MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Friday, January 23, 2015

Aku Kamu dan Jogjakarta


Ampun deh, judulnya FTV amat yak.

22 Januari kemarin umur gue pas 19 tahun, gak terasa gue udah 2 tahun meninggalkan angka 17, tua juga tuh ya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya gue selalu dapat kutukan nggak pernah punya pacar waktu lagi ulang tahun, setiap hubungan selalu kandas sebelum gue dan pasangan menginjakan kaki di angka 22 Januari.

Tahun ini juga pertama kalinya gue ulang tahun tapi tidak bersama keluarga, sepi sekali, lebih sepi dari ulang tahun sebelumnya.

Gue emang gak merayakan ulang tahun bersama pacar, tapi gue merayakannya bersama orang lain, namanya Nadia. Kebetulan dia lagi liburan di Jogjakarta, katanya dia pengin ketemu gue, tapi kan gue di Malang, harusnya dia nggak pergi ke Jogja, tapi ke Malang.

Tiket kereta sudah dipesan, jam 8 pagi hari jum’at nanti gue akan menyusul dia ke jogja, udah cukup lama juga kita nggak ketemu, 1 tahun mungkin lebih.

7 jam di kereta membuat pantat gue kram akut, mau duduk salah mau bediri terus pegel, serba salah. #CowoSelaluSalah.

Sampai di Stasiun Tugu Jogja, bukannya gue langsung ketemu dia dan disambut dengan pelukan hangat, tapi malah sebaliknya. Gue nyasar. Adegan-adegan romantis seperti di FTV pun terpaksa harus dilupakan.

Setelah sampai penginapan dan makan sebentar, nggak terasa hari udah malam, kita jalan-jalan ke Malioboro, ini pertama kalinya gue ke jogja, ternyata Malioboro itu panjang banget, kaki gue impotent kalo harus menelusuri sepanjangan jalan ini dengan jalan kaki.

Sebelum malam bener-bener tiba, kita singah sebentar di Museum Vedeburg. Sebenarnya museumnya udah tutup, tapi tujuan sebenarnya emang bukan ke museumnya tapi ke café di dalamnya. Nggak tau kebutulan atau gimana, suasana café sore itu sepi banget, hanya ada gue, dia, adik dan ibunya. Café ini udah seperti dibooking, romantis lah.

Ada orang ke 3


:)


Mau Request lagu apa?

sore :)

Ibu dan adiknya duluan balik ke penginapan, sementara gue dan dia akan menghabiskan malam pertama di Jogja dengan pergi ke alun-alun selatan.

Tempatnya rame banget, isinya orang pacaran semua. Kayaknya kalo Jomblo mau ke sini harus bawa tabung oksigen deh, buat nahan sesak di dada.

Banyak sekali hal norak yang kita lakukan disana, mulai dari nutupin mata terus ngelewatin 2 pohon gede itu, dia berhasil tapi gue gagal. Berarti dia jodoh gue, tapi sayang gue bukan jodohnya. #Okesip.

Kita juga main mobida (Mobil sepeda) iya itu gue ngasih namanya ngasal, soalnya gak tau nama sebenarnya apaan. Efek dari nggak pernah gowes dan sepedaan membuat gue terlihat lemah saat mengayuh pedal sepedanya. Sementara Nadia, bukannya bantuin gowes dia malah foto-foto, kan kurang ajar.

le mi tek e selfi

udah kek di India, heboh banget lampunya

Setelah selesai mainan Mobida, kita duduk ditepi alun-alunya sambil cerita banyak hal, sampai tiba segerombolan remaja membawa bunga, dan berkata :

“aduh, romantis banget, mba/mas, biar tambah romantis coba mbanya dibeliin bunga, murah lohhh cuman 10 ribu aja”

Gue spontan langsung jawab

“duhh, kita nggak pacaran mas/mba, dia sodara sayaa, liat deh muka kita mirip kan?”

Gak mau menyerah, segerombolan orang tadi masih membalas,

“sodara kan juga butuh bunga mas buat ungkapan kasih sayang, ayolah mas dibeli, ini untuk acara amal loh dananya.”

Gue juga gak mau menyerah, gue langsung bilang

“kita sodara beda ayah ibu mas/mba, jadi nggak perlu bunga, makasih loh ya”

Malas berdebat lebih panjang lagi dan menambah daftar kebohongan yang gue lakukan didunia, akhirnya bunganya gue beli, 10 ribu itu kalo di pake beli cilok di Malang bisa dapet 2 keresek loh.

Nadia kebelet pipis, jadi kita mau mencari botol aqua kosong terdekat dulu buat menampung pipisnya…..emmm nggak gitu juga sih, kita nyari toilet umum dulu. Selagi dia pipis gue nanya-nanya sok akrab gitu sama penunggu WC nya.

