MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, January 3, 2015

Perdana Naik Kereta Api


Sekitar seminggu yang lalu gue liburan ke Sidoarjo, kalo ada yang nggak tau tempat apa itu, intinya Sidoarjo sempat terkenal ketika berita lumpur menyeruak ke media.

Disana gue nginep ditempat temen, si Aden, orang yang jadi Ayah ketika gue liburan ke Balekambang. Sebenarnya nggak ada rencana sama sekali waktu mau kesana. Kejadiannya sama percis ketika gue mau liburan ke Balekambang.

Siang itu gue lagi asik dikamar menggunting-gunting kertas untuk memanfaatkan sisa kertas hasil UTS mata kuliah Nirmana yang nggak kepake. Tiba-tiba lagi khusuk mengunting Ody datang kekamar dan langsung bilang,


Ody : san, Aden nyuruh kita ke Sidoarjo, gimana?
Gue : yaudah ayo.

Hanya begitu saja, kemudian gue langsung mandi, karena emang belum mandi, menurut gue mandi pagi saat liburan itu adalah sebuah penistaan tentang nikmatnya liburan, Oke ini berlebihan.

Gue dan Ody langsung siap-siap menuju stasiun, dari kost menuju stasiun gue nggak pake motor tapi pake angkot, rada kangen juga naik angkot disini, gue berasa jadi Maba lagi (Lah emang sekarang bukan maba?)

Ada beberapa alasan kenapa gue males naik angkot, pertama, motor gue si Mr.White udah dikirimin orang tua dari Samarinda, jadi selama disini gue udah punya tungangan pribadi, azeg. Kemudian alasan kedua adalah gue selalu tidak bisa mengerti jalan pikiran semua supir angkot, soalnya nggak di Samarinda nggak di Malang, cara berfikir semua supir angkot itu sama:

Ada penumpang SIKAT, nggak perduli bangku buat naro pantat masih ada atau gak, pokoknya SIKAT.

Dan saat perjalanan ke Stasiun, insiden pemikiran supir angkot yang nggak pernah bener kembali terulang. Saat gue dan Ody masuk angkot, kursi angkot sudah full, akan sangat beresiko jika supir angkot ini tetep kekeh mau nambah penumpang lagi.

Tapi apa mau dikata, dia yang punya angkot dan gue cuman penumpang. Tiba-tiba dia minggir dan nambah penumpang. 3 ORANG, sekali lagi 3 ORANG. Padahal angkot udah sesek banget, gue pengen kapuera didalam angkot rasanya, gerah dan sesak, sial

Sampai di stasiun kita langsug ke loket antrian tiket, beli tiket dan nunggu kereta. Ini adalah pertama kalinya gue naik kereta api seumur hidup, memang rada memalukan, tapi itu wajar, kenapa? Karena gue lahir dan besar di Samarinda, dimana dikota itu nggak ada yang namanya Kereta api karena kontur tanahnya gambut, nancapin rel disana sama kaya nancapin….ah sudahlah nanti gue khilaf.

BERANGKAT KITA!!!


Begitu kereta berhenti gue langsung PD duduk sesuai nomor kursi, asik-asik duduk, gue ditegur sama ibu-ibu berhijab orange yang menyala

Ibu berhijab orange: loh, mas nya nomor berapa? Ini kursi saya.

Gue : lahh, ini kursi saya bu, nih nomornya bener! gue membela diri dong.

Ibu berhijab orange : mana coba saya liat tiketnya ?

Gue : ihhh, ya jangan diliat lah, situ masinis.? Gue sewot

Ibu berhijab orange: lohhh, mas ini gimana sih, jangan-jangan mas salah gerbong. Tapi nomor kursinya bener. Ibu itu balik bentak gue

Gue : *ngecek nomor gerbong* emang ini gerbong berapa sih ? gue nanya ke ibunya

Ibu berhijab orange : gerbong 3, punya mas gerbong berapa?

Gue : *garuk-garuk kepala sambil nanya* ini kode gerbongnya yang mana ya, saya nggak tau hehehe

Ibu berhijab orange dan seluruh penghuni kereta : $%$@@^&*&%%&**

Iya, gue salah gerbong harusnya gue berada di gerbong 6 bukan gerbong 3, ya tapi kan maklum ini pertama kalinya gue naik kereta. Jangan tiru kelakuan gue yang tadi deh, salah dan tetep ngotot bener. Anak siapa sih gue, siapa yang  ngajarin begitu, memalukan san…

Setelah menemukan kursi kereta yang bener, gue langsung duduk, pasang kacamata dan mengasingkan diri, takut salah-salah ngomong atau salah tingkah lagi. Sampai pas gue lepas kacamata dan membuka mata, didepan gue ada cewe yang lumayan bening.

Yahh lumayanlah daripada Ody, ya kan gaesss

Candid mba? cieee padahal nyadar, tapi nggak negur


Beda sama Ody, tempat duduk gue dan dia terpencar gue duduk berhadapan dengan mba-mba yang lumayan bening, sementara ody, duduk di tengah diantara keluarga paling berisik, ngoceh mulu, di tambah disebelahnya ada cewe Timor.

