MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Monday, September 22, 2014

Pelajaran Pertama Sebagai Mahasiswa


Kalian pernah ngerasa cuman seperti cemilan di alam semesta ini nggak ? atau cuman seperti wijen di atas roti Buaya. Kecil dan nggak penting. Itulah yang gue rasakan waktu pertama kali masuk kuliah. Masuk di dalam prodi DKV offering F.

Seminggu pertama berada disana kita semua terlihat sama, masih malu-malu buat ngobrolin sesuatu, takut kalo obrolan kita nggak nyambung, takut kalo bahasa kita mempengaruhi komunikasi, takut kalo makan nasi panas tanpa ditiup dulu, pokoknya gitu.

Tapi, setelah seminggu semuanya berasa berubah. Teman-teman yang lain mulai menunjukan bakat dan keterampilan masing-masing. Ada yang dancer professional, animator kelas dunia, gamer painter, sketcher, photographer, cosplayer, DJ-Producer dan masih banyak lagi yang gue belum tau siapa sebenarnya mereka semua.

Disatu sisi gue beruntung bisa dapet teman yang punya kemampuan berbeda-beda dan mereka semua pro di bidangnya. Tapi disisi lain gue juga merasa kecil. Rasanya beberapa belas tahun gue hidup didunia ini nggak ada apa-apanya. Gue berasa jalan ditempat.


Curhatan Teman.......Tapi Mesra
Kadang gue mikir, waktu mereka belajar soal ini gue ngapain ya? Waktu mereka bisa sampe jago banget bikin ini gue ngapain yaa? Selalu Pertanyaan model begitu yang muter-muter di otak gue.

Gue berasa masih jauh banget dari apa yang gue banggain selama ini. Gue masih minta apa-apa sama orang tua, sementara temen gue ada yang udah bisa mandiri.  Sampe ada yang punya usaha clothing-an sendiri. Lah gue ?

Di offering gue ada anak yang juara 1 Lomba LKS Tingkat Nasional dan nanti bakal ke Brzail buat wakilin Indonesia. Ajigile. Gue boro-boro ke Brazil, punya bederanya aja kaga. Lah dia, ke Brazil gratis, bawa nama Indonesia, di biayai Negara. Gue semakin berasa kecil kalo harus dibanding-bandingkan dengan mereka.

Curhatan gue diatas bukan tentang ketidak-puasan atau ketidak-bersyukur-nya gue sebagai umat manusia. Gue cuman nyoba bercermin, ternyata dunia ini gede banget. Pepatah yang bilang diatas langit masih ada langit itu bener-bener gue rasakan sekarang ini. Klise sih tapi memang begitu kenyataanya.

Setiap kali ngumpul bareng teman-teman baru dikampus gue suka senyum-senyum sendiri sambil mikir dalem hati :

“anjir, kok bisa gue disini ya, ketemu dengan orang-orang hebat kaya mereka. Bisa ngobrol bareng, sharing dan bagi-bagi ilmu” gue berasa ikutan keren. Padahal gue selalu menjadi orang yang diberi ilmu bukan yang membagikan ilmu.

Apa yang orang bilang tentang “orang yang luar biasa itu nggak bisa diliat dari penampilannya” ternyata emang bener banget. Gue juga ngerasa begitu, kalo ngeliat penampilan teman-teman se-offering semuanya kaya anak yang biasa-biasa aja. Yang nggak ada special-spesial-nya malah ngeselin semua jatohnya.

Pokoknya benar-benar nggak keliatan kalo mereka itu jenius, ada temen gue yang penampilannya udah kaya anak sastra arab bahkan menyetarai ustad. Pake kaca mata, jengotnya dibiarin tumbuh liar didagu, ntah gue nggak mengerti apa motifasi anak umur 19 tahun yang udah memanjangkan jengotnya. Mungkin mereka nggak pernah mengenal benda bernama “pencukur”.

Ini Gambaran Ardy Teman dari Surabaya yang wajahnya lebih cocok masuk Sastra Arab dibanding DKV

kalo lagi ngumpul bareng omongan temen gue ini cabul juga, sukanya anime hentai juga. Gue yang awalnya mau kagum sama pencitraannya dia malah jadi sedih, terus gue mikir
“kenapa harus ketemu teman yang punya penyimpangan sex lagi ya tuhan”

Untuk teman berjenis klamin laki-laki, hampir semuanya gue udah kenal dekat dan akrab, termasuk yang semi laki-laki, gue juga mencoba untuk kenal dan akrab, walaupun setiap ngumpul gue harus jaga diri dengan cara menyumbat lobang pantat dengan hansaplast motif bendera brazil.

Untuk yang cewe gue nggak terlalu deket, paling cuman beberapa. Dan sejauh ini temen cewe yang kayaknya nyambung buat diajak ngobrol dan sharing cuman 2 biji.

Yo’ih gue rada susah punya banyak temen cewe disini, mungkin karena pembawaan gue yang nggak bisa diem, ceplas ceplos dan genteng. Ehem yang terakhir abaikan aja.