Kita tos-tosan dulu biar akrab, kemudian gue tanya,

Gue : “Alun-alun ini sampai jam berapa ya ramainya pak?

Bro toilet : “ohhh bisa sampai jam 1 mas, kadang jam 2”

Gue : “ohhh, berarti kalo jam segini emang lagi rame-rame nya ya pak, mana harganya mahal-mahal ya pak, tadi saya naik Mobida itu 2x putaran masa 30 ribu,  padahal yg naik saya, yg goes saya, yg keringetan saya.”

Bro toilet: “iya mas, emang mahal kalo jam segini, kalo mau murah coba datang jam 1 malam keatas, pasti murah”

Gue: “serius murah pak?”

Bro toilet :“ia murah, tapi yang jualin hantu semua”

Gue: *mengecek kondisi kaki si penunggu, jangan-jangan dia lagi bicarain dirinya sendiri* seremzz

Selesai dari toilet, kita mau balik ke penginapan, karena Nadia sebagai navigator gue, jadi urusan-urusan seperti ini gue serahkan ke dia, mulai dari membaca peta, menawar becak, sampai protes soal harga becak yang nggak tau diri, semuannya urusan dia. Gue hanya membantu dari kejauhan.

Nadia : pak, ke jalan dagen berapa?

Bro becak : 50 rebu neng,

Nadia : umaa mahalnya, kemaren saya naik cuman 15 rebu pak, ber tiga pula, bercanda nih bapaknya

Bro becak : yaelah neng, jalannya itu nanjak loh, kasihan persendian kaki saya

Gue dari kejauhan : bodo amat ama persendian kaki lo, *kemudian sembunyi dibalik nadia lagi*

Nadia : 25 rebu deh pak, dagen kan deket aja dari sini, oke ya pak.

Bro becak : tambahin 5 rebu deh neng.

Gue dari kejauhan : yaudah, 30 rebu, tapi kalo 5 menit kita nggak sampai bapak yg bayar kita 30 rebu ya? *gue ngomong ngasal seenak pedal becak*

Nadia : ahh males, kita cari yg lain aja dah.

Bro becak : ahh, yaudah neng 25 dah, ayo berangkat.

Gue : standing applause untuk aktingnya Nadia, cewe emang jagonya yang beginian, sepertinya gue berjalan dengan wanita yang tepat malam ini.

Sampai di penginapan, kita ngobrol bentar di kamar gue, kalo udah di kamar obrolannya gak bisa sesantai diluar, jadi nggak perlu gue ceritakan ya kita ngomongin apa hahahah.

Sebelum dia balik kekamarnya, gue mau memberikan dia sesuatu, ceritanya buat kenang-kenangan. Jadi dia tutup mata terus tangannya gue raih dan gue letakan jam sekaligus gelang berwarna hijau yang ada miniature menara eiffelnya ke tangan dia.

Gue paham sekali kalo dia pecinta Paris, jadi nggak terlalu susah buat mencari kado yang pas. Padahal yang ulang tahun gue tapi kenapa gue yang ngasih dia kado.

Hari pertama di Jogja ditutup dengan gelang hijau itu. Gue masih memiliki 2 malam lagi di kota ini, kalau sempat, nantinya gue akan cerita lebih banyak lagi. Selamat malam ^^

53 comments:

  1. Masih mending yam, kamu cuman punya kutukan nggak punya pacar di saat ulang tahun. Lah aku, mau ulang tahun mau enggak, tetap aja nggak punya pacar :|

    (((malam pertama)))

    owwww so romantic. Jadi kamu sana Nadia jadian apa cuman temen yam? ciyeeeeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahh itu mah udah deritamu, nikmati ajaaaa, 2012 juga udah lewat hahahah

      ahh rahasia ahhh, biar misterius ^^

      Delete
  2. Haha cuma baca doang udah kebayang gimana aslinya, cara penulisan nya seru euy.
    Cieee berasa Jogja milik berdua ya setelah adik dan Mamanya pulang ke penginapan ha-ha-ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih yaaa ^^

      bahh itu ungkapan yang pas sekaliiii

      Delete
  3. Jadi sebenernya Nadia ini siapanya ikam?
    Dari dulu kepengin banget ke Jogja.Tapi belum kesampean. Huv.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini... Jadi Nadia itu siapa yam? ckckck.
      Hahaha anyway, happy birthday yaa! \:D/

      Delete
    2. kalian ber dua maunya siapa,? nanti gue pertimbangkan hahahah....

      Delete
  4. ciiee romantis sekali nih,,nadia pasti suka tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhhh enggak ahhh

      oh iya nama belakang kita sama. jangan-jangan kita........

      Delete
  5. Lah, ulang tahunnya sama kayak Adi ya?
    Jangan-jangan kalian jodoh!

