MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, December 6, 2014

Kado Pahit dari Lembah Dieng

Hari kamis kemarin gue bersama teman-teman cowo sekelas pergi memanjakan mata dengan menggelar acara mandi bareng. Bukan, kita bukan berkumpul disebuah ruangan dengan bak mandi yang gede kemudian mandi bersama dalam satu bak, sumpah itu jijik fisabilillah.

Kita pergi kesebuah lembah bernama lembah dieng *jeng jeng jeng* . Ini kali ke dua gue pergi kesana setelah sebelumnya gue pernah kesini bareng mas-mas satu kosan. Dulu mas-mas yang kos ditempat gue pada baik-baik dan asik semua, sayang mereka udah nggak kos disini lagi. Yang satu memilih buat ngontrak bareng temannya yang lain, yang satu lagi milih buat fokus nge-band. Gue nggak ngerti dimana kolerasi antara rumah kost dan fokus nge-band, yaudah gak usah dipikirin gak penting lah.

Acara berenang bareng ini dadakan banget, sebenarnya kita sedang terbelenggu oleh kejamnya tugas yang sedang mengantree untuk segera dikerjakan. Tapi, bukannya mengerjakan tugas kita malah hangout. Anak DKV, nyantai adalah motto hidup kami *senyum sambil salto*.

Nggak tau siapa yang nyeletuk duluan, tiba-tiba anak-anak pada kepikiran buat berenang. Alibinya sih buat menghilangkan strees, tapi gue sih yakin ada maksud lain dibalik menghilangkan stress itu. CUCI MATAAAAAA.

Singkat cerita, setelah mata kuliah Sketsa selesai gue langsung balik ke kost buat ngambil baju ganti dan sabun….ini sabun buat bilas woy bukan buat yang lain-lain. Paham?

Karena nggak ada yang tahu jalan menuju kesana, akhirnya gue dan Bayu lah orang yang dipercaya untuk menuntun jalan teman-teman yang lain. Kelas gue ini emang emezing sekali, ada sepuluh terong yang ikut tapi tidak ada satu orang pun yang asli anaki Malang, semua anak rantauan, dan anak rantau yang paling jauh adalah gue, Bayu dan Fikri. Dari Kalimantan.

Bagaimana bisa orang yang paling jauh menjadi penunjuk arah untuk anak-anak yang lain, bukannya selamat gue malah mengajak mereka tersesat. Tapi itu semua tidak terjadi karena teknologi sekarang sudah sangat cangih. Gue punya Tablet dan dengan tablet ini gue akan membawa beberapa terong yang haus akan tontonan segar untuk sampai ke kolam renang.

Begitu sampai kolam renang gue dan yang lain langsung nyari tempat dipojokan yang ada colokannya. Nggak tau kenapa kita milih tempat ini, pokoknya kalo ada colokan hidup berasa lebih tentram aja.

Nggak pake basa-basi nggak penting, semua langsung ganti kostum seperti abang-abang kolor Ijo, untungnya kolor kami semua tidak ada yang berwarna ijo.

Sebenarnya gue rada nggak suka dengan peraturan kolam renang, dimana mereka para wanita bebas menggunakan atasan, sementara kaum pria haruslah bertelanjang dada. Ini sebuah ketidakadilan yang harusnya dihapuskan. konsistent dong kalo bikin aturan, kalo semua boleh pake atasan ya pake semua, kalo semua nggak pake, ya yang wanita juga gak pake dong.

Banyak sekali hal bodoh yang kami lakukan saat berenang. Awalnya sebelum gue dan anak-anak yang lain datang, kolam renang yang 1 meter damai dan bersahaja, tapi ketika 10 terong ini ikutan nyebur suasana kolam jadi nggak kondusif banget, ada yang caper pake acara salto di kolam 1 meter, ada yang baru sekali ke kolam renang, ada yang di pojokan doang sambil ngeliatin cewe-cewe pada main balon…..iya itu gue tuh yang terakhir, yg dipojokan.

Sedikit gue bagi beberapa moment absurd yang kami lakukan, nikmatilah….
Udah Pemanasan lama, tapi turunya dikolam 1 meter.....Anak DKV-F

Tete everywhere.....


So Sexy...

