MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Sunday, December 21, 2014

Liburan Dadakan Ke Balekambang Part 1

Gue dan Ody : jadi gak nih liburan ke Jogja?

Aden : sabar lah, kalo mau berangkat hari minggu aku nggak bisa, masih ada event, cuk!!!

Gue dan Ody : ah elahhh, alamat kaga jadi mah udah ini !

Gue gak pernah ngerti, selama mau jalan-jalan atau ketempat liburan disini selalu aja berakhir dengan wacana. Awalnya semua menggebu-gebu, tapi ujung-ujungnya satu per satu mulai nggak ikut karena ada urusan lain. Gue nggak ngerti ini cuman terjadi sama gue dan temen-temen disini aja atau kalian juga sering kayak gini.

Siang itu gue, Ody, Aden dan Affan lagi makan di warteg deket kos gue. Hari ini hari terakhir ngampus sebelum kita berhak mendapatkan liburan pasca UAS, ditengah ritual makan nasi kuning, Ia nasi kuning, ternyata di Malang ada warung nasi kuning juga, Yes nasi Kuning mulai menginvasi satu per satu kota di Indonesia, *krik krik krik*

Ody : kebanyakan rencana, bakal nggak jadi mah ini, kayak yang udah-udah.

Gue :  iaaa nih, udah nggak usah ke Jogja dah, ke Balekambang aja, disana suasananya kek di Bali, Ayo

Ody, Affan, Aden : yaudah ayo kesana, Kapan?

Gue : SEKARANG.

Hanya percakapan itu yang kami ber-4 lakukan sebelum akhirnya benar-benar pergi ke Balekambang setelah UAS. Padahal 3 Hari sebelum UAS selesai, gue dan yang lain nggak ada tidur karena dikejar detline Pameran untuk mata kuliah Tipografi, lebih parahnya lagi kemaren malam kita cuman tidur 2 jam, itu juga nggak berkualitas banget tidurnya.

Gue kasih bocoran dikit deh tentang apa yang gue dan temen-temen buat untuk menuhin UAS tipografi, nih
Masih berantakan cuy


Setelah makan, kita langsung siap-siap buat langsung pergi, tapi sebelum itu gue dan yang lain bagi-bagi tugas dulu. Aden mempersiapkan Maps untuk tau jalan kesana, Ody membersihkan kos-kosan yang udah hampir nggak layak disebut kamar kost Karena sampah bekas karya pameran kita. Dan gue bersih-bersih teras kamar kost, capek cuy. Sementara Affan, dia balik ke Kostnya dulu buat…….mengambil uang yang banyak HAHAHAHA.

Jam 11;00 cuaca panas banget, gue sampe marah-marah sendiri karena nungguin affan yang nggak balik-balik, akhirnya jam 12 Affan balik, 1 jam dia membuat 3 cowo hampir ganteng  bete nungguin.

Setelah semua siap dan gue mau ngeluarin motor dari garasi, hujan turun dengan nggak nyantainya. Kita ber-4 galau, apakah harus terus melanjutkan rencana dadakan ini atau memasukan kembali motor dan bobo unyu di kamar kost.

Setelah berunding 3 detik, FIX kita harus berangkat, karena kalau di tunda-tunda lagi, liburan ini nggak bakal jadi, sumpah deh.

Gue pake jas ujan, Ody pake, Affan juga pake, cuman si kampret Aden yang nggak punya jas ujan, emang dasar bego, mana bawaan barangnya paling banyak. Si Aden mau ke pantai dengan cuaca lagi ujan gini, tapi dia bawa 1 set cat buat ngelukis, kanvas dan kuas, nggak ngerti gue apa yang ada di otak anak ini, gak bisa apa semua barang-barang yang merepotkan itu ditinggal *…*

Oh iya, gue lupa kalau bawasanny Aden tidak memiliki organ bernama Otak.

Sampai disebuah persimpangan tiba-tiba kita terpisah, Aden dan Affan lurus, sementara gue dan Ody belok kanan. Karena gue merasa kita terpencar dan tak bersama lagi, akhirnya gue minggir sekalian berteduh disebuah ruko, nggak lama Aden dan Affan lewat, Aden basah kurup karena nggak pake jas ujan, dan Affan tetap hangat karena pake jas ujan barongsai, hiyaaaa.
Affan dengan balutan jas hujan barongsainya...