Tapi alasan lain gue nggak bisa berbaur sama temen-temen yang cewe adalah.? MEREKA SEMUA PECINTA ANIME. Yang jadi masalah bukan tentang selera tontonan mereka, yaitu anime. Gue juga suka anime  tapi yang biasa-biasa aja, ngak se-fanatik mereka. Karena bokap selalu berpesan :

“Orang yang terlalu fanatik akan sesuatu adalah orang yang terlalu takut untuk mencoba sesuatu yang baru”

Asik ya bokap gue.

Gue susah nyambung dengan omongan mereka karena gue berasa ngomong sama orang jepang tapi muka Indonesia. Mereka gemar mengucapkan kata KAWAIIIII. Pokoknya dikit-dikit ngomong KAWAIIII….KAWAIII, contoh :

Teman gue : *lagi asik gambar*

Cewe jepang muka Indonesia: ihh, gambarannya bagus banget, KAWAIIII…

Temen gue : *lagi joget-joget nggak jelas*

Cewe jepang muka Indonesia: ihh dance-nya keren ,KAWAIIIII…..

Temen gue : *ngupil pake jempol kaki*

Cewe jepang muka Indonesia: ihhh bisa ngupil pake jempol kaki, KAWAIIIII…..

Sedikit-sedikit kawaiiii, gue terkadang bingung dengan apa yang mereka ucapkan, ntah otak gue yang nggak mampu menangkap obrolan mereka atau sebaliknya. Lebih anehnya mereka suka ketawa dengan kelakuan yang menurut gue nggak ada lucunya sama sekali.

Asal kalian tau gue adalah orang yang paling gampang dibuat ketawa, serendah apapun komedi yang kalian tunjukan ke gue, gue pasti mudah buat terbawa dan tertawa bersama komedi garing yang kalian berikan.

Tapi, untuk teman-teman yang KAWAIIIII ini gue sama sekali nggak paham dimana letak ke-lucuan dari obrolan atau kelakuan yang mereka buat, sungguh amat sangat misteri, mungkin sesekali gue harus coba gabung bersama mereka supaya bisa  paham, minimal bisa ikut ngetawain apa yang membuat mereka tertawa.

Banyak pelajaran dan pemahaman baru yang gue dapat semenjak kuliah, gue mulai terbiasa dengan jam karet dosen, dosen yang suka PHP, dosen yang selalu on-time kalo ngajar.

Baru beberapa minggu kuliah gue udah pernah dikeluarin dari ruang kuliah, gue pernah dimarahin dosen abis-abisan gara-gara dikira ngerjain tugas yang harusnya take home tapi gue kerjain dikampus waktu tugasnya mau dikumpul.

Untuk bagian kenapa gue bisa dikeluarin dari ruang kuliah nanti akan gue ceritain sendiri. Inilah yang gue rasakan setelah beberapa minggu mengemban status Mahasiswa bagaimana dengan kalian ? share di comment box dong biar kita bisa saling bertukar pengalaman, cihh


Sedikit Info buat kalian, KAWAIII itu adalah ungkapan dalam bahasa Jepang yang artinya bisa serupa dengan keren, hebat, jago, imut, Maho, homo. Iya 2 yang terakhir gue mengarang bebas.

32 comments:

  1. begitulah dosen , mau di tunggu tapi gak mau menunggu . soal kawai , kirain kawei-kawei bhs makassar artinya stengah mateng . hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. apapula kawai sama makassar, jauh bro.....

      Delete
  2. Hahahaha. Gue juga mahasiswa. Emang sih pertama kali gue masuk kuliah kemaren, gue juga merasakan apa yang lo rasakan. Gue orangnya welcome sama semua orang, asalkan orang itu yang mulai duluan. Kalau gue jadi akrab sama anak-anak di kelas gara-gara futsal. Iya, gue nggak KAWAI-KAWAI banget lah maen futsalnya. Tapi terbukti, semenjak hari pertama gue ikut maen futsal, gue jadi akrab dengan anak-anak di kelas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga udah mulai adaptasi sihh dan futsal juga salah satu yg mengakrabkan kita, asekkkk...

      Delete
  3. kenapa gambar kamu dengan pakaian bikini nggak bisa hilang dari memori ingatan. apakah ini yang disebut jatuh cinta pada pandangan pertama? walaupun lama-lama jadi mual dan pengen muntah.

    perlu menyesuaikan dengan kondisi yang baru lagi, semoga aja disana kamu nggak jadi maho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sial, malah fokus kesana -___-

      aminnn, semua bilang aminnnn ayoooo

      Delete
  4. elu kurang nonton JAV si yam, jdi nggak tau arti KAWAI. haha

    Btw, gue wktu awal masuk kuliah jg gitu, tapi ya jangan minder, disnilah ajang pembuktian kita kalo kita emang mampu. Gitu sihh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha gue mah expert abis dibagian javnya bro wkwkw.

      asikkkkk

      Delete
  5. Besok nyari cewek yang suka film Jepang haaa, biar paham "KAWAI" kan siapa tahu ntar bisa diajak "kawin" [nikah] haaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hampi aja lucu plesetannya bro. dicoba lagi nanti yaaa. mangatts

      Delete
  6. Huahahahahahahahahahahaha, anjir gue ngakak abis ngeliat gambar maho di atas! Seharusnya gambar itu yang elo jadiin header blog lu yam, lebih SANGAR! :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. takut di hack google blog ini kalo header gue gambar bencong itu...

