MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Sunday, October 9, 2016

Karena Malang Santai Sayang

“Deal ya ini, hari Sabtu 10 September berangkat, hari Minggunya pulang.”

“iya, deal wess”

“budal wes”

MAIN DEAL AJA, MAIN BUDAL AJA. URUNAN DULU WOYY.

Setelah selesai cerita soal liburan gue ke batu bekung, anak-anak kelas gue jadi pengin liburan juga. Karena udah semester 5 kayaknya lebih enak liburan pake mobil aja. Udah capek soalnya kalo pake motor.

Maka, sudah diputuskan, 10 September kita akan camping di Pantai Sendiki. Setelah menentukan lokasi, sekarang gue dan anak-anak sekelas akan memastikan siapa aja yang bisa ikut dan siapa yang akan dimusuhin (karena nggak ikut).

Affan: sewa mobilnya wess.

Aden: iya, ini aku tak sewa punya sepupuku, ntar hitungannya belakangan, kamu juga cari sewaan di tempatmu yang kemarin, san.

Gue: SEWA, SEWA. PATUNGAN DULU BANGSAT.

Anak-anak di kelas itu maunya buru-buru, terlalu tergesa-gesa, minta yang cepat, pas di suruh patungan buat bayar mobil sama tenda pada hilang. Nah, untuk mencegah hal ini terjadi, gue sebagai koordinator transportasi nggak mau kecolongan. Pokoknya harus pada patungan dulu, baru gue cari tempat sewaan.

Rencana perjalanan kita adalah begini:

Seminggu sebelum berangkat duit udah ngumpul dan mobil udah ready. Kita pergi sekitar jam 12 atau jam 1 siang. Estimasi waktu perjalanan diperkirakan tiga jam.  Sampai pantai kira-kira sekitar jam tiga atau setengah empat. Jadi, kita bisa santai, atau main air dulu di sana, sambil sebagian anak pasang tenda (yang jelas anak ini bukan gue), malamnya kita ngapain kek gitu, nah besok paginya baru main-main lagi, pasti rame kan tuh pantai kalo hari Minggu, sekitar jam 9 pagi nya kita otw balik Malang, sampai Malang sekitar jam 12 lagi deh. MANTAB.

Gue sama Aden yang ngurus semuanya. Kita yang nyari tenda, kita yang nyari mobil, anak-anak taunya duduk santai doang, iya, mereka semua memang keparat, udah kaya boss aja. Ini gue keliling-keliling nyari rental mobil nggak dapet-dapet.

Karena waktu itu bertepatan dengan tanggal merah di hari senin (jadi untuk mahasiswa dan jajarannya otomatis dapat jatah libur tiga hari), jadi, banyak sekali rental yang mobinya udah dibooking duluan sama orang lain. Gue pun menghubungi rental yang kemarin gue pake buat ke Batu Bekung.

Sepengetahuan gue, kebanyakan rental mobil itu nyewainnya mobil Avanza atau Xenia. Nah, brengseknya anak-anak kelas gue pada pinter semua, nggak ada yang mau ikut kalo pake mobil Avanza atau Xenia, tai banget kan. Sok iye, padahal biasa pake mobil penggiling padi aja udah bahagia.

Termasuk rental yang gue pake kemarin. Mereka nggak nyediain mobil besar selain Avanza atau Xenia. Jadi, rental ini pun gue coret dulu untuk sementara dari daftar penyewaan.

Gue pun muter-muter ke rental lain. Akhirnya, dapatlah mobil Ertiga. Ini gue dapet mobil di h-7 tanggal keberangkatan kita. Gue udah mau kasih DP ke orang rentalnya biar dia yakin, biar gue nggak di PHP-in aja. Soalnya belajar dari pengalaman orang yang sudah-sudah, kalo rental mobil nggak cepat di DP-in, biasanya mereka lupa. Tapi, kata orang rentalnya ‘santai’.

Gue: mau langsung saya kasih DP bisa, pak.

