MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, September 6, 2014

Sudah Tua, Soalnya Sudah MAHAsiswa Bukan SISWA

Gue baru kuliah aktif sekitar seminggu terakhir ini, walaupun sebenarnya acara perkuliahan sudah dimulai sejak awal agustus kemaren. Seminggu pertama kampus gue nggak ngadain OSPEK, Tapi ngadain P.K.P.T, singkatan dari (Pengenalan Kehidupan Perguruan Tinggi).

Menurut gue PKPT jauh lebih manusiawi dan berguna dibanding ospek. PKPT bener-bener ngajarin kita sistem kuliah dikampus yang 180 derajat berbeda dengan bangku SMA, apalagi SMK. Walaupun tetep aja seniornya sok mau galak-galak gitu.

Karena gue anak dari luar pulau, bukannya takut liat tampang senior kalo lagi marah-marahin MABA (Mahasiswa Baru) gue malah suka ketawa sendiri. Lucu aja liat orang yang mukanya nggak pantes buat galak tapi berlagak sok galak. gue biasa menyebut komplotan kaka senior sok galak ini dengan sebutan KB, Kaka Badmood, nampak unyu sekali bukan.

Senior : ayo ayo cepat masuk, masih MABA kok gaya-gaya-an telat *&^$#%^*(&^%$$ Arep jadi opo koe lek kelakuan’e koyo ngono?

Gue : *Nyengir-nyengir Najong*

Senior : koe seng nyengir-nyengir, nyopo? Kon kira iki ludruk ?

Gue : *Nyengir-nyengir Najong Part 2*

Senior : Lohh masih nyengir ae. Kon delo opo hah?

Gue : Nggak papa mas, coba liat keatas mas, ada Ameri Ichinose Joget Telanjang

Senior : ndi-ndi….


Gue : dasar otak bokep, gue pun langsung menghilang menggunakan Kagebunshin-Naruto. Indonesia pun ulang tahun yang ke 69. MERDEKA #KagaNyambung #BodoAmat.

Kalo di Kalimantan, lebih tepatnya di Samarinda, orang yang ngomong pake bahasa daerah bakal di bully abis-abisan. Gue dan teman se-geng, mengangap mereka minoritas. Ini Kalimantan bro, gunakanlah bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Masalahnya sekarang gue lagi di pulau orang, jujur aja gue sama sekali nggak ngerti dengan bahasa Jawa, gue cuman paham dengan apa yang orang bicarakan, tapi kalo diajak ngobrol gue suka agak kikuk, takut salah memilih kata, jadi lebih baik pake bahasa Indonesia.

Kampretnya selama gue di Malang adalah semua MABA pake bahasa jawa, dan yang pake bahasa Indonesia bakal di bully dan jadi Minoritas, I hate java island. SUMPAH!!!

PKPT ini bener-bener kaya Ospeknya kampus luar negeri, nggak ada yang namanya papan nama, topi dari setengah lingkaran bola yang di potong, kaos kaki beda sebelah dan hal-hal yang nggak manusiawi lainnya.

Kita cuman dikumpulkan di gedung serbaguna kampus pukul 6 pagi, kalo di kampus gue namanya Graha Cakrawala, anak Malang pasti tau lah.

Hari pertama PKPT gue berasa jadi prajurit Tai cicak berjalan, pake baju putih terus bawahanya celana bahan hitam, tapi ini lebih baik dibanding harus pake atribut yang udah gue sebutin diatas tadi.

Di lokasi tempat pasukan para Tai cicak berkumpul gue cuman diem nggak ngapa-ngapain, bawaanya pengen ke WC aja, abis Malang jam segitu dinginnya nggak nyantai. Tubuh gue bener-bener nggak bisa beradaptasi, hasilnya selesai PKPT gue demam 3 minggu.

Gue kira cuman tubuh gue yang nggak tahan dengan cuaca dingin di Malang, ternyata Bayu juga. Dia ikut-ikutan sakit kaya gue, sumpah nggak asik banget, PKPT 4 hari bener-bener nggak gue nikmatin.

Siklus hidup gue selama PKPT sangat-sangat random. Mandi – Ngampus – Bengong di kampus – pulang – beli makan – tidur – col….colat maksud gue, begitu terus diulang-ulang sampai pemain sumo bisa ngupil pake jempol.

Gue bener-bener nggak niat buat dokumentasi soal PKPT, padahal kegiatan ini bisa dibilang cuman 1 kali gue alami seumur hidup. Efeknya ternyata gede banget kalo males di campur sama sakit. Gue males merasakan mereka berdua secara bersamaan lagi.