    ReplyDelete
  6. cie cie ayam cie..
    so romantic.
    Lebih asik gitu lagi yam, gak sama pacar tapi sama someone

    ReplyDelete
  7. So sweet banget lu yam. Sepertinya akan ada yang membokar : Misteri Nadia Di Jogja. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah kayak kasus pembuuhan sama iklan top kopi aja, pake ajara 'bongkar'

      Delete
  8. hahahaha romantis banget yaa .. jadi nadia tuh sodara apa bukan sih ? -_-

    ReplyDelete
  9. Kunjungan pertama ke blog super aneh nih. Namanya nyentrik banget. By the way, gua harus manggil lu dengan nama apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ^^
      panggil apa aja yang bikin kamu nyaman.....

      Delete
  10. Jadi, gue manggil elu ayam nih ._.

    Ok dah, cie... ayam romantis bingitz :P

    ReplyDelete
  11. hampir 3 tahun aku tinggal di Jogja, tapi belum kesampean buat dapet momen-momen romantis kayak punyamu broo, kayaknya nasibku udah lebih ngenes daripada kamu nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin yg lebih tepat bukan belum kesampean dapet momennya. Tapi belum kesampean dapat seseorang buat ngelewatin momentnya, iya pokoknya gitu deh

      Delete
  12. Walaupun gak sama pacar, kayaknya seru juga tuh. Jadi pengen ke Jogja nih tapi kapan dan sama siapa?? Gue kan.. Ahsudahlah :(
    Bener tuh, cewek emang jagonya nawar. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lu jomblo, udah beberkan aja semuanya, gak usah di tutup-tutupi lagi lahhhhh hahaha

      Delete
  13. Nadia itu hmmm... *tatapan curiga~

    ReplyDelete
    Replies
    1. kapan sih kamu nggak curiga sama aku tu, kapan. cukup

      Delete
  14. Duh.. Romantisnya.. Jangan-jangan bisa berlanjut nih.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. .... arah depan lurus, ketemu perempatan belok ke kanan aja.

      Delete
  15. wah, jadi pengen ke jogja nih, biar bisa ngobrol sama mas mas penjaga toilet yang itu.

    bro udah tembak ajalah si nadia itu ...

    hhe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ke jogja cuman buat ketemu mas-mas penjaga toilet.

      Cerdas.....

      hahahaha

      Delete
  16. Setelah sekian lama ga kesini, banyak perubahan banget yam. Terutama soal tulisan. Gila, sekarang typo elu udah jarang banget hadir disetiap kata-kata. Malah hampir sempurna. Hahaha.

    Ngomomg Nadia, suatu keberuntungan banget itu! Dari kesendirian elu, tiba-tiba datang seorang wanita yang menemani saat elu lagi ulang tahun. Perjalanan yang dilalui juga terlihat so sweet banget. Tapi, sayang sekali dia sodar. Sayang. Sayang banget! Huft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, makasih buat pengakuan positifnyaa hahahaha.

      dia bukan sodara, sodara ketemu gede, iya

      Delete
  17. ayam lagi maen di Yogyakarta ya, pasti makan di Malioboro bareng ayam-ayam yang berkeliaran di sana....ayam yang aneh

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak, gue nggak makan di maliboro, gue makan di tempat makan.

      Delete
  18. Nah itu... kami pembaca butuh kejelasan siapa Nadia sesungguhnya!
    Sodara bukan, pacar bukan tapi dibela2in naik kereta dari Malang ke Jogja... HIH!

    btw... yang namanya Jogja emang selalu seru~

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue nggak suka mengumbar sesuatu, jadi biarin aja banyak tanda tanya disana sini, bisa kesannya misterius, azeg.

      Jogja Istimewa

      Delete
  19. ahh, yaudah neng 25 dah, ayo berangkat.

    Ciri khas tawar menawar nih om :D
    Haha "Cewek" lu pinter juga ya. Eiittsss pake tanda kutip ya hahaha

    ReplyDelete
  20. eciyeeee yg lagi curcol tenteng pacar nya hahaha

    ReplyDelete
  21. ini obat gatal buat orang jogja yang gudikan

    ReplyDelete
  22. Itu main piano kok tuts nya nggak dipencet? Ah, ngarang lu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan mainnya emang gak di pencet pake jari, tapi............pake hati

      eaaaa

      Delete
  23. Yam. Aku sih gak masalah gak tahu Nadia itu siapa. Mantan kamu kah? Atau, teman kecil? Atau, om kamu.. aku gak masalah. Tapi kalau untuk yang percakapan di dalem kamar, aku gak bisa gak kepo, yam! Ayo, dong! Aku pengen tau banget-banget, nih! AYOOO!!! KESI TAHU!!!

    ReplyDelete
  24. whaha ngakak wanktu baca yang ngobrol sama tukang tiket :P


    Yukk wisata ke Dieng bersama kami cukup klik dan lihat penawaran di Paket Wisata Dieng website kami Paket Wisata Dieng

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top