MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Thursday, March 26, 2015

Randomnya Bulan Maret

Udah lama gue nggak ngomongin soal kuliah di blog. Udah lama juga gue nggak menghina dan membongkar aib-aib terbaru teman-teman kampus.

Dulu waktu masih awal-awal kuliah, semua anak-anak dikelas pada jaga imej. Simplenya tiap datang ke kampus selalu tampil dengan setelan terbaik. Nggak ada yang mau sembrono, ya paling adalah seberapa.

Sekarang, setelah hampir setengah tahun bersama, sifat aslinya mulai keluar semua. Nggak ada lagi yang namanya tampil maksimal waktu masuk kelas, semua apa adanya. Seakan-akan percakapan soal nggak mandi bukanlah aib yang harus ditutup-tutupi

“Udah mandi bro?”

“Belom, tadi malam begadang garap tugas, biasa lah”

“Lo, mandi?”

“nggak, begadang juga, garap Gambar Teknik. KAN KITA BEGDANGNYA BARENG CUK”

*kemudian mereka tos-tosan*

Kampus gue santainya super. Mau ke kampus mandi atau nggak, gak ada yang marahin. Mau ke kampus pake celana sobek setengah atau sobek semua nggak ada yang nyinyirin. Hidp berasa apa adanya. Nggak ada kepalsuan didalamnya.

Di hari-hari tertentu gue malah sering pakai sendal doang ke kampus. Di kampus gue terutama fakultas yang gue naungin, nggak mikirin sama tampilan, yang penting isinya. Percuma luarnya bagus tapi dalemnya kosong, banyak gaya doang. Orang begini nggak kepake di kampus gue, asik.

Gue ngetik beginian gara-gara semalam waktu telfonan sama pacar, dia nanya gini,

“kamu kalo ke kampus pake kemeja nggak sih”

“kemeja? Buat apa, paling pake kaos oblong”

“lohh, gpp ya emang?”

“ya gpp lah, siapa juga yang mau marahin?”

“ihh kok gitu, kalo di kelasku semua cowo-cowo wajib pakai kemeja loh”

Sampai disitu gue mulai mengingat-ingat. Gue dan pacar beda jurusan, beda fakultas dan pastinya beda universitas. Dia anak Fakultas Hukum sementara gue anak Desain. Nampak sekali perbedaannya.

Anak hukum udah pasti kalau mau ke kampus pakaiannya wangi dan rapi, rambut cepak tentara (mungkin) sepatu mengilap dan isi dalam tasnya buku-buku berat soal hukum. Anak Desain? Tampil maksimal waktu kekampus itu cuman sebuah kepalsuan, semuanya santai. Kembali ke point yang pertama, penampilan gak penting, yang penting isinya, asik.

Belakangan ini gue lagi sibuk-sibuknya dengan tugas kampus. Gak kerasa udah masuk semester 2 dan kampus bentar lagi ngadain UAS. Semester 2 ini benar-benar berat. Gue cuman ngambil 21 sks tapi berasa kaya ngambil 212 sks, udah kek mas Wiro Sableng nih.

Tiap minggu semua mata kuliah yang bobotnya 3 sks selalu menjadi momok menakutkan buat gue. Kalo waktu semester 1 dulu ada 3 mata kuliah yang sering gue sebut tri mas getir. Sekarang nggak Cuman 3 mata kuliah yang jadi momok menakutkan. Tapi nambah jadi 4.

Nirmana, Gambar Teknik, Rekayasa Digital dan Metodologi Desain adalah 4 mata kuliah sekawan yang membuat mata gue semakin terlihat seperti panda salah pergaulan.

Nggak cuman menyita waktu tugas-tugas kuliah juga menyita banyak sekali uang jajan gue. Di mata kuliah rekayasa digital gue harus menyisihkan minimal 20 rebu per minggu untuk print out tugasnya. Di Gambar Teknik gue harus membeli peralatan gambar yang ternyata gak semuanya kepake.

Di persyaratan mata kuliah ini, mahasiswa diwajibkan membeli drawing pen bernomor ganjil dari 0,1 sampai 0,9

Jika di hitung rata-rata maka gue diwajibkan membeli 5 drawing pen. Dan yang bikin kzl adalah yang sering banget kepake cuman drawing pen 0,3. 4 pulpen yang lain cuman jadi pajangan.