“anjir, kesel amat gue, setiap mau balas Line orang, si cewek timor ngintip-ngintip mulu, rasanya pengen gue bekep aja pake ketek”

-Kata ody, marah-marah pake bahasa biawak

Sengaja dihitam putihin, biar mereka terlihat seperti keluarga bahagia diakhir thn 60-an


Saat ingin membenarkan posisi duduk di kereta, tiba-tiba gue dikagetkan dengan mengucurnya air AC yang sepertinya bocor, bangku gue sebagian basah, jadi gue berdempet-dempetan dengan mas-mas baju mereh berwajah cina, oh iya paha masnya mayan empuk, apaansih

Mba-mba yang didepan gue langsung ketawa dan tersipu malu gitu, sepertinya gue terlalu kentara menampilkan ekspresi norak naik kereta. Tiba-tiba dia langsung kepo

“mau kemana mas?

“Sidoarjo mba?

“ohh, liburan?”

“nggak, nyari kitab suci ! YA LIBURAN LAH”

Gue punya alasan kenapa menjawab berbagai pertanyaan mba itu dengan sangat singkat dan ketus. Karena ini pertama kalinya gue naik kereta, dan gue selalu berpegang teguh sama prinsip :

“Dimanapun kamu berada, dan jika ada sebuah kegiatan yang pertama kali kamu lakukan seumur hidup pokoknya jangan bicara sama orang asing”

Yaps, gue anak-mamah-able.

“liburan kuliah ya mas?

“nggak, liburan bulan madu, Tuh sama cowo yg duduk ditengah. YA LIBURAN KULIAH LAH”

“kampus mana mas?”

“jurusan apa?”

“udah disunat belom?” Laaaaaaaah

Akhirnya karena mbanya terlalu kepo, gue jadi ngobrol banyak sama orang ini, prinsip yang gue pegang teguh selama bertahun-tahun pun sirna, luntur bersama tawa dan renyahnya obrolan gue sama dia, AZEG.

Gue sempat pake alibi ngeluarain kamera untuk video pemandangan sawah yang sepanjang jalan kami lewati, tapi dibalik itu semua ada sebuah misi yang gue jalankan, gue curi-curi ngerkam muka mba-mba kepo ini, sepertinya dia sadar, cuman nggak negur, mungkin kalo gue ajak

“mba kepenghulu yuk?”

Dia pasti mau……mau nabok gue.

Begitulah pengalaman yang gue rasakan saat pertama kali naik kereta, memang norak sekali, ya tapi nggak papa, seperti sebuah kalimat yang gue pernah bilang di postingan sebelumnya.

“Norak saat liburan itu adalah hal wajib, jadi ketika sedang berlibur jadi gila lah.”

Selamat tahun baru 2015 semoga di tahun yang baru ini kita diberikan semangat baru, IPK baru (yg lebih baik tentunya) dan yang paling wajib baru adalah PACAR BARU. Selamat bermalam minggu guy’s

Babay^^ 

18 comments:

  1. itu mbak mbak nya ga dimintain pin bebe bang ? sapa tau ajakan ke penghulu bisa jadi nyata :D

    selamat yaaaaaa uda ngerasain naik kereta ?? begimna ?? pusing ka ? bergoyang ya *apaini*

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak, gue takut menambah list wanita yg akan patah hati, eaaaaaa

      pusing? bergoyang? gak sekalian bergetar? kereta emmm, ajib lah

      Delete
  2. Pertama kali gue naik kereta itu pas kuliah juga. Sekalinya naik langsung jauh banget, ke Banyuwangi, 18 jam. Pantat gue keram.

    Kasian amat si Ody... Dan si cewek timur juga kenapa kepo banget gitu? -_- nyebelin

    ReplyDelete
    Replies
    1. njir 18 jam, itu kalo di pake tidur bias buat 2 kali tidur tuh hahaha.

      mereka memang suka bikin sebel,

      Delete
  3. Lha.. Malah disepikin sama cewek. Hahah.. Mantep! :D

    ReplyDelete
  4. gue pertama naik kereta pas SMP. di jakarta keretaa ekonominya sumpeeekkk... banget. banyak yang jualan..

    itu si cewek pura2 ga tau ya lagi di foto?
    eh emg cewek disebelah si oby itu org timur? orang papua maksudnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh sama, ini kereta yg gue naikin juga ekonomi, biasa mahasiswa hahaha.

      papua sama timur beda ya? gue biasa mengklasifikasikan mereka berdasarkan bentuk rambut soalnya hahaha

      Delete
  5. Wah jadi kangen naik kereta lagi. Terakhir pas SD sih. Sumpah ya itu digambar yang si Ody sama keluarga dan cewek timur kocak abis dah. Haha. Salam kenal juga ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. busettt pas SD, lama amat itu udah yak.
      yoosshhh, salam kenalll ^^

      Delete
  6. hahahahha ngakak banget. Ini kunjungan pertama gue~

    ReplyDelete
  7. Hahaha salah gerbong ya ampun. :/ Tapi itu jago amat bisa foto mbaknya. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga pemula bro ahahaha. naluri pejantan emang begitu, pahamilah

      Delete
  8. Itu mbak-mbaknya beneran ga sadar di foto atau gimana sih :v kok bisa cakep gitu wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah bukti betapa hebatnya gue sebagai paparazi...

      Delete
  9. wahhh ceritanya bikin jadi ingat pengalaman pas naik kreta ...
    waktu itu takut bget klo tujuan ane udah lewat :(

    wakakaka

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top