MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Saturday, August 27, 2016

Kembung Di Batu Bekung

Di dunia ini siapa sih yang nggak suka liburan. Semua orang suka liburan. Apalagi waktu kepala lagi pening, pikiran kalut, harga saham naik, rupiah melemah, kita butuh liburan. Untuk apa ? untuk menghilangkan stress dan menjaga bumi dari serangan alien.

Sudah beberapa tahun kebelakang ini gue dan beberapa teman-teman sekelas di kampus selalu liburan dulu sebelum memasuki semester baru. Dan tujuannya pun selalu sama. Pantai. Ya, kita anak pantai, kebetulan Malang juga terkenal dengan pantainya yang banyak dan bagus, makanya gue lebih suka berlibur ke pantai untuk sekedar nge-camp atau mandi-mandi lucu dari pada main ice scating di kutub, selain jauh, gue juga nggak bisa mainnya.

Beberapa pantai di Malang sudah gue taklukan, walaupun faktanya pantai di Malang itu nggak bisa di pake buat mandi karena arus dan gelombangnya yang gede, gue tetap senang ke pantai, soalnya dekat, kalo main ke gunung itu jauh, cape, ngabisin banyak duit pula. Yaudah kita liburan yang gampang dan murah aja, pantai lagi pantai lagi.

Walaupun masih di ‘Malang’ tapi, kebanyakan pantai itu letaknya ada di Malang bagian selatan, dan itu cukup jauh dari Malang kota tempat gue tinggal. Rata-rata jaraknya 90km lebih. Menengok pengalaman-pengalaman yang lalu, gue dan teman-teman selalu liburan pake motor, dan itu menguras tenaga sekali, terutama yang mbonceng. Kan nggak enak juga abis liburan malah pada sakit gara-gara kelelahan.

Akhirnya setelah diskusi, kita memutuskan untuk menyewa mobil aja. Rencana nyewa mobil ini udah dipersiapkan sebenarnya. Awalnya pacar gue yang ngajak, katanya kenapa nggak sewa mobil aja, kan murah juga bisa patungan. Setelah di pikir-pikir emang bener, biaya yang dipake emang beda tipis.

Nah, sekarang tingggal nentuin mau ke pantai mana? Siapa aja yang ikut ? mau sewa mobil apa ? dan SIAPA YANG NYETIR ?

Setelah gugeling sana-sini, dan dapat info dari sana sini, waktu itu gue meutuskan untuk ke pantai batu bekung aja, disana udah cukup rame katanya, udah cukup aman kalo mau nge-camp disana. Lalank, Bayu dan pacar gue pun setuju-setuju aja. Oke, tujuan udah ada, anggotanya udah juga. Ada gue, bayu, Lalank dan pacar. Sekarang tinggal nyewa mobilnya aja.

Kebetulan kami berempat ini nggak ada yang pernah nyewa mobil, jadi nggak tau syaratnya apa. Tapi, di tengah diskusi waktu itu pacar gue bilang, dulu banget pernah nyewa mobil buat kegiatan HMJ nya (Himpunan Mahasiswa Jurusan) tapi, waktu itu mereka sewa mobil 3 kabin, sementar kita cuman berempat, jadi mubazir kalo pake yang 3 kabin. Yang 2 kabin aja cukup deh kayaknya.

Untuk urusan sewa mobil, semuanya gue serahkan ke pacar. Setelah nanya-nanya seluruh temannya, akhirnya dapet juga. Mitsubisi  Mirage warna itam.

Pacar : adanya tinggal mirage nih, yang lain udah duluan di booking orang, gimana ?

Gue : yaudah, itu aja

Pacar : kalo iya aku deal-in nih.

Gue : yaudah, iya, itu aja

Pacar : yang nyetir kamu kan

Gue : LOH, AKU KAHH, AKU NGGAK PUNYA SIM LOH.

Pacar : pake sim ku.

Gue cuman bisa diem dan mikir dalam hati “KITA BAKAL MATI KALO GUE YANG NYETIR, MATIII”

KITA SEMUA AKN MATI IN.MATI !!!


Hari kamis mobil tiba, berkat  rencana liburan ini gue jadi tahu syarat kalo mau sewa mobil itu apa aja,

Yang pertama, dua buah ktp, dan salah satu ktpnya harus ktp asli Malang

Yang kedua, sebiji motor, harus diatas tahun 2007 (ini ntar motor kita ditahan, terus spare partnya di tuker sama orang rental mobilnya, ehh nggak ding, becanda)

Yang ketiga, uang sewa, harus uang asli nggak boleh pake uang monopolly

Yang ke-empat, nggak ada, udah itu aja.

