MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Friday, June 8, 2018

Memulai Skripsi

Semester 8 (delapan) ini gue termasuk orang yang beruntung diantara temen-temen yang lain. Gue nggak ada mengulang matkul, ipk juga lumayan, wajah juga masih tetap tampan.

Barakallah.

Berbeda dengan temen sekelas gue yang lain. Ada yang belum ngambil skripsi karena masih kesandung ngulang banyak matkul. Ada juga yang sibuk bisnis dan merelakan kuliahnya dinomorduakan dulu. Atau yang paling parah ada yang sibuk jadi gigolo.

Sementara gue? sebenernya pengin juga loh nunda-nunda ngambil skripsi ini. Cuman bingung aja, kalo gue nggak ngambil sekarang gue ngapain? Ngulang matkul juga enggak. Punya bisnis apa lagi. Nah kalo yang terakhir boleh itu.

Setelah gue hitung-hitung lagi, semester ini, temen sekelas yang ngambil skripsi cuman 13 orang dan 5 diantaranya udah give up. Udah bodo amat, mereka kompak mengulang semester depan aja.

Alasan give up pun macem-macem. Ada yang capek karena dosbingnya nyebelin dan susah buat diajak ketemuan. Ada yang udah nyelesein bab I-III tapi file skripsinya hilang.

Katanya, file skripsinya corrupt waktu mau dipindah dari laptop ke harddisk eksternal. Bodohnya temen gue ini nggak meng-copy file tersebut, malah di-cut. Waktu proses cut lagi berlangsung, tiba-tiba harddisk-nya not responding. Ya modyar. File skripsinya hilang semua dan dia nggak punya back up-nya.

Sebuah ketololan yang hqq, bukan.

Gara-gara ketololan dia ini, gue jadi parno sendiri sama file skripsi. Setiap habis revisi gue selalu back up semua file itu di tiga penyimanan yang gue punya. Harddisk eksternal, dan dua buah flashdisk. Gue nggak mau menjadi gila di usia muda karena file skripsi hilang. Tidak.

Temen-temen gue yang memutuskan untuk menunda skripsinya punya alasan masing-masing. Nah, gue. Gue mau nunda skripsi ini nggak punya alasan yang begitu penting. Selain bisa ena-ena tidur di kost doang tanpa memikirkan perekonomian dunia. Nggak ada lagi yang memberatkan gue untuk nggak ngerjain skripsi.

Apalagi uang kuliah gue mahalnya amit-amit. Kalo sampe nambah semester lagi bisa dicoret nama gue dari kartu keluarga, diusir dari rumah, lalu dibuang ke Uganda.

Makanya, semester ini gue ambil skripsi dan wajib menyelesaikannya. #Sikap

Sejauh ini skripsi gue udah masuk bab I-III dengan jumlah revisi yang totalnya infinity. Oh iya, gara-gara revisi yang tak berujung ini, gue jadi menyadari satu hal. Setiap kita ngerjain skripsi - konsultasi ke dosen – disuruh revisi – ngerjain lagi. Kayaknya kok nggak pernah bener ya. Selalu aja ada yang salah. Salahnya itu dari yang paling elementer kayak:

“ini spasinya kok dobel, harusnya 1,5”

Sampai yang paling krusial:

“Kamu ganti metode aja ya. Kayaknya metode ini kurang pas dengan judul mu”

MAMPUS AJA.

Udah setengah mati ngerjainnya, ditengah-tengah disuruh ganti metode. Ini lebih sakit dibanding waktu PDKT abis duit banyak, begitu mau ditembak, eh cewenya ternyata beda pandangan politik.

Lha.

Apaan.

Pokoknya coba deh, anggap aja besok mau konsultasi, malemnya udah fix nih. Udah tinggal print. Pagi sebelum print coba cek ulang deh, pasti nemu aja bagian yang salah. Ya paparan datanya nggak sesuai sama bagan perancangannya lah. Analisis yang dipake kok kayaknya nggak cocok lah, atau cover halamannya kurang center.

Pokoknya skripsi yang kita kerjakan nggak bakal sempurna lah, selalu aja ada cacatnya. Ada kurangnya. Makanya, mulai sekarang stop mendedikasikan diri untuk membuat skripsi yang sempurna. Men, yang penting itu lulus. Bukannya dari kecil kita udah diajarin. Kesempurnaan itu hanya milik allah, kekurangan adalah milik bunda Dorce.

Makanya, ya udah. Skripsi mah nggak perlu dibuat terlalu bernilai, yang penting selesai.

Sedap nggak tuh.

Selama menjalani proses penyusunan skripsi ini gue belum menemukan halangan yang begitu berarti. Berbeda dengan kampus atau jurusan lain, ntah kenapa gue nggak pernah dipusingkan dengan pemilihan judul.

Karena waktu semester 6 gue udah melewati mata kuliah proposal penelitian, jadi di semester 8 ini gue tinggal pake judul yang sama untuk dijadikan skripsi. Mudah sekali bukan.