Rental: ohh, nggak perlu mas, SANTAIee. Mas tahu kan ini Malang.

Gue: Oke deh. Iya, tahu, ini Malang, emang kenapa ?

Rental: KARENA MALANG, SANTAI SAYANG *backsound: snoop  dogg - smoke weed everyday* * Thug life*

Gue: * …. *

Secara garis besar (anjir, garis besar), anak-anak yang dipastikan ikut adalah 11 orang. Aden sudah berhasil mendapatkan satu mobil Honda Mobilio, jadi tinggal satu mobil lagi yang diharapkan ke gue. Karena h-7 gue udah deal-dealan sama orang rentalnya, maka semua aman nih. Kita tinggal sewa tenda dan beli logistik aja buat makan di pantainya.

H-3 sebelum keberangkatan, gue nanya lagi sama rentalnya. Kemarin mereka bilang gak perlu di DP, gue malah jadi ragu, akhirnya gue hubungin lagi takutnya mereka lupa. Dan, ya, benar, mereka lupa. Malah bilang, sampai tanggal 15 mereka full book, dan nggak ada catatan di sana pemesanan atas nama gue.  Gue kesel banget, rasanya mau gue blender mulutnya orang yang kemarin bilang nggak perlu di DP. Taik.

MALANG SANTAI, MALANG SANTAI, GUNDULMU.

Karena udah h-3, akan makin susah cari rentalan, sambil nyari-nyari rentalan lain, kebetulan mobilnya Aden udah ready. Jadi kita gasak (GASAK) mobilnya Aden dulu buat dipake untuk memenuhi kebutuhan lain, kaya sewa tenda, beli air galonan, beli mini tabung gas, dan juga beli kokain, ya pokoknya belanja logistik lah.

Besoknya udah h-2 nih, mobil yang ready baru satu. Mana bisa 11 orang di masukin dalam satu mobil, bisa main pedang-pedangan kita di sana.

Karena semua rental udah full book, akhinya gue kembali nanya rental yang kemarin jasanya gue pake. Intinya sih dia bilang kita nggak ada kalo mobil ertiga atau mobillio, kalau Xenia atau Avanza masih ready. Gue udah nego sama anak-anak, ‘ayo dah pake Avanza aja, dari pada nggak dapet sama sekali nih’ tapi, anak-anak tetep pada nggak mood kalo pake Avanza atau Xenia.

‘kurang gaul san’

‘keliatan banget itu mobil rentalan’

‘nggak ada NOS nya, itu’

Itu yang terakhir emang bodohnya udah over limit memang. Setelah berusaha lagi, akhirnya dapet nih mobil Honda Mobillio, tapi, syaratnya mobil harus diambil pagi dan di balikin pagi juga. Sedangkan direncana trip kita. Kita baru berangkat siang, kenapa ? soalnya pagi-pagi di pantai mau ngapain ? liatin ombak? useless.

Gue pun harus diskusi lagi sama anak-anak. Susahnya kalo liburan rame kan memang begini, banyak kepala yang akan setuju dan nggak setuju, beda hal kalo cuman 2-4 orang doang. Ini 11 kepala. Isinya sampah semua pula.

Kebanyakan anak-anak nggak setuju kalo kita balik pagi. Misalkan kita ambil mobil jam 8 pagi, kembali kan jam 8 pagi juga. Sedangkan dari pantai ke kota Malang itu sekitar tiga jam. Lah, masa iya jam 4 pagi kita bangun buat bongkar tenda dan siap-siap pulang. Fix, ini akan sangat tidak menyenangkan. Rental ini pun kita coret dari daftar.

Udah h-1 nih, gue masih nggak dapet mobil dan anak-anak juga nggak ada yang mau bantuin cari rental, bedebah memang mereka semua itu. Gue udah nyari ke instagram, twitter, facebook, sampai  fake taxi, tapi nggak ada mobil yang ready buat tanggal segitu.
Karena udah cape, akhinya gue chat di grup line kelas.

