MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Monday, October 17, 2016

Kalian Luar Biasa

Hari ini gue nggak bikin tutorial dulu, nggak ngelanjutin postingan sebelumnya juga atau membuat postingan motivasi yang isi sesungguhnya adalah perusakan moral bangsa secara masal. Lagi pengin cerita biasa aja, soal kegiatan gue yang biasanya nggak menarik, yang mau close tab sekarang boleh, buang-buang waktu itu kegiatan penuh dosa, loh.

Akhir-akhir ini gue lagi suka sendirian, kemana-mana pokoknya penginnya sendirian, nggak tau kenapa, kerisis me time sepertinya. Kebiasaan ini terjadi setelah beberapa minggu sebelumnya dosen gue cerita soal profesi dia sebelum jadi dosen. Iya, jadi mahasiswa.

Dosen ini masih muda, dia alumni kampus gue juga. Nggak banyak sebenarnya yang dia sampaikan, intinya dia bilang begini:


‘kalau kalian niat pergi ke luar negeri, bikinlah passport mulai dari sekarang, kalo cuman mimpi ke luar negeri tapi nggak bikin-bikin passport, mending bikin karya…..karya wiguna..”

Ya, tidak nyambung memang apa yang dia sampaikan dengan kebiasaan gue menyendiri. Sebelum ngomongin soal passport dosen gue menyampaikan sedikit kebiasaan yang harusnya dimiliki manusia.

Kita butuh me time, butuh melakukan apa yang kita sukai sendirian, misalnya mandi. Ini penting, jangan pernah duet mandi atau trio mandi, karena memang tidak dianjurkan agama.

Dari pengalaman dia, gue jadi pengin nyoba juga, soalnya gue agak jarang sendirian, ngapa-ngapain ya biasanya bareng, ntah sama temen atau sama pacar.

Contoh percobaan sendirian ini gue terapkan tadi pagi. Biasanya gue kalo sarapan ya di kantin fakultas, jelas, karena di sana banyak temen-temen dan orang yang gue kenal.

Tapi, tadi pagi nggak begitu, selesai mata kuliah animasi 2D, gue emang agak terakhir keluar ruangan, karena mau konsultasi masalah UTS, selesai konsul dan menuju pintu keluar, gue menenggok ke kiri dan ke kanan, tapi, gue nggak menemukan keberadaan temen-temen yang lain ada di mana.

Memang ya, kalo ada jalannya, mau ngapa-ngapain itu pasti dimudahkan. Buktinya sekarang ini, gue pengin sendirian, temen-temen tanpa di suruh langsung ninggalin gue sendirian . Terima kasih buat pengertiannya teman-teman, kalian Bangkai semua :(

Awalnya mau makan di kantin fakultas sendiri, tapi pas mikir-mikir lagi, ahh, kayaknya lebih asik di kantin Ekonomi deh.

Selain demi mewujudkan keinginan menyendiri, di ekonomi juga memang lebih asik….cewe-cewenya.

Di perjalanan menuju kantin ekonomi gue merasa asing sih, nggak biasanya sendirian kayak gini, tapi lama-lama sih biasa aja, orang-orang yang ngeliat gue mungkin di dalam hati mencibir keberadaan anak desain yang lusuh ini mampir di kantin mereka.

Sampai di kantin gue cap-cip-cup dulu mau makan di mana, karena menu makanan di sini banyak banget, beda sama kantin fakultas gue, kalo nggak pecel ya nasi campur, tidak variatif.

Di kantin ekonomi apa aja ada, mulai dari menu nasi, mie, gado-gado, sampai tata dado, semua ada. Semua lengkap.

Karena bingung, Akhirnya gue memilih diam! Ya, kagak lah. Gue pun memilih tempat makan yang paling dekat.

“mie ayamnya satu bu” kata gue ke ibu penjual

“kering atau becek mas?” jawab si ibu

“hah, k-kering aja deh kayaknya” gue menjawab dengan terbata-bata.

