MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, July 19, 2014

Universitas Negeri Malang Aku Datang

“Gimana perdana mandi pagi di Malang yu? Ajib yaa”

“Ajib mata lo betindik, dingin parah san, kaya mandi air es, nggak enak banget”

“Kalo nggak enak kasih sirop aja yu, siapa tau kalo ada rasanya jadi enak mueheheheh”

Begitulah cara gue berkomunikasi dengan Bayu, gue paksa Bayu buat menjadi tumbal merasakan dinginya air kota Malang di pagi hari. Walaupun disini terdapat 2 kamar mandi yang saling berseblahan, gue memilih untuk nggak mandi dalam waktu yang bersamaan.

Kita mandi bergantian, tujuannya agar saling menjaga satu sama lain, padahal faktanya nggak bakal ada yang ngintipin kita. Lah wong di kosan cuman berdua, penghuni lain masih pada mudik.

Waktu menunjukan pukul 8, kita bergegas keluar kosan, menuruni anak tangga yang lumayan ciruk, yang jika kita terpeleset sedikit saja maka akan disambut dengan runcingnya besi yang menghiasi ujung-ujung pagar rumah ini.


Hari ini, adalah hari pertama gue dan Bayu akan berkelana di kota orang, kita membawa semua barang-barang yang di angap penting.

“udah lengkap semua san, sertifikat udah di foto copy banyak belom?” Bayu mengingatkan gue

“udah yu, semuanya beres, ayo kita go, ntar nggak dapat angkot” gue menjawab mantap.

Inilah yang paling kita takutkan, meninggalkan 1 berkas yang tertera dalam persyaratan sama dengan meng-infaq-an uang tiket pesawat yang kita beli untuk sampai disini.

Mengecek berkas-berkas yang dibutuhkan untuk mendaftar kuliah selalu gue lakukan, bukan Cuma ketika tiba di Malang, tapi saat masih di Samarinda gue hampir 3 kali sehari memeriksanya. Ketinggalan berkas menjadi momok yang paling menakutkan dalam hidup gue saat itu.

Akhirnya gue dan Bayu benar-benar meninggalkan kosan. Kita berjalan menuju persimpangan yang jaraknya cukup dekat dari tempat kos. Hari ini memang keberuntungan kita, angkot dengan kode “JDM” langsung melintas tepat didepan gue dan Bayu, tanpa ba bi bu kita langsung menyetopnya dan bertanya ke supirnya “MATOS PAK”. Supir didalam menganguk pelan yang menandakan “IYA INI KE MATOS, MASA KE JALUR GAZA”

Ternyata angkot yang kita tumpangi tidak langsung  sampai ke MATOS, melainkan hanya di depan Universitas Bhrawijaya saja. Terpaksa di pagi hari yang cukup menyengat ini gue dan Bayu lagi-lagi jalan kaki buat sampai ke UM.

Setiap kita jalan kaki gue sering banget nanya gini ke bayu:

“Yu, kita di Malang nih” gue memulai pertanyaan yang selalu gue ulang-ulang

“Iya san ini Malang, bukan daerah Citra Niaga” Bayu jawab nyeleneh.

Akhirnya sampai di depan Gapura kamus Universitas Negeri Malang, gue senyam-senyum sendiri. Sambil ngomong dalem hati.

“Rasanya baru kemaren ngeliat kampus ini di Internet, sekarang kaki udah berpijak disini ajaaja. Pevita Pearce emang cantik ya”

Begitu melewati gapuranya yang lumayan megah, Bayu langsung stop sebentar dan mengeluarkan kameranya. Gue mengerti, Bayu pasti mau main catur *…*

“kita harus foto-foto yang banyak san, masalah lulus atau nggak lulus dalam tesnya nanti urusan belakang, yang penting foto dulu” Bayu yang sedang mengebu karena kamera yang di pegangnya ini memang baru di belinya.

