MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Wednesday, January 25, 2017

Jadi Power Rangers

Di kamis sore yang mendung itu, gue lagi duduk-duduk ganteng di balkon kostan, angin lagi kenceng-kencengnya. Semua jemuran anak kos terpencar entah kemana. Tapi, gue tidak menghiraukannya. Gue tetep duduk dan memandang langit senja yang mulai berubah menjadi orange.

Gak lama kemudian gue tersadar, tadi pagi kan gue cucian, lahh, berarti jemuran yang tepencar kesana kemari itu…..punya gue dong. Kampret.

Ya, gue kalo udah ngelamun bisa se-ekstrim itu. Bisa nggak menyadari bahwa disaat gue lagi ngelamun, mungkin aja keadaan di sekitar gue nggak mengizinkannya. Mau ada gempa kek, kerusuhan kek, palek tek-tek kek, ehh bentar, nah kalo ada palek tek-tek yang lewat, lamunan gue baru bisa dengan sendirinya tehenti. Biasa lah, anak kost, kelaparan-tapi-nggak-punya-uang-dan-malas-jalan-itu-adalah-nama-tengah-kami.

Gue yakin, semua orang pernah ngelamun, semua orang suka ngelamun, ngelamun adalah orang #apaansih. Banyak hal yang bisa kita lamunkan, gue sendiri kalo ngelamun paling lamunanya standar, bisa tentang:

Kapan ke kampus bisa naik jet pribadi.

Kapan kfc pindah ke kamar pribadi.

Atau, kapan logo kampus diganti dengan foto selfie gue….

Ngelamun itu enak. Dengan ngelamun kita bisa memuaskan diri sendiri dengan tidak merugikan orang lain. Lamunan-lamunan gue, ngapain orang lain yang sewot. Tapi ada yang bilang ngelamun itu bikin kita jadi manusia yang kurang bersyukur.

Menurut gue, pendapat kaya gini bisa benar bisa juga salah. Ngelamun itu kan … ya ngelamun. Pokoknya ngelamun kan enak, masalah yang muncul setelahnya adalah urusan masing-masing. Seperti, apakah kita akan terus membiarkan semua hal yang kita lamunkan itu cuman menjadi lamunan. Atau kita berdiri dan keluar untuk mewujudkan lamunan itu. #Sikap

Ngelamun bikin kita jadi sedikit meluangkan waktu yang ada untuk menikmati hidup. Semacam wasting my time, but I love it. Gue dulunya gak suka ngelamun. Bahkan gak pernah ngelamun. Buat gue ngelamun  itu buang-buang waktu, ngapain cuman di lamunin, di wujudin dong. Iya, zaman SMK gue emang se-songong itu.

Kuliah membuat sifat songong gue mulai berkurang, kuliah mengajarkan gue bahwa songong gak bisa di pake buat cari kerja dan mendatangkan duit bulanan tambahan.
Terima kasih kuliah….

Tapi, ngelamun bikin gue bisa terseyum ditenganh rentetan tugas kuliah yang bikin pipi dan kantong gue kempes bersamaan. Cara untuk sejenak melupakan tugas kuliah ya….ngelamun. Nggak ada cara lain untuk lupa dengan tugas kuliah, di bawa tidur mimpi buruk, di bawa main game kalah mulu, di bawa bernafas….ya bernafas lah, mau ngapain lagi bego.

Gue kalo lagi banyak tugas, terus bingung mau mulai ngejain dari mana, cuman dua hal yang biasanya gue lakukan terlebih dulu. Kalo nggak ngelamun…..ya ngaji. Asik ya, asik, asik.

Entah memang benar, atau cuman gue aja yang merasa kalo segala aktifitas yang enak-enak itu selalu di awali dengan 2 huruf ‘ng’. contoh,

Ngelamun,
Ngelem,
Ngaji,
Ngocok….telur
Ngew…..arnet

Oke, terlihat sekali semuanya begitu gue paksakan. Maafkan jokes yang terlalu renyah untuk orang-orang yang haus akan ketawa seperti kalian sekarang ini.

Ngelamun sendiri bikin gue jadi tau apa aja yang udah gue lakuin selama 19 tahun ini. Gila, gue udah 19 tahun aja, nggak tega rasanya menyebut usia. Gue pengin stuck di angka 17, tapi sayang, tampang emang susah di bohongi. Walaupun gue baby face….ia b a b y  face. Kalau begini, bacanya menjadi babi face. Puas.

Gue suka ngelamun, tapi jauh sebelum gue menyukai aktifitas ini, ada orang terdekat gue yang jauh lebih menyukainya, bahkan dia lebih ekstream, bukan cuman suka ngelamun, dia suka merancang masa depan se-enak jidatnya.