Tidak, Kehormatan gue dicengkram secara Paksa......Tidak


Akhirnya acara berenang selesai, gue dan yang lain langsung nyantai ditempat kita ganti baju tadi, di pojokan yang ada colokan. Kebetulan ada warung, semua terong langsung bringas pesan gorengan dan minuman hangat, Malang Sore itu emang dingin banget, beruang kutub aja pake jaket mungkin kalo kesana.

Selesai makan dan perenggangan otot, ceilahh perenggangan gaya lu tong….

Sampailah kita di moment-moment yang gue takutkan, namanya Bilas badan, gue nggak tau istilah lain, intinya ini ritual yang biasa dilakukan lah sehabis berenang. Terong-terong ini gak ada yang bawa sabun, yang bawa sabun hanyalah gue dan Bayu tapi Bayu curang dia udah duluan masuk ke ruangan tertutup buat main sabun sendiri, iyaa dia memang egois. Bahkan kenikmatan sabun pun tidak ingin dia bagi, apalagi hatinya, pantas bayu Jomblo….

Oke gak penting.

Sementara gue dan yang lain, karena kami semua laki-laki sejati, kita mandi di satu ruangan, dengan shower yang bercabang. Anak-anak yang lain pade pake celana dalem doang, mereka sangat pemberani dalam hal “buka-bukaan” seperti ini. Sementara gue, karena yang terlihat normal disini cuman gue jadi hanya gue yang Mandi…..Telanjang.

Ya nggak lah, hanya gue yang mandi dengan tetap mengenakan celana kolor ijo. Yang lain pada perang sempak, nista banget.

Selesai membilas tubuh dan sedikit perang sempak, akhirnya kita keluar dari tempat yang mirip miniature tempat prostitusi itu, mata pada merah, rambut pada kajung semua dan efek yang paling terasa adalah lapar.

Sebelum pulang kita foto-foto di gerbang masuk lembah dieng. Kebetulan disana viewnya bagus banget untuk foto-foto. Iya kami memang maniak foto, kapanpun dan dimanapun selalu berfoto karena kami menghargai sebuah kenangan, lewat foto ini mungkin kita bisa bernostalgia dan bercerita lebih banyak kepada anak-cucui saat usia sudah senja nanti.
#TibaTibaBijak…


Pelajaran dari foto ini, Yang tidak ganteng harus di blur.

Udah kek Boyband part 2


Sampai sejauh ini semua seakan berjalan normal, sampai saat dipertengahan jalan pulang, gue merasakan sebuah kejanggalan, seperti ada yang tertinggal. Tapi apa?

Apakah pacar ?
Apakah Kolor ?
Atau Hati?
Oouuhhhhh….

Akhirnya gue menepi kepinggir jalan dan merogoh tas, semua terasa empuk tidak ada tanda-tanda adanya benda tumpul dan padat di tas gue. Mampus dah, ketinggalan nih “gue ngomog sendiri”

Gue coba rogoh-rogoh tas lebih serius lagi. Dan betul TABLET GUE ILANG NYET.

Gue buru-buru balik ke tempat pemandian biadab itu, hari sudah senja, gue bilang sama yang lain kalo mau balik duluan silahkan, gue nggak papa kok.

Tapi temen-temen gue malah diem, di tengah keheningan itu, si Boyband Kevin nyeletuk :

“ayok san balik, kita temenin, berangkat bareng pulang juga bareng”

Gue terharu, pengen ngajak jadian Kevin tapi sayang dia cowo dan suka boyband. Dua alasan ini sudah cukup untuk membuat gue ilfeel.

Samapi disana gue langsung tanya tukang parkir, tapi mereka malah jawab dengan jawaban aneh.

Gue: Pak ada menemukan Tablet saya nggak? Sepertinya tertinggal di Motor tadi.
Tukang Parkir : Tablet apa mas, dari tadi saya nggak ada nemu obat!
Gue : bukan obat Tablet pak, itu loh TAB, Kaya HP tapi ukurannya lebih gede.
Tukang Parkir : Makin binggung, dan jawaban tidak lagi-lagi keluar dari mulut asem nya.