Ternyata kalo mau sewa mobil kita nggak di tanya sim. Tapi, setelah usut punya usut, tempat penyewaan mobil itu adalah tempat temannya pacar gue kerja, jadi katanya dia yang jamin.

Info buat kalian aja, sim pacar gue itu juga ada gara-gara omnya polisi, jadi waktu bikin sim dulu langsung dibikinin dua sim. Yang A sama C. dia bisa nyetir sih katanya, tapi kalo udah di lampu merah dia nggak bisa. Aneh kan. Gimana urusannya bisa nyetir tapi kalo udah di lampu merah , tiba-tiba aja kekuatannya menghilang. Kalo supermen kelemahannya batu krypton, Samson betawi kelemahannya kalo bulu keteknya di cukur, lah ini pacar gue kelemahanya lampu merah. Nggak elit banget.

Sudah diputuskan, semua juga sudah tersedia, tinggal berangkatnya aja. Gue dan pacar pergi ketempat yang udah di rencanakan untuk ngambil mobil, Lalank sama bayu nunggu di kost gue, biar gampang, jadi begitu mobil udah ready, kita langsung pergi….ketempat penjaualan mobil. Nggak lah.

Singkat cerita kita pun memulai perjalanan ini, untung gue bawa Lalank. Selain paling tua, dia juga beguna sebagai navigator, karena diantara kita semua dia lebih hapal jalanan di Malang. Semua punya kerjaan masing-masing. Pacar nyari rental mobil, gue nyetir mobil, Lalank navigator mobil, bayu nyempit-nyempitin mobil. Iya, bayu paling nggak berguna.

Baru meninggalkan kota Malang dan masuk kota Turen kita udah di buat bingung karena waktu itu masih suasana kemerdekaan, jadi nggak tau kalo jalannya di pake buat pawai. Awalnya kita kejebak macet cukup lama, setelah terbebas dari macet malah disuruh parkir.

“ayo mas langsung parkir, pawainya mau mulai”

“hah,” gue bengong sambil pasang muka bego

“iya, itu parkir disana” bapak-bapak dengan topi dan celana pendek lusuh kembali memerintah gue.

“loh, ini mau pawai pak”

“iya, masnya mau nonton pawai kan?”

“HAH, SIAPA YANG MAU NONTON PAWAI WOYYY”

Gue langsung segera putar balik, memanfaatkan lahan parkir yang belum terisi. Terlihat raut wajah keksalan dari si bapak, karena nggak berhasil mendapatkan uang parkir. Gue bersyukur banget karena langsung milih mutar mobil, soalnya di belakang gue banyak kendaraan yang juga nggak ngeh kalo disana buntu.

Pas gue muter, udah banyak mobil yang stuck nggak bisa kemana-mana. Untung banget pokoknya.

Kita pun akhirnya memilih rute lain, yang lebih jauh, karena hitungannya harus muter. Dan nggak ada yang menyangka, medan yang dilalu jauh lebih berat dari jalur normal, serem juga, soalnya kiri kanan kita itu jurang. Mana banyak truck-truck yang lewat jalan sini.

Gue cuman bisa tenang dan fokus, lagi bawa empat nyawa nih soalnya, salah-salah masuk jurang nih, kan nggak lucu.

Demi tuhan, medannya terjal dan naik turun gunung, agak ngerik, sampai akhirnya di sebuah gunung, gue mengira itu gunung biasa, jadi dari bawah gue pake gigi 3 aja. Ehh ternyataka karena kelindungan tikungan dan semak-semak, setelah tikungan biadab itu, muncul gunung setinggi sutet, gue kelabakan mau oper gigi 1, untung keburu, kalo nggak bisa,….. ya nggak papa sih, paling mobil mati, gue rem tangan, starter lagi, jalan deh. Hal kayag kini gue langsung inget pas belajar mobil dulu.

Lagi tanjakan, kebetulan di sebelah kiri gue ini rumah sakit, jadi ada truk yang mau masuk ke rumah sakit, gue udah separo gunung, eh truknya nggak mau kalah, gue kelabakan, mau oper gigi satu malah masuk gigi tiga. Bijik kuda banget, mobil tiba-tiba mati, ibu di belakang udah teriak-teriak histeris, gue keringet dingin, mana mobil di belakang udah klakson-klakson brutal.

Ini yang paling gue benci kalo lagi nyetir, orang-orang yang doyan klakson itu apaan sih, ganggu konsentrasi aja, nggak ngerti apa ini gue lagi belajar, sabar dong, dasar sim nembak.

