MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Thursday, September 8, 2016

Kembung Di Batu Bekung Part 2


Kalian baca kembung di batu bekung yang pertama dulu biar nggak hilang arah, cukup hubungan aja yang hilang arah, baca cerita gue jangan. #OkeSip

***
Sebelum mencari tempat penyewaan tenda, kita memutuskan untuk makan. Untungnya di pantai ini sudah cukup ramai, seengaknya ada warung yang buka dan JUALAN. Ini penting, warung kalo cuman buka doang itu nggak berguna juga, nggak bisa dijadikan tempat makan, wong nggak jualan. Piye.

Dari sekian warung yang ada, yang jualan itu cuman satu doang. Nggak tau sial atau gimana, kebetulan pas kita kesana emang para penghuni tetap pantai ini lagi liburan gitu, jadi bener-bener sepi banget. Pantai sepi gini ada enak ada enggaknya sih.

Enaknya kita bebas mau nongkrong di warung yang kosong. Nggak enaknya NYARI MAKAN SUSAH. Ya kali harus bawa kompor dan yang lain-lainnya.

Gue bersyukur masih ada satu warung yang buka dan jualan itu, selesai bilas karena badan yang super duper lengket kaya abis mandi lem glukol, kita langsung menuju satu-satunya warung yang buka. Tempatnya lumayan nyaman, dibuat seperti model saung-saung buat nyantai gitu.

Ada beberapa orang yang juga sedang makan, para hijabers, pas gue dan yang lain datang, tiba-tiba mereka udahan makannya. Padahal nasinya masih banyak, es kelapanya belum abis, dompetnya belum ilang, tapi udah keburu cabut. Kayanya mereka takut dengan tampang serta tatapan lalank yang keliatan buas sekali sore itu.

Karena para hijaber udah selesai, tempat makan mereka pun langsung kita kudeta. Nah, waktu mau pesan makanan ini menunya lumayan banyak dan beragam, mulai dari nasi pecel, nasi campur, sampai nasi bakar.

“aku pecel deh“ seru bayu

“kamu apa lank“ gue bertanya ke lalank, yang matanya masih terlihat buas

“mba hijaber yang baju leres-leres, satu” lalank jawab pertanyaan gue dengan tingkat intelejensi 0,13%

“NGGAK ADA MBA HIJABERS DISINI, BEDEBAH. MAKANAN, LO PESEN APA ?” ohh, ummm, itu deh, semur sotong yang dari papua barat itu loh.

“BIJIK KUDA, YANG BENER WOY, MANA ADA MENU ITU DISINI”

“ahh, gak ada kah, yaudah  nasi campur” lalank sewot, tapi matanya masih buas.

“kamu apa?” gue nanya pacar

“aku kenyang, ntar aja dah makannya” pacar menjawab

“oh iya, kamu mah liat aku aja udah kenyang kan, ya” pacar gue manyun, senyumannya kaya  mau bilang (uuh, gemes, aku lempar ke karang juga kamu)

Gue sendiri hari itu mau pesan rawon, sore-sore sepoy gini kayaknya enak kalo makan yang berkuah. Semua pesanan sudah terkumpul. Kita sengaja nggak pesan minum, soalnya sebelum ke pantai udah sedia air putih, jadi minumnya air putih aja, enak, hemat dan sangat kekeluargaan.

Mba-mba penjaga warung pun menghampiri kami, mempersiapkan pulpen dan kertas untuk mencatat pesanan kami, gue mulai membacakan satu persatu makanan yang hendak kami pesan.

“pecel nya satu”

“wah pecel abis”

“yaudah, nasi campur satu”

“yah, sama, nasinya belum di campur mas”

*…*

“yaudah, rawon nya ada ?

“yahhh, abis juga, terakhir di pesan mba hijabers tadi”

“lahh, abis semua, jadi yang tersisa apa ini”

“emmm, yang tersisa….Cuma penyesalan”

….

Oke serius.

“lah habis semua mba ? adanya apa dong?”

“sisa lalapan ayam mas”

“KALO CUMAN SISA LALAPAN AYAM, NGAPAIN NGASIH BUKU MENU SEGALA, KAMPRETTTT.”

“yaudah, lalapan ayamnya 3”

“di tunggu mas”

Gue cuman diem aja, kesal sama mba-mbanya. Tapi, karena mba-mbanya cantik niat kesal gue pun hanya sebatas di mulut saja, di hati mah seneng-seseng aja, itu nya mbanya soalnya besar, jadi enak rebahan disana. Itu loh maksudnya saung warungnya besar, jadi enak buat nyantai.