Gue cuman nganguk, dan jebret, kita foto-foto kaya dua cowo baru puber yang baru merasakan jepretan kamera. Sayangnya gue dan Bayu nggak bisa foto dalam 1 frame, jadi kita bergantian mengabadikan moment ini dengan foto sendiri-sendiri. Walaupun kita sudah terlalu lama sendiri……..

Ini Bayu

Ini Gue


Ini Kita Berdua
Sudah cukup foto-fotonya, sekarang waktunya mencari gedung A3. Sebelumnya gue udah bertanya sama satpam di depan, dan jawabnnya gak memuaskan, pak satpam berkata :

“lurus mentok aja mas, ntar disana ada….”

“Ada apa pak ? gedung A3 ya,” gue memotong

“ada satpam lagi mas, ntar disana tanya lagi, saya disini baru”

Satpam kampret, dapat jawaban begitu gue langsung pengen beli petasan dan ngelemparin yang banyak ke dalam post-nya, biar dia bisa tau, kalo rasanya di PHP-in itu kaya kita udah bakar petasannya, kita lemparin, kita tunggu meledak, tapi nggak meledak-ledak, ternyata petasannya buntat. PHP kan *Ini apasih*.

Oke serius, akhirnya gue mentok dan ketemu persimpangan, di ujung persimpangan ini ada satpam dengan tubuh yang cukup gempal, gue langsung samperin dan nanya to the point.

“permisi pak, gedung A3 dimana ya”

Dan jawaban yang gue dapat adalah.

“ohh gedung A3, mas’e dari sini jalan ke utara, ketemu simpang 3 lurus aja, nanti ada simpang 4 belok ke arah barat, sampai sana ketemu Bundara air mancur ambil arah utara lagi. Lihat ke gedung yang ada tulisan A3 nya”

Gue dan Bayu mangap-mangap tak berdosa. Ini perasaan gue aja atau memang masyarakat di pulau jawa suka menjelaskan arah penunjuk jalan mengunakan patokan mata angin, bukan berdasarkan arah kiri dan kanan.

Gue cuman bisa menitihkan air mata mendengarkan penjelasan pak satpam yang tubuhnya cukup makmur ini. Bukan karena terharu dia mau jelasin panjang lebar tentang jalan menuju gedung A3, TAPI GUE NGGAK NGERTI BAHASA LO WOYYYY.. PLEASE BE NORMAL SIR.

Setelah muter-muter tanpa kompas dan nyarsar sedikit, akhirnya gue menemukan gedung A3. Beruntung tempat penyerahan berkasnya nggak antre, gue dan Bayu cuman menunggu 2 gadis yang juga sama-sama ingin menyerahkan berkas pendaftaran.

Mereka cukup kelelahan seprtinya. Melihat 2 gadis ini gue seperti melihat representasi diri gue dan Bayu, tapi dalam sosok wanita, kelelahan, nyasar sana-sini, di kampretin 2 biji satpam, tapi akhirnya nyampe gedung sini juga. Iyaa gue memang terlalu drama king.

Lebih untung lagi di gedung ini disediakan kursi dan meja yang tersusun memanjang, ada 3 meja yang gue ingat dan di setiap meja terdapat beberapa colokan listrik, semuanya memang sudah lengkap hanya saja semua koneksi wi-fi di tempat ini di lindungi oleh sebuah system bernama Password.

Dunia se-akan runtuh ketika wi-fi yang kencangnya luar biasa udah di depan mata tapi kita nggak bisa masuk kedalamnya. Dititik ini gue harus bilang Huvttttt Banget, harus…

Pengecek-an berkas akhirnya selesai, berkas gue dan Bayu lolos dengan mulus. Rasa deg-deg-an yang sudah gue pikul selama di-Samarinda-sampai Malang-sampai kampus UM. Akhirnya lenyap, luntur bersama ucapan “berkasnya sudah lengkap ya mas’e. 3 hari lagi kesini lagi ya buat tes wawancara di Fakultas masing-masing”

Gue dan Bayu senyum sumringah. Ini awal yang baik, semoga setelah hadirnya kabar baik yang satu ini, kabar baik yang lainya ikut menyusul. Amien

waktu mau pulang kita ngelewatin kampus UB lagi, tapi pagarnya doang. disempetin foto dehhh.