Akhir April nanti gue sudah harus menghadapi UAS semester 2. Kemudian bulan Mei nya gue bakal langsung balik ke Samarinda. Mau pulang kampung, melepas rindu ketemu keluarga, teman dan pacar….ia pacar.

Sekarang gue punya alasan yang kuat untuk harus ‘kembali’ jika sedang liburan. Karena waktu semester 1 dulu gue nggak pulang. Kenap? Ya karena gue nggak punya alasan yang cukup kuat untuk ‘kembali’ beda kasus dengan sekarang.

Gue sangat menikmati waktu yang bergulir menuju hari akhir UAS, hari dimana gue akan libur panjang selama 3 bulan lebih. Hari dimana gue kembali ke kota sendiri, tempat lahir sendiri, dan hari dimana gue akan ketemu kembali dengan dia.

Banyak hal yang sudah gue rencanakan jika sudah kembali ke tempat asal. Reunian sama temen-temen SMA, Lebaran bareng keluarga, dan menggembala onta.

Maret ini gue belum ada posting 1 cerita pun di blog, karena itu tadi, sibuk. Mengetik cerita ini pun gue bingung mau nulis apa. Awalnya mau bag-bagi aib terbaru tentang teman-teman dikampus, ujungnya malah cerita soal ‘kembali’.

Maret selalu menjadi bulan terberat dalam hidup gue. Gak tau kenapa kalo bulan Maret bawaannya pengen bermalas-malasan aja. Semoga Maret lekas berahir dan bulan Mei cepat datang. Gue udah homesick, pengin banget buru-buru balik dan ninggalin tugas-tugas kampus yang gak ada habisnya.

Oh iya, gue juga lagi sibuk dengan turnamen Badminton kampus. Jadi gak sengaja gue ikutan daftar Liga badminton kampus gitu. Namanya PB PENDTIUM. Sistemnya seperti permainan Liga pada sepak bola. Gue bermain di nomor tunggal dan ganda putra dan tergabung di Tim A.

Sekarang sudah masuk pekan ke-5. Mungkin sebelum UAS turnamen ini selesai, doain gue juara yak biar bisa ada yang dipamerin ntar hahahaha. Kalo mau liat-liat info soal turnamennya bisa kesini.

Akhirnya semakin gue mengetik semakin random pula isinya. Maafkan postingan yang tidak jelas ini. Terima kasih kalian telah menyia-nyiakan beberapa menit waktu dalam hidup kalian untuk rela membaca. Ketemu lagi bulan April ya, babay ^^


8 comments:

  1. kalau balik kesini jangan lupa tanding PES oy! Ditunggu kedatangannya. Disini sudah ada Big Mall loh. udah tau belum? hahahah

    aku kok ngebayangin anak desain matanya berkantung sampai gigi dan mukanya mengkilat kayak diolesi mentega ya -__-

    ReplyDelete
  2. Bakal sibuk banget kayaknya jadi anak desain walaupun baru mau masuk semester 2. Bahkan matanya udah bukan kayak panda salah pergaulan lagi, matanya udah kayak panda yang salah pergaulan dan habis digauli :v

    ReplyDelete
  3. jhaaaa, anak desain mah emang bawaannya santai, pake kaos oke, pake sendal jepit oke, yang penting karyanya juga oke!!

    ReplyDelete
  4. San, udah mau setaun kuliah kok aku baru ngeh kamu anak desain? Emang masuknya fakultas sastra ya? Taunya kamu anak sastra doang sih. Tapi ya resikonya anakdesain emang gitu. Bawaannya nyantai abis. Baju juga bebas kali mau gimana. Ke kampus pake sendal? Kalo di jurusanku pasti udah dilempar ke tempat pembuangan. Dikata gak sopan. Padahal jalan pake sendal jepit itu udah paling enak deh.

    Cieeee yang udah punya pacar baru bisa dipamerin hahaha. Wah jadi pulang karena ada pacar? Bukan keluarga?

    ReplyDelete
  5. Anak design jarang mandi ternyata.

    ReplyDelete
  6. Anak desain cenderung santai yah.. Apa mungkin karena mereka butuh inspirasi dan kreatif? Entah lah :D Tapi pacar ku anak Teknik Sipil dan dia mesti berkemeja :P

    ReplyDelete
  7. Hahhaa njir gue ngerti sih gimana rasanya 21 SKS jadi kayak 212 SKS. Ini yakin ente kagak salah jurusan bro?

    ReplyDelete
  8. aaaaaahhhhhhhhhhhhhh lebay be lebaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaay

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top