MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Wednesday, March 1, 2017

Pake Kamera Hape Saya Ya

Sebelum kalian tersesat lebih jauh, ada baiknya baca postingan sebelumnya di sini. Biar nggak hilang arah. cukup ‘dia’ aja yang hilang-hilangan. Baca cerita gue jangan.

***
Mungkin kalian pikir, perkara membuat SIM ini terdengar gampang dan biasa aja. Ini memang belum seberapa, perjuanggan yang sesungguhnya barulah akan dimulai.

Map sudah ditangan. Karena bingung harus gue apakan map dan data-data yang udah dibawa ini, gue pun melihat-lihat ke arah orang-orang yang juga sudah mempunyai map. Dan ternyata kita semua sama. Sama-sama bingung.

INI MAPNYA DIAPAIN YA ALLAH :(

Tidak berapa lama, ada seorang bapak-bapak yang langsung duduk di sebelah gue, kebetulan gue duduk di atas sebuah meja beton. Ummm bukan meja juga sih, ini semacam pot bunga tapi dari beton, cukup tinggi, makanya mirip meja. Pot ini memanjang searah dengan luas bangunan pembuatan sim ini.

Bapak itu langsung mengeluarkan mapnya dari dalam tas. Gue dalam hati cuman mikir:

Magic banget ini bapak-bapak, nggak antre nggak apa, tau-tau punya map aja. Goks.

Karena penasaran, gue tanya lah si bapak ini:

“antre jam berapa tadi, pak?”

“oh, saya baru datang, mas”

Tuh kan, bener dugaan gue, bapak ini pasti tukang sulap. Gue nggak ada liat dia soalnya dari tadi pagi, tapi baru datang dari parkiran motor dan tahu-tahu keluarin map dari dalam tas, apa nggak magic banget tuh.

“loh, kok udah dapet map, pak? Ngambil di mana”

“oh, saya antre mapnya kemarin mas, karena capek, kemarin saya pulang dulu, terus lanjutin lagi hari ini  hehehe” sambil tersenyum dan tertawa kecil bapak itu terus melanjutkan kegiatannya mengisi data di map.

Gue cuman bisa menelan ludah mendengar pengakuan dari bapak ini. Dia kemarin datang ke kantor polisi. Pagi-pagi buta. Cuman untuk antre map. Abis itu dia pulang karena capek. Luar biasa.

Inilah alasan kenapa kita harus punya ketahanan fisik yang prima saat mengurus sim. I told yha.

Gue langsung mencontek apa saja yang dilakukan bapak ini. Ternyata kita tinggal masukin berkas yang kita bawa dari rumah, terus ditaruh lagi ke dalam ruangan kantor polisinya. Nanti berkas kita akan dicek. Apakah sudah lengkap atau belum. Kalau belum harus dilengkapi dulu dan harus berjubel dan ngantre lagi.

Dari step inilah, gue merasakan daya tahan tubuh gue mulai menurun. Untuk menaruh berkas di meja polisi itu kita harus berdesak-desakan dengan  puluhan bahkan ratusan orang yang kepentingannya sama. Sementara ruangan kantor polisi itu nggak gede.

Biar nggak ribet dan postingan ini terkesan mengedukasi lagi, gue beri tahu step by step penyerahan berkas saat bikin sim. Here we go:

  1. Setelah punya map. Masukan berkas-berkas yang sudah kita bawa sebelumnya (surat kesehatan, fc ktp, fc kk, dan foto berwarna ukuran 3x4)
  2. Survive-lah untuk masuk diantara kerumunan manusia untuk menaruh map berisi berkas.
  3. Setelah berhasil menaruh map. Kalian jangan senang dulu. Kalian harus menunggu lagi berkas kalian diperiksa. Saran gue kalian mending nunggu di luar aja, karena pengecekan ini lama banget.
  4. Jika kalian menaruh berkas pukul 7 pagi. Pemeriksaan baru selesai sekitar jam 9. Nah, waktu polisi udah ngumumin berkas yang lolos, di dalam berkas kalian akan diberi blangko pembayaran.
  5. Kalo udah, kalian diminta untuk bayar ke Polisi bank. Nggak perlu repot nyari bank. Karena tepat di sebelah meja polisi itu ada ruangan kaca yang dihuni oleh teller bank. Kita bayarnya di situ aja. Dan yha, harus ngantre dan berjubel-jubel lagi.
  6. Tunggu sampai nama kalian dipanggil oleh teller banknya. Setelah itu bayar, dan taruh lagi map di meja polisi yang tadi untuk dimasukan blangko permohonan pembuatan sim baru atau perpanjang sim.
  7. Itu taruh mapnya ya harus survive dan berdesak-desakan lagi, loh ya :).
  8. Setelah map udah ditaruh, tunggu lagi. Nanti nama kita dipanggil untuk mengambil map dan mengisi form-form yang ada di dalam blangko. Saat mengisi blangko mending kalian keluar dulu dari ruangan, karena ribet ngisi di dalam. Banyak orang-orang rese yang nggak pernah makan bangku sekolahan.
  9. Selesai mengisi. Seperti biasa, kalian masuk lagi ke dalam kantor polisinya. Survive lagi untuk menaruh map yang udah dilengkapi dengan blangko pembayaran dan blangko formulir.
  10. Nah, kalau sudah distep ini, kalian jangan keluar ruangan lagi untuk nunggu nama dipanggil, karena setelah pemeriksaan terakhir ini, kita udah langsung dapat nomor antrean untuk foto.
  11. Setelah dapat nomor antrean untuk foto barulah hidup akan terasa lebih tentram dan bewarna lagi, karena proses berjubel dan survive baru saja telah kita lewati. Horee.

