang juga. Keren, apa gue jadi marketing aja nih.

Mencari Kerja

Tepat 2 minggu setelah lulus gue langsung ke Jakarta (lagi) buat menuh-menuhin jumlah pengangguran di sana. Seperti waktu magang, gue masih nebeng di tempatnya si Awal. cukup lama nih gue di sana, 1 bulan lebih kayaknya.

Jangan dikira gue ke Jakarta nggak ada bekal apa-apa. Sebelumnya gue udah apply-apply online dulu kantor-kantor yang gue incer, jadi pas sampai di Jakarta gue udah punya jadwal interview beberapa kantor.

Dari semua interview yang gue jalani, apakah ada yang berhasil?

Tentu saja tidak lah.

Banyak banget cara halus yang dipakai agency atau kantor-kantor ini buat nolak kita, sebenernya mereka nggak nolak kita, tapi ya mereka nolak. ya intinya mereka nggak mau ada sampah kek gue di kantornya lah.

Nolaknya itu bisa banget tuh, kayak nolak tapi nggak ngasih pilihan yang lebih mending juga:

“uhh, baru lulus ya? nggak mau nyoba magang dulu aja, kita juga buka kok vacancy buat internship?”

“oh, fresh graduate? kita sebenarnya butuh yang pengalaman, tapi yang baru lulus juga bisa daftar, tapi kita nyari yang pengalaman sih, kan lebih terjamin, tapi”

Ahh anjeng, kalo emang nggak nerima fresh graduate di lowongannya jangan di tulis ‘fresh graduate boleh daftar’ dong.

“wah, baru lulus ya? nggak mau jadi PNS aja?” 

Kalimatnya kok kayak nggak asing, pas gue lihat lagi nyokap gue ternyata. Dari sebelum lulus sampai setelah lulus ngebet banget minta gue jadi PNS.

Sekadar disclaimer aja. Gue bukan nggak mau daftar CPNS, gue cuman belom tertarik. Itu dua hal yang berbeda loh ya, Gue juga nggak idealis, lagian zaman sekarang siapa anjer yang nggak mau digaji pasti tiap bulan, dapat pensiunan sama tunjangan ini itu pula, terus terlihat keren di mata calon mertua. What a life.

Kerja

Mimpi pertama gue setelah lulus sebenernya nggak ribet. Gue cuman pengin kerja. Udah, itu doang. Belom ada target-target kudu masuk di kantor A, kalo nggak gue nggak mau kerja. gue membuang semua atribut keidealisan itu lah pokoknya, setelah tahu fakta susahnya fresh graduate cari kerja. 

Nah buat kamu-kamu yang masih kuliah dan menganggap cari kerja gampang, ya sombong-sombong aja lah sekarang, ntar juga tahu rasanya nganggur gimana, di saat-saat seperti inilah gue menyesal sudah lulus, sementara temen gue yang lain masih di kontrakannya sambil kipas-kipas duit kiriman orang tua. Sementara gue panas-panasan, naik turun KRL dan Transjakarta buat datang ke tempat interview, kampret pokoknya.

Setelah perjuangan mencari kerja dan interview ke sana ke mari, 03 Desember 2018 akhirnya gue dapat kerjaan, nama posisinya keren “creative design” di mana? pokoknya di salah satu kantor di Jakarta Timur lah.


Gue juga nggak paham kenapa tangan gue membentuk simbol itu.


Kerjaan gue ngapain? ya design. Bikin design, simplenya itu, kenyataanya? wahhh tidak hanya itu sahabat, gue juga cari vendor buat ngeprint, gue bikin formula baru buat bikin kerjaan gue jadi lebih efektif. Gue ngelakuin semuanya sendiri, ya karena di posisi gue, cuman ada gue. Iya gue sendirian anjer, pokoknya yang ada urusannya sama design semuanya gue yang handle, mulai dari sifatnya printing, social media, video, merchant, full stack coy, mantap bener, kerja full stack gaji full press.

Full di Press biar nggak mati gue di akhir bulan.

Karena impian pertama gue udah tercapai, setelah 10 bulan kerja di sana gue langsung move on ke impian ke dua, yaitu:

Pindah Kerja

Akhir Oktober 2019 gue memutuskan buat resign dan cari kantor baru yang bisa menampung kedahsyatan kreatifitas gue yang tak terbendung ini huahahah.