“di tunggu mas”

“oke bos”

Gue pun langsung mencari meja kosong  setelah sebelumnya pesan es teh manis dulu. Gue masih memikirkan diksi yang di pake ibu penjual mie ayam tadi, kenapa harus mempertemukan kata kering dengan becek, kenapa nggak bilang:

‘kering atau berkuah, mas’

Terdengar lebih normal. Soalnya waktu diberi pilihan kering atau becek, konotasi yang ada di otak gue bukan makanan lagi, tapi mikir yang lain-lain.

Jalanan becek

Muka becek

Dan becek-becek yang berada di anggota tubuh yang lain.

Boleh di follow ig nya. id: ichsanramadhani

Sambil nunggu mie ayam datang, gue nge-cek hape dan scroll-scroll timeline twitter. Hari itu gak ada yang menarik, selain berita Dimas kanjeng dan videotron.

Nggak lama kemudian mie ayam gue datang, bersama dengan itu ada dua orang cewe juga datang dan nanya,

‘punya temen, mas’ seorang cewe berhijab nanya gue dengan nada seperti mengucilkan orang.

‘h—hh-hh’ gue Cuma diem, sambil berusaha membuka-buka mulut kayak ikan cupang kehabisan oksigen.

“emm, maksudnya di dua kursi yang kosong ini ada temen masnya?” si cewe pun membenarkan pertanyaannya.

“ohh, nggak ada.” Gue jawab singkat sambil mengaduk es teh.

Setelah bertanya gitu dia malah pergi, Gue udah ingin memaki aja rasanya, bisannya datang-datang ngatain. Kirain karena gue bilang ‘nggak ada’ dia mau duduk di kursi yang kosnong itu, ternyata nggak. Ingin rasanya berteriak:

NGAPAIN NANYA KALO LO NGGAK JADI DUDUK WOY!!!

Gue pun mengabaikan cewe tadi dan menyendok mie pangsit yang masih hangat ini, setelah beberapa kali sendokan, datang lagi dua orang cewe, tanpa nanya-nanya mereka langsung duduk di area kursi yang gue tempati, memang masih ada dua kursi kosong waktu itu.

Sementara gue asik makan, mereka malah langsung duduk dan cerita heboh, kayak nggak merasa ‘ini ada orang yang lebih dulu duduk di sini dan lagi makan, dan lagi sendirian loh’.

Gue benci situasi ini, gue yang duluan dapat tempat, eh, karena gue sendirian dan ada beberapa kursi kosong di area meja gue, mereka langsung duduk dan bikin kehebohan sendiri. Dalem hati sebenernya pengin negor, tapi mau negor pake kalimat apa juga,

Ehh diem dong, ini gue lagi makan!

Ehh diem dong, ini gue lagi sendirian!

Ehh diem dong, ini gue di mana sih?

Daripada negor dengan kalimat-kalimat yang membuat gue terlihat aneh, gue pun memilih diam. Lama-lama mereka makin heboh, padahal cuman berdua, tapi tingkat kebisingannya udah kaya ada 254 ribu cewe yang gabung di sana.

Gue yang duluan dapat tempat malah akhirnya jadi risih sendiri, mau nggak mau gue makan mie nya lebih cepat, sampai minum es teh aja udah nggak pake sedotan lagi, tapi langsung kokop aja.

Selesai makan gue langsung pergi, sendirian emang perlu, tapi setelah kejadian itu, gue jadi mikir, kayaknya gue diciptakan bukan untuk sendirian, deh. Gue nggak cocok sendirian. Mungkin bisa, tapi nggak buat waktu yang lama.

Gue langsung pergi ke fakultas sendiri dan ngumpul lagi sama temen-temen yang lain. Melupakan soal kejadian di kantin ekonomi yang tadi dan bersyukur karena seenggaknya gue nggak pernah benar-benar merasa sendirian hidup di dunia ini. Dua jempol buat mereka yang suka kemana-mana sendiri. Kalian luar biasa.

42 comments:

  1. Selesai makan gue langsung pergi
    Enak y bang makan mie ayamnya ga bayar
    Emang si kantin kampus abang makanan pada gratis semua ya?
    .
    Anda salah tempat kalo ingin coba sendirian tapi ditempay yg rame
    Seharuanya kalo pengen coba sendirian itu tinggal di goa bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sana mah sistemnya pesen langsung bayar, gue lupa ceritain bagian bayarnya hahaha.

