MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Wednesday, April 22, 2015

Perihal Jarak

Menurut gue semua orang  yang menyandang status pacaran dimuka bumi ini adalah mereka yang menganut konsep LDR, kenapa ? karena semuanya jelas-jelas dihalangi jarak.

Tidak ada mereka yang masih berstatus pacaran tapi sudah satu rumah dan saling memanggil satu sama lain dengan sebutan ayah bunda. Emmm mungkin untuk kasus yang kedua sudah sering terjadi.

Iya, semua orang yang masih pacaran itu sesungguhnya adalah pelaku LDR, tanpa kalian sadari kita semua adalah pelaku LDR, hanya saja seberapa jauh jarak yang ada dalam hubungan kita yang membedakannya.

Banyak anak-anak kekinian zaman sekarang yang mengartikan makna LDR bukan sebagai Long Distance Relationship lagi. Beberapa makna baru dari kata LDR pun bermunculan, seperti :

Lelah Dikira Relationship (capek, karena yang berjuang cuman seoarang)

Lihatlah Dimana Relationshipnya ? (kalimat pertanyaan yang mengundang dendam kepada si penanya)

Lu ditikung Ramli ( anjir, Ramli siapa nyet?)

Makna LDR seperti inilah yang membuat pasangan LDR pengin campurin air lombok sama air cuka terus ditetesin kebiji mata. PERIH MEN.

Gue dan pacar LDR dengan jarak 1594.52 km. Kita LDR beda pulau, gue di Malang, pacar di Samarinda. Temen gue dan pacarnya LDR dengan jarak sekitar 350 km lebih. (Jogjakarta – Malang) Sejatinya hanya ada sebuah hubungan yang jaraknya mustahil untuk didefinisikan, yakni jarak kita dan tuhan, #asik.

Jelasnya, tak ada hubungan yang masih berstatus pacaran yang tidak dihalangi jarak. Rumah kita dan rumah pacar pasti dapat dihitung jaraknya, kampus kita dan kampus pacar juga dapat dihitung jaraknya. Yang nggak bisa dihitung jaraknya itu adalah seberapa dalam kita mencintai pacar dan sebaliknya, #AsikPart2.

Buat gue dan pacar, jarak bukanlah sebuah hal yang menakutkan. Apalagi di era sekarang, teknologi makin cangih, mau denger suaranya tinggal telfon, mau tau kabarnya tinggal sms, mau liat wajahnya tinggal skype, mau liat bagian yang lain….emmm untuk bagian ini silahkan didiskusikan dulu dengan pasangan masing-masing.

LDR atau pun tidak, jarak selalu ada ditengah dan memisahkan kita. Beberapa ada yang gugur dan berpisah atas nama jarak. Beberapa ada pula yang bersyukur karena dengan adanya jarak ini, rasa bosan dan jenuh, bisa diobati.

LDR dengan jarak ribuan kilometer nggak menjamin hubungan akan berjalan baik-baik saja, tapi nggak pasti hancur berantakan juga.

Bukti nyatanya adalah temen satu kelas gue dikampus yang pacaran dengan anak sekelas juga. Mereka begitu romantis sampai semua penghuni kelas mengutuk keberadaan mereka. Udah kaya kembar siam sekujur tubuh, kemana-mana berdua, kemana-mana gandengan. Mata gue suka tiba-tiba iritasi kalo tiap hari disuguhi pemandangan seperti ini.

Hubungan mereka terlihat berjalan normal dan baik-baik saja. Mereka, saking romantisnya, sewaktu KRS-an anak-anak sekelas cuman ngambil 21 SKS, mereka, pasangan yang selalu membuat kami ingat tuhan ini, karena setiap melihat mereka mendadak sekelas mengucap,

“astaghfirulloh, ampunkan 2 anak muda yang terlalu berlebihan dalam mengumbar asmara ini, ampunkan”

Mereka mengambil SKS full, yap, 24 SKS disikat oleh pasangan ini. Tujuannya apa ?

Waktu itu gue tanya sama yang cowo,

“lu dewa banget bro, ngambil SKS full, keren”

“iya bro, begitulah”

“motivasi lu ngambil sks full apaan sih? Biar cepet lulus ?

“nggak bro, biar bisa punya waktu lebih banyak sama pacar”

Gue langsung ngeliatin dia dari atas kebawah pakai tatapan sinis seorang janda muda yang gila harta seperti adegan-adegan biasa dalam sinetron Indonesia.

Dalem hati gue cuman bilang,

“KAMPRET LU, UDAH SETIAP HARI KETEMU, SEKELAS PULA, MASIH AJA PENGEN WAKTU LEBIH, KAN KURANG AJAR”

Gue sebagai cowo yang setia nungguin HP dan tidur bareng laptop karena pacar nun jauh disana merasa tersakiti dengan alasan yang tidak berperikeLDR-an ini.

Gue langsung ceritain apa yang gue derita ini ke pacar. Pacar hanya merespon apa adanya. Beginilah pasangan LDR, hanya bisa berbagi suka duka via suara.

Gak tau kapan percisnya, sepertinya pasangan kembar siam yang ada dikelas gue udah bubar, mereka udah gak pernah jalan dempet-dempetan lagi, udah gak pernah masuk kampus bareng lagi, udah putus, padahal jarak LDRnya gak mnyentuh angka ratusan bahkan ribuan kilometer.

Melihat kondisi seperti ini, gue dan pacar memutuskan untuk membuat dan menciptakan sesuatu yang baru dalam hubungan kita. Kita mulai dengan aktivitas yang setiap hari para pelaku LDR lakukan, yaitu, KOMUNIKASI.

