MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Tuesday, June 30, 2015

UAS Perdana : Drag Me To Samarinda

Seharusnya tanggal 3 Mei adalah perkuliahan terakhir di kampus, malah untuk kelas gue tanggal 29 April itu UAS udah selesai, enak kan.

Rencana yang ada di dalam kepala gue adalah. Tanggal 29 selesai UAS, tanggal 1 Mei langsung booking tiket buat balik ke Balikpapan, tanggal 2 nya langsung ke Samarinda, ke rumah tercinta, ketemu orang tua, teman dan ehem pacar.

Tapi, semuanya benar-benar hanya rencana ketika ada sebiji mata kuliah yang harus di selesaikan tugasnya melewati tanggal 29 April sampai 3 Mei.

Mata kuliah kampret ini adalah Gambar Teknik, dari awal dapet mata kuliah ini gue udah sering gondok. Tugasnya gak pernah ada tombol pause nya. Keberadaan mata kuliah ini selalu merusak acara libur hari kamis gue.

Gue kuliah cuman 4 hari, yaitu senin, selasa, rabu dan Jum’at. Nah, Mata kuliah Gambar Teknik nyempil di hari jum’at jam terakhir. Jatah libur gue adalah Kamis, sabtu dan minggu. Jadi jika seharusnya kamis adalah waktunya gue untuk bersantai ria, semuanya direnggut, di rampas secara kejam oleh tugas-tugas gambar teknik yang bejibun.

Setiap malam jum’at gue begadang. Seharusnya malam jum’at adalah waktu yang pas untuk ngaji dan dan melaksanakan sunah rasul (bagi yang sudah hallal).

Tapi, kita nggak usah terlalu membahas banyak-banyak tentang Gambar teknik. Sekarang gue mau cerita tentang pameran yang kelas gue buat aja untuk Menuhin tugas UAS nya.

Gue banyak sekali dapat tugas, mungkin kalian bilang kalo gue lebay, atau untuk kalian yang berfikir *namanya juga kuliah, ya tugasnya banyak lah* gue menerima semuanya.

Tapi, sumpah demi dewa Uranus, tugas gambar teknik ini buanyaaaakkkkk buangetttt. Gue jabarin deh tugasnya biar berasa euforianya.

Pertama, gue harus menggambar 10 benda di kertas berukuran A3 dengan 10 macam ketentuan. Dan kalian yang punya mata kuliah ini, pasti paham, bagaimana aturan yang biasa digunakan untuk gambar teknik. ATURANNYA BANYAK BANGET.

Kemudian, dari 10 gambar itu, gue harus membuat copyannya lagi ke kertas block. Kertas block ini adalah kertas A3 yang ber block-block (kotak-kotak) biasanya kalo masih SD dulu gue nyebutnya strimin.

Belum sampai disana. Kalau tadi baru tugas manual, yang istilahnya nggak memerlukan alat bantu mesin untuk mengerjakannya. Gue juga dapet tugas yang sistemnya digital atau CAD (computer aided design).

Khusus tugas CAD, kita disuruh membuat desain arsitektur café dan booth atau  rombong jualan.

Asal kalian tahu, untuk membuat desain begitu nggak cukup sehari atau dua hari aja, tapi berhari-hari.

Jangankan bikin café. Bikin boothnya aja bisa lama. Sementara gue harus membuat keduanya.

Gue mengira, untuk desain cafenya hanya membuat tampilan luar. Ternyata enggak, Kejutan dari dosen pun semakin bertambah ketika desain café yang dibuat nggak cuman outdoornya aja. Tapi INDOORNYA JUGA. MAMPUS DEH GUE.

Belum sampai disitu teman-teman. Karena pameran kita nanti juga di support oleh ADGI (Asosiasi Desain Grafis Indonesia) maka dosen gue memiliki sebuah inisiatif untuk memberikan semacam kado kepada ADGI dalam bentuk remake-an logo mereka. Jadi kami semua harus me remake logo ADGI yang ini.
Logo asli ADGI
Ketentuan yang dikasih dosen gue memang hanya merubah jenis font dan style nya aja. untuk susunan hurufnya di usahakan tetap sama. Jadi, gue pun mengubah logo ini seadanya dalam waktu 8 menit saja. Emezing
Logo ADGI setelah gue rusak
h-10 pameran dimulai, satu tugas pun belum ada yang gue kerjakan. Gue masih sibuk ngurusin materi buat UAS mata kuliah yang lain.