      (((tinggal di goa)))

      Delete
  2. ((((Kokop)))

    Ada orang yg nyaman sendiri, ada yg butuhnya bareng mulu. Gue sih bisa dua duanya, setelah nyoba nonton sendirian ke bioskop, akhirnya nemuin juga asiknya jalan sendiri itu kayak apa. Lo malah ke kantin, ya gak dapet faedah apa apa :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahasa Samarinda aja kah itu ?

      (((bisa dua-duanya))) ya mau kemana lagi kalo di kampus, masa mau ke wc.

      Delete
  3. YAELAH NI ORANG MAKAN SENDIRIAN AJA SEDIH. MANJA!

    Gue lebih seneng sendirian sih, tapi kalo ramean juga nggak masalah (ini maunya apa?). Kalo buat hal-hal serius gitu biasanya lebih enak sendiri gue. Kalo sama temen yang nggak kenal-kenal banget ya asiknya buat main doang. Hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. INI MAKAN SENDIRINYA SAMBIL DIGANGUIN BANGKAI ^__^

      Jelas kalo soal serius lo harus sendiri,di. Gak ada yang tahan bareng lama lah, pasti bubar, kayak sama siapa itu

      [insert meme gue rebut .... dari lo]

      Delete
  4. Klo mnurut gw makan dikantin kampus sndiri agak kdengeran aneh sih. Slain orang yg sndiri itu gk trlihat keren jadinya malh kyak orang yng bner2 kelaperan. Beda klo kita makan sndiri disuatu kafe dket jendela, smbil ngeliat butiran hujan satu persatu pecah dijendela....wihh,...kliatan cool dan misterius bnget kan? apalagi sambil baca buku dan ngetik...misterius abiss...

    Mlakukan sesuatu dngan sndiri itu mmbuktikan klo stidaknya kita sbagai manusia punya prinsip dn gk tergantung dari orang lain. Apa2 nunggunin teman dulu, mau mkan nungguin teman, mau pulang nungguin teman, mau boker nungguin teman juga...mksdnya ada sesuatu hal yg mmng harus kita lakukan sndiri...gtu sih mnurut L

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seaneh itu kah orang yang makan sendirian di kampus yak ?

      Nah, itu gue setuju tuh, nggak perlu mau ngapa2in aja harus nunggu ini lah, itu lah, buang2 waktu malah jatohnya, mending di it your self. Asique

      Delete
  5. Sendirian sendirian sendiriaaaaan.......
    Di kantin sendirian gila emang san,pasti di sangka mahkluk aneh,pasti jadi pusat perhatian,pasti ahok kepilih lagi
    tapi yang namanya me time itu bukan sendirian di tempat umum gitu juga mnurut gw,itu nyesek time san namanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa aneh banget sih, kemarin gue biasa aja sih, cuman keselnya ya gegara mbak2 itu aja.

      (((nyesek time)))

      Delete
  6. aku sih kadang suka sendiri atau dengan orang lain, tapi nggak suka rame-rame, karena bising.
    tapi sebenernya dengan penglihatan mereka aku terlihat suka sendiri tapi aku selalu merasa dan yakin kalau aku tuh bersama mereka.
    emang sih aku juga risih kalo pas lagi enak makan tapi ada yang mengganggu walau nggak secara langsung. lagi khidmat dengan kenikmatan eh.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengan pengelihatan mereka ini maksudnya pengelihatan apa nih ? mata batin kah hahaha.

      Delete
  7. Aku lebih suka pergi2 sendiri sih, bebas aja gitu rasanya. Mau nyasar kek, mau ngelakuin hal yang malu2in kek, tiduran di eskalator misalnya.

    Ichsan lemah. Baru makan sendirian aja tromah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini contoh manusia yang tanpa masalah nih, boleh di coba semangat menyendirinya, tapi nggak tiduran di eskalator juga, woy.