‘ini kita udah nggak mungkin lagi dapet mobil ertiga atau mobillio, bahkan dapat mobil lain juga bisa nggak mungkin. Jadi, mau nggak mau gue hubungin rental kemarin buat book mobil Avanza aja, gimana? Daripada nggak jadi sama sekali loh ini.

*send*
*read by 1*
*read by 10*

Parahnya, grup setiap kelas emang jahanam semua, giliran chat serius kaga ada yang fast respons, coba yang nanya nggak penting, missal :

‘ehh,betulan kah bumi itu datar?’
‘ahh mana ada, hoax itu”
‘bumi loh bulat’
‘iya, bulat, kaya kemasan susu’
‘susu kemasan bulat…’

[insert meme]
[insert meme]
[insert sticker]

Bangke nggak tuh, kalo hal nggak penting aja, cepat viralnya, coba yang serius, pada pura-pura amnesia semua.

‘ehhh, keparat, jawab woyyy’ gue nanya kesel
‘aku bebas wes san, sikat’
‘oyi, aku yo melu ae, gak penting mobil, seng penting ke-ber-sa-ma-an’
‘iya-iya, Avanza loh enak, mobil loh semua sama aja’
‘Avanza juga bisa dipakein NOS kok, ya toh, san’

BIJIK KUDA. Kalo tau kaya gini kan, ngapain gue keliling-keliling cari mobil. Mending dari awal aja book Avanza, keparat memang kalian semua.

Gue langsung chat rental mobilnya, katanya oke, ada satu Avanza masih nganggur di tanggal segitu. Karena nggak mau kecolongan dua kali. Walaupun udah h-1 yang notabenen besok udah pasti kita pake mobil itu, gue tetap bilang mau kasih DP duluan. Tapi, ya begini orang Malang. Selalu jawabannya,

SANTAI MAS, INI LOH MALANG. KARENA MALANG…..SANTAI SAYANG.

-.-

Ekspresi muka gue setiap denger orang ngomong  kaya gitu.

Berarti udah beres semua nih. Gue dan Aden kembali memberi ultimatum kepada anak –anak yang lain, soal apa yang harus mereka lakukan besok.

Pertama adalah, semua ngumpul di rumah Sapi’i. Iya rumah. Disini hanya Sapi’i yang punya rumah pribadi, yang lain hanya kost dan ngontrak. Kasihan kami.

Nah, setelah ngumpul, nanti Aden akan ikut ke sana untuk packing tenda dan logistik, sementara sekitar jam 11 siangnya gue dan Affan akan ngambil mobil.

Hari-H pun tiba, semua anak-anak udah pada ngumpul di tempat Sapi’i. Gue sendiri masih di kost, baru selesai mandi, karena waktu itu emang baru sekitar jam 9 pagi.

Selesai mandi, gue dapet telfon dari grup, ngomongin soal bumbu yang mau dipake buat masak mie. Ahh, karena nggak penting, gue cuman masuk sebentar, kemudian keluar lagi.
(((MASUK SEBENTAR, KEMUDIAN KELUAR LAGI)))

Nggak berapa lama, ada telfon masuk dari aplikasi whats app. Namanya di situ ‘rental mobil’ Karena emang yang nelfon orang rental mobilnya. Gue pun dengan pede langsung nanya. Dalam hati gue mikir, ‘ini pasti mas nya mau ngabarin kalo mobilnya udah ready dan bisa diambil sekarang’.

‘gimana mas, udah bisa diambil sekarang nih mobilnya’
‘wahhh, belom mas, ini malah aku mau kasih tau kabar lain ni.’
‘hah, kabar apa?
‘ini loh mas, ini aku sama rental mobil  ku miss komunikasi, jadi gini ini….. bla bla bla’



Catet nih ya, pokoknya kalo ada orang yang ujug-ujug ngomong ‘jadi gini’ atau waktu dia lagi ngomong panjang lebar, terus ditengah-tengah dia bilang ‘jadi gini’ itu pasti nggak enak tuh, ujungnya nyebelin tuh biasanya. Catet.

