MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Tuesday, January 1, 2013

Ini Bukan Resolusi

Apa bener ini tanggal 1 januari ? ini udah tahun 2013 ya ? udah gak 2012 lagi. Tanggal 21-12-2012 udah lewat ya? Kiamat gak jadi dong. Akhirnya Gwe bisa kawin sama ayam betina tetangga dengan ikhlas, ohh indahnya.


Malam tahun baru tadi gwe gak bisa kemana-mana, kampret banget. Teras rumah gwe baru aja di pasang keramik. Jadi motor gak bisa keluar. Kalo gwe nekat ngeluarin motor, bisa di jejelin duren lobang pantat gwe sama nyokap. 

Tapi gak jalan waktu tahun baru tadi malam membawa hal positif buat gwe. Kenapa ? karna jalanan di Samarinda ujan terus. Dan orang yang pacaran pasti pada gak bisa jalan juga mueheheheh. Dan gwe sebagai jomblo yang tertindas kalo ngeliat orang pacaran di TL. Sangat bahagia dengan nge tweet soal hujan yang terus-terusan.

Baiklah, karna ini beneran udah tanggal 1 januari dan gwe gak mimpi, gwe coba cabut bulu hidung seblah kanan gwe, dan masih terasa sakit. Berarti ini nyata, ia ini nyata udah tanggal 1 januari kan.

Dulu 3 tahun yang lalu waktu gwe masih kelas 2 SMP. Waktu itu masih hangat-hangatnya gosip kalo tahun 2012 bakal kiamat, dan gwe percaya.

Gwe gak munafik, karna dulu pas kelas 2 SMP gwe emang percaya sama ramalan bodoh itu, entah knapa gwe bisa yakin kalo itu bakalan bener terjadi. Waktu itu gwe hitung umur gwe sampe tahun 2012. Ternaya sampe tahun 2012 umur gwe cuman 16 tahun , dan gwe nyesel kenapa harus mati dengan status pelajar, bukan berstatus kawin. Gak penting, ia emang gak penting.


Waktu itu gwe sering ngobrol sama temen SMP soal kiamat tahun 2012. Dari hal-hal yang masih masuk akal, sampe hal-hal yang harusnya gak di pikirin sama anak SMP kelas 2. Contohnya gini ?

Acep :Kalo tahun 2012 ntar beneran kiamat gwe bakal tobat di tahun 2011 ahh san. Jadi 1 tahun full gwe gak sekolah, gwe di mesjid aja terus-terusan .
Gwe : di mesjid ngapain lu cep. Solat ya ?
Acep : gak san nyolong kotak amal...
Gwe : -------_______--------

Acep : san ntar kalo 2012 beneran kiamat lu mau ngumpet di mana ?
Gwe : gwe gak bakal ngumpet cep. Gwe bakal berserah diri aja sama tuhan. Kalo emang dy mau mengakhiri hidup gwe. Ya gwe legowo aja *KerenBangetDahGwe*
Acep : oo. Kalo gwe gak san, gwe mau kerumah Kak Seto. Pasti kiamat gak bakal berani bunuh anak kecil. Apalagi kalo Kak seto sampe liat, bisa di laporin ke komnas HAM itu si kiamat. Gimana keren gak ide gwe san heheheh
Gwe : *hening, hening banget. Sampe Kak Seto Puber untuk yg ke 2 kalinya*

Acep : bener gak ya sana, kalo 2012 kiamat, kita semua bakal mati, gak ada 1 orang pun yang hidup ? gwe jadi takut nih san ?
Gwe : menurut majalah Playboy yang gwe baca sih gitu Cep. Knapa emng?
Acep : ngak, gwe cuman mikir gini aja. Kalo tahun 2012 kita beneran bakal mati semua, gwe mau ngutang yang banyak sama Mpo Hindun. Dan gwe janji bakal bayar semua tahun 2012. Nah dy kan gak mungkin nagih san. Kan kita udah mati semua. Bener kan gwe san ?
Gwe : *nyari duren buat di jejelin di pantatnya Acep* boddo bener.

Itu sedikit  tanya jawab yang gwe lakuin sama si Acep temen SMP gwe, waktu ngomongin soal kiamat. Emang di situ di buat si acep yang tukang nanya dan gwe yang tukang jawab, biar kesanya gwe keliatan pinter, karna selalu ngejawab pertanyaan bodohnya si acep, huahahah cerdas banget bukan.

Semakit cepat hari berganti, bulan berlalu, dan tahun berputar, gwe semakin takut menghadapi hidup ini. Apa gwe bakalan bisa magang dengan sukes tanggal 7 Januari nanti ? apa gwe bisa naik kelas ? apa gwe bisa lulus UAN ? dana apa gwe bisa kawin sama Kimberley Rider?