Setelah sabar dengan medan jalan yang mirip lagu ninja hatori, kita pun sampai di tempat tujuan, pantai Batu bekung.

Seperti lazimnya anak gaul yang menemukan pantai, kita langsung parkir mobil dan foto-foto secara brutal.

yang ini view bagian selatan kalo nggak salah, tjakep ye


Kerennya di Batu Bekung ini, ada semacam tembok karang yang menampung air laut, tingginya nggak seberapa sih, sekitar dua meter, dan temboknya itu beneran dari karang asli yang memanjang cukup jauh. Jadi ketika air laut surut ada beberapa ribu kubik air gitu yang terjebak di tembok karangnya, jadi pengunjung bisa mandi disana.

Untungnya waktu gue dan yang lainnya liburan disana, suasana pantai lagi sepi, jadi bebas mau mandi atau sekedar nikmatin udara dan desiran ombak pantai, ajib lah pokoknya.

Pejantan tanguh :)


Di antara batu karang yang besar-besar itu, juga terdapat tebing. Awalnya gue dan yang lain mau naik keatas sana biar bisa liat view pantainya dari atas. Tapi, ternyata ada larangan untuk menaiki bukit, selain terjal, kayaknya juga rawan longsor, makanya dibuat larangan itu.

Saran gue kalo lagi liburan gini sih mending ikutin aturan yang udah dibuat, soalnya udah bukan hal biasa banyak pengunjung yang jatoh terus keseret ombak dan nggak balik-balik lagi.

Waktu lagi awal liburan juga ada mahasiswa yang tewas keseret ombak, tapi itu bukan di pantai yang ini, nama pantainya sendiki kalo ngak salah. Mahasiswanya anak kampus gue juga, ketua HMJ pula, dan anak tunggal.

iya, lalank paling tua dan paling tidak tahu malu, sekian


Makanya, penting waktu liburan itu untuk tetap menaati peraturan, bukan malah sok jagoan karena merasa bebas dan nggak ada yang ngatur. Larangan itu sebenarnya ada dimana-mana, cuman kadang manusianya aja yang tiba-tiba bisa buta mendadak. Jadi kalo ada insiden yang disalahin plangnya atau tandanya, nggak bisa sih.

“ahh plangnya nggak keliatan”

“ahh plangnya kecil baget”

“ahh plangnya belum disunat”

Pengelola tempat wisata pasti udah masang banyak tanda pastinya, baik yang beruapa larangan atau anjuran, pengunjung tinggal ngikutin aja. Win-win solution ajalah.

“wah, nggak di bolehin naik nih” gue ngomong ke anak-anak yang lain

“tapi itu disedian tali loh buat manjat” Lalank menjawab

“itu loh baca DILARANG MANJAT,YANG MANJAT CUMAN MONYET” Bayu menunjuk sebauh plang, pas udah turun kebawah gue nyariin plangnya, ternyata kaga ada. Si kampret ini ngarang doang. Bijik kuda emang.

Plang itu isinya cuman : DILARANG MANJAT. BUKAN DILARANG MANJAT, YANG MANJAT CUMAN MONYET.

Hari semakin senja, kita pun memutuskan untuk makan dulu kemudian nyari tempat penyewaan tenda (kalo ada?). Yaudah gue mau makan dulu, ntar dilanjutin lagi, doakan kami mendapatkan tenda ya teman-teman.


Bhayyy.

BONUS NIH, ADA DUGONG NYARI MANGSA.

37 comments:

  1. Elah lu ke pantai soalnya di Samarinda gak ada pantai, adanya SUNGAI HAHAHAHAHA

    Hmmm.. jadi omnya polisi. Hmmmm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penghinaan terhadap kota tetangga. TANGKAAAAAAP!!!!

      Delete
    2. Sebenarnya ada pantai yog, pantai pijet........

      Tangkap cha, gue mah males, yoga makannya banyak, abisin beras

      Delete
  2. Dugong nyari mangsa. Bahahaha. Apaaan itu dugong woy? Tapi setauku dugong mamalia ya?

    Btw, Lalank lucu amat ekspresinya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dugong itu sejenis ikan bukan aih, ada tuh dulu sinetronnya soalnya hahah.

