MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Friday, December 26, 2014

Liburan Dadakan Ke Balekambang Part 2

Aden : bu, selain penginapan kalo mau bertahan hidup dan bermalam disini bisa tidur dimana ya?

Ibu Penjual : ohh, bisa di musolah atau pendopo yang ada di depan sana mas, GRATIS.

Kami Ber-4 : *sujud syukur sambil  cubit-cubitan*

Mendapat informasi bahwa ada cara lain untuk bisa bertahan hidup di pantai ini tanpa menyewa penginapan, gue dan yang lain langsung lari-larian ke bibir pantai untuk sujud syukur berjamaah.
Akhirnya, nggak perlu ngerampok bank atau menjual Affan sebagai tumbal sapi peliharaan, kita tetetp bisa survive di pantai ini, hidup mentri kelautan *lohh.

Seperempat malam waktu itu kita habiskan untuk membuat api unggun di bibir pantai, bermodalkan ranting-ranting pohon, botol bekas minuman dan beberapa batang i-phone kita membuat api unggun kecil-kecilan. Tujuannya bukan untuk menghangatkan badan, tapi lebih kepada biar ini berasa kaya kemah pas pramuka aja.

Karena Susana pantai disana memang  nggak terlalu dingin jadi tanpa api unggun pun sebenarnya kita tetetp bisa hangat. Malam itu waktu seakan berjalan begitu cepat, nggak terasa kita udah menghabiskan setengah malam dipantai ini.

Gue : ehh coba tiduran deh kalian semua !

Aden : mau ngapain tidur, lu jangan cari kesempatan dalam kesempitan gini deh.

Ody : jangan mulai permainan klasik ini deh, tolong

Affan : gue kebelet pipis nyet *malah nggak nyambung*

Gue : tai, lo kira gue apaan, kalo pun gue suka cowo, gue milih-milih kali nyet, buruan deh coba tiduran dulu.

Kemudian 3 orang budak ini pun menuruti perintah gue untuk tidur.

Gue : terus pejamin mata kalian coba !

Ody : anjir, makin berasa aja gelagat penyimpangan sex lo nyet.

Gue : udah pejamin aja, protes mulu nih, gue sodok juga nih.

Dan lagi-lagi mereka mengikuti segala perintah gue, memang budak yang penurut.

Gue: nah sekarang coba pelan-pelan buka mata kalian, terus liat deh, kita disambut sama apa dari atas sana.

Ody : langitnya luas men

Aden : bintang-bintang berhamburan

Affan :  gue laper nyet *tetep nggak nyambung dan nggak akan nyambung*

Nikmat semesta mana lagi yang kalian bisa dustakan. sumber


Gue takjub banget malam itu, karena semesta seperti menyambut kedatangan kita dengan menghadirkan hamparan bintang yang keren abis, sejenak kita semua diem dan menikmati keheningan beratapkan langit dan hiasan bintang-bintang yang super cantik.

Katanya kalo bintang lagi ngumpul banyak gini, pasti ada aja satu diantara mereka yang akan jatuh, dan ketika bintang jatuh terus kita buat permohonan, katanya permohonanya bisa dikabulin. Tapi gue nggak percaya.

Kemudian Aden bilang :

“ehh ada bintang jatoh, buat permohonan cepet”

Gue buru-buru nundukin kepala dan minta yang macem-macem.

Aden : ngapain san, nunduk-nundukin kepala, leher lo asma?

Gue : ya buat permohonan lah, kan lo bilang ada bintang jatoh tadi.

Aden : Katanya nggak percaya?

Gue : emmmmm…. ehh den coba liat dibelakang lo, ada Tsunami tuh.

Selesai bermesra-mesraan dengan bintang, ombak pantai dan Maria Ozawa, oke yang terakhir hanya fantasy gue aja. Selesai dari sana kita langsung cari makan, karena apa yang Affan rasakan juga gue rasakan sekarang, kita KELAPARAN untuk yang kesekian kalinya.

Ingin mencoba suasana baru, akhirnya kita cari tempat makan lain yang beda dari tempat pertama tadi.

