MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Sunday, July 29, 2018

Masih Membahas Skripsi

‘kamu mau sidang sebelum lebaran, nggak?’
‘mau, pak!”
‘yaudah, cepet selesaikan, pameran, terus urus surat sidangnya’
‘batasnya sampai kapan pak?’
‘seminggu dari sekarang’
‘INALILAHI’
***
Salah satu target dan menjadi resolusi sekaligus bucket list gue dalam menjalani hidup yang fana ini adalah bisa sidang skripsi sebelum lebaran dan bisa lulus tepat di semester 8. Selain agar terlihat keren ya karena UANG KULIAH GUE MAHAL. Siapa yang mau bayar kalo gue nambah semester?
Keinginan ini udah gue canagkan jauh-jauh hari. Karena waktu melihat jadwal skripsi dan lebaran, waktunya mepet banget. Bahkan lebih pendek dari biasanya.
Tahu sendiri kalau sebelum hari lebaran tiba, instansi pasti udah libur h-7 nya. Makanya sebelum libur itu datang gue harus udah sidang.
Banyak sekali drama-darma biadab yang terjadi sebelum gue sidang. Mulai dari syarat-syarat sebelum sidang yang ribetnya ampun-ampunan. Karena gue kuliah jurusan DKV (buat yang belom tahu, gue jelasin lagi. DKV adalah kependekan dari Desain Komunikasi Visual)
Anak DKV, yang skripsinya menggambil tema perancangan wajib ngadain pameran karya dulu sebelum sidang. Nah, pameran ini jadi wajib buat gue,  YA KARENA SKRIPSI GUE PERANCANGAN.
Fix gue emang salah milih tema skripsi.
Kalo aja skripsi gue penelitian, begitu bab 5 atau 6 udah kelar gue bisa langsung sidang tanpa perlu pameran dulu.
Tapi, ya gue nggak mungkin juga ngambil penelitian. Mana kuat gue baca buku yang banyak terus ditulisin dengan bahasa yang ilmiah. Dari pada mati meratapi skill membaca dan menulis yang minus ini gue lebih milih ambil skripsi perancangan.
Lagian, di jurusan gue yang ngambil skripsi peneliatian itu dikit, paling cuman 20%, sisanya pasti perancangan. Biasanya mereka yang ambil skripsi penelitian itu mau lanjut kuliah lagi. Nah, kalo yang ambil perancangan goalsnya mau langsung kerja aja atau mau langsung ijab qobul.
Mantap.
Sebenarnya skripsi gue nggak dapat masalah yang begitu berarti, cuman ya karena males aja, jadi gue lumayan molor waktunya. Sampai akhirnya tahu-tahu semester genap udah habis, dan gue harus segera daftar semester pendek demi bisa sidang. Untungnya kebijakan kampus tahun ini sangat pro dengan mahasiswa.
Jadi, semester pendek tahun ini nggak perlu bayar sepeserpun. Biasanya kan bobot bayar semester pendek mengikuti jumlah sks yang diambil.
Syukur.
Waktu ngelihat time table skrispi gue sendiri. Gue emang pesimis bisa sidang di semester 8. Karena proses observasi gue aja satu bulan lebih. Kuliah 4 bulan, observasi 1 bulan, sisa 3 bulan, belum pameran dan nyetakin karyanya. Fix gue emang harus ngebut dan ngejar yang semester pendek.
Karena cuman semseter pendek ini yang bisa nolong gue biar bisa ujian sebelum lebaran. Gue jadi rajin bimbingan dan cepet-cepet ngelarin tulisan biar bisa fokus bikin karya.
Jahanamnya skripsi gue ini, begitu tulisan skripsi selesai, kita harus gantian ngerjain karyanya. Karena susah banget kalau mau dibarengin. Gue sendiri bukan tipe orang yang bisa nyambi-nyambi gitu. jadi trik gue ya harus selesain tulisan dulu, setelah itu fokus ngerjain karyanya.
Bisa juga dibalik. Karyanya dulu yang selesai, baru fokus kepenulisan, tergantung kapasitas masing-masing aja.
Kalau saran dosen sebenernya yang cepat adalah ya cara nyambi itu, sekalian bikin karya sekalian tetep nyicil penulisannya.
Setelah karya selesai dan penulisan selesai pun skripsi nggak bisa dibilang selesai begitu aja. Karena banyak sekali karya yang harus dimasukan ke dalam penulisan skripsi.
Jadi, ya kerjanya bolak balik gitu. penulisan selesai, ngerjain karya, karya selesai masukin karya ke dalam penulisan. Estafet gitu lah jadinya.
Yang bikin stress adalah ketika karya udah kelar, udah dimasukin di dalam kepenulisan. Waktu konsultasi karya kita kena revisi.
MAMPUS.
Karena yang di revisi nggak cuman karyanya doang. Di dalam kepenulisannya juga di revisi lagi. Bagian ini yang bikin frustasi banget. Sumpah dah.
Gue berkali-kali kena trap ini. Dibagian inilah biasanya temen-temen gue udah pada males ngelajutin. Udah se-bodo-amat-lah. Tapi, ya kan emang di sini seninya kuliah jurusan DKV.
Anjir lah, gue bisa ngomong gitu ya karena udah selesai aja. Kalo belum mah kesel juga pasti.
Setiap jurusan emang punya kesulitannya sendiri-sendiri. Makanya jangan pernah nganggap jurusan orang lain lebih mudah dari kita. Semua jurusan sulit, cuk.
