MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Thursday, February 12, 2015

Aku Kamu dan Jogjakarta Part 2

Untuk membaca cerita sebelumnya, bisa klik disini.

Ini adalah pagi pertama gue di Jogja, seperti kebanyakan anak muda pada umumnya, gue menghabiskan pagi itu dengan …… ngulet di kasur. Memang aktifitas yang sangat tidak berguna.

Cuaca pagi di Jogja dan Malang sangatlah berbeda, biasanya kalo dimalang gue nggak pernah tahan mandi dibawah jam 8 pagi, soalnya airnya dingin kaya sikap gebetan yang nggak peka-peka #ApaSihSan

Di jogja mandi pagi menjadi wajib, soalnya selain takut di pasung Nadia, disini juga gerah banget. Sangat susah mendapatkan sensasi brrrrrrrr saat mandi pagi disini. Semuanya berasa datar dan biasa aja, lagi-lagi seperti sikap gebetan yang masih nggak juga peka #ApaSihSanPart2.

Rencananya hari ini kita akan pergi jalan-jalan, full dari pagi sampai malam. Bermodal motor sewaan dari penginapan, kita akan menyusuri kota Jogja berduaan, maaf jika kalimat ini sedikit menyakiti perasaan kalian, silahkan skip aja kalo nggak kuat.

Setelah sarapan pagi, kita langsung pergi ke tujuan pertama dan tujuan paling mainstream saat di Jogja, yup, Candi Prambanan. Gue kalo sedang berkunjung ketempat sejarah gini selalu inget kata-kata dari bokap.

“ngapain coba kesana, cuman ngeliatain batu disusun”

Sungguh bokap tidak mengerti pentingnya sebuah sejarah. Berkunjung ketempat seperti ini esensinya bukan tentang melihat batu yang disusun, tapi esensi terbesarnya adalah,

“kamu sama siapa kesananya?”

Kalo sendirian, ya selamat memandangi batu yang disusun. Tapi kalo berduaan bersama orang yang di sayang, selamat menyusun perasaan baru dengan bangunan candi ini sebagai simbolnya #aisssss.

Motor udah ada, kamera udah full batre, peta juga udah ditangan. Semua keperluan untuk berkeliling kota dan mengabadikan setiap momentnya sudah kita miliki. Sekarang tinggal membaca peta dan mengikutinya.

Dan, disinilah masalah mulai muncul. Nadia masih terlalu percaya dengan Intuisinya yang sok selalu benar itu, semuanya aman-aman aja sampai kita bertemu sebuah simpangan. Setiap ketemu simpangan dia selalu PD member intruksi,

“belok kiri”
“ke kanan”
“lurus aja, lurus”
“woyyy kekanan, kanapa malah puter balik” kemudian kepala gue di getok pake gitar bencong.

Gue yang bawa motor cuman bisa ngikutin perintah dia, heran juga kenapa gue mau diperbudak sama orang ini.

Setelah mengikuti segala intruksi yang diberikan, gue merasa ada hal yang aneh. Entah perasaan gue aja atau kita emang cuman muter-muter selama setengah jam lebih di jalan ini.

10 menit berlalu
“wahh ada air Pancuran”

15 menit
“disini banyak air Pancuran ya”

20 menit
“lah air Pancuran lagi, keren ya”

30 menit
“KAYAKNYA KITA CUMAN MUTER-MUTER DI AIR PANCURAN INI AJA DEH”

Setelah terbebas dari sesatnya intuisi Nadia, akhirnya kita menemukan jalan yang benar untuk sampai ke candi Prambanan. Ternyata dari Jalan Malioboro menuju lokasi candi, kita cuman perlu belok beberapa kali, kemudian lurussssssss aja, iaaa lurussssssss, pokoknya lurus.

Pengguna jalan disini brutal banget, rencananya gue mau jalan pelan-pelan aja biar bisa quality time yang lama di atas motor. Tapi semua mobil dan truk-truk kampret yang ada di jalan seperti tidak mengizinkannya.

Setiap gue pelan, tiba-tiba suara klakson mengisi keheningan. Gue jalan pelan sambil ngobrol, ehh di klakson lagi. Tiba-tiba gue tersadar kalau ini adalah jalan lintas provinsi, jadi ada batas kecepatan untuk semua kendaraan. Sialan, rencana buat quality time dihancurkan dengan aturan kampret ini, sedih gue.