Dia terlalu memikirkan jauh kedepan, sehingga melupakan kebahagian-kebahagian sederhana yang disiapkan tuhan buat dia di waktu dekat. *Kibas Poni*

Akibatnya, dia jadi kebanyakan mimpi, kebanyakan ngayal, overdosis dalam melamun emang bisa semengerikan ini rupanya.

Lebih parahnya lagi. Dia dan pacarnya terdahulu sama-sama punya hobby yang sama, ia ngelamun. Mungkin kalau mereka ngedate, obrolanya bukan dari mulut kemulut atau hati kehati, tapi dari lamunan ke lamunan. Emezing

Kalo lamunannya sama-sama soal pasangan masing-masing gak papa. Yang jadi masalah kalo cewenya ngelamun apa cowonya ngelamun apa. Yaa yang cowo-cowo paham aja lah maksudnya apa.

Dulu , gue kalo ngelamun nggak pernah se-aneh sekarang. Gue paling ngelamunnya soal hal-hal yang seru, semacam:

Kalo gue jadi power rangers gimana ya?

Kalo gue bisa menghilang, gue bakal bersembunyi di kamar mandi siapa ya?

Dan kalo gue kidal, apakah gue akan cebok dengan tangan kanan, oh tidak.

Semakin kesini acara ngelamun berubah menjadi ajang uji nyali. Kadang gue takut kalo lamunan gue membawa pengaruh buruk terhadap apa yang akan gue lakukan kedepannya.
Hmmm, karena ngelamun udah nggak asik lagi, akhirnya gue move on ke aktivitas yang sama tapi beda nama. Ngayal. Iya, sekarang gue lebih suka ngayal daripada ngelamun.

Biar kalian nggak binggung, izinkan gue memberitahu perbedaan kedua aktivitas yang sama-sama membuang waktu ini.

-Ngelamun-
“ya elah broo, ngelamun mulu, mending lo ngaji daripada ngelamun”

-Ngayal-
“kalo gue di kasih kesempatan semalam sama jupe, gue belai yang mana duluan ya, rambut kepala atau rambut…..alisnya?”

Intinya, ngelamun itu lebih ke hal-hal positif, sementara ngayal lebih ke arah negatif. Orang yang sering ngayal biasanya koleksi bokepnya banyak, tapi .3gp semua. Kasihan mereka, padahal gue punya yang HD.

Ngayal sama ngelamun itu beda. Kalo ngayal, biasanya isinya lebih ke hal-hal yang nggak mungkin banget, tapi tetap dipaksain. Ya contohnya kalo semalam sama Jupe Itu.
Nah kalo ngelamun beda lagi. Ngelamun itu lebih ke hal yang sepertinya agak realistis dan mungkin aja bisa dicapai, ya seperti menjadi power rangers misalnya.

SEJAK KAPAN JADI POWER RANGERS ITU REALISTIS, WOY.
Hallo, sorry kentang nih postingannya, gue udah lama banget nggak nulis dan nggak ngurusin blog, bahkan postingan terakhir gue cuman paid post *tendang*.

Nggak tau kenapa setelah melewati semester lima, gue jadi nggak tau mau ngapain, mau fokus ke mana. Mungkin ini juga masalah yang dirasakan temen-temen yang seumuran gue.
Soal postingan  yang kentang ini, sebenarnya ini draft tulisan lama yang gue edit dikit biar layak dibaca tanpa harus diludahi dan berfikir:

“anjir, postingan macam apa ini….. dan ngapain gue baca sampai habis”

Setelah ini gue mau mulai rajin nulis lagi, doakan biar gue bisa tetap aktif ngeblog ya. Sampai ketemu di postingan berikutnya.

See you.

Ehh sorry ini bukan jalan gaya gue.
Gue mau ngerjain tugas desain iklan dulu yak, babay.

28 comments:

  1. Km lulus smk umur brp sik? Kok smster 5 bru 19 taon,bote pang anak ini
    Betul katamu kalo aktivitas yg berawal dengan 'ng itu memang ena,contohnya ngewe...dang jahe,ena betul itu ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kan tulisan draft lama. beberapa bagian gue edit, tapi untuk masalah umur gue biarin default hahahaha.

      Delete
  2. anjaiii, yang enak-enak selalu diawali dengan "ng" hahaha ngakak bos!
    dan jadi power ranjes itu adalah salah satu cita-cita (tidak realistis) saya dari kecil sampai sekarang *ingat umur ya Allah* o_O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak papa. kita punya cita-cita yang sama yang masih terjaga hingga di usia sekarang ini. Berbahagialah, berbanggalah.

