MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Sunday, August 17, 2014

Ceritanya Mau Ke Alun-Alun Kota Part 1

Sambil menunggu TES wawancara yang dilakukan 3 hari setelah penyerahan berkas, gue dan Bayu memilih untuk jalan-jalan. Tapi ini bukan jalan-jalan biasa, kita memang cuman mau ke alun-alun kota Malang aja, tapi cara yang kita tempuh untuk sampai kesanalah yang membedakannya.

Sore hari waktu gue dan Bayu baru pulang dari kampus, kita ketemu 1 penghuni kost yang baru datang, namanya MAS…….aduh gue lupa, tapi biar gampang kita sebut saja dia Mas curhat, soalnya orangnya demen banget curhat, padahal sudah mas-mas tapi masih demen curhat. Mungkin masa remajanya dulu dihabiskan untuk memikirkan kenapa perekonomian di Indonesia susah sekali untuk maju, mungkin.

Begitu sampai di lantai 2 tempat kost gue berada, gue udah disambut dengan debu yang menyeruak seluruh lorong kost-kost-an. Ada sesosok mas-mas bersarung yang lagi bersih-bersih.

Awalnya semua berjalan lancar, sampai ketika ada semacam bau yang mengangu penciuman hidung gue,

“ini bau apaan yaaa” gue sok mikir

Ternyata pas gue buka pintu kostan, masyaallah, seisi kostan bau bangkai komodo, gila itu kamar mas-masnya. Di tinggal seminggu pulang kampung aroma kamarnya udah kaya dipake pesta sama seluruh jenis ungas di muka bumi. Kecut banget.

Gue tatap-tatapan sama Bayu, karena kamar kami memang cuman berhadap-hadapan aja. Gue mulai mikir dalam hati.

ini kalo gue tetap memilih untuk bertahan dan menghirup limbah hasil sisa pesta ungas dari kamar mas-nya hidung gue bisa kena penyakit Stroke, ntar gue bisa di panggil GGS dong “ganteng Ganteng Stroke” *SingkatannyaMaksa*.

Demi menjaga keselamatan si hidung, gue dan Bayu milih buat jalan-jalan sore, sambil berharap ketika kembali ke kost, bau-bau yang biadab tadi sudah hilang.

Gue jalan-jalan random sama Bayu, kita gak nemuin sesuatu yang asik buat di bahas, kaya kenapa al-jabar masuk dalam materi pelajaran matematika, padahal dulu gue kira itu materi buat pelajaran bahasa arab, gak penting MEMANG.

BĂȘte jalan-jalan gue dan Bayu balik lagi ke kost sambil terus berharap….

*Keesokan Harinya*

Sama seperti yang selalu gue lakukan di pagi sebelumnya, setelah solat subuh gue langsung ke balkon kostan buat senam sedikit sambil ngeliatin mba-mba paruh baya yang lagi nyapu teras rumah nya.

Sekarang gue dan Bayu sudah segar kembali, kami sudah mandi, sudah wangi dan sudah siap untuk bobo kembali.

Gue bersyukur karena kartu yang gue pake internetan di Samarinda jaringanya cukup stabil pas di bawa ke Malang, gak kebayang seandainya gue nggak bisa internetan, nggak bisa liat maps, gue dan Bayu gak bakal sampe alun-alun, tapi cuman sampe nula-nula. *gak lucu ya?* *ia kan cuman di balik HAHAHAHA*.

Setelah naik angkot dan sampai di depan kampus UM…lagi. Gue dan Bayu akan memulai perjalanan nan jauh ini hanya dengan bermodalkan :

Sepatu yang akan bekerja lebih ekstra dari biasanya, untuk gue.

Sandal yang akan membuat kaki lebih banyak lecet dari biasanya, untuk Bayu

Baju yang akan terjemur oleh teriknya matahari lebih lama dari biasanya, untuk kita berdua.

Mata yang akan jelalatan lebih ekstra dari biasanya, ini gue juga

Dan tangan yang akan selalu bergandengan lebih lama dari biasanya……*anitiklimaks*

Tapi tunggu, sebelum mulai perjalanan ke alun-alun, gue dan Bayu mampir dulu ke tukang gorengan, niatnya buat sarapan sih, tapi semoga aja gorengan ini gak bikin nafsu pengen boker gue mencuat diperjalanan nanti.

Sambil membawa sebungkus gorengan, gue dan Bayu mulai melanjutkan perjalanan. Tepat didepan sebuah kuburan gue ngasih komando ke Bayu buat berhenti dulu, mending kita makan dulu gorenganya, ntar dingin, soalnya kalo dingin namanya bukan gorengan. Tapi GORENGIN *Gorengan Dingin* #Eaaakk  #SingkatannyaMaksaBanget.

Gue dan Bayu mulai mencelupkan tangan masing-masing ke dalam keresek gorengan, gue mendapat ubi dan warnanya ungu, gue girang, soalnya di Samarinda nggak ada kayaknya gorengan dengan varian ubi goreng ungu, biasanya cuman ubi biasa doang.

Sekarang giliran Bayu,Bayu mendapat pisang goreng, tapi bentuknya aneh.

Oh iya, FYI aja ya, kalo di samarinda pisang goreng itu disebutnya Sanggar, gak tau kalo daerah lain nyebutnya apa. Alhamdulillah, akhirnya ada yang bisa dipetik dari postingan ini ya teman.