Pokoknya orang rentalnya jelasin panjang lebar hal yang nggak penting. Intinya, mobil untuk hari sabtu full book, kemarin itu rencananya ada satu mobil Avanza datang jam 10 pagi, nah, mobil itu yang rencananya akan kita pake. Tapi, orang rental malah udah ngelepas mobil itu buat dipake orang lain, katanya cuman setengah hari untuk acara nikahan.

Yahh, mobil yang katanya udah ready pun masih bisa di cancel di hari-H  :)

WELCOME TO MALANG.

KARENA MALANG…..SANTAI SAYANG :)


Ini baru pra perjalanannya doan tapi kita udah kena sial kayak gini. Nanti gue lanjutin lagi. Tebak, apakah kita tetap berhasil mendapatkan mobil. Atau mau nggak mau 11 anak emang harus berjubel dan main pedang-pedangan di satu mobil. Wacaw ^^



57 comments:

  1. Kalo susah kenapa g pake mobil penggilingan aja mas?
    Atau langsung terbang kek ke pantai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lo siapin pertamaxnya feb, kalo bisa yang DEX ya, gue ke warung dulu beli korek, 15 menit lagi ketemu di sini, yokay.

      Delete
    2. Asyikkk ada orang mau bakar diri.
      nonton ah. Mumpung tontonan gratis!

      Delete
  2. Biasanya sesuatu yg direncanain banget malah gak kesampean. Hahah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, emang kebanyakan begitu, dan kebanyakan rencana malah biasanya berakhir jadi wacana :)

      Delete
  3. Itu nggak bisa lepas kunci apaan sih maksudnya? Anjir emang ribet ya kalo ngajak main keramean. Gue paling males sih jadi bagian yang ngurus2 gitu. Muahaha. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bisa lepas kunci itu artinya kita harus sewa sama supirnya. Nggak berguna banget kan, nyempit2in mobil aja jatohnya.

      Delete
  4. I know how you feel, San. Aku pun selalu jadi orang yang paling rempong tiap ngurusin acara kelas. Entah buka puasa bareng, jalan-jalan, atau sekedar nongkrong doang :')

    Gaya beud temen-temenmu. Padahal asyik lho pake Avanza. Avanza tuh mobil keluarga. Kalau kalian pake Avanza, berarti kalian akan resmi menjadi keluarga. So sweet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak dikasih puk-puk nih.
      ((((sekedar nongkrong doang))) emang harus tetap ada yg ngurus ya kalo mau nongkrong doang.

      Bukan main filosofinya sodara2.

      Delete
  5. Ini sama aja ribetnya kayak mau bukber pas puasa. Makin banyak orang, makin susah diatur, makin bikib gondok. Pada gak berguna semua :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang lainya cuma tau "MAKANANYA MANA"

      Delete
    2. ((((pada nggak berguna semua))) itu lo termasuk ke golongan yg gak berguna itu kan padahal yog :).

      @Ary : udah cuman nanya makan, pas pulang duluan, beres2 kagak mau :(

      Delete
  6. Yailah ribet amat yak -_-"
    Keliatan lebih ribet dari ibu-ibu yang nyari diskon di tengah demo buruh (perumpamaan macam apa, ini?).

    Tapi ya emang gitu sih. Banyak kepala, banyak pendapat. Ada yang nggak mau ribet, ada yang mau ribet tapi ngajak-ngajak, ada juga yang maunya terima jadi.
    Duh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. (perumpamaan macam apa ini) (2)

      nah, kebanyakan tipe manusia Indonesia itu yg maunya terima jadi :)

      Delete
  7. kok aku deg-degan sih bacanya?
    jgn php updatenya ya
    keep posting gan :melipir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jgn deg2an. Disimpan aja deg2annya pas sidang ntar, okeh ^^

      siap gan.