Sepertinya nyasar adalah nama tengah kami berdua, sampai di gerbang candi Prambanan,Nadia seperti ragu.

“bener ini nggak sih Gerbang Candinya”

“kok kaya ada yang beda”

“kok sepi banget ya”

Kemudian gue ikut nambahin kebingungan dia dengan bilang,

“Sepi ya, kaya hati…….”

Jalan yang kita pilih udah bener, cuman gue berspekulasi bahwa pintu masuk menuju Candi Prambanan ini nggak cuman satu, jadi ada beberapa jalan, dan mungkin aja kita mengambil jalan yang tidak biasa. Sampai disini, inilah hipotesa yang bisa gue berikan, asik.

Seperti peraturan klasik untuk masuk kesebuah tempat wisata, kita antre dulu untuk dapet tiket, monoton sekali memang tapi yaudahlah ya, nikmatin aja.

Kebetulan Prambanan lagi nggak terlalu rame, jadi kondisi seperti ini pas banget untuk dipake pacaran, *uhuk.

Kesalahan terbesar yag gue lakukan hari itu adalah, gue mengenakan baju merah, dimana baju ini juga dikenakan oleh sebuah rombongan wisata orang tua tapi mengangap diri mereka masih muda.

Intinya Candi Prambanan di lauti dengan orang-orang berbaju merah. setiap rombongan ini sedang berfoto, Nadia selalu bilang ke gue.

“lohh, itu loh rombonganmu lagi foto, nggak ikutan”

“mas, nggak mau gabung sama rombongannya, ntar ketinggalan bis loh”

Untungnya gue bawa sweater, jadi di tengah panasnya kota jogja, hanya gue orang yang ada di tengah-tengah candi sambil mengenakan jaket.

Biar nggak bosen gue kasih kalian foto-foto dulu deh ya, yang jomblo daripada matanya bernanah terus diamputasi mending jangan diliat, gue khawatir sama kejiwaan kalian soalnya.





Sorry ya fotonya selfie semua, soalnya tukang fotonya lagi cuti melahirkan *krik*. Setelah cukup puas foto diluar area candi, sekarang saatnya kita masuk, yang nggak kuat mending close tab aja, gue nggak papa kok, santai.






Selesai berfoto, kita langsung berjalan menuju pintu keluar, tiba-tiba Nadia dapat telfon, katanya KRS-nya udah keluar, dia langsung happy-happy, nggak beberapa detik raut wajah happynya tiba-tiba hilang kemudian berganti dengan tampang lesu.

Tidak perlu gue jelaskan kenapa, pokoknya setelah itu kita nggak langsung melanjutkan perjalanan, tapi duduk dulu sebentar di sebuah ayunan untuk menenangkan perasaan anak muda yang sedang disakiti makhluk bernama KRS ini.

Nadia udah tenang, udah bisa senyum lagi, untuk cowo-cowo, pesan buat kalian, kalo cewenya lagi bĂȘte kalian jangan sok menghibur, biarin aja dia nikmatin ke-bete-annya, kalo dia cerita kalian dengerin aja, gak usah ngebantah, ini cara teraman, daripada sok menghibur apalagi ngasih lelucon, karena gue percaya dengan ini,

“adalah salah, jika kalian menghibur wanita yang sedang bete dengan lelucon, apalagi betenya gara-gara KRS, biarin aja mereka meratapi kesedihannya, kita dengerin aja”









Tuh, dia udah senyum-senyum sendiri kan, udah berhasil berarti gue.

Dari candi Prambanan, kita bingung mau menuju kemana lagi. Rencananya mau ke kampus UGM, tapi ngapain juga, jadi kita menuju ke kampus sekaligus kost temennya Nadia, ya temen gue juga sih, temen kita bersama lah, tapi gue kenal dia dari Nadia juga, ya pokoknya gitu deh, namanya Icut.

Sesampainnya disana gue merasa takut, berada dikamar kost cewe dengan 2 orang cewe juga didalamnya, ini kalo bapak kosnya liat gue bisa dikebiri ditempat nih.

Tidak terlalu lama kita disana, cuman ngobrol-ngobrol dan foto-foto bentar, karena Icut juga ada kuliah setelah ini. Yap alasan “aku ada kuliah nih bentar lagi” adalah cara yang paling aman untuk mengusir tamu tak diundang, kapan-kapan gue praktekin ah.