Pertanyaan-pertanyaan yang begini yang membuat gwe bingung harus menjawabnya dengan cara gimana. Apa gwe udah pantes pake baju putih abu-abu ? Apa gwe udah pantes bawa motor di jalanan tanpa SIM ? Dan apa pantes polisi kampret nilang gwe, karna gwe gak pake celana waktu bawa motor?

Merenung ? apakah dengan merenung dan membuat Resolusi dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan tadi ? cuman merenung tanpa bertindak hasilnya juga 0. Gwe merasa lemah di awal tahun, gwe merasa segala yang ada di dalam diri gwe ini kurang. Bukan gwe gak bersyukur. Tapi kenapa segala yang gwe lakuin ini sepertinya aneh.

Gwe hidup cuman berstatus sebagai konsumen. Ia gwe cuman pemakai. Sekolah tinggal pake baju, bawa motor. Semua udah di sediain. Apa 10 tahun kedepan nanti gwe masih tetep jadi konsumen ? gwe merasa belum bisa memberi manfaat yang baik buat banyak orang. dan cara yang gwe tau untuk bermanfaat bagi setiap orang adalah, menjadi produsen. Ia menjadi pencipta.

Maksudnya adalah, menciptakan sesuatu yang berguna bagi orang lain aja deh dulu. Gak usah orang banyak. Tapi kita juga gak harus nyiptain bola lampu kaya alfa edison. Gak perlu duduk di bawah pohon apel, buat nemuin gaya grafitasi kaya Newton ? mungkin kita cukup menciptakan sesuatu yang kecil tapi berguna. Misalkan menciptakan ketertiban bekendara di jalan, menciptakan tempat pejalan kaki, dengan gak bawa motor ke trotoar. Atau gak merampas hak lampu hijau pengendara lain.

Kenapa gwe ngomongin soal jalanan dan lalu lintas mulu. Karna gwe prihatin dengan banyak remaja yang seumuran dengan gwe dan harus berakhir di jalanan. Bukan, bikan ngamen atau jualan koran. Tapi tabrakan dan mati ? 80% kasus kematian di jalan raya, korbanya adalah remaja. Entah itu pelajar SMA, SMK atau mahasiswa.

Di tahun ini insyaallah umur gwe 17 tahun dan gwe bakalan cepet-cepet bikin SIM C. Buat mengamankan hidup gwe dari POLANTAS. Yang setiap pagi dan siang selalu mengancam hidup gwe. Setiap gwe ketemu polisi di jalan, keringet gwe netes kaya pancoran di bunderan HI. Deres banget, muka gwe pucat, perut gwe sakit. Ternyata gwe Diare. Polisi menjadi objek yang sangat menakutkan, khususnya buat pelajar SMA yang gak punya sim, tapi harus bawa motor buat kesekolah. Dan itu gwe.

Kabar yang gwe tau dari internet juga bilang kalo, sebenarnya banyak pelajar yang mati di jalan karna kecelakaan itu gak sepenuhnya, karna ugal-ugalan dan kebut-kebutan di jalan. Walaupun emang itu salah satu faktornya sih. Tapi faktor yang paling gede itu karna pelajar takut kalo liat ada polisi di jalan. Dan milih kabur, dari pada di tilang, dan bayar sejuta karna gak punya SIM.

Itu dy kenapa banyak pelajar yang sering-kebut-kebutan di jalan, ternyata alasanya adalah buat ngehindarin polisi, karna takut kena tilang. Bukan buat terek-terekan dan gaya-gayaan di jalan.

Jadi tolong, buat semua polisi. Kalo ketemu sama anak pelajar, mukanya tolong jangan terlalu sangar, yang biasa aja lah, jangan juga terlalu senyum, kan gak mecing ama bajunya yang ktat  *ehh

Coba aja kalo semua polisi bisa absurd kaya Norman Kamaru, kan kita semua gak bakal takut biar ketemu polisi. ya walopun gak bawa SIM, ajak aja joget India pasti pak polisinya lupa, soal SIM, Lampu dan helm. indah banget deh kalo semua polisi begitu.

Mungkin itu aja sedikit resolusi gwe untuk tahun 2013 ini. kalo kalian punya Resolusi yang agak kalah keren dari resolusi gwe ini. bisa di share di coment box di bawah ini kok. mari kita lihat, resolusi mana yang paling keren. Selamat Tahun baru 2013 dan selamat berlibur. Babay ^^

46 comments:

  1. Replies
    1. bukan gak jadi kiamat deh kyaknya ini, tapi di tund dulu hahahah

      Delete
  2. ciee yang kepengen dapet sim hha, semoga tercapai dengan cepet ya aamin :)


    yam, kalo lo gak bisa nyempelin duren ke pantat temen lo itu, gue siap bantu kok. Dua buah deh, ntr gue sempelinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, kepengen banget dah bang. tapi KTP aja belon punya nih wkwkwk

      niat lu mulia banget bang, mau bantuin. gwe jadi terharu *narikingus*

      Delete
  3. wah moga aja elu bisa dapatin sim C tanpa haru nyogok pak polisi haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin bang. tapi denger-denger ngurus sim aja bisa sampe 6 bln loh. kampret

      Delete
  4. masih muda, 17 tahun, seumuran sama adik saya yang bungsu hehe..

    goodluck for the resolution ya.. semoga cepat dapat SIM :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh keliatan kali mba, kalo gwe ini masih unyu maksimal.

      aminn :O

      Delete
  5. Wah, panggilnya Dik Ichsan jadinya saya ._.