Setelah beberapa lama, makanan kami tiba, karena udah kelaparan yang luar biasa nggak sampai hitungan abad makanan kita bertiga ludes. Sambelnya nampol abis, bibir gue berasa di sentup gurita ini.

Foto ini diambil waktu hari udah mau gelap banget, untung sempet.


Sambil nunggu pacar gue bayar makan, kita ngobrol sebentar sama salah satu bapak-bapak di warung itu, dia ada di saung yang berbeda dengan kita, saungnya berjarak sekitar 10000 mm, oke anggap saja 10 meter dari saung tempat gue makan.

“mau nginep a mas?” Si bapak membuka percakapan

“oh, iya pak, rencananya gitu.” lalank menjawab dengan santun, pandangan buasnya sudah mulai lenyap sepertinya

“bawa tenda a ?” si bapak langsung to the point ke kita-kita. Gue menebak kayaknya dia calo tenda di pantai ini, akhirnya gue diskusi dengan yang lain, mau nanya-nanya soal tenda. Tapi, sebelum lalank membalas pertanyaan bapaknya, si bapak kembali ngomong lagi.

“cuacanya berangin ini, bahaya kalo nginep di tenda, bisa keserat angin terus kebawa ombak”

HAH!! KESERET ANGIN !?

KEBAWA OMBAK ??

JAGA MULUT WOY, ITU NTAR KALO RATU PANTAI SELATAN DENGAR, KAN GAK LUCU.

“lohh, iya toh pak” lalank cuman menanggapi nasehat si bapak dengan apa adanya. Sementara kita bertiga sudah kabur duluan. Bapak-bapak tadi merusak mood liburan banget.

Kita akhirnya nyantai di semacam gazebo dulu sambil nunggu sunset dan nyari-nyari info soal tenda.

Nggak beberapa lama, datang rombongan motor, sekitar 5-8 orang, ujug-ujug langsung bawa tenda, rakit tenda dan bercengkrama di dalam tenda.

Nggak beberapa lama lagi, datang 1 mobil brio putih, isinya 4 remaja kek gue, mereka ngeluarain perlengkapan tenda plus kompor gas mini, lansgung rakit tenda juga. Bedanya sama yang kelompok motor tadi, anak-anak yang pake mobil ini kayaknya oon. Hampir 2 jam masang tenda tapi nggak jadi-jadi. Komposisi  mereka ada dua cewe dan dua cowo. Jadi yang cowo sibuk masang tenda, yang cewe sibuk komentar, sok ngasih tau gimana caranya tapi nggak mau bantuin, bisanya ngomong doang, cewe-cewe zaman sekarang emang begitu ya.

Tenda mereka ini di rakit tepat di sebelah gazebo yang kami tempati, setelah melalui perjuangan akhirnya tenda mereka berdiri dan mereka mau buat api unggun. Tiga orang menyebar untuk mencari ranting-ranting atau daun kering yang mudah terbakaar, sementara Salah satu dari mereka menghampiri kami, seorang cowok dengan perawakan besar dan tegap. Seandainya berat badan gue + lalank + bayu di gabungkan, rasanya kami akan tetap tidak bisa mengalahkan dia.

Dia nyamperin gue, karena gue rebahan di posisi paling pojok, ngajak salaman dan langsung sksd.

“udah dari tadi mas?” si badan besar bertanya

“ohh, iya, kita dari siang, mas nya baru datang ya” YA ALLAH, PERTANYAAN BODOH MACAM APA ITU SAN. Jelas-jelas gue liat pake biji mata sendiri mereka baru datang, ngapain di tanyain.

“iya, tadi kelamaan di jalan, kita dari Gresik mas,  masnya dari mana ya?” dia bertanya lagi, seakan-akan lupa dengan percakapan sebelumnya

“oh, gitu, iya tadi kita juga kena macet pawai gitu, untuk cepet lolos. Wahh, lumayan itu kalo dari Gresik mas. Kalo kita mah deket, dari Malang aja mas hehehe”

gue ketawa supaya keliatan santai aja, nggak tau mau basa-basi pake apa, masa selesai jawab pertanyaannya gue mengedipkan mata, kan bego, yaudah, nambahin “hehehe” di ujung kalimat itu udah paling manusia banget kayaknya.

“ohh, saya malah nggak tau ada pawai mas, iya lumayan, 6 jam sih”

LAH SI KAMPRET GAK KENA MACET PAWAI RUPANYA, INI GUE YANG BEGO PILIH JALAN APA GIMANA YA TADI, MASAK KALAH SAMA ORANG GRESIK.

“mungkin pas mas lewat pawainya udah bubar, jadi lolos heheheh.” Gue jawab seadanya aja, rada males ngobrol soalnya.