*santai cut, ini cuman bercanda aja kok :D*

Sampai disini dulu aja kali ya, ntar kalo sempat gue lanjutin lagi, mau ngerjain tugas Gambar Teknik dulu, bhayyyy ^^

31 comments:

  1. Ini esensinya semacam elo lagi mau ke prambanan dan menghadapi rintangan air mancur ya Yam..

    Untung lo bisa ngelewatin itu semua.. Untung di prambanan isinya batu. Kalo isinya daging, brarti lo nyasar ke industri rumah tangga cireng.
    *sumpah ini gak nyambung*

    Bagaimanapun juga, foto lo jadi keliatan enak diliat karena kaos yang lo pake.. Kalo lo pake kaos lain, lo gak bisa diselametin lagi, nistanya. Sekalipun lo hadirkan cewek buat pamer foto berdua.

    Dan dari sekian banyak wisata jogja, ngapain ke kos orang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. apaaan sih ini, bawa-bawa rumah cireng. usaha keluarga jangan di ungkit2 disini lah bang wkwkwk.

      ke kos-kosan orang biar gak mainstream lahhh hahaha

      Delete
  2. Pengalaman w waktu ke jogja, ke prambanan juga tp ga sempet foto karena sibuk buat tugas paper sekolah hahha (nyesel banget )

    ReplyDelete
    Replies
    1. adalah salah jika ke sana hanya untuk mengerjakan tugas, pahamilah

      Delete
  3. Hmm. Gitu. *ceritanya kesel*

    Alangkah baiknya, mulai dari sekarang lo segera menyembunyikan diri lo dari jomblo-jomblo diluar sana deh, Yam. Iya, soalnya takut terjadi apa-apa nanti. Lo boleh deh, nitipin Nadia sama gue. Gue pasti bakal menjaga dia dengan baik.Iya, yam, ya? Ikutin saran gue, ya? Makasih.

    Oiya, gue minta peta jogja punya lo dong, Yam. Siapa tau kalo jalan sama pacar nanti, gue bisa berlama-lamaan dikit dengan muterin air mancur. :))


    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih buat tawarannya mat, tapi dia lebih aman kalo sama cowo tulen kek gue, bukan sama cowo setengah biawak kek lo hahahahah.

      next posting gue upload dehhh, Gampang

      Delete
  4. Spekulasi, ekspektasi. "Halah apaan itu yam-yam." :D

    Emang bener banget. Kalo lagi jalan ke tempat sejarah dan ternyata gak bawa pacar. Rasnya liat candi itu rata gitu. Flat banget. Sama kek kenyataan hidup. :D

    Tapi bener kata bg Edotz, lu keren pake baju merah BE. Meskipun lu harus pulang dengan ibu2 itu, sih. "Eh, itu salah, ya." :D

    Secara jantan. Jalan-jalan lu kali ini, bikin jomblo ngamuk yam. Awas kena kutuk sama jomblo. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu bahasa berat, lo gak bakal paham lah itu.

      mungkin kenyataan hidup lo aja wkwkwkwk.

      padahal tujuan postingan ini untuk memotivasi jomblo, hmmm tapi kalian menangkap hal yang berbeda rupanya, yasudahlah

      Delete
  5. Jojga emang hawt sih, gue pas pertama ke sana aja langsung dehidrasi hahaha

    Si icut mah masih mending ngusir tamu tak di undangnya secara halus, gue malah pernah di usir terang-terangan pas dateng ke kostnya temennya temen gue /?

    Jadi ke prambanan akhirnya ngapain selaen foto2an? mojok di semak-semaknya /eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang rada panas ya Jogja, apalagi kalo kesananya sendirian terus ngeliat orang sepanjangan jalan pada gandengan, makin panas.

      yahh itu emang nasib lu yg gak bagus, warna baju yang lo pake pas hari itu mungkin salah.

      ngapain ke semak2, kan ada penginapan, eaaaaq

      Delete
  6. Ehm.

    Udah hampir banget aku close tab dan kulaporin alamat blog lo ke pemerintah biar dilarikan ke internet positif, yam. Serius. Tapi kok kebetulan, sih. Aku sekarang lagi pake baju yang sama kaya yang kamu pake di foto itu. Jadi aku masih berusaha bernapas senormal mungkin, meskipun tensi darah udah di bawah angka 0.

