MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, November 22, 2014

Dari Perpustakaan Sampai Anak Kalimantan


Ada sebuah kejadian combo kampret ketika UTS pengantar ilmu Filsafat selesai dan gue mendapat tugas untuk mereview skripsi dari mahasiswa yang sudah lulus. Horror banget yak, baru semester satu gue harus sudah mulai berteman akrab dengan skripsi.

Tapi ini bukan sembarang mereview skripsi orang lain, semua ada aturannya dan aturannya begini :

-judul skripsi harus tentang PERANCANGAN

-Tahun skripsi minimal 2010

-wajib menyertakan gambar yang ada didalam skripsi

-sisanya gue lupa


Jadi hari itu, di tengah siang bolong gue dan anak satu kelas pergi ke perpustakaan kampus dengan tujuan meminjam skripsi kemudian mereviewnya. Kedengarannya memang mudah, tapi pada kenyataanya ini sangat melelahkan teman.

Dimulai dari system keamanan perpustakaan yang super-duper double sok safety, semua barang ditinggal diluar, bahkan masuk make topi aja nggak boleh, ntah gue binggung ini perpustakaan atau ATM.

Setelah berhasil masuk dan mau naik ke lantai 2, gue baru sadar, kamera yang nantinya mau gue pake buat fotoin skripsi ketinggalan di tas, jadi gue balik lagi ke loker tempat gue naro tas sebelumnya.

Sampai di tempat tujuan tempat penyimpanan benda sacral bernama skripsi, gue udah kaya orang bego, planga-plongo nggak jelas, setelah tanya sedikit-sedikit sama teman yang lain akhirnya gue mulai paham. Gue langsug menuju ke layar computer untuk mencari judul skripsi yang kira-kira bakal gue rusak, emm maksudnya gue review.

Ketemu, judulnya seperti ini :

PENGEMBANGAN......? SMART


Pas mau memfoto judul skripsinya gue langsung diteriakin dengan gaya berbisik sama temen-temen yang lain. Gue binggung apa yang mereka katakan, yang jelas gue jeprat jepret seenaknya.

Gue langsung ketemu sama bapak perpustakaan dan dengan PD minta dipertemukan dengan skripsi yang bersangkutan.

Setelah selesai gue gabung bareng teman-teman yang lain, gue duduk di sebelahnya Bayu, sambil senyum bangga karena gue udah dapat skripsi yang bakal gue rusak, ehh review nanti.

Bayu : judulnya apa san?
Gue : nggak tau nih, baca aja sendiri
Bayu : “Pengembangan Media Pembelajaran pada…….” Lohhh kok PENGEMBANGAN?
Gue : lahh, emang kenapa?
Bayu : ya nggak boleh lah bego, judulnya harus tentang perancangan.
Gue : *pura-pura buta*

Gue langsung pasang tampang kesel, udah cape-cape ke perpus, sampe sini malah gue salah milih skripsi, mau di balikin takut ditendang sama yang jaga perpus.

Karena bingung, akhirnya gue diem aja diperpus merhatiin temen-temen lain yang pada sok sibuk ngetik-in skripsi orang, tetapi ada kejadian yang berbeda disana, Bayu malah sama kaya gue cuman duduk-duduk unyu, akhirnya gue tanya

Gue: nggak ngetik yu?
Bayu: skripsi gue belom datang, katanya lagi diambilin digudang!
Gue: ohh, jdulnya apaan emang?
Bayu : *Menjelaskan judul yang sama sekali gue nggak paham*
Gue: *mangut-mangut ganteng! Yekali ada mangut-mangut ganteng*

Gak berapa lama kemudian skripsinya Bayu datang, dia langsung kaya sapi gila, mulai membuka semua bangian dalam skripsinya, dititik ini gue ikut-ikutan dia buat menganalisa, semoga saja ada sebuah kesalahan yang bayu dapatkan, biar nasibnya sama kaya gue.

Pas banget dia buka covernya, gue melihat sebuah kombinasi angka yang menyilaukan mata. *2009* itulah angka togel bayu.

Gue langsung pasang wajah senang dan nanya sok keren ke Bayu seperti ini :

Gue : Bagus tuh skripsinya yu?
Bayu: woiyadong, gue yang milih, emang lo!
Gue: cuman sayag yah!
Bayu : Sayang kenapa?
Gue : LO SAYANG GUE YU? MASYAAALLAH *kemudian kami cipokan*

Oke serius…

Bayu : Kenapa emang?
Gue : lo bego atau buta, itu skripsinya tahun berapa? Kan batas minimalnya 2010. Lah punya lu 2009 nyet hahahah
Bayu: *pura-pura buta* Part 2

Dititk itu, gue dan bayu ingin mengakhiri hidup dengan cara loncat dari lantai 3 perpustakaan ini, tapi karena kondisi fisik kami yang sedang tidak baik, gue flu dan bayu pilek waktu itu, jadi niatan untuk mengakhiri hidup dengan loncat dari lantai 3 perpuspun hanya kami jadikan sebuah wacana.

Lebih kampretnya teman-teman yang lain malah ngetawain gue dan bayu, bukannya membantu orang-orang yang selama ini gue sebut “teman” malah menertawakan kami, teman macam apa kalian *buang muka* *oh iya lupa, kan emang nggak punya muka*

Karena udah mati gaya dan bingung mau ngapain akhirnya gue mengeluarkan jurus Cowo Bete Anak DKV, MENGANGGU MEREKA YANG SEDANG SIBUK MENGETIK.