      Ku ingin memaki rasanya :)

      Delete
  8. Baperann yak 😀 makan sendirian aja ngeluhh... mau gue sewaain org buat nenenin lu ngak?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Meneding uangnya di sumbangkan.....ke gue mueheheh

      Delete
  9. iduppp indah bilaaa mencariii berkahaaahhhhh uoooo uooooo uooooo uouououooooo...

    ReplyDelete
  10. Hidupnya bang ichsan indah banget ya bang, mampir ke sarang gadis-gadis lalu pesan mie ayam kering dan es teh, lalu setelah makan langsung pergi saja. Btw itu sempat mbayar gak bang? atau justru bayarannya dialihkan kepada tagihan dua gadis yg tadi?

    Haha emang benar bang, terkadang obrolan dua orang wanita itu jauh lebih bising dari mesin jet. Bahkan tak heran jika mereka sedang bergerombol dengan kawan2 genk-nya, suara obrolan mereka itu bisingnya mirip gerombolan lebah. Nguingnguingnguing bising.

    Tidak bermaksud menyinggung gadis-gadis atau bagaimana, tapi emang begini kejadian yang sering aku alami ketika dulu di kantin kampus dan pas lagi me time di kafe2 :))

    Saran buat para gadis-gadis, sekiranya kalau mau ngomong dan ngobrol toh gantian, satu ngomong yang lainnya dengerin, jangan semuanya ngomong terus tetangga sebelah yang dengerin. Pusing abang dek, dengerin suara bising kalian. Untung saja kalian cantik, jadi abang maafkan. #pijatpijattelinga :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gue abis pesan langsung bayar woy, cuman nggak di ceritain aja, nanti di kalian nggak percaya sama harganya :(

      Semoga para gadis membaca komen yang penuh manfaat dan saran ini. Ingin rasanya men-cc-in opini ini ke para wanita di luar sana, tapi apa daya aku tak kuasa :(

      Delete
  11. iih aku yo tau ngono iku, takok karean mas-mas bangkune kosong opo orak, tapine mung takok tok. njagog neng bangku liyo. :(
    Aku sih tergantung situasi, kalo lagi pengen sendiri ya kemana-mana sendiri, dan lebih asik si, gak harus pusing mikirin ini temen pergi kita udah capek apa belom, bosen apa enggak. Tapi tidak menolak juga kalo rame-rame itung-itung mengurangi keedananku sing seneng ngomong dewean.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooo emang udah budaya wanita berarti, kalo ibu2 kan istilahnya "nanya doang beli kagak" nah kalo remaja yg lebih sederhan ternyata "nanya doang duduk kaga"

      Itu mah emang mental anak kost, harus di latih itu mental survive dewean, uhuy.

      Delete
  12. Gua juga tiap pulang ke Indonesia suka sendirian pergi ke mana-mana, secara temen-temen SMA gua udah pada berkeluarga dan sibuk. Prestasi paling luar biasa gua, pergi nonton film romantis ke bioskop, sendirian, pas Hari Valentine. Wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalo ini sebuah kode nih, lo harus juga mengikuti jejak teman SMA yang sudah berkeluarga bang. Hayolohh.

      Adalah kesalahan fatal pergi ke bioskop sendirian pas valentine. Fatal sekali.

      Delete
  13. Pas kursinya diambil nggak terima, pas ada dua cewek duduk bareng lo, malah nggak terima lagi. Mau lo apasih?!

    Deh kok gue marah-marah.

    Kalo gue sih biasanya kemana-mana sendiri. Ke kampus sendiri, makan sendiri. Karena sering begitu, gue di cap sebagai duta jomlo jurusan! Oke sip mantap!

    Tapi skrg udh sering kumpul sama temen sih, karena bnyak matkul yg kelompokan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue cuman pengen jadi apa adanya dari pada disukai tapi munafik aslinya, yooo ~~~

      ((duta jomblo jurusan))
      Nah, matkul kelompokan itu bisa jadi alasan kita untuk bersama2 kalo mau ke mana2

      Delete
  14. Hahahaha mungkin cewenya takut duduk disana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asumsi yang menarik. Mungkin mereka takut saling berantem, musuhan dan bunuh2an akibat merebutkan hati gue, mungkin.

