MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, October 29, 2016

Ubah Sudut Pandang Lo!

Setahu gue, manusia itu pasti punya dua sisi dalam hidupnya, maksudnya begini. Kadang kita bisa suka banget sama sesuatu. Tapi di lain sisi, kita juga bisa benci banget.

Sederhananya begini deh, gue dulu suka banget kepiting, tapi, setelah pernah dijepit sama capit kepiting rajungan (jenis kepiting gede nih), gue jadi benci sekali sama binatang ini.

Sisi kebencian secara psikis ini ternyata berpengaruh juga ke fisik. Setelah lama nggak makan kepiting, gue pun mencoba untuk melawan rasa takut ini. Gue coba makan kepiting lagi. Anehnya, tubuh gue menolak memakan daging kepiting ini, gue kaya pusing, terus muncul bentol-bentol gitu di daerah tangan dan leher setelah memakannya.

Tolong ya, yang di leher itu murni bentol akibat kepiting, bukan bekas cupangan, tolong!

Setelah melakukan hipotesa sendiri, fix gue menjudge diri sendiri bahwa gue sekarang alergi kepiting.

Dari fenomena ini gue belajar satu hal. Betapa hebatnya sebuah sugesti yang kita buat, sugesti yang kita rekayasa. Seandainya gue nggak pernah kena capit kepiting, mungkin gue nggak bakal alergi. Seandainya gue tetap makan kepiting setelah dicapit mungkin gue nggak bakal pernah punya masalah sama hewan ini.

Kembali ke poin awal. Manusia itu punya dua sisi. Bisa suka banget sama sesuatu. Tapi di lain sisi, kita juga bisa benci banget. Setelah punya pengalaman pribadi dari fenomena ini, gue jadi mikir.

Kita bisa suka dan benci dengan sesuatu itu pasti ada pemicunya. Ada alasannya. Ada hukum sebab akibat di sana.

Kalo gue benci kepiting karena dulu pernah dijepit, mungkin ada orang yang bukan benci, tapi, takut makan kepiting karena dia hewan yang masih belum jelas ke-halal-annya. Tapi, gue lagi nggak pengin bahas soal agama, nanti di kira becandain agama lagi kayak maianan hesteg #KiamatReceh di twitter :))

Kalau dilihat lebih jauh lagi, dua sisi manusia ini bisa terjadi di semua sendi dan segmen kehidupan (anjir, sendi kehidupan apaan woy!)

Ambil contoh soal tempat.

Gue dulu takut mandi di kolam renang atau sungai. Alasannya jelas, dulu gue nggak bisa berenang, kalo gue nekat mandi dan lemas di sana, bisa wassallam.

Nah, setelah bisa berenang gue jadi biasa aja kalo mandi di kolam renang, gue malah jadi mulai sok. Sok lompat gaya salto lah, sok lompat sambil jari membentuk huruf ‘V’ lah, sok-sokan menyelam lah. Sok pro banget lah pokoknya.

Pointnya itu sebenarnya begini, sih. Kita bisa jadi orang yang bukan kita, saat kita melihat sesuatu dari sisi lain. Dari sudut pandang yang lain.

Gue takut kolam renang karena gue melihatnya dari sudut pandang orang yang nggak bisa berenang. Gue lebih memikirkan sejuta pertanyaan  ‘bagaimana jika’ gue tenggelam, gue lemas, gue kram, gue kesemutan, gue kecacingan.

Setelah gue bisa berenang dan melihat kolam renang dari sudut pandang orang yang bisa berenang, gue jadi suka berenang, gue jadi jatuh cinta sama air, terlebih ada dorongan sugesti berupa zodiak. Gue ini aquarius. Masa aquarius takut air. Poseidon kalo tahu ini pasti dia nangis.

Dan alasan yang bisa bikin gue bisa berenang itu bukan gara-gara belajar atau latihan, mungkin itu salah duanya, tapi yang paling besar ya karena sugesti yang terakhir itu.