Kemudian lalank dan bayu datang dari arah pantai, mereka emang dari tadi berdebat, sibuk menentukan dimana arah selatan dan utara. Sampai berantem sebenarnya bikini bottom itu ada di laut Indonesia, nggak berguna banget pokoknya pembahasan mereka ini, bijik lah.

Lalank lumayan lama ngobrol sama mas ini, saoalnya dulu di pernah PPL di gresik, tpi nggak tau kerjanya ngapain, gue curiga sih disana paling lalank nimbang semen.

Akhirnya mas itu ngenalin kita ke temen cowo yang satunya, gue udah lupa namanya siapa, kalo yang ini perawakannya normal kayak manusia pada umumnya. Selesai basa-basi mereka nawarin makanan, semacam kerupuk udang, katanya asli gresik. Gue kira mereka bakal nawarin semen, soalnya yang gue tau soal gresik itu cuman semennya doang. Iya, pengetahuan gue terbatas sekali memang.

Gara-gara kelamaan ngorbol, akhirya kita lupa nyari tenda, dan kayaknya emang udah nggak niat, apalagi setelah di hasut sama bapak-bapak di saung tadi.

Foto ini di ambil jam 7 malan pas bulan lagi terang, kamera asus memang warbyasa.....menipunya, makanya agak blur


Yaudah, kita pun memutuskan untuk tidur di gazebo ini aja, baru berniat pengin tidur di gazebo, tiba-tiba angin pantai menghebus dengan syahdu, awalnya pelan, lama-lama kok kayak puting beliung. Kita pun masih mencoba untuk bertahan, sambil meyakinkan diri

“ahh paling sebentar aja ini anginnya”

“angin lewat doang ini mah”

“angin, bawalah jiwaku melayang…..” #MalahNyanyi

Lama-kelamaan, angin makin kencang, mereka yang mendirikan tenda rata-rata pada masuk tenda dan nggak kedengaran suaranya, sementara tenda yang berada di sebelah gazebo ini udah kayak menunggu ajal, udah nggak karuang betuknya, tenda anak-anak dan di huni 4 ekor manusia, melawan terpaan angin semi puting beliung.

Tapi mereka semua masih untung di dalam tenda.

LAH GUE, DI GAZEBO DOANG INI, KAMPRET.

Kita bertahan dengan asumsi kalo angin bakal pelan sampai sekitar jam 11 malam. Jam 11 lewat 1 menit gue memutuskan masuk mobil dan tidur disana, sementara lalank, bayu dan pacar masih kuat di gazebo.

Nggak lama jam 12 gue keluar mobil, sepi soalnya, takut juga kalo sendirian, pas gue balik ke gazebo, bayu juga udah nggak tahan, dan ngajakin mending tidur di mobil aja dari pada kita besok masuk angin.

Yang lain juga setuju, dari pada kita masuk angin berjamaah, mendekap di mobil adalah pilihan paling bijak. Satu jam pertama di dalam mobil masih enak, dua jam setelahnya gue mulai susah bergerak, mobil juga kena badai pasir, kita cuman buka sedikit jendela, tapi pasir yang masuk nggak ada berhentinya.

Tiga jam berselang gue makin susah tidur, mau bergerak aja susah banget. Akhirnya gue bertahan dengan gaya tidur bayi di dalam kandungan.

SEMPIT BANGET YA ALLAH. INI KAPAN PAGINYA SIH.

Karena kecapean, kayaknya gue tidur beberapa jam, selain susah tidu Karena susah bergerak dan sempit, lalank juga tidurnya kayak dugong, mau gue cekek rasanya, ngoroknya nyaring banget. Dia di jok belakang selonjoran, sementar bayu tidur di bawah, kejam banget.

Akhirnya pagi pun tiba, sekitar jam setengah 6 kita semua keluar dari mobil dengan jutaan pasir jahanam yang tadi malam masuk. Rencananya mau liat sunrise, tapi apa daya mataharinya ketutupan sapm bayu karang yang super gede, ehh bukan batu karang sih, ini mah tebing kalik ya.

Kita sempat-sempatin foto sebentar sebelum sarapan pagi dan balik ke malang jam setengah delapan. Kita memutuskan makan di warung yang kemarin sore aja. SOALNYA CUMAN WARUNG ITU YANG BUKA.

Nekat manjat bukit demi foto ini doang nih.

Nekat manjat bukit demi foto ini doang nih. #Part2


Setelah selesai sarapan, kita langsung memutuskan untuk balik ke malang kota, karena jam sewa mobilnya juga udah mepet, dari pada kena denda, mending dibalikin dengan segera.