“di sana aja tuh, tempatnya rame dan terang……ada TV nya lagi”

Affan menunjuk sebuah tempat makan yang ada di pojokan. Seperti serdadu kelaparan kita pergi kesana dan langsung pesan, langsung makan tanpa membayar, nggak gue bercanda.

Ody : ehh liat deh, itu apaan tuh digantung-gantung diatas pintu masuknya?

Gue : iya, apaan ya, kayaknya jimat.

Aden : iya yaa apa yaa ?

Affan : IKIM, inget yang diceritain dosen Estetika, Bu fenny ?

Jadi dulu dosen Estetika gue pernah cerita, jika kalian pergi kesuatu tempat, entah itu penginapan, tempat makan atau yang lainnya, dan melihat ada sesuatu yang ganjil yang mereka gantung diatas pintu masuk rumah mereka, berarti mereka manjalankan usaha itu dengan bantuan pihak lain, gue yakin kalian paham dengan apa yang gue maksud tanpa harus gue jelaskan detailnya.

Gue dan Ody : udah lah ayok cabut yok, perasaan gue malah nggak enak nyet.

Affan dan Aden : bentar lah, itu loh film Maria Ozawanya belum mulai.

Gue dan Ody : ……

Selesai dari tempat makan yang penuh misteri itu, kita berencana untuk nginep di musolah, tapi begitu liat kondisi musolahnya, gue dan yang lain jadi berfikir dua kali untuk menginap disana.

Musolah dengan lampu penerangan seadanya dan menggunakan bohlam lampu warna kuning, ditambah dengan sarung dan mukena yang berserakan,  membuat gue dan yang lain pikir-pikir untuk nginep disini.

Ody yang kayaknya lebih peka diantara kita semua juga ngerasa nggak enak, katanya ada yang aneh dari musolah ini. Ody udah nyuruh kita untuk nginep di pendopo aja daripada disini tapi kita semua mengabaikan sarannya Karena kita percaya dengan

Sesungguhnya tempat terbaik dan teraman di muka bumi ini adalah tempat tinggal allah, musolah atau mesjid, Sedapppp

Kita masuk dan ngucapin salam, gue sendirian yang rebahan dan yang lain pada duduk sambil cerita.

Aden : tetanggaku  pernah cerita, dia pernah nginep dimesjid kayak kita gini sama temen-temennya, awalnya semua biasa aja, sampai pas pagi-paginya mereka ditemukan udah nggak tidur di mesjid lagi, tapi ada yang tidur di dalem tandon sama di dalem gentong.

Ody : maksudnya, mereka dipindah gitu tidurnya.

Aden : ia, kayaknya mereka nggak bersih makanya bisa digituin, makanya kalo mau nginep di mesjid harus bersih dulu.

Gue : Fan, lo udah mandi wajib belum.

Affan : anjir, ia belum, lo udah ?

Gue, Ody, Aden : BELUM JUGA!!!!!

Kita ber-4 : LARI DAN KELUAR DARI MESJID DENGAN GERAKAN KILAT. DENGAN URUTAN ADEN PALING DEPAN

Gue juga pernah denger cerita yang serupa dengan ceritanya Aden, kalo mau nginep di masjid emang harus bersih, tapi lebih dari itu semua, gue juga ngerasa nggak enak di musolah ini, apalagi pas gue sendirian yang tidur, kepala gue berhadapan langsung dengan jendela, pas gue coba lelapin mata buat tidur, kemudian gue buka lagi, gue ngerasa kaya ada yang ngintip-ngintip gitu, semacam ngawasin kita dari jauh, gue jadi parno sendiri.

Dan ternya nggak gue aja yang ngerasa “kaya ada yang ngawasin” tapi yang lain juga. Asli gue deg-degan nih pas ngetik yang bagian ini, kampret.

Kita ber-3 akhirnya memutuskan untuk lebih baik tidur dipendopo aja, nggak papa banyak nyamuk, dari pada asik-asik tidur tapi pas bangun udah ada di dalem gentong, mau lu.