Oh iya sekedar informasi aja kalo ada yang mau nanya gue ambil jurusan apa disana. Awalnya gue mau ngambil Teknik, lebih tepatnya TEKNIK MELUPAKAN MANTAN #EAAA.
Gue nggak jadi ambil Teknik karena katanya kalo masuk Teknik pasti ada pelajaran Matematikanya, Maka dengan segenap kekuatan gue langsung mengeliminasi Jurusan dan Fakultas ini.

Akhirnya gue bergabung dengan Fakultas dan Jurusan yang gue banget, yaitu yang nggak ada MATEMATIKANYA. Gue masuk fakultas Sastra Jurusan Seni dan Desain Prodi DKV (Desain Komunikasi Visual) entah apa kelebihan gue sampai kampus gue ini khilaf nerima mahasiswa model kaya gue.

***

Selesai PKPT fakultas gue, FAKULTAS SASTRA ngadain acara buat penyambutan MABA, namanya BMS (Bhakti Mahasiswa Sastra) mampus deh, gue langsung mikir ke arah yang negative. Namanya aja BHAKTI, pasti disana gue dan MABA yang lain akan di *7^^%&$#@$^(*&^% sengaja di sensor soalnya gue mau ngetik kata-kata Mutiara, maafkan.

Acaranya tepat seminggu setelah PKPT berakhir dan menjadi sebuah kenangan yang nggak akan pernah lagi gue rasakan #HestegIchsanSiCowoDramaKing.

Bayangin, lama banget kan gue udah kuliah. Kalian yang baca ini pasti sekarang masih sibuk sama ospek, lah gue, gue udah kuliah normal cuk.

Setelah PKPT dan ngampus nggak efektif seminggu, gue baru ketemu sama temen-temen satu offering, ini kata lain untuk sebutan satu kelas. Jadi anak DKV dibagi jadi 4 offering, ada F,E,FF dan EE, iya EE, yang terakhir emang nggak enak banget ya, anak-anak di offering EE pasti waktu lagi mau nge-gebet anak fakultas lain akan sangat awkward sekali,

Kamu anak fakultas mana?

Aku MIPA, kalo kamu?

Oh, aku Sastra, kamu offering berapa?

Aku offering B, kalo kamu?

Aku EE, hehehe!!!

Hahhh kamu EE, ngapain laporan, jorok banget sih, MATI AJA LO!!!

#EEpunBerguguran #DuniaMemangKejam

Di offering gue ada 28 anak, dan mereka semua JAGO GAMBAR!!!. Waktu pertama masuk anak-anak lain pada pamer karya satu sama lain. LAH GUE, cuman diem dipojokan sambil bacain sms dari Telkomsel yang namannya gue ganti jadi My Lovely, sangat kreatif bukan.


Inilah kelebihan BB dibanding SmartPhone lain, camkan itu...

Gue sama sekali nggak tau kalo DKV harus jago gambar, masalahnya sekarang adalah GUE NGGAK PERNAH JAGO GAMBAR DAN GUE SUDAH JADI ANAK DKV…..

TO BE CONTINUED…

31 comments:

  1. Yang di Samarinda aja baru aja selesai ospek semua, yam. Nama kelasnya aneh banar lagi. Untung gak sampe huruf T. Nanti kasian yang mahasiswinya pas kenalan kalo gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samarinda emang menganut sistem "kuliah telat libur cepat" gue paham, makanya males kuliah disana, #Eaaak #DigamparSejutaMabaSamarinda.

      gue punya cara sih biar nggak awkward, bilang aja gini :

      gue dari offering "double T" hahahahahha

      Delete
  2. Waaaa jadi anak DKV. Gue malah pengin banget masuk prodi ini. Sukses lah buat bro yang merantau ke malang dan menimba ilmu di sana. \o/
    Salam, ThrwBlog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yo'ih DKV bro.
      salam sukses untuk kita semua #KibasPoni #PoninyaDora

      Delete
  3. Akan banyak cerita pastinya, sukses yam... selamat menempuh hidup baru! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetapi akan sedikit waktu untuk memnuliskannya, tapi aku akan berusahaaa, uwooh.
      doakan kami baik-baik saja disini ;;)

      Delete
  4. aku malah urung ospek sampe yahene :D *ngerjainlukak
    ahahaha yabegitulah jadi tamu kak harus pintar bersosialisasi dan menyamankan diri di ruman orang
    betewe aku orang jawa euy --"
    kalo aku yg kesamarinda mungkin ak susah beradaptasi yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesungguhnya ospek yang telat adalah mempertelat tercorengnya hal-hal yg memalukan dalam hidup, kamu wajib bersyukur wahai anak muda.

      kalo mau tau, kamu harus ke Samarinda dulu, jangan lupa bawa uang yg banyak ya, di sana apa2 mahal soalnya.