Pagar Kampus UB rasa Bali


Pagar Kampus UB rasa Bali


TO BE CONTINUED....

21 comments:

  1. sing sabar wae mase, meniko niku damel panjenengan belajar luwih katresnan ing indonesia
    *aku yakin kmu nangis baca ini, soalnya, gak ngerti. hehehe

    kak ichsaaan dimalang yaaaaa.......
    kesurabayaaaaaa dooong
    mau aku todongin tanda tangan di 3 buku, yang nama kmu kepajang cantiiik disampulnyaaa ahahahhaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan nangis lagi bacanya, gue terharu ini bacanya , aseliii...

      Ntar, kalo liburan rencananya mau kesana, disambut ya ntar hehehe.
      kok cantikkk??? harusnya kan CANTIK BANGET HAHAHHA

      Delete
  2. trus si bayu diterima nggak yam?
    jadi disana kam nggak SBMPTN?
    iya, aku waktu di jogja juga gitu, ngasih taunya pakai mata angin. mau beli telor aja harus bawa kompas. pulau jawa terpelajar sekali memang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini belum bagian lulus nggak lulus woyy, baru juga nyerahin berkas -__-
      ikut, tapi FAIL, HAHAHAHAH
      pantes banyak kampus disini yaa, rupanya itu salah satu alasannya.

      Delete
  3. Berhubung sudah tau hasil akhirnya. Aku ucapkan selamat Yam! Tapi nasib Bayu belum gimana?

    Pas bagian satpam kayak petasan buntat itu bangkek sih lucunya. =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal belum dikasih tau hasilnya -__- kan baru nyarahin berkas2 brooo.

      buntat itu bahasa anak Samarinda abis sih hahaha

      Delete
  4. Selamat sekarang lo udah jadi anak gawl Malang ya Yam, hahhaa semoga nasib lo kedepannya nggak malang-malang banget :D

    Selamat juga udah keterima di PTN nya.. :)

    Duh itu pagar UB aku juga pengen ngerasain gimana rasanya? Rasa Bali itu kayak gimana ya? kenapa rasanya nggak asam,asin, pahit, manis gitu yam?

    Hahaha iya kalo di Banjarmasin penunjuk arahnya masih pakai kiri atau kanan. Nah itu pakai mata angin :D

    But, thanks nih udah ngasih informasi. Jadi sometime nanti aku kalo kesana bawa penunjuk arah mata angin biar nggak bengong kaya kalian wkkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahh makasihh ~~~

      rasannya pahit, mirip kaya pas kamu lagi sayang2nya sama dia, tapi dia ninggalin kamu tanpa sebab, gitu

      wajib bawa kompas kalo kesini, jika tidak niscaya kamu akan mangap-mangap saja, percayalah.

      Delete
  5. Kak beneran pacran ama kak mala ya :((

    ReplyDelete
  6. WOW Keren nie artikelnya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    ReplyDelete
  7. WOW Keren nie artikelnya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    ReplyDelete
  8. Yoi keren nih. Kemaren katanya udah gak ada ospek yang aneh-aneh ya?

    ReplyDelete
  9. semoga mas dan temennya bsa lulus yaa di UM nya. amiin

    ReplyDelete
  10. artikelnya keren,seru mas,,hehe,sukses ya mudah-mudahan lulus

    ReplyDelete
  11. Ternyata saya satu kampus sama penulis Ayam Sakit toh :D Muehehe~

    ReplyDelete
  12. CIYEEEEEEEEE MABA :3
    Banyak banget kayaknya yang kuliah di Malang HAHAHA bikin gue envy aja XDD

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top