      Delete
  3. Ngaji. Ngasah bi....
    Astapirulloh bang.

    Ngelamun. Gue juga suka ngelamun bang. Ya Allah, rasanya plong aja gitu kalo lagi ngelamun hahaha.

    ReplyDelete
  4. Logo kampus diganti dengan foto selfie lu? Nggak ada yang mau kuliah lagi gue jamin, San. Wakakak.

    Kenapa harus Jupe? Padahal Mia Khalifa lebih uwuwuwu~ emaap. :(

    Gue juga nggak ngerti kenapa mau-maunya baca sampe habis. Tolong, itu gak usah pamer habis dapet paid post, ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. HEH! KENAPA BAWA-BAWA MIA KHALIFA? TUBUHNYA MIA KHALIFA ITU OTORITASNYA MIA KHALIFA! BUKAN OTORITASMU!

      Delete
    2. Yahhh, namanya juga melamun, Yog. Halalin aja napa hahaha.

      paid post kecil-kecilan itu ya allah (

      Ini Ichsa bisa kita bungkam dulu aja ngak, sih.

      Delete
  5. BALIKIN 5 MENIT WAKTU GUE YANG HABIS GARA-GARA BACA POSTINGAN INI!!!

    ReplyDelete
  6. Young Lex pernah bilang di video draw my life-nya begini: kunci sukses itu usaha, doa, dan ngayal. Nah, lho, berarti mikir yang negatif dong. Hm hm hm.

    Tunggulah serangan Lex Sugar di blog ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HEI! JANGAN BAWA-BAWA LEX SUGAR! LEX SUGAR ADALAH SEBUAH HEGEMONI DUNIA YANG TERMARJINALKAN!

      Delete
    2. Wah, Robby sepertinya paham betul seluk beluk tentang yanglek. Gue nggak maksud nyinggung idola lo kok, Rob. Serius.


      INI ICHA BISA DI IKET DULU NGGAK SIH.

      Delete
  7. Oh ini lagi jelasin materi ngelamun sama ngayal y?
    Catet ah
    Siapa tw besok uas keluar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Catat, jangan hanya dilihat, kemudian dilupakan. Cukup gebetan yang gituin kamu, nik. Tulisan ini jangan.

      YAA ALLAH ADA ICHA LAGI :(

      Delete
  8. LAH, LOH, BARU UMUR 19 TAHUN? NGGAK TERIMA!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, itu sepertinya typo....
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      yang disengaja.

      Delete
  9. Gile aku salut, ngebahas soal ngelamun aja bisa jadi postingan panjang dan utuh gini. Coba besok-besok mah bahas soal tentara Iraq, cees. Kali aja ngangkat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rencananya next post mau bahas kisah asmara Cees Agia dan kang Rido. Tapi masih nyari bahan nih. Bantuin dong.

      Delete
  10. BAJINGAN. BENERAN KAMU UMUR 19 TAHUN, SAN? KAMU LHO SEANGKATAN SAMA NANDA. NANDA AJA UDAH 20 TAHUN. KELAHIRAN '96 DIA. LAH KAMU '97 KAH BERARTI? COBA JELASKAN!

    Inti postingan ini adalah..... Ichsan suka ngelamunin Jupe. Ckckckck. Selain pemuja fake taxi, ternyata kamu juga tukang ngelamun yang handal. Eh iya sih ngelamun itu enak. Aku kadang kalau makan, suka ngelamun gitu. Sampe dikatain nasinya baru besok habisnya. Ngahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gue jelasain ya di komentar yang lain. EHH iya, salam sama nanda yaaa. sayang sekali 3 tahun satu sekolah bareng dia tapi nggak pernah gue coba. ehh gue temenin maksudnya.

      ITU PAMALI, WOYYYY. MAKAN SAMBIL NGELAMUN.

      Delete
  11. Tulisanmu ini menegaskan betapa sakitnya ayam yang kau miliki. Elus-elus dulu ayamnya san..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dielus doang nih? yha, padahal aku berharap lebih :(

      Delete
  12. setiap kali gue berkunjugn ke blog ini, gue selalu pengen nanya "udah sehat bang?".

    tapi sumpah yah demi apapun gue sampe nyari biodata lo hanya demi mastiin lo beneran 19 thaun apa engga, hahha yaudhalah selamat ng.... san

    ReplyDelete
  13. duh hati2 jangan keseringan ngelamun, apalagi kalo di tempat mistis.
    Ntar ada yang masuk ssssssssssssssseett! Mata jadi mlotot, ntar aku dateng. "saha ieu?" wkwkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ami dateng lagii, salam kenaaaal ^^

      Delete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top