Karena kemudahan yang terlalu ‘aneh’ ini, gue jadi khawatir sendiri. Takutnya, nanti begitu giliran sidang gue malah dibantai sama dosen penguji. Tiba-tiba judul dimasalahin lah. Atau metode yang gue pake nggak sesuai sama judul. Mampus aja, kalau sampai itu terjadi gue akan mengutuk dosen-dosen yang tidak pernah meragukan judul yang gue punya.

“ini judul saya pak, gimana menurut bapak?”

“hmmm, menarik. Sudah tahu kamu di mana lokasinya ini”

“Tahu, pak.”

“oke, kalau begitu. Segera buat proposalnya. Begitu selesai bab I-III langsung temui saya dan bikin surat rekomendasi penelitian.”

“hah, udah nih pak? Acc nih.”

“iya, udah. Kamu mau apa lagi, mau ajak saya ke tempat penelitiannya?”

“n-nggak pak, saya ajak kakek Gepeto aja. Makasih pak.”

Kira-kira begitu lah proses acc judul gue. Gampang banget, nggak ada di suruh:

“pelajari dulu karateristik objek penelitianmu ini”

Atau

“nggak mau pikir-pikir lagi”

Atau

“tirai nomor dua aja, siapa tahu mobil”

WADAW…

Semua kayak terlalu mudah aja. Ini gue yang kepintarannya terlalu dahsyat atau emang mereka yang suka dipusingkan sama judul itu yang bodohnya ampun-ampunan hahaha.

Masyaallah, kesombongan apalagi ini, san.

Tapi serius, gue nggak tahu. Kok gampang banget acc judul skripsi. Nggak kayak bayangan gue. Lebih susah nentuin judul waktu bikin buku malah daripada bikin skripsi. Waktu bikin buku ‘ayamsakit’ gue sempat stress luar biasa mikirin judulnya. Sempat sampai 4 kali ganti judul. Sebelum akhirnya acc judul ‘ayamsakit’ judul yang sebenernya tidak perlu dipikirkan pun aslinya udah jadi.

Semoga aja ke-gampangan-an ini tidak mengantarkan gue ke jurang penambahan semester untuk ngerjain skripsi. Semoga semuanya berjalan baik. Tapi bete juga kalo semuanya terlalu baik. Kalo semuanya baik gue nggak punya bahan cerita di blog. Gimana dong?
Btw, waktu postingan ini dipublish, sebenernya skripsi gue udah selesai dan udah maju sidang. Postingan berikutnya deh gue ceritain gimana rasanya sidang skripsi. Sekarang gue revisian dulu. Wacaww.

11 comments:

  1. PAAN KAN LO UDAH LULUS! SUNGGUH KEBOHONGAN PUBLIK YANG TERENCANA. DAN KALO MAU SIMPEN FILE SKRIPSI, KAN BISA DI CLOUD YA. TOLONG.

    ReplyDelete
    Replies
    1. NGEEEENG. INI GIMANA NGEREMNYA NIH?

      Delete
    2. Ini tolong urusan rumah tangga jangan dibawa ke sini dong.

      Delete
  2. Ini kalau ceritanya berlanjut, sidangnya di semester 13 nggak? Harusnya sih gitu biar lo nggak kehabisan bahan cerita. Minta sidangnya dindur aja. Sengaja lama-lamain sampai semester 13. Sedap nggak tuh? Mantep nggak tuh? Barakallah.

    Ngomong-ngomong, kalau judul lebih susah untuk buku, kalau nulis isi materi lebih susah mana nih? Nerima jasa ghostwriter buat skripsian nggak sih? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangkai. Demi konten blog rela lulus 13 semester. Belom siap sih gue jadi mahasiswa se keren itu. Lo aja lah ntar ye.

      Wadawwwwww.

      Delete
  3. WADAWWW!! Lagi skripsian nih? Sama dong kayak eikeee! Tapi skripsian gue udah dikumpul dan lagi nunggu jadwal sidang, lau juga? Eh sama lagi dong! Ihiy! Kalo skripsian emang kadang ada aja masalahnya sampe muncul harapan cuma pingin skripsi kelar, udah enggak berharap nilai plus plus yang tinggi betul, harapannya ya kelar, rampung, gak berurusan lagi sama skripsian. Kelar.

    Skripsi lau gak kena masalah ya? Ah hoki sekaliii! Jangan sampe deh kena masalah apalagi kalau harus kerjain skripsi dari bab I-SELESAI di sisa waktu deadline yang kurang dari satu bulan, pagi siang malam melek tak henti dan tidur beberapa jam doang. Ah deritaaa itu rasanya! Wkwk

    Kunjungan pertama gue nih, baru aja follow, followbacknya ya gaaannn? Thankyouuu!
    willynana.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Karena sebaik2nya skripsi adalah skripsi yang selesai.

      Langsung menuju TKP.

      Delete
  4. Replies
    1. Yeeee, dikira lulus skripsi kek UN apa.

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top