Setelah dapat nomor antrean awalnya gue senang. Akhirnya udah nggak perlu survive dan berdesak-desakan lagi. Tapi, semua kesenangan itu. Semua rasa lega itu, tiba-tiba saja menguap ke udara saat gue melihat nomor antrean yang gue dapat.

Tertulis angka 84 dikertas kecil bewarna putih berukuran persegi itu.

Kemudian gue melihat ke layar penunjuk nomor antrean yang sedang dipanggil. Hal ini gue lakukan berkali-kali untuk memastikan bahwa mata gue masih normal, dan angka yang ada dilayar itu bukan rekayasa telematika.

“gue memegang nomor antrean 84”

“Sedangkan dilayar menampilkan angka 14”

Gue dapat nomor antrean ke 84 sementara yang dipanggil foto baru nomor 14.

GUE HARUS MENUNGGU 70 ORANG SEBELUM TIBA GILIRAN GUE DIFOTO.

Apa-apaan ini.

Karena bête akhirnya gue memutuskan untuk ke toilet dulu, cuci muka dan basahin rambut biar agak segeran pas difoto. Beres dari toilet gue langsung menuju kantin di area kantor polisi.

Awalnya pengin makan ‘berat’. Tapi, nanti takutnya pas ujuian teori gue kebelet boker, jadi gue memutuskan untuk beli minuman aja.

Sebotol air mineral sudah menjadi teman gue untuk mengantre menunggu giliran foto ini. Sambil menunggu gue sesekali memperhatikan orang-orang yang nasibnya nggak jauh beda kaya gue. Sama-sama nunggu.

Ada seorang bapak-bapak yang dengan terampilnya memeberi wejangan kepada beberapa anak muda. Gue taksir anak muda ini adalah anak-anak SMA yang baru dibolehin bawa motor ke kota sama orangtuanya.

Bapak ini menjelaskan bagaimana caranya menjawab soal ujian teori, dan bagaimana menjaga keseimbangan di atas motor saat ujian praktik. Penampilannya begitu meyakinkan. Sepertinya sekumpulan anak muda SMA ini sudah memilih orang yang tepat.

Karena masih bingung mau ngapain. Akhirnya gue jalan-jalan ke luar area ruangan pembuatan SIM. Gue jalan ke lapangan tempat ujian praktik dilakukan. Baik yang roda dua atau roda empat.

Karena gue mau bikin SIM A. Otomatis yang gue perhatikan cuman orang-orang yang pake mobil. Skemanya hampir mirip sama ujian motor. Kita boleh pake kendaraan pribadi atau kendaraan yang udah disiapkan kantor polisi.

Cukup lama gue memperhatikan orang-orang yang sedang latihan. 45 menit gue di situ, satu orang pun nggak ada yang langsung lulus. Rata-rata gagal waktu bagian mobil berjalan mundur. Kayaknya emang pas mundur ini PR banget, soalnya kita nggak boleh nenggok ke belakang. Cuman ngandalin kaca spion tengah, kiri dan kanan.

Karena gue cuman nonton dan belum nyobain sendiri akhirnya dalam hati gue bilang:

DASAR CEMEN, MASA GITU AJA NGGAK BISA. CIH.

Yha, sebagai pemula yang belum pernah mencoba ujian praktik SIM, omongan gue emang ‘tabok-able’.

Nggak lama setelah itu gue kembali ke ruangan ujian SIM. Melihat ankga yang ditampilkan dilayar besar itu. Nggak terasa layar sudah menampilkan angka 75. ‘wahh dikit lagi giliran gue nih’ setelah itu gue ke toilet lagi, mencoba cuci muka dan basahin rambut untuk yang ketiga kalinya. Berfaedah sekali ya kegiatan gue ini.

Sekitar 10 menit kemudian tibalah giliran gue. Ternyata peserta yang dipanggil langsung lima orang. Makanya terasa cepat. Kalau satu orang aja mungkin gue harus menunggu Boy Anak jalanan hidup lagi baru bisa difoto.