      Delete
  15. Mungkin cewek-cewek itu diutus untuk memberi pelajaran atas niatan tidak baik. Makan di fakultas lain karena lebih asik, cewe-cewenya. Yha.
    Gue baru tau kalo mie ayam punya variasi, kering dan becek. Nice info gan. Thx.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niat baik yang mana yang coba di berikan ke gue. Apa salahnya makan di fakultas lain ya allah :(

      senang bisa membantu ^__^

      Delete
  16. Mie ayam becek............ hahaha

    Jadi sebenernya apa maksud si cewek nanya? bahahahak.

    Hetdah dua cewek itu kaga ada babibunya gitu main duduk aja dan rame sendiri? Bener sih emang mending buru-buru pergi. -_-

    Kalo aku sih emang suka ngga nyaman makan sendirian di tempat umum yang rame. Rasanya pengen cepet selese :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya mungkin bikin kesel aja, apa lagi coba motivasinya selain bikin kesel ? gada.

      Kita yg duluan, jadi kita yg risih yak.

      Delete
  17. Berarti kita sama, cees! Dulu pas kuliah, saya juga selalu ngerasa kurang sreg kalau enggak bareng temen-temen, minimal ditemenin satu orang lah. Kalem aja cees, biasanya tipikal kayak gini orangnya setia kawan ke temen.

    Oiya San, perasaan header blogmu ganti lagi ya. Lebih bagus. Sederhana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *Toss dulu* wahhh gue mah setia kepada siapa aja, yang penting dia bisa di manfaatkan mueheheh.

      Akhirnya ada yang sadar ^__^

      Delete
  18. Selama kuliah gue jarang banget ke kantin kampus, beres kelas langsung pulang alias kupu kupu. Enak banget jadi lo ya hidupnya suka suka kau ajalah. Btw, gue baru pertama kali main ke blog elo nih, dan sempet liat buku lo di gramed, ternyata punya elo toh ayam sakit tuh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((selama kuliah))) ini berarti sekarang udah nggak kuliah dong, wahh tua hahaha.

      Makasih udah mampir eheheh. Iya, itu ayam sakit asalnya dari sini, di beli dong, jangan diliatain ajaa atuh.

      Delete
  19. Pffffft... aku jarang nyaman kalau sendiri juga sih. Maksudnya, ya nggak bisa lama-lama. Aku kalau sendiri jadi pendiem banget (YAIYALAH) dan kayak orang ilang (IYA IYALAH LAGI LAH) tapi kalau udah sama temen, beuh, tingkahnya kayak setan ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, padahal tampang kayak mbah dukun lo itu cocok banget buat menghabiskan waktu untuk menyendiri mengunyah menyan atau menyuling kembang tujuh rupa. Tak ku sangka Febri tak suka sendirian.

      Delete
  20. Saya tipe cupu sih waktu kuliah, bawa bekal, makan di kelas abis kelar kuliah. Kalau nggak ya ke perpus. Temen sih ada, tapi malah lebih nyaman kemana mana sendiri :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, ada juga emang tipe penyendiri, btw rajin sekali ya, tujuannya kalo kelar kulaih ya ke perpus, gue kok nggak pernah begitu ya :(

      Delete
  21. Bajingan tengiq. Kokop. Bangke laaaaah. Hahahaha.

    Kok Ibu kantinnya lucu ya. Nanya kering atau becek. Padahal mah kalau pertanyaannya gitu, harusnya kamu yang nanya ke Ibunya :(

    Aku tipe orang yang ke mana-mana suka sendiri. Trus kalau nonton, lebih nyaman nonton sendirian sih. Jarang rame-rame gitu. Kalaupun jalan sama temen, biasanya berdua. So, terima kasih atas dua jempolnya, San. Jempolnya yang kering kan? Nggak becek? Mhuahahahaha.

    ReplyDelete
  22. Dikokop? Huahahah. Njawa tenan boso mu, Leeee :p

    Mie ayam gak becek? Mie yamin maksudnya? Padahal yg becek lebih menggoda loh!

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top