Gue Aquarius!

Masa anak Aquarius ketemu kolam bukannya nyebur malah berdoa. Bikin malu Poseidon aja.

Padahal agama gue melarang umatnya untuk percaya dengan ramalan. Nah, malah ngomong agama lagi.

Sok tau lu!

Begini, ramalan emang nggak boleh dipercaya bulat-bulat, kalo gue sih berusaha memposisikan diri aja. Seperti bagaimana kita melihatnya aja. Jangan melihat ramalan sebagai sesuatu yang udah paten dan mutlak, ini yang bikin kita sesat dan salah kaprah.

Kalo ada temen yang nanya ‘lo percaya ramalan nggak, san!?’ gue paling jawab ‘gue sih fleksibel aja!’

Nah, ada beberapa orang yang susah buat menghargai dan menerima pendapat orang lain. Mereka mau jawaban kita harus sesuai dengan apa yang ada dipikirannya, kalo nggak sama dia marah. Kan lucu.

Misalnya gue di tanya lagi:

‘lo percaya ramalan nggak, san!?’

‘gue sih fleksibel aja’

‘ah sok tau lu’

‘lahh apaan’

‘UBAH SUDUT PANDANG LO’

Orang-orang kaya gini, pasti nggak pernah berdiri di dua tempat berbeda untuk melihat satu hal yang sama. Mereka terlalu cepat menyimpulkan, terlalu tergesa-gesa dalam meyakini suatu hal. Padahal semua yang ada di dunia kan nggak selalu sama dengan apa yang mereka ‘pikirkan’.

Gue jadi inget kata-kata Albert Einstein:

‘Tidak ada yang pasti di dunia ini. Kecuali ketidakpastian itu sendiri’

Gara-gara kalimat itu, gue jadi terpengaruh untuk ngetweet begini :


Yha, terlihat sekali ‘sok tau’nya dan tidak nyambung kan. Ampun.

Dari tweet ini sebenarnya gue cuman mau bilang, kalo di hidup ini, nggak boleh menghalalkan ilmu ‘pukul rata’ cukup di sekolah aja kita dipukul rata, semua murid datang jam sekian, padahal rumah mereka jaraknya tidak sama. Semua harus ikut ujian dan mengerjakan empat mata pelajaran pilihan untuk standar kelulusan. Padahal nggak semua siswa suka sama empat mata pelajaran yang diujikan.

Fenomena ‘pukul rata’ ini mungkin nggak cocok di terapkan dimana-mana. Tapi, lahirnya sebuah istilah, pasti didasari atas sebuah sistem yang pernah ada.

Halah! ribet amat.

Sok tau lu!

Pendeknya begini deh. Ada istilah ‘memantaskan diri’ istilah ini lahir karena banyak orang yang nggak percaya diri dengan kepribadiannya.

Gue tahu istilah ini dari acara itu sih, bapak motivator yang rambutnya agak minim, siapa itu namanya, Mario…..Balotelli. Ohh salah, Teguh maksudnya. Mario Teguh.

Istilah ‘memantaskan diri’ lahir mungkin karena waktu itu pak Mario kurang percaya diri dengan kepribadiannya, bisa soal fisik bisa pula soal akhlaknya. Tapi, karena gue nggak tahu bagaimana akhlak pak Mario, maka jelas, gue menebak, istilah ini lahir akibat kurang percaya dirinya bapak Mario Teguh dengan kondisi fisiknya.

Yhaa, tidak perlu gue jelaskan bagian fisik mana yang dimaksud, kalian semua pasti lebih tahu. Itu.

Lah, ini postingan malah ngelantur kemana-mana gini, apaan dah.

Oh iya, ngomongin soal dua sisi manusia, gue mau ngasih tahu, kalo gue dan temen-temen Wahai Para Shohabat mau bikin sesuatu. Apakah sesuatu itu ? kita masih belum bisa jelasin detailnya. Tapi, kalo gue kasih bocoran gambar ini mungkin kalian bisa nebak kita mau bikin apa ?