Sebelumnya gue juga dapet beban di mata kuliah Rekayasa Digital, dimana mata kuliah ini juga meminta untuk diadakan Pameran. Gue pengin berhenti kuliah aja rasanya.

Gue semakin frustasi karena dua mata kuliah ini adalah mata kuliah yang punya SKS gede. Nggak lulus atau dapet C di salah satunya aja bisa bikin gue di rajam sama orang tua di Samarinda.

Hari berganti begitu cepat, sementara tugas belum ada satu pun yang gue garap. Selain dua mata kuliah tadi, di hari-hari terakhir sebelum UAS, gue juga harus ngerjain proyek akhir mata kuliah Nirmana 3 Dimensi.

Mata kuliah ini menguras tenaga dan tentunya biaya yang nggak sedikit. Di tugas akhirnya, dosen Nimana kita minta di buatin susuan Asambalase dari barang bekas, dan harus membentuk sebuah Figure.

Kalau biasanya semua tugas dari nirmana kesannya abstrak, yang sekarang malah harus berbentuk, kampret, kan bikin pusing aja.


Ini Nirmana Asambalase buatan gue. Gimana, nggak jelas bukan!!!


Gue mengira di awal perkuliahan anak desain nggak ada lagi mata kuliah semacam bahasa Indonesia, agama atau pendidikan kewarganegaraan.

Ternyata mata kuliah sakti macam begitu masih ada. Semester satu kemarin gue udah dapet agama dan bahasa Indonesia. Nah di smester dua ini gue dapetnya pendidikan kewarganegaraan.

Mata kulian ini santai banget, tapi begitu uas, nggak ada nyantainya. UAS NYA LISAN CUK, lu kata gue anak hukum yang jago ngapal.

UAS semester 2 bener-bener menguras hati, tenaga dan tentu saja biaya. Gue ketetran banget.

Di hari-hari terakhir musim UAS, gue dapet berita bahagia, bawasannya mata kuliah Rekayasa digital nggak jadi bikin pameran. Subehanauloh, gue sujud sukur, telfon orang tua dan puasa 30 hari penuh untuk merayakannya. Oke lebay, yang terakhir keliatan banget bohongnya.

Angap saja semua mata kuliah telah gue penuhi dan ikuti UAS nya, tinggal satu mata kuliah lagi yang jadi beban, yaitu GAMBAR TEKNIK.

Waktu h-7 pameran gue baru mulai ngerjain. Pokoknya 3 hari dari 7 hari yag tersisa ini gue alokasikan untuk kebut yang manual.

Yang bikin bête dari tugas manual adalah, setelah gambar jadi, kita harus memberi nama, nim, jurusan, deskripsi gambar, model gambar, tanggal dll nya di gambar itu dengan cetakan menggunakan penggaris, nggak boleh di tulis pake tulisan tangan. Yaampun gue keselnya setengah mati, kenapa harus seribet ini sihhh.

Akhirnya gue milih untuk memberi nama dll nya itu nanti aja, setelah tugas yang digital selesai *rencananya*.

Sekarang sisa 4 hari, gue harus kebut yang digital. Kebetulan gue gak pake auto cad untuk mendesain café dan bootnya. Gue pake google sketch up aja.

Ya emang bener sih lebih ringan, tapi lama-kelamaan, semakin banyak materi yang gue buat dalam café ini, sketch up nya pun jadi makin berat. Terakhir gue ngecek file tugas ini udah menyentuh angka 80MB. BUSETTT.

Karena gue masih punya otak dan tau kalo laptop gue nggak bakal sangup di pake nge-render file segede gini, akhirnya gue nebeng rendernya di rumah syafi’i. Kebetulan dia punya PC super yang bisa di manfaatkan. THX SAFI’I YOU ARE MY HERO BRO.

FYI aja, gue nge-rendernya pake v-ray. Jadi gambarnya mungkin agak kurang nyata dan nggak terlalu mirip seperti hasil jepretan dari foto, yah namanya juga masih belajar guys.
Gue nge-render bareng bayu, kita start dari jam 7 malam dan jam 2 pagi baru selesai. Bayangin aja, berapa lama itu -___-. Mana pas itu musim begal pula, gue takut balik ke kosan jam segitu.