      Delete
  8. Mau nya ada yang begini ada yang begitu #dasarmanusia , mau nya apaan coba ? eh tapi bener loh , ada nih temen gue kalo ngomong atau chatting sama gue , pake "jadi gini " itu ujung ujungnya enggak sreg , emang ! kok gitu ya ? tapi emang sih bener.

    itu yang ngasih rental juga ngegampangin sih , orang mau serius malah digituin ya ? ha ha ha , mungkin ini nasih yang terbaik buat lo kali ? MUNGKIN .

    ReplyDelete
    Replies
    1. I told yhaaa. "jadi gini" itu emang kampret sekali.

      Btw, ini di blog gue aja apa gimana, lu nulis komen dengan metode memberi spasi sebelum dan sesudah tanda baca, mata gue kayak cape liatnya. Semoga ini cuman terjadi di blog gue aja ya :)

      Delete
  9. Malang bener-bener santai sayaaang hahaha. Keren lah prinsipnya orang malang yang bisa menganggap semuanya dengan santai, bahkan di kasih dp saja masih woles, eh gataunya ujung-ujungnya ribet.

    aku bener-bener penasaran nih apakah kalian bener-bener bisa berangkat atau nggak, soalnya sudah di hari H dan mobil yang sudah dipesen pun dibatalin sama mas-mas yang suantai iku. Pancen wasuu kok yaa hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Welcome to malang pokoknya huahaha :)

      (((pancen wasu))) wanjir, ngakak bacanya buahaha.

      Delete
  10. Anjay.
    lu olang mau jalan-jalan ribetnya minta ampun dah.
    kenapa ga backpackern aja biar asik.
    atau arisan beli mobil.

    jadi akhirnya gimana itu pada jadi berangkat kaga ya ?

    kayaknya sih jadi. tapi dengan cara yang lebih ribet. entahlah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bacpackeran (?) belum sampai pantai udah meledak mungkin betis kita -__-

      wahhh, cenayang nih hahaha

      Delete
  11. Haha rasakan sensasinya! Mau dimana-mana, ngurus acara kelas mah selalu ribet San. Ada aja kendala. Apalagi kalo anak-anaknya gak mau kerja sama. Makan hati deh.

    Eh, ini di percakapan banyak kata 'loh'. Itu artinya apa sih? Jadi kurang paham euy haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan hati sih enggak, cuman keselnya sama travelnya aja, yg main batalin sepihak, aku kan gak bisa di gituin :(

      Anu itu, semacam akhiran kayak kebiasaan aja sih, apa ya namanya, pokoknya cuman pelengkap lah bhahaha.

      Delete
  12. Saya setuju sama komentarnya Khairul Leon hehehe. Kalo saya sih lebih senang ga usah bawa kendaraan sendiri, tinggal naik kendaraan umum, lebih praktis dan mudah. Tapi ya gaya traveling tiap orang kan beda-beda hehehe, jadi ya udah gak apa apa. Siapa tau laen kali bisa nyobain backpacking, lebih seru dan murah walaupun memang lebih menguras tenaga hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya kalo ngeliat medan yg dilewati kemarin nggak bisa sih buat backpaker atau pake kendaraan umum, soalnya ini pantai yg baru di buka, jadi aksesnya jauh bgt, dan masih jarang penedia jasa yg mau ngantar kesana. Lagian ini anak kuliahan semester 5 dan lakik semua, naik kendaraan umum ya minimal nyewa mini bus, jatohnya ribet juga :)

      Delete
  13. (((GASAK))) Bahasa mana lagi itu njir. Btw, estimasi deh kayanya bukan estimalisasi coy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. KALIMANTAN PUNYA DONG HAHAHA. ahhh, iya, ini KBBI gue error nih, mueheheh. Nice correct gan.

      Delete
  14. yarabb ribet amat ya, padahal bener tuh avanza juga bisa pasang nos, kalo perlu di ceperin biar keliatan gawl.

    Dan ini baru ngurusin transpot. Blom pas nyampe sononya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di ceperin terus di pake traveling sama dengan bunuh diri kalo di film, pinalty kalo main sepak bola, lemparan 3x kalo basket. Bad combination.