    Anyway, kalo aku. Pasti bingung mesti jalan berdua ama cewek. Mau dibawa kemana juga pasti aku bilang terserah, haha. Tapi, ngapain aku buka aib, sih. Yaudah, sana, gambar teknik, abis itu semoga ada kelanjutan dari cerita ini. Semoga misteri obrolan di kamar yang kemarin terungkap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh jangan gitu lahhhh, ini maksud postingannya buat memotivasi jomblo loh sebnarnya, bukan buat pamer.

      belajar sama gue sini biar tau gimana caranya gak ngeluarin kata 'terserah' mulu setiap jalan sama cewe, asik

      Delete
  7. Itu kok nggak di-blur aja semua fotonya? Jadi buru-buru close tab kan..
    Ga kuat lihatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan udah, yg di awal di blur brooo, hahahahah

      Delete
  8. btw udah dua tahun di jogja aku ga pernah diajak cowoku ke prambanan looo -_-
    brp sih tiket masuknya kalau boleh tau?
    ntar kalau kesana mau selfie kayak situ juga biar para jomblo matanya pecah *astaga

    salam kenal yaaa!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm, masalahnya sekarang bukan gak pernah diajak cowo ke perambanan, tapi ada gak cowo yang mau ngajak wkwkwkwk, pisss.

      salam kenal ^^

      Delete
    2. oiya, harganya lupa, pokoknya sekitar 30 rebu. iya segitu lah

      Delete
  9. Hahaha koplak banget yang muter-muter di air pancur. -__-

    Eh, kaosnya bagus kak. Lebih bagus lagi ikut rombongan orang-orang tua itu. wkwkwk ._.v

    Beneran deh mata aku nanahan gitu abhis liat foto-fotonya. Sok-sokan berani liat sih. :(

    Btw, katanya kalo ada pasangan yang datengke prambanan, nanti pas pulangnya bisa putus loh. Hahaha. *jangan dipercaya* :p

    Kunjungan pertama nih. Seru ceritanya. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. air pancur terkutuk itu.

      AHHH MITOS ITU MITOS, MUSYRIK ITU MUSYRIK.....

      Delete
  10. hahaha gak kebayang 30 menit muter-muter di aire pancur :)

    ReplyDelete
  11. Mantap gan.. Sejarah itu penting banget. Mengunjungi situs sejarah itu bagus banget untuk generasi penerus Soekarno. :)
    oh ya, agan apa anak jurusan Sejarah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa iyaaa, okeeee, sejarah yaa, iyaaaa.....

      iya jurusan sejarah.........sejarah patah hati

      Delete
  12. Hahhaa seru juga nih san. :))
    Masih ada di jogja gak sih? pergi ke tempat laen dong. \:D/
    Gue juga pengin coba ah itu alesan 'sori gue ada kuliah', eh tapi gue udah lulus. :"(

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah balik lah bro, gue 3 hari doang disanaaa.

      GAYA BANGET, KAMPRET!!!

      Delete
  13. wakakakaka, ini jadi aslinya udah pacaran ato baru dalam tahap menggebet aja Yam?? Wah, skarang udah di Jogja aja yahh..kamu ternyata sudah tumbuh besar. *apaansih

    Yah, suruh siapa ke kost Icut, khan jadinya kamu diusir..nggak papa.di Jogja masih banyak tempat wisata,,.besok lagi ke pantaiii..pasti lebih asoyyyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin diantara itu wkwkwkwk.
      jalan-jalan doang gue disini mah, bukan menetap. Dari dulu kan udah gede *apaansih part 2*

      udah gak di jogja, abis dah liburannya, abiss

      Delete
  14. Ah sial. Kemaren pas ke jogja gak main ke prambanan. Kirain jauh. Sial.
    Tapi bukannya mitosnya kalau orang pacaran ke prambanan bisa putus ya? Hayo lho! Putus lho! Putuus!

    ReplyDelete
    Replies
    1. jauh bro.....kalo jalan kaki sambil kayang, sumpah jauh.

      ITU MUSYRIK ITU,

      Delete
  15. Aku ngga jadi ke Prambanan. Takut dikutuk sama Roro Jonggrang :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. lahh emang lamaran siapa yang kamu tolak? boro2 nolak lamaran, yang ngelamar emang ada wkwkwkwkwkwkwk

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top