DIMANA HUBUNGGANNYA WOY!?

Yaudah, segini aja dulu, gue mau ngerjain tugas Desain Kemasan dulu ya, wacaw^^

50 comments:

  1. Oh dijepit capit kepiting toh. Kirain dijepit resleting. ._.

    Iya nih. Satu sisi aku suka ngeblog, sisi lain ngerasa hopeless liat isi postingan sendiri. Wkwkwk :p

    Kalok soal memantaskan diri, keknya betul jugak tuh San, karena kurang pede ._. Yah sebagai bentuk optimisme gak papa lah yaaaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo itu mah japitan yang lain weheheh

      iya, sugesti buat percaya diri aja, biar lebih optimis ehehe.

      Delete
  2. Bener sih. Kadang apa yang buat kita keren abis bisa aja jadi 'norak dan salah' di mata orang lain. Semua gara-gara gue nggak ubah sudut pandang doang. Sedih. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia, pentingnya mengubah sudut pandang bung adi.

      Delete
  3. Lah baru nemu kasusnya kayak lo nih soal kepiting itu. Kirain orang alergi kepiting ya karena dari awal udah alergi. Ini lo dulu normal, lalu takut, pas nyoba makan malah alergi. Aneh sekali :))

    Sebenernya di dunia ini banyak sudut pandangnya, tapi ada 1 sisi dimana semua orang setuju terhadap 1 pandangan tertentu dan dijadiin dasar kalo gak ngikut sudut pandang itu adalah salah. Ngerti gak lu? Gue sih bingung. Hasik. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh gue enggak, awalnya normal, tapi abis digigit jadi trauma, terus lama nggak makan lagi, pas makan malah tubuh gue nolak :(

      NGOMONG APA SIH ?

      Delete
  4. Dulu juga pernah sih cinta banget sama cewek. Tapi begitu dia nyakitin, seketika gue jadi benci banget. Sama gak sama kasus kepiting lo? Apa gue sok tau? ^__^

    Ih apaan tuuuuh gambar terakhir ucul bet? :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo begituan mah nggak perlu ngubah sudut pandang, us. Dari sudut mana pun pasti kebencian itu selalu ada.

      uhuyy

      Delete
  5. Duh, ini tulisan mewakili keresahan banget. Kebetulan paham "melihat dari sudut pandang lain" ini saya terapkan dari beberapa tahun yang lalu, untuk semua hal. Sampai pernah lagi lihat bunga mawar di pekarangan rumah, langsung bergumam.

    "Jangan-jangan sebetulnya mawar itu nggak berduri, tapi duri-lah yang bermawar."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh kapan lagi akang Rido bisa disadarkan seperti ini.

      Jangan bikin gue membuang2 waktu dengan memikirkan pernyataan itu ya.

      Delete
  6. Dijepit kepiting? Kenapa g balik jepit lagi
    Kan enak bang maen jepit2an
    .
    Beda y bang sama saya
    Saya dulu seneng banget dikasih uang
    Tapi sekarang bang
    Masih sama loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. *Berusaha untuk berpikir tidak mesum...

      Delete
    2. *mencoba untuk tidak berfikir.

      Delete
    3. Kalo Niki komen pasti penuh kontroversi, hmmmmmm.

      bagus

      Delete
    4. mau nangizz kalo orang ini udah komen.

      Delete
  7. Ternyata Ichsan, Kalau nulis opini kayak gini keren sekali.

    Saya sepakat. Yang namanya persepsi itu luas. Tiap kepala pasti berbeda-beda. Ambil contoh 'bercanda'. Misal, kita ngeledek kawan kita. Walaupun niat kita jelas bercanda, belum tentu dia nangkep itu sebuah candaan.

    Dalam kasus ini, Gak ada yang benar/salah. Yang ada hanyalah sebatas beda persepsi aja.