***
Bimbingan skripsi juga nggak kalah ngeselinnya. Kalau cuman nunggu-nunggu terus tanpa hasil mah itu udah makanan sehari-hari. Yang lebih menyebalkan adalah ketika bimbingan hari jumat, terus naskah skripsi kita dibawa. Di suruh ambil hari senin. Begitu senin tiba, dosen lupa ngecek. Otomatis kita ngebuang banyak waktu banget kan. Udah sabtu-minggu nggak ngapa-ngapain. Seninnya masih nggak ngapa-ngapain juga.
Begitu yang di revisi udah dicoret-coret ditandain otomatis kita baru bisa ngerjain selasa atau rabunya. Bisa dihitung berapa hari yang kita buang. Makanya sebisa mungkin hindari bimbingan hari jumat. Apalagi jika dosen mu tipenya suka membawa naskah pulang.
Setelah muak dengan bimbingan dan jenuh mengerjakan skripsi ini gue langsung minta semuanya disegerakan aja. Jadi, gue langsung nodong pembimbing gue aja kalo gue mau segera sidang.
Untungnya pembimbing gue cukup asyik. Dia mengerti kalo gue udah jenuh dengan semua ini. Akhirnya gue dikasih waktu seminggu di awal bulan Juni untuk persiapan sidang.
Jadi, dalam seminggu itu gue udah harus menyelesaikan naskah skripsi, menyelesaikan karya, mencetak karya, dan tentu saja pameran dan sidang.
CHALLENGE ACCEPTED.
*30 Mei 2018*
Gue konsultasi karya dan naskah skripsi untuk yang terakhir sebelum mulai pameran dan maju sidang. Awalnya semua berjalan lancar sampai pembimbing gue menanyakan sebuah pertanyaan yang sebelumnya nggak pernah ada.
‘ini warna dominanya kenapa ungu, san?’
‘oh, saya ambil sample nya dari kain tenun khas daerah sana pak, namanya ulap doyo, bla bla bla’
‘loh, jangan begitu. Jangan mentang-mentang kain khasnya warna ungu kamu ikutin. Harusnya kamu pake sample yang lebih filosofis lagi.’
‘misalnya apa pak?’
‘di sana ada tim sepak bolanya nggak?’
‘oh ada pak. Namanya Mitra Kukar.’
‘nah, warna jersey mereka apa?’
‘emmmm… kuning ke-emasan gitu sih pak’
‘yaudah, pake warna itu aja.’
‘HAHHH’
JERSEY TIM SEPAK BOLA FILSOFIS DARI MANANYA????
Setelah berdebat cukup alot, gue yang ngotot nggak mau ganti warna dasar perancangan ini, ya karena kalo ganti warna gue harus ubah semuanya lagi dong.
Gila lu, ndro.
Setelah dijelasin lagi, kenapa pengambilan sampel warna dari jersey olah raga sebuah tim sepak bola daerah bisa jadi pertimbangan. Ya karena dibalik pemilihan warnanya pasti seenggaknya ada nilai terdahulu yang dipake.
Sebenarnya gue tahu teori ini. Tapi karena gue udah kepalang tanggung pake warna sesuai sample yang gue cari. Ya mau gimana. Gue harus redesain semuanya lagi. Padahal karya gue udah siap cetak. Sial banget harus ngulangin lagi semuanya :(
Setelah revisi yang teramat krusial itu selesai gue langsung cetak karya, nggak gue konsulin lagi. Takutnya kalo konsul dosen gue nemu lagi yang disuruh ganti. Ya gitu aja terus, kapan gue sidangnya.
Pokoknya waktu itu gue udah sebodo amat. Kalo ini sampe salah lagi, gue langsung give up aja.
*1 Juni 2018*
Surat sidang gue akhirnya keluar juga. Sempat takut juga waktu ngusrus surat sidang. Takut begitu tahu kalo skripsi gue perancangan dan gue belum pameran, bisa-bisa permohonan gue buat sidang nggak dikabulkan. Untungnya nggak ditanyain. Tapi gue tetap ikutin prosedur kampus, kalau sebelum sidang harus sudah pameran dulu.
Karena surat sidang gue jadinya mepet banget. Pas hari jumat. Akhirnya gue baru bisa pameran di tanggal 4 Juni 2018. Mantap banget. Gue sidang tanggal 6 Juni 2018 dan pameran h-2 sebelumnya. TOP ABIS.
Ini gue kasih dikit deh bocoran gimana pameran gue dan temen-temen yang sangat-sangat mendesak dan kejar tayang.


Booth pameran super dadakan.
Model yang gue paksa untuk foto di booth pameran.

Masih odel yang gue paksa untuk foto di booth pameran.

Paparazi mode on.
Lah, baru sadar kalo fotonya cuman booth gue doang hahaha. Booth yang lain kaga sempat gue foto. lebih tepatnya nggak gue foto sih. Ya ngapain juga booth orang jugaan. Segini dulu deh, ntar gue lanjut lagi gimana bangsatnya suasana sidang skripsi. Wacaw ^^

Oh iya, untuk penutup gue kasih foto bareng setelah pameran aja. Siapa tahu 2-5 tahun lagi foto ini bisa membuat mood yang awalnya baik menjadi murka karena keingat proses sidang skripsi yang menggemaskan.


Silau, men.

2 comments:

  1. Ke... kenapa tiba2 minta dari jersey pemain bola....

    ReplyDelete
  2. Wah Asik nih, gue anak DKV juga bang. Denger - denger dari senior sih, emang seribet itu ya. Gue gak kepikiran dah tuh..

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top