      Delete
  15. Secara garis besar tulisanmu ini isinya emosi aja san.

    (((garis besar)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal maksudnya nggak gitu loh :(

      keren ya diksi gue hahaha.

      Delete
  16. kalau udah tau ternyata malang itu sudah santai, terus kudu bilang WOW gituh ya?

    ReplyDelete
  17. Nyari mobil rental yang ada Nos san?ahahahahah
    Kebanyakan main Underground itu temenmu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebanyakan main Need for Speed sama Burnot sih ini dia hehehe.

      Delete
  18. Kalau saya nih ya mau kemana-mana gak pake rencana langsung cuss aja berangkat sob, kalau pake rencana tuh suka gak jadi gak tau kenapa :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo nggak di rencanain, ntar bingung siapa yang mau nalangin duit patungannya :(

      Delete
  19. Wkwkkww perencanaan gitu selalu ribet yak :D fakuy emang, apalagi seolah kita yang ribet sendiri dan yang lain cuma tinggal tunggu beres -_- aku lebih suka yang agak dadakan dan rencanannya sekenanya aja sih wkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang dadakan emang lebih asoy, asal jangan di tinggal dadakan pas lagi sayang-sayangnya aja ya feb :(

      Delete
  20. Njiir ... sulit banget kayaknya nyari mobil rentalan ya San, kayaknya sih karena faktor yang nyari seorang durjana ini mah.. dosanya banyak.
    Bahkan udah deal aja bisa cancel, ini pasti adzab..

    Jujur aja gue jadi penasaran sama kelanjutannya nih bakalan gimana~ apakah sisanya pada dipaketin pake JNE?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sulit kalo tanggalnya emang pas libur bang, kalo lagi nggak ya biasanya gampang aja, sih. Kayaknya loh ya hahaha.

      (((pake JNE)))

      Delete
  21. kenapa kagak nyepeda saja san!
    yaaaa sekalian olah batin gitu... mbuehehehee...


    ReplyDelete
  22. apa cuma gue doang yang suka senyum-senyum sendiri kalo baca postingan lu ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh, periksa ke dokter gih mas, tanda-tanda itu.

      Delete
  23. perasaan judulnya santai, tapi kok ribet sih :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia, dont'y judge the story by it's title. Azeg

      Delete
  24. si bangke, pake acara bersambung segala ih :'(

    temen ter-ngeselin adalah saat dia dimintain pendapat jawabannya cuma "iya udah aku mah ikut aja" tapi ujung-ujungnya protes juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena kekesalan ini tak cukup hanya dengan satu postingan :(

      Masuk daftar list teman yg boleh di musuhin itu muehehe

      Delete
  25. wkwkwk kadang kesialan2 itu malah yang membuat berkesan dan dapat dikenang...
    kalo aku tebak cerita selanjutnya kalian pedang2an di satu mobil haha.. ditunggu nih cerita selanjutnya, penasaraaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebuah tebakan yang sangat mengerikan euy.

      Siap, pak.

      Delete
  26. Taik! NOS emang boleh di Indonesia? XD

    Oke, saking santainya maka gagal pergi padahal udah booking. Wqwqwq. KARENA MALANG, SANTAI AJA SAYANG~

    ReplyDelete
  27. MANA BISA NOS DIPAKEIN KE AVANZA?!!!

    Ya memnag begitulah, manusia hanya bisa berencana, tapi tuhan lah yang menentukan semuanya. Mungkin belum rejekinya dapat avanza, kenapa gak coba pakai mobil bak terbuka? Kan sumilir, semriwing X)

    ReplyDelete
  28. Iki yo konco-koncomu ngerental mobil ae kok kemaki. kakean gaya.

    hahaha emang di Malang gitu ya? sitik-stik santai ae. duh bahaya iki, koncoku sing kuliah ndek malang biso-biso lulus njaluk dibedil merga kakean santai.

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top