Suasana di dalam ruangan foto beda banget sama di luar. Di sini dingin dan nggak ada yang namanya desak-desakan. Satu persatu peserta dipanggil kembali untuk menuju kursi yang di depannya sudah ada tripod lengkap dengan kamera SLR.

Sambil menunggu, ada kelakuan satu polisi absurd yang nggak jelas banget. Dia melakukan ini pada peserta pembuatan SIM:

Sang polisi sibuk mengotak atik kamera SLR, memebtulkan lensanya, mengecek fokusnya dan dengan perlahan menekan tombol shutter.

‘siap mba, satu, dua JEPRETTT’ yahhh, sang polisi mengeluh

‘sudah pak?’ tanya si mba.

‘oh, belum, masih blur nih. Sakali lagi, ya. Satu, dua, JEPRETT’ jawab sang polisi.

‘Gimana pak, udah bagus yang ini.’ Si mba bertanya lagi.

‘nah, ini udah bagus mba. Tapi…’ suara pak polisi tiba-tiba terputus.

‘tapi kenapa, pak? Masih jelek ya?’ si mba bertanya keheranan.

‘tapi…. mba nya foto sekali lagi ya. Pake kamera hape saya eheheheheh’

‘…’

Mendengar convo nggak jelas di ruangan kecil seperti ini yang bisa di dengar oleh semua orang, gue  jadi bingung sendiri. Mau ketawa atau bakar api unggun. YA NGAPAIN JUGA BAKAR API UNGGUN, WOY.

Jokes bapak polisi itu membuat konsentrasi semua orang buyar. Dari yang awalnya lelah karena udah menunggu, setelah mendengar jokes itu jadi lelah banget, males bangkit dan butuh paramex.


To be continued…

ps: semua step by step yang gue kasih itu nggak selamanya mutlak. Karena segala sistem di kantor polisi bisa berubah seiring perkembangan zaman dan sistem itu juga cuman berlaku di kantor samsat daerah Samarinda. jadi, jangan dipukul rata ya. Ubah sudut pandang anda. Terima kasih.

14 comments:

  1. Dapet dah tuh pak polisi foto mba2 cantiknya
    Pak polnya ga sekalian minta nomor hape mba2nya?

    ReplyDelete
  2. ini lanjutan yg cerita bikin sim kemarin ternyata to XD

    kirain nomer antriannya 86 *lah itu mah acara polis-polisi yg ada di tipi

    ReplyDelete
  3. Lah di tempat lo belom tes kok udah main foto2 aja sih? Rusuh juga ya. Kalo udah foto terus nggak lulus gimana? ._.

    ReplyDelete
  4. Lah kok ribet ya? Di Balikpapan gak seribet ini.
    1. Ke loket pembayaran, serahin segala syarat (surat kesehatan, foto copy ktp dll), dapet bukti pembayaran
    2. Serahin bukti pembayaran ke loket sebelahnya, dikasih formulir buat diisi
    3. Kalo udah isi, kasih ke loket sebelahnya, ntar dipanggil untuk diserahin map yg udah dicek
    4. Foto
    5. Tes
    6. Sim jadi (kalo lolos tes)

    ReplyDelete
  5. Gue gak pernah tes dan ngurus2. Ujuk2 muncul SIM dateng ke rumah. Wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Itu bapak polisi bisa banget ya modusnya Hahaha

    ReplyDelete
  7. Wah ini ribet juga ya. Aku sendiri gak sampe gini mas. Mungkn ini yg namanya perjuangan, tapi bisa juga setiap daerah berbeda-beda. Harusnya sih enggak ya

    ReplyDelete
  8. Sabar, yam... inilah indonesia wkwk

    ReplyDelete
  9. Wah, ini kalau dibikin sinetron judulnya bakalan jadi "SIM THE SERIES"
    wqwq
    bisa2 bia kamu nyaingin keluarga punjabi nih.

    jujur, aku sama sekali nggak tertarik buat bawa kendaraan sendiri. enakan jadi penghuni jok penumpang..

    ReplyDelete
  10. ini kayaknya ceritanya cocok dibuat FTV nih, wkwkkwkw ..........
    Harus Sabar ini ada Ujian .. wkwk

    ReplyDelete
  11. hha foto KTP mah mau seputih apapun hasilnya tetep item ... itu kameranya mejing

    ReplyDelete
  12. Wih ngurus SIM kok ribet yah... seingatku sih dulu aku ngurus sim gak ribet gitu...paling yang bikin lama cuma nunggu tes drivenya doang..

    ReplyDelete
  13. Ngurus Sim ribet banget anjay
    kalo tau gini nanti gue mau nembak aja dah nembak !
    nembak pak polisi ehe

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top