“san, aku dapat sanggar” Bayu nunjukin sanggarnya ke gue

“itu sanggar yu ? kirain upil yang telah mengeras terus di goreng tepung” gue menebak asal.

“upil lo ada tindiknya, ya bukan lah bego, ini 100% sanggar” Bayu meyakinkan gue

“ah masa” gue jawab sekenannya karena lagi sibuk menikmati ubi ungu yang tadi

“anjrittt, rasanya enak san, nggak kaya sanggar di Samarinda” tiba-tiba Bayu exited

“iyalah enak, wong itu upil mengerasnya orang jawa yang Sudah mengering, terus digoreng tepung” gue masih nggak bisa move on bahas soal upil.

Rupanya Bayu gak kepancing sama semua omongan gak berguna yang keluar dari mulut gue, terus dia nyeletuk.

“oalahhh, pantes aja enak, ini bukan pisang kepok yang biasa dijadiin sanggar di Samarinda san!!” Bayu mulai menjelaskan

“jadi ini pisang apa ? pisang emas? Lu kata dongeng” lagi-lagi gue menangapinya dengan jawaban ngasal.

“bukan, ini pisang itu loh, Raja….. ahh Raja apa yaaa” Bayu mulai mengingat-ngingat”

“raja apaan yu? Raja singa ? becek dong pisangnya HAHAHA” tetep, gue masih ngasal

“RAJA NANAGKA, ia ini pisang raja nangka” Bayu girang sendiri

Ahh itu raja singa yu, bukan raja nangka, akhirnya mulai saat itu gue fix nyebut pisang goreng yang enak disini dengan sebutan “PISANG GORENG RAJA SINGA” SANGAR KAN!!!

Sehabis makan gorengan dan sedikit membahasa antara raja nangka dan raja singa, gue dan Bayu melanjutkan perjalanan lagi, ternyata dengan perut yang telah terisi full dengan gorengan membuat gue dan Bayu jadi lebih semangat. 1 Km kita berjalan, masih semangat, 3 Km, masih cukup semangat. 6 Km gue mulai terseok-seok. Sepertinya pembakaran gorengan dan kalori yang dihasilkannya tadi telah habis di gunakan untuk berjalan sejauh 6 Km ini. Asli analisis gue keren abis ya….

Sampai akhirnya gue dan Bayu ketemu dengan gapura bertuliskan “MUSEUM BHRAWIJAYA” woooo gue exited banget ngeliatnya. Pertama gue liat museum ini waktu lagi nonton serial Jalan-jalan Men, yang edisi Malang, mulai saat itu, gue memproklamirkan, kalo nanti gue ke Malang, gue harus ke sini, ke MUSEUM BHRAWIJAYA.

Seperti biasa kita foto-foto dulu, buat di tunjukin ke anak cucu ntar, kajauhan sih gue mikirnya, tapi yaudahlah ya, nikmatin ajah duluh fotoh-fofoh inih.

Nggak tau ini namanya Tugu Apa, sorryMalang

Daripada nggak ada yg di cium, yaudahlahya...

Keren abisssss......Backgroundnyaaaa


Puas foto-foto (di depan) Museum Bhrawijaya (doang) gue dan Bayu langsung melanjutkan perjalanan, pas liat di maps, ternyata alun-alunya sudah cukup dekat. Kita semakin semangat. Oh iya, nggak tau jalan yang gue dan Bayu pilih ini benar atau salah, yang jelas gue beruntung kita ngelewatin jalur ini, karena kita ngelewatin semacam perumahan, tapi bukan perumahan juga sih, soalnya letaknya tepat di pinggir jalan besar, semuanya terlihat rapi, bersih dan terstruktur, beda banget sama di Samarinda, cuman perumahan elit pake banget aja yang bisa kaya gini, dan itu juga nggak di pusat kota, pasti harus minggir dulu buat buka lahan baru. Harus nebang pohon baru lagi, ngeruntuhin gunung baru lagi, sayang banget yaa, padahal asset Kalimantan cuman itu.

TO BE CONTINUED...

6 comments:

  1. Ceilehh kamu sama Bayuu makinn so sweet yeee makin hari di Malang wkwkkwk :P

    Eh iya aku tau kok nama pisang goreng di Samarinda "Sanggar" soalnya orang tuaku sering bilang gitu muehehhe

    Asik bangett ya Yam di malang jalan-jalan terusss gueee envy nihhh :3

    Hahahaha eh beneran gambar yang terakhir keren banget...backgroundnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan so sweet deh diganti napa -__-

      kan samarinda sama Banjarmasin hampir sama cuy.

      SIALAN.....

      Delete
  2. tugunya di balaikokta koplak salah tempat tugu ijen :v /
    untung nenna gak diceritain ya yam, bagus, mari berburu kosanmu :v /

    btw mana fotoku yang di batu oi :v /

    ReplyDelete
    Replies
    1. namannya gue nggak tau namanya coyyy.

      ada dirumahhhhh hahaha

      Delete
  3. kalian makin kompak aja nih kayaknya :) ceritanya seru,foto-fotonya juga keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal kita nggak pernah kompak atau toss loh gan :(

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top