Karena kasihan dengan kondisi Aden yang nyaris mati kedinginan karena nggak bawa jas ujan, akhirnya gue dan Ody berkelana ditengah ujan yang deresnya kampret buat beli jas ujan.

Gue: jas ujan yang ini berapa bu?

Penjual : 10 ribu mas!

Gue dan Ody : wuanjirrr, biasanya 4 ribu doang, lah sekarang kok tiba-tiba naik, Ibu mau naik Haji?

Penjual : saya menjual tergantung kondisi cuaca mas, kalo beli pas cuaca panas ya 4 ribu, kalo lagi ujan ya segitu itu tadi harganya.

Gue dan Ody : tanpa ba bi bu lagi kita beli aja langsung, kasian, nanti Aden mati.

Tinggal dimalang, di dataran tinggi nggak pernah membuat gue berfikir kalau disini akan banjir, tapi ternyata di tengah perjalanan, saat di Bendungan Sutami, gue dan yang lain kejebak banjir, kebetulan Aden dan Affan di depan, karena mereka yang bawa maps, sementara gue dan Ody buntutin dibelakang.

Lagi asyik menghindari banjir gue melihat kanvas dan tas yang isinya baju + tetek bengek barangnya Aden hanyut, pergi bersama aliran air, bersamaan dengan itu pula motor gue tiba-tiba mati, knalpotnya kemasukan air, super kampret.

Setelah motor gue 2 kali mati akhirnya kita tidak menemukan lagi jalanan yang banjir, sejauh ini perjalanan kita cukup lancar.

Mampir ke pom bensin, Karen bensin motor Aden udah mau tewas, gue coba standar dua motor gue, teken rem belakang, dan gass full, hasilnya ada  tuyul keluar darilobang kenalpot gue, gilaaa asapnya item banget, kalo sampe rusak gue nggak tau deh mau bobol bank yang mana buat benerin si motor yang gue kasih nama White Angels.

Hampir 2 jam perjalanan telah kita lalui, akhirnya kita masuk di pedesaan, suasananya tentrem banget, jalananya mulus kek paha anak-anak JKT48, gerimis hujan menambah tentramnya suasana perjalanan kala itu, tapi semua berubah ketika kita masuk ke desa yang ke-2, tiba-tiba hujan turun dengan deras dan beringas, jalanan jadi becek karena belum di aspal, ancur banget, udah kaya muka VVota JKT 48.

Karen yang megang maps adalah Affan, jadi dia membawa kita melewati jalan pintas, jalannya jelek dan naik turun gunung, perasaan gue udah nggak enak, dan bener aja sampai disebuah tikungan dengan medan jalan bertanah, ada portal gede depan biji mata kita. JALAN DITUTUP SILAHKAN LEWAT JALAN LAIN.

Ketika tersesat, Tuh Affan yang paling gede.
MAMPUS, Affan telah menyesatkan kita, kita putar balik dan bokong gue rasanya udah kram dan pengen di tepok-tepok biar lemes.

Karena kedinginan yang super akhirnya kita mampir disebuah warung kecil untuk ngopi-ngopi ganteng dulu. Waktu lagi pesen kopi, gue dan yang lain takjub dengan pemnadangan yang dihadirkan semesta untuk kita, sumpah keren abisss, liat sendiri nih.

Terima kasih semesta buat suguhan alam yang indah ini.

Pake jas ujan pun ganteng, tsahhhh


Aden yang nanya ke mas-mas penjualnya bilang kalo perjalanan kita ini baru setengahnya, dan sekaran udah jam 3 sore. Gue berasumsi kayaknya kita bakal nyampe jam 6, dan bener jam 6 kita baru sampai di BALEKAMBANG, pantai dengan sejuta keindahan yang masih asri, sedappppp.

Begitu sampai disana gue merasa ban motor nggak stabil, mungkin akibat ngelewatin jalan yang becek dan berbatu, akhirnya sementara yang lain buang air kecil gue dan Affan nyari bengkel buat menambah angin, bengkel disini jauh banget dari pintu masuk, untung bawa motor kalo jalan kaki…..ya jalan kaki #eaaak.