    Yeeeaaaaah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhh bisa wae atuh, kang.

      Betul, contoh bercanda itu sering banget salah kaprah, karena nggak semua orang selera bercandanya sama. Ini kalo dijabarin bisa satu postingan lagi nih.

      uhuy

      Delete
  8. Ini pndangan ichsan tntang berfikir fleksibel sangat meyakin kan, contoh kondisinya sangat sering kita temu, kolam renang, nggk bisa brenang, gw juga setuju klo smuanya trgantung sugesti. Gw sndiri pernah baca sebuah buku yg mmbuat gw percaya bgaimana besarnya kekuatan sugesti pikiran itu sendiri dari bukunya Napoleon Hill "Menjadi kaya dengan kedamaian pikiran".

    Saya jga punya bnyak teman yang hantam sama rata, gk mau argumen nya diganggu gugat dan gk mau menerima pndapat orang lain.

    Kren tulisan nya san. Sngat menyadarkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Contohnya emang pengalaman pribadi, jadi agak enak ngungkapinnya heheheh.
      Wah gue nggak baca tuh buku-buku begitu, selera baca gue emang cemen :(

      Makasih-makasih :))

      Delete
  9. Sebelumnya gak alergi, kan? Terus apa iya setelah tragedi dicapit kepiting membuat lo alergikalo makan kepiting, bang? Wohh sugesti merubah segalanya yaa.

    Sebenernya sih iya juga kayak gitu, kalo kita udah sangat dipengaruhi oleh diri sendiri, padahal realitanya gak gitu, pasti ada saja yang membuat kita gak mau melakukan sesuatu. Ya, kayak contoh berenang tadi, kalo mindset kita sbg orang yg gabisa renang, padahal, misalnya kolamnya dangkal, pasti kita takut buat berenang.

    Jadi, intinya change your mindset! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kurang lebih begitu.

      Intinya tentang bagaimana kita berfikir dan memposisikan diri aja. Tapi kalo cuman ngandalin sugesti tapi mengabaikan hal teknis bisa bahaya juga muahahahah.

      Delete
  10. Setuju sama salah satu komen di atas, sebenernya ada banyak sudut pandang yg pastinya beda untuk satu orang dan orang lainnya. Tapi masalahnya, ada beberapa hal yg udh saklek dipandang dari satu sudut aja, sedangkan sudut pandang lain dianggap salah atau gk bisa diterima. Ya tapi tergantung case nya dulu sih, klo macem soal agama atau kepercayaan sih gak bisa diganggu gugat ya, klo soal yg lain masih bisa dinilai dari perspektif yg beda2. Dan solusi dr tiap masalah itu jg tergantung gimana kita mandang dan mensugesti diri sendiri.

    Ahelah nyambung ga sih komen gw?-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, ada satu pemahaman yang ntah kenapa disepakati bersama dan hanya dilihat dari satu sudut pandang aja, padahal kita nggak bisa pukul rata semuanya kayak gitu.

      Disambung2in aja lah hahaha.

      Delete
  11. adalagi nih, mantan. dulu suka banget, sekarang jadi benci banget. wqwq

    kalo berfikir dengan dua sudut pandang yang berbeda, biasanya pas aku abis diomelin sama atasan aku. beuh rasanya itu dongkol, kesel, berasa kayak semua yang kita kerjain itu salah, sampe-sampe aku pengen ngobrak-ngabrik rumah mantan. tapi ketika aku udah nenangin diri, dan nyoba buat bayangin gimana aku kalau ada di posisinya dia, apakah aku bakalan marah ketika bahawanku kerjanya kurang teliti dan juga teledor.
    setelah itu, perasaanku membaik lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mah dilihat dari semua sudut pasti menimbulkan kebencian hahahah.

      Wahhh ini langsung ke contoh nyata, manteb itu, jadi kita bisa langsung introspeksi diri dengan cepat dan tepat, uhuy.