Komunikasi adalah hal terpenting dalam menjalani sebuah hubungan, ada yang bilang komunikasi adalah kunci dari ‘hubungan’. Gue setuju. Komunikasi yang baik akan membuat para pelaku LDR merasa aman dan tidak gampang cemas.

Untuk mengatasi kebosanan berkomunikasi, gue dan pacar selalu mencoba untuk lebih kreatif dalam hal berkomunikasi, kalo bosen chating pake line, kita kirim-kiriman VN (voice note) kalo pengen liat wajah pasangan kita aktifin fiture free call. Tidak gue bukan sedang mempromosikan media social line.

Cuman, line emang mengerti sekali kebutuhan kami, para pejuang cinta yang berlandaskan jarak. Stiker di line juga unyu-unyu apalagi stiker yang perbayar, walaupun faktanya gue lebih sering make stiker yang free dari pada yang beli pake koin. Bukan, gue bukan pelit nggak mau beli.  TAPI GUE NGGAK TAU CARA BELINYA !!!

Udah 3 bulan lebih ini gue LDR-an, terakhir ketemu adalah waktu dia liburan ke Jogja dan gue nyamperin dia kesana. Disana hanya bersama 3 hari, gak terasa sekarang kita udah terpisah 3 bulan.

Gue selalu bilang ke pacar,

“jangan capek nunggu, kalo kangen bilang, kalo bête bilang, tapi kalo lagi boker gak usah bilang”

Jika obat bagi para pecandu narkoba adalah minum jamu, maka obat bagi para pelaku LDR adalah bertemu.

Gue gak sabar pengen cepat selesai UAS, cepet libur, cepet balik ke Samarinda, ngeliat muka pacar langsung. Walaupun tiap hari dia kirim foto, tapi rasanya pasti beda. Kalo biasanya gue cuman liat dia diem dibalik layar hp, gue pengen ketemuan sama pacar, ngeliat dia dari jarak yang dekat banget.

Gue pengen pankas jarak 1600km lebih itu jadi cuman 1mm aja.

Gue pernanh nanya ke pacar begini,


Kalo kamu ketemu aku, kamu mau apain aku ?

Pacar menjawab :

Mau getok palamu, terus aku bisikin gini “kalo kuliah gak usah jauh-jauh, nanti kalo aku dilamar orang kamu nggak tau loh, xixixixix”

Enggak itu jawaban karangan gue aja, jawaban yang sebenarnya dari pacar adalah begini:


Jawabannya di skip dulu aja ya, gue mau ngerjain UAS Gambar Teknik dulu nih, bhayyyy ^^

18 comments:

  1. “jangan capek nunggu, kalo kangen bilang, kalo bête bilang, tapi kalo lagi boker gak usah bilang”

    bajigur. harusnya saya tidak membaca kalimat ini, Yam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalaubukan kamu yang baca. Siapa lagi orang yang sudi membaca kalimat itu kisanak, lah

      Delete
  2. Udahlah nikmatin aja hubungan LDR siapa tahu nanti kalian di persatukan dengan yang namanya 'pernikahan' kan happy ending tuh namanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. komentar ini, wajib sekali untuk kita aminkan, mari menegadahkan tangan dan berucap amin bersamaan. AMINNNN

      Delete
  3. Gue paling demen nih ngebaca postingan-postingan tentang LDR.
    DAN KAMPRET BHAHAHAHAK KEMBAR SIAM NJIRRR. RASAKAN ITU! DOA ORANG TERANIAYA SEKELAS DIKABULKAN!! *jahat banget*
    Iya gue juga lebih sering ngeline soalnya udah semua disitu bisa fc, vc, dan tbc. Karena keseringan ketawa liet stiker-stiker lucu. Uwuwuw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tos dulu dong buat yang sama-sama LDR *hiyaaaa*

      tapi sekarang gue lebih suka pake aplikasi Between nih daripada Line, lebih lucu. Cobain dehhh

      Delete
  4. Emang si klo lg boker ga usa bilang...nghaaaahaa...cz ini dpt ngerusak imej :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo udah cinta mah imej udah gak berlaku, asik

      Delete
  5. Wah tos dulu sesama pejuang! \(w)/
    Gue juga pernah nih bikin ginian pas lagi waras dulu: http://www.keriba-keribo.com/2015/04/curhat-seorang-pengangguran.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak ah di, males gue tos ama lu, tadi udah perwakilan soalnya tos sama deva wkwkwkwk.

      Delete
  6. Hahah.. Mungkin karena terlalu dekat, makanya muncul rasa bosan.. Atau jadinya ada yang merasa selalu diawasi :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. perasaan bosan dan curiga mungkin emang naluriah yak, ya tinggal gimana kitanya aja lah, asik

      Delete
  7. Bah mana jawabannya -_- UAS udah kelar nih
    *nagih jawaban cwe'a :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. kapan-kapan lah kita bicarakan lagi prihal jawaban itu ya bang.

      Delete
  8. Begitulah kalau LDR terasa tersiksa.
    mending emblo aje :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya lebih tersiksa jomblo lah, gimana sih

      Delete
  9. bikin penasaran aja nih, jawaban yang sebenarnya apa tuh?

    ReplyDelete
  10. Gw lagi menjalani hal2 sulit di ldr,kangen kebangetan tapi ga bisa ngelakuin apa2
    Dan setelah gw baca postingan ini,gw merasa..... Gaada pengaruhnya

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top