Ada yang pura-pura gue panggil, terus tangan gue mengacak-acak keyboardnya

Ada yang tangannya gue senggol-senggol waktu lagi asik mengetik

Ada pula yang kena senjata alt+f4 dari gue, padahal tugasnya belum di Save, teman gue yang ini langsung murka dan ikut bergabung bersama gue untuk menjahili teman yang lain. Ternyata merekrut penjahat di perpustakaan itu bukan perkara mudah, pikir gue.

Bosan dengan kegiatan yang sangat membosankan ini, dan tidak bertambahnya tim jail perusak skripsi membuat gue berfikir buat balik ke kost aja duluan, kapan-kapan aja dilanjutin tugas yang terlalu sakral ini.

Di perjalanan ke parkiran gue ngobrol sama temen dari satu pulau Kalimantan, bedanya gue dari Kalimantan Timur (Samarinda) dan dia dari Kalimantan Tengah (Palangkaraya).

Namanya Fikri, dia adalah anggota yang gue rekrut untuk berbuat jahil waktu di perpus tadi. Sambil berjalan gue dan Fikri ngobrolin soal pandangan anak pulau Jawa terhadap kami, Anak Kalimantan.

Ini Fikri....Sebentar, Apapun yang kalian Fikirkan Ini Semua Bisa Gue Jelaskan
Gue dan Fikri sama-sama bingung kenapa anak-anak disini selalu berangapan bahwa semua orang yang berasal dari Kalimantan itu Orang kaya! Padahal nggak juga, Bayu yang mengekor dibelakang manggut-manggut.

 *lahh kenapa tiba-tiba ada Bayu, horror amat ni anak.*

Gue pun melanjutkan dengan berkata :

Mungkin gara-gara gaya hidup anak Kalimantan emang beda jauh sama disini, contoh kecilnya soal makanan aja. Kalo di Samarinda uang 20 ribu itu mungkin cuman cukup untuk makan 1 kali. Nah kalo disini, uang segitu bisa buat hidup seminggu……seminggu dirumah sakit maksudnya karena kebanyakan makan proomag.

Kemudian fikri melanjutkan dengan sebuah argument nggak penting yang keluar dari mulut cabulnya.

Mungkin yang lebih terlihat itu dari faktor cara mengobati penyakit. Kalo di sini andaikan kaki tertusuk paku, paling beli hansaplast selesai. Kalo di Kalimantan beda, kaki kena paku langsung kerumah sakit buat operasi….

“Operasi apa fik” tanya gue bingung?

“ya operasi amputasi kaki lah, gimana sih”

Gue ketawa ngakak sambil salto pake jari telunjuk di jalanan.

Kemudian gue ikutan nge-absurd dengan berkata :

Mungkin kalo anak Kalimantan sakit batuk, mereka nggak ke warung buat beli obat  ya, tapi kerumah sakit buat operasi traspaltasi tenggorokan, keren.

Tiba-tiba Bayu bersuara dari belakang kami :

Anak Kalimantan yang anti rokok, tapi nggak sengaja menghirup asap rokok, langsung ke rumah sakit buat amputasi paru-paru

Wahahahaha, gue ketawa super ngakak, nggak bisa dibayangin, cuman gara-gara nggak sengaja ngehirup asap rokok, tiba-tiba minta amputasi paru-paru.

Gue jadi mikir, sebenernya anak Kalimantan ini terlalu kaya atau terlalu bego yaa?
Tiba-tiba gue Bayu dan Fikri saling berpandangan, gue tanya ke Fikri :

Lo anak Kalimantan fik?
Ia,

Fikri nanya ke Bayu:
Lo anak Kalimantan bay?
Ia,

Dan Bayu nanya ke gue :
Lo anak Kalimantan san?

Gue jawab :
Ia, tapi gue bukan teman kalian, byeee. Gue berlari meninggalkan tim yang tidak hanya jahil tapi juga bodoh ini.


Selamat bermalam Minggu, gaesssssss^^ ohh ia setelah postingan ini gue mau langsung nonton acaran Stand Up komedi gitu di Kampus, ntar kalo ada waktu luang gue ceritain gimana-gimananya deh. Salam Single Syariah Nan Manja membabi buta...

anjirr jijik yaa....

8 comments:

  1. Hahaha oh gitu jadi anak kalimantan belagu ye. Oh gitu.. Oke.. baiklah..

    ReplyDelete
  2. Bener. Temen2 gue yg asli jawa sering nanya begitu. Gue jd kesel sendiri krn itu salah bgt.

    "Orang kalimantan itu kaya kaya, ya?"

    Gue jawab, "Iya, kaya. Kaya bekantan sama orang utan."

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gak kaya bekantan juga lah bro, masa bekantan, godzila dong....

      Delete
  3. Kunjungin blog aku juga dong kakak, hehe..

    Ini link blognya kaka: http://fadillahabdi.blogspot.com/

    Thanks ya~~~

    ReplyDelete
  4. halo mas bro, lama tidak saling kunjung ke blog... ayoo selamat menulis dengan indah ya.. salam blogger.. sambil baca2 dan blogwalking

    ReplyDelete
  5. bang ichsan itu yg di pict kedua ya ampyuunn sweet bangettss !!! candinya.
    huehehhee

    ReplyDelete
  6. mahaha. kecerobohan memang sangat dekat hubungannya dengan kebodohan. saya banget itu bang, kadang2 aja tapi ya... ehehehe -_-

    semangad kuliahnya. semangat ngadepin kebinasan tugas2 selanjutnya. haha lamkenal...

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top