      Delete
  12. Apa nih sesuatunya, penasaran...
    Gak ngerti sama gambarnya maksudnya apa!...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tebak dong,
      Nanti kamu akan mengerti wahai sahabat.

      Delete
  13. Gw juga ga bisa berenang san,dan pernah skali gw ngambil sudut pandang orang yang suka berenang,al hasil gw terjun ke kolam dan sukses.TENGGELAM
    Untung teman gw bergerak layaknya tim sar,dan sejak itu gw udahan buat nyoba2*Curhat
    Itu gambar SIAPAA!!!?LEBIH MIRIP WALCOTT MABOK LEM!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, sugesti itu perlu tapi harus di barengi dengan hal teknis juga, jangan pernah percaya mentah2 pada sesuatu, apapun itu, eheheheh.

      Bangkai walcott :)

      Delete
  14. Kejadian yang sejenis juga pernah ada yang ngalamin. Ada temen yang bener-bener benci banget sama cowok perokok. Kalo ada cowok perokok dia pasti langsung pergi. Eh, ngga taunya, jodohnya yang sekaligus jadi pendamping hidupnya adalah seorang perokok.

    Aku juga pernah sempet nyesel ngambil jurusan pendidikan karena aku sama sekali gak suka jadi guru. Tapi sekarang, ujung-ujungnya jadi guru juga. Yah, dinikmati saja~

    Nah, ini sepertinya ada collab antara ayam sakit sama Wahai Para Shahabat. Berarti kalo gambar yang satu ayam sakit, yang ini... Apa yaa.. Ditunggu aja deh 'sesuatu' nya. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh itu antara dia mengubah sudut pandang atau karma, sih.

      Kalo masalah pendidikan mungkin, kita mikir begitu karena belum pernah berada di sana aja, semua orang juga pasti pernah merasakan ini, merasa "anjir, keknya gue salah jurusan, deh"

      Ditunggu yaa ^__^

      Delete
  15. Begitulah sebuah sudut pandang. Nggak bisa dipukul rata. Setiap orang ya punya sudutnya masing-masing. Jadi, ya sebagai sesama manusia, kita cukup memaklumi sudut yang lain itu. Karena, namanya suka juga relatif. Sama halnya sudut. Belum tentu baik menurut kita, baik di mata orang lain. Ya sebaliknya lagi.

    Kalo soal sugesti sih, gue setuju. Soalnya gue awal makan Kerang, suka pusing nggak jelas. Padahal, pas makan biasa aja. Kelarnya itu lho... Pusing.

    Tapi, karena nggak pernah mikir Alergi atau apalan, gue sampe sekarang ya udah biasa aja. Malah, kalo ada nambah. Apalagi kepiting, setiap pulang ke Bengkalis, bisa 4 kepiting gue makan sendiri. Tentunya nggak sekligus. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yapp, suka itu relatif makanya kita nggak bisa ngejudge orang secara subjektif menurut pemahaman yang kita punya doang ^__^

      Makannya pasti lebih dari biasanya itu, makanya pusing hahaha.

      Kan, sudah kuduga.

      Delete
  16. Ada quotes yg ga kalah bagus soal sudut pandang
    "When you don't like something, if you can't change it, change the way you think about it"

    Ngerti kan maksudnya?

    Intinya, hidup itu susah atau tidak, bahagia atau tidak, semuanya kembali lagi ke sudut pandang kita, sikap kita, terhadap hidup itu sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini bisa di praktekin untuk mereka yang suka koar2 kalo pemerintahan kita kurang baik, tapi cuman koar doang, terjun dan bertindaknya cuma wacana :))

      Mantab.

      Delete
  17. Emang bener sih ini bang, gue juga gitu.

    kadang apa yang kita suka, belum tentu orang lain itu suka, begitu pun sebaliknya. Padahal belum tentu apa yang kita suka itu baik. Kan setiap orang punya opini masing-masing.