Demi tuhan, perjalanan pulang jauh lebih nyaman daripada berangkat, track jalannya nggak terlalu serem, malah udah lumayan mulus. Kalo kemarin nggak ada yang pawai mungkin gue nggak bakal lewatin jalan yang terjal kayak kemarin.

Tapi nggak papa, namanya pengalaman, terima kasih pawai warga, terima kasih pantai batu bekung, sampai ketemu lagi di pantai-pantai yang lain, wacaw…

***
Saran gue sih kalo emang pengin nginep di pantai, mending bawa tenda sendiri, tidur di mobil itu menyakitkan, hangat memang, tapi badan sakit semua. Dari pengalaman gue, pantai di malang jarang yang ada nyamuknya, beda sama di jember dulu. Nyamuknya masyaallah, banyak.

Selain itu kalo bisa bawa persedian makan yang cukup, kalo-kalo kena kondisi kaya gue, di pantai ini yang jualan banyak cuman yang buka satu warung doang. Untungnya masih ada yang buka, nah kalo enggak, ngemis sama manusia-manusia yang bawa tenda itu gue.

Kalo bisa juga bawa alat masak sendiri sih kayak kompor dan yang lainnya, terus jangan lupa sampahnya di bawah lagi. Pantai di malang bersih semua, jadi kalo nginep kalian jangan bawa sampah kesana.

Terakhir bonus nih, foto ala-ala


NOTE : oh iya, next trip gue dan temen-temen mau nyoba nge-camp yang ala-ala anak pantai, jadi kita mau bawa perlangkapan sendiri, rencanaya bareng temen sekelas, kira-kira 12 anak, KALO JADI, kayaknya kita mau nyoba pantai Sendiki, yang mau tau gimana pantainya, bisa gugeling. Doakan kami semua selamat teman-teman, wacaw…


21 comments:

  1. Itu yang dari gresik 2 cowok 2 cewek hmmmm gue mencium bau kemesuman.

    Warung yg menunya sisa lalu ngasih menu itu ternyata populasinya banyak juga. Kirain cuma di balikpapan aja -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue pun berfikir demkian. Tapi, alangkah baiknya kita positif thinking aja lah.

      SELAMAT DATANG DI INDONESIA ----

      Delete
  2. Keren pemandangannya, nyebur adem kyaknya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lumayan sih, kecuali nyebur sambil pipis tipis2, mungkin jadi anget

      Delete
  3. makasih gan infonya, lebih baik maen ke gunung gan

    ReplyDelete
  4. makasih gan infonya, lebih baik maen ke gunung gan

    ReplyDelete
  5. San kenapa mukamu yang di gazebo itu kayak voldermort?

    ReplyDelete
  6. Wawa view alam nya lebih keren dari yang postingan sebelumnya San. Pecah dah saya baca tulisan ini. Ngakak anjir. Ngeselin pula. Hahaha. Part favorit, Itu pas cewek-cewek hijab pada kabur. Lucu amat kelakuan si lalank. Baru tau tenyata Ichsan sekacau ini ya.. Hehe maklum, baru beberapa kali saya baca tulisanmu cees :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu belum gue keluarin semua tuh stock fotonya padahal.

      Makasih cees. Nahh mulai sekarang ayok dah saling berkunjung. Azeg

      Delete
  7. Seru banget cerita liburannya Sumpah ngikik aku bacanya. ahaha. Ditunggu cerita berikutnya.:D

    ReplyDelete
  8. "kamu apa?”
    "aku kenyang, ntar aja dah makannya”

    Hahaha, ngakak gue. Beruntung nggak tuh punya pacar begitu? Kan bisa menghemat keuangan. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena pacar yg mau susah bareng itu susah nyarinya. Kalo yg mau ena ena nya aja mahhh. Bntarr

      Delete
  9. Ke pantai. Orang-orang mah mesennye es kelapa muda, nyetel lagu reggae. Lari-larian di pesisir pantai. Ini orang malah mesen... rawon. ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu suasanya lagi dingin bgt bijij. Ngapain gue pesan es -.-

      Delete
  10. Btw gue mau nanya, San. Itu "keyang" apaan, ya? Kayang? Pacar lu mau kayang tiap ngeliat lu? Wakakak.

    Hm... makanan tinggal sisa aja sok ngasih menu. Biadab emang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh, ini akibat nggak konsisten nih, jadi keselmbet.

      maaf senpai.

      Delete
  11. Wawa view alam nya lebih keren dari yang postingan sebelumnya San. Pecah dah saya baca tulisan ini. Ngakak anjir. Ngeselin pula. Hahaha. Part favorit, Itu pas cewek-cewek hijab pada kabur. haha

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top