Gue masuk kedalam, ketempat kita meletakan tas dan berganti pakaian dengan asumsi bahwa tablet gue tertinggal disana. Tapi nihil suasana kolam sudah sepi, hanya ada penjaga kolam yang ada disana, gue coba tanya dan jawaban gue dapet sama seperti jawaban yang diberikan si tukang parkir. Mengiria bahwa yang hilang adalah tablet, emang muka gue muka pecandu apa.

Terakhir gue ke tempat kita membilas tubuh, disana juga udah sepi, cuman ada 2 cowo lagi mandi bareng, gue sedikit takut untuk berlama-lama disana, daripada terjadi hal-hal yang tidak gue inginkan lebih baik gue menjauh.

Gue kembali ke parkiran, bersimpuh diatas motor, menghadap kelangit dan teriak
TABLET ILANG CUKKKKKKKK,KAMPRETTT KAMPRETTTT.

Teman-teman udah nyoba buat BBM-in, Line-in dan kontak dengan semua sosmed gue yang online disana, tapi tidak ada tangapan.

Gue menutup hari itu dengan berkata :

“Yaudah gpp lah, nanti kalo rezeki pasti balik”

Gue mencoba sok tegar, padahal didalem hati mau nangis jingkar.
Gue binggung menggambarkan perasaan gue saat itu, banyak sekali file penting yang ada di tablet Ungu yang dipinjemin kaka gue selama gue kuliah di Malang.

Gue kasih nama Mrs.Violet karena warnanya ungu, disitu ada foto-foto bareng mantan, ada ratusan voice note dari line dan BBM dari mantan yang gue simpan dan lupa gue salin ke kmputer. #AibSanAib

Dan yang paling gak bisa gue terima adalah disana ada lebih dari 70 Note singkat yang gue tulis dadakan, semua karya tulis yang gue tulis disana belum pernah sekalipun gue salin. Semua draft postingan blog, premis-premis kecil untuk naskah buku baru semuannya ilang. Gue strees dan nggak kebayang gimana hidup gue kedepannya tanpa si Violet.

Besoknya, masih dalam Susana berduka, gue dan anak-anak lain nontonin video yang kita buat pas di kolam renang kemarin. Semua pada ketawa, gue juga ikutan ketawa padahal hati masih pengen nangis.

Tiba-tiba nyeletuk satu orang temen gue :

Sabar ya san, nggak bisa update instagram, path, ask fm, line, we chat, shout di Tab lagi dong. Ntar beli yang baru aja.

Gue membalas celetukan dia dengan berkata :

Nggak papa, Tablet banyak yang jual dan bisa dibeli lagi, tapi moment kebersamaan kita nggak bisa dibeli dan nggak ada yang jual!”

Semua hening, mulut gue tiba-tiba aja ngeluarin quote bijak, gue aja binggung. Intinya banyak pelajaran yang bisa diambil dari insiden hilangnya si Violet, mungkin tuhan sedang menegur gue, mungkin tuhan sedang mengingatkan gue untuk lebih fokus, jangan mainan somed mulu.

Gue sendiri merasa beda setelah punya tablet, kerjaaan gue buka sosmed mulu, waktu produktif gue banyak kebuang untuk hal-hal nggak penting di sosmed. Gue percaya setiap kejadian pahit pasti punya ujung yang manis, tapi gue nggak tau dari insiden pahit yang gue alamin ini akan berujung dengan kemanisan apa.

Selamat malam ^^

12 comments:

  1. Mari kita berdoa bersama demi kembalinya sang tablet, dan yang nemu bisa diberi hidayah.
    Berdoa dimulai.

    Pengen doa serius tapi kebayang sempak jadi blur semua. Maaf ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *nundukun kepala, tangan mengepal didepan dada*

      Sempak itu memang laknat........

      Delete
  2. Sabar yam, sabar...
    #PrayForViolet

    ReplyDelete
  3. Postingan ini banyak mengandung konten dewasa :D
    sabar yam, kayaknya violet bukan jodoh lo, makanya diapergi ninggalin lo

    ReplyDelete
  4. semoga tabletnya bisa di temukan kembali,,hhe itu fotonya pada narsis :)

    ReplyDelete
  5. sabar, gan..

    siapa tau abis ini yang laen ikutan ilang #eh :v

    ReplyDelete
  6. sabar-sabar orang sabar di sayang tuhan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. disayang tuhan......
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      Beserta mantan,
      amin

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top