    Yang penting gue selalu bersyukur, gue lahir setelah Indonesia merdeka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua orang punya opini sendiri dan kepercayaan sendiri, kita nggak boleh menilai secara subjektif aja ehehehe.

      Alhamdulillah.

      Delete
  18. AKHIRNYA BISA JUGA NIH BLOG. BANGKHEEEE.

    Poseidon bener-bener malu pas baca ini, sih. Neptunus juga kayaknya bakal nyuruh lu ganti zodiak! Aquarius apaan takut aer. Hih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. MAKANYA MANDI WAJIB DULU BHAHAHAH.

      Semoga poseidon nggak baca, tapi, aquaman yang baca :|

      Delete
  19. jadi nanti nyambungnya ke teori relatifitas, kan sudut pandang oramg beda beda, ya kalo udah nyangkut relatifitas berarti harus nanya Einstein hehehe.. tapi kayaknya udah cukup lah elu bawa Poseidon aja, ntar kalo Einstein ikutan juga malah ntar pada berantem tuh Einstein sama Poseidon hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan itu udah nyambung ke Albert, cuman pinjem kata2nya doang buahahahah.

      ada apa sama poseidon vs Einstein woy.

      Delete
  20. Poseidon ga baca blog ini kok, dia lagi sibuk ngurusin air banjir, kerjaannya sibuk dia bulan ini. *mainin bencana parahhhhh*

    Sudut pandang emang harus menyeluruh, soalnya suatu permasalahan kalau diliat dari beberapa sudut pandang aja kayanya ga adil deh.

    Eh setuju deh sama sudut pandang bisa merubah segalanya. Dulu gua ga takut sama jarum suntik tapi setelah kena DBD, jadi trauma sama jarum suntik, ngeliatnya aja udah bikin pucet. Serem anjir~

    ReplyDelete
  21. Jadi... asal usul nama ayam sakit itu karena kamu prnah dicapit kepiting trus alergi gitu ya, San? Sungguh menginspirasi.

    Dewasa gini tulisannya. Bukan dewasa mesum gitu ya, tapi dewasa bijak. Kamu jadi Mario Lawalata wannabe. EH. Mario Teguh wannabe. Btw itu berenang sambil salto pas di sungai Mahakam ya?

    ITU DAUS SESUATU SOB YA? Oke sip. Ditunggu project kalian!

    ReplyDelete
  22. Sedih woy benci kepiting. Sebagai seorang Cancer, gue merasa dimusuhi.

    Tapi kok quotes Einstein itu pernah gue denger di bimbel ya? Siapa yang nyipatin nih? Ubah sudut pandang~

    ReplyDelete
  23. walahh samaaa aku juga dulu suka makan kacang tapi setelah digigit kacang aku jadi benci sama kacang, dan suka muncul bentol bentol . Terkadang bentolnya macam macam warna ada yang merah, kuning, ijo, biru, item, coklat, mungkin warna itu tergantung musim juga ya :'(

    ReplyDelete
  24. Bener nih, setiap orang punya perspektif sendiri sendiri, ga bisa disamain X)

    Btw clue nya: Daus. CMIIW.

    ReplyDelete
  25. Bener banegt. intinya si berubah sudut pandang kita.

    Btw, lebih sakit kejepit resleting woy daripada kepiting doang. :(((((

    ReplyDelete
  26. Setuju! Sudut pandang orang kan beda-beda. Ya, maklumin ajalah..

    "Tidak ada yang pasti di dunia ini. Kecuali ketidakpastian itu sendiri" aku masih belum ngeh dengan kata yang ini. Ntarlah tanya mbah google. Hahahaaa... :D

    ReplyDelete
  27. Bentol di leher karena alergi juga? HALAH!

    Setujuuuuuuuuu. Baru kali ini tulisnnya terkesan serius bang. Hahahahaa
    Bener banget. Cara pandang orang beda-beda.

    Tweet yang sangat menginspirasi khalayak muda

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top