Setelah parkir motor ditempat yang super duper aman, gue dan 3 cowo yang hampir ganteng ini langsung ke bibir pantai untuk mainan air, karena gue punya prinsip

Norak saat liburan itu adalah hal wajib, jadi ketika sedang berlibur jadi gila lah.

Gue Affan dan Aden asik main cubit tetek sambil lempar-lempar pasir, sementara Ody ngeluarin benda wajib saat liburan, KAMERE, jeprat-jepret sana sini, dan ini hasilnya. Senja di Balekambang, sun rise yang aduhai, terima kasih tuhan telah menitipkan keindahan yang mahal ini untuk kita.

Tjakep ye sun set nye

Masyaallah ganteng....
ada yang pengen main cubit tetek sama kita ?
Setelah kelelahan yang teramat sangat, bayangkan , kalo di maps bilang perjalanan kesana paling menghabiskan waktu sekitar 4 jam, tapi kita menghabiskan waktu hampir 6 jam, parah amat, gue dan yang lain akhirnya berfikir dengan akal sehat, kita nggak mungkin langsung pulang dengan medan jalan yang kayak tadi, jika ingin bermalam kita juga nggak punya persiapan sama sekali, walaupun disana banyak penginapan, tapi duit kita nggak bakal cukup.

KITA AKAN MATI DISINI, MATIIII *Gue teriak-teriak histeris*

Akhirnya sambil mencari warung buat makan, Aden yang sering kita panggil ayah ini, bertanya kepada ibu-ibu di warung, sementara gue dan yang lain asik dengerin lagu dubstep yang di colokin ke speaker warung dari HP nya Aden, Nikmat.

Bagaimana kah nasib gue dan 3 perjaka hampir ganteng  yang lainnya, apakah yang akan kita lakukan selanjutnya, apakah
  1. Langsung pulang dengan sisa-sisa tenaga yang apa adanya
  2.  Mencari bank terdekat dan merampoknya untuk biaya penginapan
  3. Mengorbankan Affan untuk di jual menjadi sapi peliharaan masyarakat setempat.

Nggak ada yang tau akan bagaimana hidup kami selanjutnya, kalo mau tau tunggu kelanjutan kisah kami ber-4. Salam Pramuka.
Babay^^

15 comments:

  1. Eh, kirain itu di Bali...
    Ah, keren, Yam!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bali rasa Malang nyol,
      ahh you know me so well lah...

      Delete
  2. Kek di bali beneran ya.

    Salam kenal, mas Ayam :)

    ReplyDelete
  3. eksotis nian yaw.. :) salam kenal mas ayam unik blognya .. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya eksotis, asal jangan erotis aja...
      Salam kenal ^^ dan Terima kasih

      Delete
  4. Itu serius jas hujan 4 ribu perak? anjir dibikin dari apaan tuh :o
    Dan iya, biasanya yang keren-keren gitu emang jauh ya. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyeeeee lahhhhh, tapi belinya pas panas terik, hahahahah

      dan ini emang jauh banget...

      Delete
  5. rampok bank aja deh, lumayan kan masuk tipi haha :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata disana nggak ada bank....adanya bang aja, bang Juki

      Delete
  6. Replies
    1. gara-gara di retouch makanya keren hahahah

      Delete
  7. hahaha nomor 3 aja yam.

    enak banget ya, bisa liburan ke tempat yang cuman 6 jam dari kosan ke balekambang. eh, balekambang kok nggak terkenal gitu yam di Samarinda?

    oh iya, ada beberapa typo tuh.
    *lanjut ke part 2*

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan lah, dia yg paling banyak bawa uang disini, sayang kalo dikorbankan begitu saja....

      Siip, ngetiknya cepet nih jadi ya gitu, lo perhatian amat.

      Ehh iya btw komen lu typo juga tuh, harusnya setelah titik kan huruf besar, ahh masa gitu aja mesti gue ingetin lagi.

      Delete
  8. Sering kesini tapi nggak pernah sampe malem gitu hahaha, lagian deket tau harusnya nggak sampe 6 jam, makanya ajak penduduk sekitar sebelum traveling *uhuk kode*

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top