    Ayo ... cepet bikin SIM biar dapat hadiah dari Pak Jokowi (Kartu Pintar) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. terserah bang mau panggil apa. panggil eh juga noleh gwe.

      maksudnya ini apa ?

      Delete
  6. Ini bukan komentar.

    ya, semoga cepat dapat SIM beserta STNK nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga bukan balesan komentar

      amin....*hening*

      Delete
  7. Ciee yang udah puny amotor tapi tetep ngga punya sih. Dasar Indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. apakah gwe harus bales dengan awalan ciee juga kimen yang satu ini -___-

      Delete
  8. Moga bisa dapet SIM.
    Si Acep agak beloon gitu yaa.. temen lo, yam?

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin 0:)

      bukan, gwe juga gak tau dia siapa. whatever

      Delete
    2. Lahh, sadis banget lo sampe ngga ngakuin kalo si Acep itu temen lo.. Tidak Boleh Itu

      Delete
    3. gak iam. gwe gak bisa bongkar siapa acep yang sebenarnya disini. ia gak. ini aib banget soalnya *dramatis*

      Delete
  9. bru sdar klo trnyata bju polisi emg ketat...ngeheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. bersyukurlah. karna sekarang kamu baru tau aib polisi yg sesungguhnya 0:)

      Delete
  10. Yap, ternyata kita seangkatan Bang Ayam. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah brati gwe panggilnya asri aja ye, gak pake embel-embel adek apalagi qaqa wkwkwk :D 0:)

      Delete
  11. bisa juga yang kayak lo bilang, mereka milih ngebut karena takut sama polisinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. akhirnya ada yang ngerti sama tulisan gwe dAN setuju. *kecup bang Bayu :*

      Delete
  12. makannya kalo ketemu polisi ,bilang ajah gue nih anaknya gubernur jimbabwe. bakalan takut deh tu polisi haa :Q

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo pun polisinya percaya gwe anak gubernur gwe yakin itu polisi pas tes masuk jadi polisi. pasti nyogok -___-

      Delete
  13. kiamat bukannya ga jadi bang yam, diundur aja jadi tobatnya dari sekarang aja :D heheh
    resolusi gue di tahun 2013 ini? hem apa ya?
    eh mungkin semoga bisa liat lo kawin sama ayam betina tetangga :drummer: gue amiiiinin :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia ia. gwe bakal tobat, -__- semoga gwe gak tobal sambel huehehehe..

      resolusi yang baik sekaligus aneh.

      Delete
  14. wkwk apalagi kalo udah tanggal tua ,selalu ada polisi terselubung :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar sekali. kita emang sehati bang *lohhh

      Delete
  15. moga aja elu cepetan dapet sim *juga ngomong ke diri gua*

    ReplyDelete
    Replies
    1. lahh. lu juga belon punya dong -___-

      Delete
  16. kayak aku dooong udah dapet sim*kipas-kipas pake sim*-->songong

    ReplyDelete
    Replies
    1. tunggu kalo gwe udah dapet sim. gwe bakal pamer dengan menggosokan simnya ke pantat kucing albino. lo harus liat huahahaha

      Delete
  17. motor tanpa SIM itu kaya idung penuh upil, alias gak tenang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah, analogy macam apa itu hen, wkwkwkwk anehhh

      Delete
  18. Kenapa kiamat milihnya harus tanggal cantik? Kan bisa kapan aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iaaa iaaa wateper lahhhhh. okeyy hahaha

      Delete
  19. SEMANGAAAAAAAAT!!!
    semoga tercapai segala yg diinginkan yaaa :)

    ReplyDelete
  20. Semoga resolusinya tercapai yaaa :)

    Eh eh gue baru aja foto buat SIM loooh. (terus?) hahaha #abaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin aminnnnn :)

      jangan pamer deh. bentar lagi gue juga buat kaleee -____-

      Delete
  21. REsolusi yang bagus Yam, moga terwujud.

    GUe juga sering kebut2an takut polisi, bukan karena gak punya SIM C, tapi spion sebelah gue ilang

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu bang robi... heheheeh

      hahahah itu mah lu-nya aja brarti yang agak stresss.. bereani bgt ke jalan raya cuman pake sepion sebelah -______-

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top