      Delete
  7. wah maba UM hihi! eh temen princess senior lo deh, dkv juga dia. kalo gasalah semester tiga gitu. gausah minder lah bro, kemampuan lo ngeblog dan udah ngasilin buku udah keren kali. entar kalo kemalang wajib bersua nih kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Giska Princesss? siapa nggak tau gue wkwkwk.
      ayuksss dah kemalang biar bisa sharing *MODUSS*

      @Firdaus Yaelah ni laler mau ikutan aja, huss huss

      Delete
  8. samaan di bagian mindernya masa :( sama di bagian merasa kecil, merasa keren gabung dan sharing sama orang-orang baru di dunia perkuliahan inih #halah
    tapi kan dikau juga nggak kalah kece, yam ;) di antara mereka ada yang konsis ngeblog nggak? yang udah punya buku sendiri? :D
    semangat teruslaah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah sama semua dong, bukan dibagian depannya doang -.-

      yahhh mungin cuman itu yg sedikit bisa dibanggain. walopun nggak nyambung, tapi yaudahlahyaa

      Delete
  9. Rumput tetangga emang selalu terlihat lebih hijau yam, lu juga kan udah punya karya nerbitin buku. Haha :D

    Gue beruntung gak hidup di zaman kalian, yg anak kuliahnya rata2 pecinta anime. -_- di gue sih ada beberapa tman yg suka anime. Tapi gak se ekstrim anime hentai -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin anime yg muncul di zaman elo P-Man, tau P-Man nggak, pasti taulah yaa lo kan tua rik wkwkw

      Delete
  10. Wah temen2 elo orang berbakat semua ya, wah skg jadi maba nih. wellcome to the jungle. satu step menuju dunia nyata. selamat belajar. dan cari ilmu sesemangat mungkin. biar masa depan cerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. berbakat bgt malah bang, gue merasa terasingkan -__-

      *backsounds* sweet child o'mine - Welcome To The Jungle

      Delete
  11. Ciye ayam ciye... sekarang mahasweetwa loh. KAWAIII KAWAIIII......
    Mainnya di kampus ya sekarang, awas loh jadi ayam kampus #eh

    Kalo enurut aku sih, itu karena kamu belum deket sama temen temen kampus aja. Jadi yang keliatan masih bagus bagusnya. Coba nanti, sebulan atau dua bulan lagi. Pasti kamu udah bisa beradaptasi dan gak minder lagi.

    Eh yam btw, gambar lo di atas itu seksi banget asli!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mahasweetwa hahaha, gue lebih condong kearah mahakampreswa sih keknya.

      semoga apa yg kamu katakan bisa benar2 mnejadi kenyataan

      eh iya btw ada macan tuh di saku baju kamu...

      Delete
  12. Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Oke, gue gak tau kenapa nulis begitu,
    Gue juga sering ngeras kecil, tapi percaya aja, orang yang besar juga pernah kecil. Suatu saat nanti orang-orang kecil juga pasti ngerasain jadi besar. Ya begitu. Loh, kenapa gue jadi sok bijak gini -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. pribahasa lo boleh juga, pasti nilai IPS lo dulu tinggi ya?

      bijak juga, pasti anaknya Limbad kan?

      Delete
  13. Sama deh, setahun lalu waktu baru menyandang predikat mahasiswa, saya merasa kayak wijen di onde-onde..
    Teman2 dari berbagai negara, mereak yg ngomong bahasa inggrisnya nrocos gak ada berhentinya, mereka yg udah bisa mengkritik para filsuf.
    Sedangkan saya, :( ah sudahlah..

    Tapi, nyatanya setelah setahun, semuanya sama aja..
    Jangan takut diawal. Tetap berjalan, semua akan ada progressnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha wijen di onde-onde yaaa, kecil banget, gosong lagi wkwkw.

      semua akan ada progressnya, hasikk

      Delete
  14. Aku malah jadi penasaran, seekstrim apa mereka kalo udah ngomongin masalah anime? Apa kayak si Haris dkk?

    ReplyDelete
  15. Cieee anak DKV UM ternyataaa, kirain sastra indo. *plak*
    Btw, itu gambarnya keren pisan. Kenalin dong sama yang bikin. *eh* :D

    ReplyDelete
  16. wihh tulisannya keren KAWAII hahaha :v

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top