      Delete
  5. wah blog ini berubah, lama tak kesini, hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh....kalau begitu mulai sekarang rajinah kesini hehe

      Delete
  6. cieee jadi anak malang ya ga anak samarinda lagi untuk beberapa tahun kedepan sih,tapi gatau ntar nya bakalan tinggal disana atau engga lu haha,sukses kuliah nyaa
    ospek disana kaya nya lebih bagus ketimbang disini de,meskipun aku ga tahun ini kuliah nya hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih anak Samarinda dong lan, tapi lagi nyoba jadi bagian dari anak Malang juga #Asik

      hahaha makasih lohhh, kamu sukses juga semuanya, kedepanya, aminnnnn

      Delete
  7. Ini yang di malang itu kan? Hahaha selamat ya udah beres ospeknya walaupun namanya bukan ospek. Gitu doang lagi ospeknya. Lemah.
    *kagebunshin*

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan, tapi ini yang dari Pluto itu lohh....

      ahh gpp lemah, daripada dibikin lemah sama senior, eaaaak

      Delete
  8. Haha kampret ngakak aku, jokesmu gila bener EE hahaha,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan suka EE sembaranganya ya, nggak baik itu

      Delete
  9. bagus blognya.. lanjutkan!! btw ank dkv jg toh? offering EE mending drpd FF -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ^^. yoih DKV abal-abal gue hahah. FF emng apaan?

      Delete
  10. anak UM? wah asik tuh. selamat datang di jawa timur bro. selamat menikmati dinginnya malang yang gapernah santai buat pendatang baru hahaha.

    anw, blog nya keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malang emang dinginya nggak pernah nyantai, ampun deh....

      Terima Kasihh ^^

      Delete
  11. hadeh... blog sampeyan (elu) @Ichsan kok boten (tidak) saget (bisa) versi mobile -_-
    ciyee... sampun dadi mahsiswa. sing rajin sinau yo lee... kabeh tugas didadoske.
    Tetep ae jurusan bahasa ono matematikane sitik...

    Blogke iki bukak ning Mozilla kok boten apik yoo... Apikke bukak ning Chrome poo? :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoih soalnya versi mobile sama browser mozilanya lagi dalam masa perbaikan, sorry yowwww.

      thx masukannya broo

      Delete
  12. arek UM bro?
    wah wah selamat datang di kota Malang, kota yang jadi dingin banget pas musim maba dateng
    biasakan gak mandi kalo kuliah pagi banget vroh (y)

    ReplyDelete
  13. yang bikin gue terharu adalah di tulisan ini lo minim typo yam...
    lo udah ada kemajuan sejak jadi mahasiswa...

    lo jago gambar, lo harus yakin, kalo ada yang nanya, lo jago gambar apa? jawab aja, lo jago gambar EE...

    ReplyDelete
  14. Yah, itu impian saya tau bisa kuliah di DKV. Hiks, apa daya, harus berbakti nyenengin ortu dulu *curcol :p

    Keren lah ya di Malang kuliahnya. Deket loh, Yam. Main sini ke Jakarta. PP enggak mahal. Haha

    Semangat MABA. Ati ati sama kakak tingkat:p

    ReplyDelete
  15. Selamat datang di dunia perkuliahan.. lebih tepatnya di dunia DKV yaaaam :D
    Mahasiswa DKV nggak harus langsung jago gambar kok. Semuanya sama belajar dari nol. Jangan malu tunjukin karya lu, toh lu jago desain dan UDAH PUNYA BUKUUUU !!!
    Lu harus siap-siap aja buat nggak tidur karna NIRMANA, ataupun TYPOGRAPHY yang gak jelas wkkwk.
    FIX deh, otak lu bakal keriting. Tapi inget, semua itu bakal ngelatih kreatifitas lu yam. Tetep semangat ajaaa ahaha

    ReplyDelete
  16. Gue alumni STM, dan kuliah gak ngambil tekhnik. Karena di STM pelajaran yang gue dapatkan sedikit, tau sendirilah anak STM gak rajin. Jadi agak malu mau ngelanjutin ke tekhnik. Karena ngotot pengen kuliah, gue ambil jurusan manajemen fakultas ekonomi.

    Awal masuk, IP sejelek muka gue. dan semua itu disebabkan akuntansi, di STM gak pernah belajar akuntansi. Belajar matematika aja kabur kekantin. Dan kalo ada orang nanya kenapa gak ngelanjutin ke tekhnik, gue jawab "Mau nyoba hal baru" duile, kenapa gue currhat.

    ReplyDelete
  17. Cieee anak perantau. Cieee jadi anak UM. Cie ciee :v
    #SalamMABA

    ReplyDelete
  18. Maba yang baik dan benar
    #ngetikngasal
    Nice:)

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top