Kesalahn terjadi begitu gue selesai nge-render. Ada beberapa gambar yang salah render dan ada aturan yang gue lupa *yaelah san*

Jadi, di buku panduan tugas ini, untuk beberapa gambar harus di sertakan ukurannya.

Mampus dahh, udah ngerender semalaman suntuk, salah pula. Gue makin stresss. akhirnya karena bingung, mau diapain gambar yang udah ke render, gue punya ide untuk memberi ukurannya manual aja. Yaitu pake POTOSHOP.

Jadi gue ngukur ulang di file sketch up, kemudian begitu dapet angkanya gue masukin manual ke photoshop. Kerja dua kali sih, tapi mau gimana lagi, daripada gue cuman stress tapi nggak ngapa-ngapain, mending begini aja dah.


Outdoor

Indoor


Tugas yang digital belum selesai, jangan di pikir habis di render berarti waktunya santai. Setelah di render kita harus siapin gambar yang udah fix buat masuk ke template yang udah di sediain dosennya.

Nantinya produk yang akan di pamerkan ini ada dua macam, ada yang file berukuran A3 dan di kemas dalam frame, ada yang bentuk manual book yang ukuranya square.

Gue mengiria, template untuk bukunya udah di desain yang bagus sama dosen, ternyata kaga. KITA DI SURUH DESAIN ULANG SENDIRI (LAGI) aduh biyunggg.

Karena cepet-cepet dan di buru waktu, gue bikin seadanya aja. Udah kram otak dan daya-daya yang ada di diri gue.

Cover yang dibuat dengan tingkat keniatan 0%
Sekarang tinggal nge print dan bawa semua hasilnya ke pameran.

Malam sebelum pameran, kita harus udah datang ke tempat acaranya, yaitu di Dilo Malang, perjanjian sama dosen adalah jam 3 kita udah harus ada di tempat untuk memajang karya.

Faktanya, untuk kelas gue pribadi, yang datang jam segitu cuman 4 orang dan cewe semua. Gue sama bayu sendiri datang jam 5. Itu semua karena kita lupa ngasih nama pake penggaris cetak di tugas yang manual -___-

Sampai disana, anak-anak dari kelas lain udah mulai memajang karyanya. Udah pada selesai malah, cuman kelas gue, yang duduk nyantai nggak bisa apa-apa.


Punya gue yang paling pojok kiri tuh, yang searah dengan tatapan mata gue, asik


Soalnya yang bawa frame belum datang. Bahkan ketua kelasnya juga belum datang. Karena stress dan bingung mau ngapain, akhirnya kita ber 5 yang ada di sana, perwakilan dari kelas DKV-F malah main chubby bunny challenge, bermanfaat sekali bukan.

Keeseokan harinya, kita siap untuk pameran yang sesungguhnya, yang datang lumayan banyak. Tapi yang nengok ke karya gue nggak ada, orang-orang begitu berdiri di depan karya gue, seakan-akan ada malaikat maut yang bisikin mereka dari belakang dan bilang,
“pindah lah, pindah, dari pada matamu bedarah”

Yahh, ternyata beginilah beratnya jadi mahasiswa jurusan desain. Stressnya double-double. Tapi gue nikmatin semuanya, gue percaya proses itu nggak pernah membohongi hasil.


Bener aja, waktu nilai mata kuliah ini keluar, gue dapet “A” rasanya pengorbanan begadang dan nggak tiduur ber jam-jam dibayar dengan tuntas. Baru semester 2 aja gue udah begini ujiannya, gimana ntar kalo semester gue udah gede yaaaak.

Doain gue guys biar kuat, biar tahan banting dan lulus tepat waktu sekaligus di waktu yang tepat. Babay ^^

13 comments:

  1. Huaaaa.. Banyak nilai A-nya! :D

    ReplyDelete
  2. *tinggalin jejak*

    gue udah tinggalin jejak tuh, oke?! sip!

    ReplyDelete
  3. Gue bacanya ngos-ngosan juga yam. Soalnya, cerita lu ini, seperti puluhan paragraf yg telah lama usang, terus ketika lu nyeritain, jadinya mengebu-gebu.

    Sibuk bgt keknya, harus ujian, ngerjain tugas. Dan semuanya yg berkaitan dgn kuliah.

    Tapi, akhirnya usaha sama hasil sebandingkan yam? Makanya, lain kali coba nikmati apa yg lu mau buat, biar hasilnya makin keren.