Gue pindah ke sebuah startup, di daerah Kuningan, Jaksel. Yoih. Jadi anak Jaksel ini gue, udah boleh tuh gue ngomong yang which is - which is itu. Kos gue juga pindah, sebelumnya, setelah gue dapat kerja, gue udah nggak nebeng sama Awal lagi, tapi ngekos di daerah Pengadegan Barat, kost gue ini keren, isinya anak band semua, kapan-kapan gue buatin postingan sendiri lah yak.

Sekarang gue kost di daerah Tebet, menurut gue kost gue okay banget, ke mana-mana deket, terutama ke tempat-tempat fasilitas umum kayak halte Transjakarta atau stasiun KRL, semuanya bisa ditempuh dengan jalan kaki.

Di kantor baru gue ngapain? ya kerja lah. Gue dapat posisi Product Designer, atau dulu orang nyebutnya ui/ux. Kerjaan gue sekarang lebih fokus dan jelas arahnya. Karena gue seorang Product Designer, ya gue mendesain sebuah product. 

Productnya apaan?

Kantor gue ini masuk ke dalam kategori Fintech (Financial technology). Pokoknya berkaitan dengan duit, simplenya begitu. Kerjaan gue bikin interface (tampilan muka) apps, dan website kantor ini jadi keren dan efisien.

Anjer kenapa ujung-ujungnya jadi kayak materi kuliahan gini. Yah, pokoknya begitu lah, hidup gue 2 tahun terakhir, buat yang bertanya-tanya kenapa 2 tahun ini gue jarang bahkan nggak pernah update blog? semoga postingan ini bisa menjawab itu semua, buat gue zaman SMK dan Kuliah itu cuman haha hihi, jadi gue bisa nyambi sambil nulis blog, tapi pas udah kerja, nggak ada kegiatan yang lebih menyenangkan dibanding tidur. Pulang ngantor itu nggak ada hasrat lagi buat buka laptop dan ngetik-ngetik dan bikin postingan baru.

Gue lebih suka nonton netflix, main game, atau baca buku. Ini aja kalo nggak lagi corona mungkin gue nggak bakal ada waktu seluang ini buat bikin postingan baru hahaha. 

Btw ini adalah hari ke-36 gue WFH, jadi bisa kalian bayangkan betapa monotonnya hidup gue. Kantor gue memberlakukan WFH mulai 16 Maret sampai 24 April. Visioner sekali kan.


Sebagai anak baru, posisi foto gue jelas. DI TENGAH, DI TENGAH.


Apa lagi ya, kayaknya segitu dulu. Mungkin kalo kantor gue masih terus-terusan WFH gue bakal update lagi. Oh iya, padahal diawal postingan gue bilang cuman mau kasih sedikit life updates, tapi malah isi postingan ini life updates doang, yaudahalahya.

Ciao bella ^^

Oh iya, nonton Money Heist, deh. Bagus.

5 comments:

  1. Wow aku terkejut akhirnya Bang Isan muncul lagi di blog. Akhirnya blogwalkingku makin banyak. Hahahaha. Sungguh hidup yang berlika-liku selama 2 tahun yaaa.

    Berarti setelah tanggal 24 april mulai masuk kerja lagi nih?

    ReplyDelete
  2. Dih mana ya? Saya dateng kesini nyari cerita seru kosan bapak-bapak masa ga ada? Jokowi kerjanya ngapain aja si jadi presiden?!

    ReplyDelete
  3. Mantap banget, mulai dari perjuangan kuliah sampe kirim-kirim motor terus nitip barang ke temen yg lulusnya kira-kira masih lama. Terus sampe resign kerja. Dapet kerja sampe wfh. Kapan resign lagi? Nunggu di phk kali ya.

    ReplyDelete
  4. Anda ke pare, belajar bersama teman2 lain yang bahasa inggris, eh ketemunya looser.

    I... itu maksudnya perenggang? Temen2 lo bahan dasarnya karet apa gimana?

    Udah gitu dulu. Ciao bella ^^

    ReplyDelete
  5. Bagian nanya sendiri kenapa tidak dijawab sendiri dengan template andalan: "pertanyaan bagus!"

    Setelah sekian lama hidup, baru kali ini gue ngeliat lo melakukan hal berguna dalam hidup yaitu ikutan kamlung inggris. Salut.

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top