Karena masih rada-rada parnoan sama cerita Aden tadi, akhirnya jadwal tidur pun kita bagi, setiap dua jam sekali dua orang tidur dan dua orang berjaga. Kebetulan ini udah jam 1 pagi. Gue dan Aden yang tidur pertama, semua berjalan normal dan tidak terjadi apa-apa.

Masuk jam 3 pagi, giliran Affan dan Ody yang tidur, nah pas giliran gue dan Aden yang jaga, gue nggak kuat untuk melek lagi, akhirnya gue kebablasan ikut tidur, jadi Aden sendirian jaga, ditengah-tengah kekhusukan lagi tidur, tiba-tiba aja ada orang gila yang ngelilingin pendopo kita sambil teriak-teriak pake bahasa Tegal.

“akan ada gempa bumi, dunia akan hancur….hancur…hancur”

Gue yang setengah sadar mengangap palingan ini mimpi, tapi kok kayak nyata yaaa. Aden goyang-goyangin badan gue sambil bilang

“nyet bangun nyet, temenin gue jaga, ada orang gila tuh”

Gue bangun sebentar sambil mengumpulkan kesadaran……kemudian tidur lagi, asli itu gue udah mikir bodo amat lah yang penting tidur.

Akhirnya hari berganti juga dan cuaca dingin membangunkan kami ber-4. Orang gila yang tadi ternyata ikutan tidur, tapi jauh dipojokan. Pas kita bangun dia ikutan bangun dan datang kearah kita.

Gue : anjir, mau ngapain nih orang gila, kalo macam-macam kita kasih upil aja, gimana?
Aden : tenang, disini ada ayah,  meneng to le

Gue, Affan, Ody : ayah macam apa yang cerita horror dimusolah kemudian kabur paling pertama meninggalkan anak-anaknya, ayah biadab.

Ternyata orang gilanya nggak malakin atau mau memperkosa kita, dia cuman minta rokok, untung Aden ngerokok, jadi stelah dikasih rokok dia pergi dan tak pernah kembali lagi, sukur.

Matahari pagi semakin meninggi, akhirnya kita habiskan bebrapa jam waktu kita dihari itu untuk foto-foto, menangkap sunrise dan berkunjung ke pulau yang ada purenya, udah kayak tanah lot di Bali aja dah, asoy….

Menangkap Matahari, ehehehe

Malang rasa Bali


Om Swastiastu dari Malang

Bang angkot, ke Bekasi ya....


Foto-foto diatas adalah bukti betapa hebatnya.......gue nge-retouch foto. Terima kasih Photoshop

Karena ini liburan, jadi haram hukumnya jika tidak melakukan ritual selfie, maka dari itu izinkanlah kami selfie dulu teman-teman.

Ini nge-retouch fotonya sumpah nggak nyantai banget.

Jam setengah 8 kita siap-siap, tanpa mandi dan gosok gigi, gue cuman makan permen dan langsung cabut. Walaupun banyak kejadian aneh diluar dugaan, tapi gue dan yang lain tetap menikmati liburan ini.

Kalo disuruh balik sekali lagi atau 10 kali lagi gue juga masih mau, tapi dengan syarat, jangan nginep di musolah atau pendopo lagi dah, ampun gue.

Oh iyaaa, kalian udah pada liburan juga belum ? atau masih belajar buat UAS? kasihan


8 comments:

  1. Keinget gw dulu kesana waktu sama mantan,

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohh, mantan yang dulu lo ceritain ya.
      siapa namanya? Bactiar, iya Bactiar, ampe lupa gue bro, sorry

      Delete
  2. Anjir, kok jadi horror gitu ceritanya yam..

    baru tau kalau nginap di masjid aja se horror itu. yang penting kan tetap liburan! huooh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah, liburan yang penuh tekanan,
      saikkkk abis

      Delete
  3. Hanjir ujung-ujungnya kenapa jadi serem gitu ya. Hahaha.
    Btw, tandon apaan sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ellahh, kaga tau tandon, itu tempat nampung air, gede deh pokoknya.

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top