    Selamat ya yam. Suskes

    ReplyDelete
  4. Pantes blognya cakeep benerrr dah. Kuliah desain Kak Ayam nya.. KakAyam? #Laper
    Sukses ya, makin top deh tulisannya

    ReplyDelete
  5. wahhh keren kuliah desain. btw dapet Gamtek juga? ahahaha gimana? gaya Amerika atau Eropa? kepala gambarnya udah digambar? pake mal berapa? gambarnya disimpen di tabung ya biar ga rusak... bhakakaka untung Gamtek gue udah lewat semester 1 kmrn. tapi seru sih, ga deng ga seru juga. sukses selalu deh pokoknya semoga desainnya makin manteb!

    ReplyDelete
  6. Baca cerita UASnya sedih amat yak. Sama deh walaupun saya bukan anak DKV tapi yah diwaktu-waktu menuju UAS dosen saya juga hobi ngasih tugas yang ruar biasa dan aduhai. Itu kalo si Syafi'i ga ada, kira-kira apa kabar laptopmu yak? Hihihi.

    ReplyDelete
  7. Wehehe, kuliah desain. Bukan nge-desain baju kan?

    Berarti enakan jadi anak SMA, ya. UAS-nya cuma ngisi lembar jawaban, selesai, pulang deh.Tapi, jadi ngeri kuliah kalo tugas segini ekstrimnya. Hiiiih...

    Tapi, akhirnya sukses juga dapat nilai A. Kira-kira, dapet hadiah apa dari orangtua? *pertanyaan yang harusnya buat anak SD*

    ReplyDelete
  8. pusing deh. banyak hal tentang kuliah yang belum gue ngerti. itu kayaknya cad bikin pusing juga yak.... tapi, untuk skill photoshop lo oke vroh. desain cafe yak.... kece sih. nggak heran lah kalau desainnya caem, blognya aja rapih gini..

    ReplyDelete
  9. panjang juga ya bacanya
    tapi keren tuh gambanya bang

    oh ya.. logo itu kok saya bacanya bukan adgi ya
    rasanya lain gitu,,, rada abstrak ya bentuknya

    ya asamble itu saya kok mikirnya kayak pesawat jet atau nggak senjata gitu.
    meski sulit tapi tugasnya dijalankan dengan baik... bisa dapet A pula

    ReplyDelete
  10. Hancur bro... hancur anak teknik memang susah-susah tugasnya.
    Aduh tahun ini aku jadi anak Teknik Informatika pulak itu -__-

    Gambar Adgi yang udah dirusak kayaknya lebih cantik dari yang asli lho bahahah

    ReplyDelete
  11. Sepertinya tugas-tugas akhir yang bikin capek pikiran dan tenaga ya. Aku aja ikutan ngerasain kecapekannya gara-gara baca cerita ini. *halah

    Tapi bener tuh, usaha kerasnya akhirnya menghasilkan. Dapet nilai A. Jadi nggak sia-sia dateng ke rumah temen pas musim begal. Rela begadang dan ngerelain waktu santainya. Akhirnya semua kecapekan itu terbayar dengan nilai yang memuaskan.

    Mantep tuh desain cafenya. Soalnya aku lihatnya cuma punya lu, coba kalo lihat yang lain. Mungkin ada malaikat yang bisikin juga.

    ReplyDelete
  12. keren San, designnya gue harap lo nanti bisa bikin design kuburan lo sendiri hahaha piss

    gula yah, ternyata jurusan design itu malah lebih ekstrim tugasnya. sampe begadang2 gitu. tapi emang hasilnya memuaskan sih. gue kira jurusan dkv cuman gambar2 doang haha eh taunya ribet jga..

    semoga lo cepet sukses san, :))

    ReplyDelete
  13. Merdekaaaaaaaaaa. Sekali merdeka tetap merdeka. Hari kemarin tepatnya 17 Agustus 2015 Seluruh Warga Indonesia memperingati HUT RI yang ye 70tahun. Semoga Indonesia ini semakin maju dan berkembang. Terima kasih para pahlawan yang sudah berjuang. || https://goo.gl/I5WCU8 || https://goo.gl/zSFz8Z || https://goo.gl/x90KdY || https://goo.gl/IKFJax || https://goo.gl/hxTAQe || https://goo.gl/sDh7Dm ||

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top