      Poor lalank

      Delete
  3. Widih keren bang viewnya, perjalanan yang melelahkan terbayar dengan view yang indah ini.

    dan baru kali ini, truk masuk rumah sakit, gokil. MUEHEHEHE...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Prosea emng gak pernah mengkhianati hasil. :)

      Itu juga gue bingung, ngapain truk Brengsek Itu ya

      Delete
  4. Pakai sim aku aja itu maksudnya gimana? YAKAN KALO KETILANG MAH MANA BISA PAKE SIM DIA GILA?
    Eh, tapi itu serius kalo mau nyewa mobil harus ada ktp Malang sama motor? Kok ribet ya. ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakan seengaknya ada sim di -.- aku kan lemah.....

      Gue baca aturannya gitu? Di jkt kagak yakk? Ena nya

      Delete
  5. oh anak2 jaman sekarang gitu ya?? kalo menemu pantai langung foto2an secara brutal. ngeri juga ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selama ga buang sampah brutal keknya gpp sih. :)

      Delete
  6. Katanya gak bisa dipake mandi. Tapi itu lo pada basah kuyup sama pake daleman doang. Piye tho jal?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gue mandi di semacam bendunganya -.- ahh elahhhh kardus

      Delete
  7. Hahaha seru nih gaya ceritanya. Kocak abis.
    Sumpah itu view-nya indah bnget lah.... Satu lagi, itu ekspresi muka yang pegang hape kok gitu ya... Kurang gizi kah? hehehe.

    Keren bro tampilan blognya. Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arigatoooo eheheeh. Iya lalank emang kurang gizo dan kurang asupan ucapan selamat pagi.

      Yosh, salam kenal^^

      Delete
  8. Ini ada-ada aja lagi, laki-laki pinjem SIM ke cewek. kok kesannya kaya ehhhmm cemen banget ya. Hahai. Lagian kalo kena razia juga percuma woyy! :)

    Emang sih, jangan macem-macem kalo lagi di pantai mah. Biasanya suka banyak hal-hal yang (katanya) janggal.

    Foto terakhir, sungguh luar biasa. Mermaid Man & Bernacle Boy?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi tidak melanggar hukum, gue harus rela di cemen2in ini -.- sedih.

      Pokoknya ikutin aja aturan, ingat pribahasa :
      Dimana bumi di pijak di situ langit dijunjung.

      Delete
  9. Hahaha ini blog kok bagus .Lucuk. Humoris pasti yang punya. Baru pertama kali juga mampir d blog ini Makasih ya sebelumnya sudah mampir di postingan Financial Technology. Ditunggu cerita berikutnya :D

    Bikin yg lebih seru and lebih gokil lagi hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhuyy makasih makasih.
      Senang juga bisa baca artikel di sana, biar keliatan pinter baca financial technology deh ehehe.

      Siappppp

      Delete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Jeez, foto gue yang jele yang dipajang. Pintar emang, *crai sedikit.

    ReplyDelete
  12. Oh, jadi anak Samarinda Seberang yang satu ini anak pantai tho~

    Itu si pacar kelemahannya lampu merah. Hahaha. Tapi nggak papa sih. Sebagai sesama perempuan, aku ngerti perasaan dia. Kalau kelemahan kamu itu, pacar kamu kan, San? Hayo ngaku. Hahahaha.

    Trus gimana? Dapat tendanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak pantai tapi bukan anak swekkk :(

      Ummmmm busa bahas yg lain aja nggak? Jgn bawa2 kelemahan ahh, nggak baik itu

      Delete
  13. Gk gk gk kalau boleh tau dugong itu apa ya mbak ? gk gk gk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gk gk gk gk itu ketawa kah? Anjir ketawa jenis apa lagi ini ya allah :(
      (((Mbak)))

      Delete
  14. Bulan lalu gue jg liburan ke malang... Tapi gak nyampe ke pantainya. Duh kesian banget gue :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di malang mah banyakan kampus, kalo mau tempat wisata ya ke malang selatan, pantai bertabur disana.

      Delete
  15. Aku masih nggak kebayang itu kiri-kanan jalannya malah jurang. Namanya juga jalan gunung ya etapi kenapa... Kenapa... Ada rumah sakit? ._.
    Ribet ya kalo mau sewa mobil. Kalo uang sewa sih itu pasti. itu... Motor... -.-
    Perjalanannya nggak sia-sia ya alhamdulillah, nyampe destinasi. Btw dugongnya serem uga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu rumah sakit pas masih belajar mba, beda cerita ->_<-

      itu dugong butuh belaian loh

      Delete
  16. Edan ._. Pantainya parah sih viewnya Yam ._. parah. Paraaaaaaaaah. :'

    Dugongnya :((( Faaak wkwkwk :D

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top