MULAILAH TERTAWA SEBELUM KALIAN PUBER

Wednesday, September 23, 2015

Hardisk Ku Sayang Hardisk Ku Malang

“yaelah, kenapa tiba-tiba masuk Bios nih, Ini kenapa bay?” gue nanya selow ke Bayu.

“ahh, itu mah biasa, tekan F10 aja buat exit” Bayu memberi komando singkat.

“ohh, oke” laptop gue pun keluar dari mode Bios dan berjalan sepperti biasa.

Hari kamis kemarin, gue ada kelas Illustrasi. Sebuah mata kuliah yang  membuat gue lebih banyak berdzikir dibanding memegang pensil.

Kebetulan minggu kemarin tugasnya menggambar objek tidak langsung. Gue dan seisi kelas mencoba untuk menggambar burung dan di warnai.

Lagi asik warnai gambar burung, tas gue yang berada di samping gue kesenggol dan jatoh dengan gemulai. Cara jatohnya pun nggak nyantai, seperti backflip dengan kecepatan setan.

“yaelah san, makanya selow aja tanganya kalo lagi ngewarnain”

“udah selow ini mah, ruangan ini aja yang angker nih, nggak ada apa-apa tiba-tiba tas  jatoh, kan biji”

Selesai kelas illustrasi, gue masih ada satu mata kuliah lagi. Namanya Metode Reprografika. Nama mata kuliah ini memang keren. Tapi inti dari pelajarannya adalah prihal menyablon. Kata temen gue yang SMK nya dulu jurusan DKV,

Gimana gambar gue ? Luar biasa kan........cacadnya.
“sok gaul banget namanya, di tempat ku dulu loh, namanya sablon tok, cuk”

“lohh, iyo a, cuk”

Entah kenapa banyak anak-anak yang hobby menambahkan kata ‘cuk’ di akhir kalimat. Gue pun ikut-ikutan aja, biar terlihat gaul dan bersahaja.

Pas banget jadwal mata kuliah Reprografika hari ini praktek, jadi gue nggak bisa ngecek kondisi laptop yang abis jatoh tadi. Biasanya kalo lagi mata kuliah ini, gue rada bosen sama teorinya, jadi gue jarang dengerin dan lebih memeilih main laptop.

Selesai praktek nyablon dan merusak paru-paru dengan menghirup banyak cairan kimia. Jam 7 malem gue balik ke kost. Hari kamis adalah hari terpadat. Berangkat jam 7 pagi pulang bisa jam 7 malam juga. #KejamnyaKuliah #SaveAnakKost #KenapaGistaPutriKawin.

Sampai kost, semua masih berjalan seperti biasa. Yang berbeda cuman sisir gue tiba-tiba hilang, dan sampai sekarang nggak tau ada dimana.

Karena besok adalah hari Jum’at. Kebetulan Jumat-Senin kelas gue libur. Jadi gue berniat mau main PES sama mas-mas di Kostan.

Dengan gantengnya gue keluarin laptop dari tas. Kemudian gue tekan tobol power. Sampai sejauh ini semua normal.

Nah, setelah itu, yang muncul cuman gambar hitam, nggak lama kemudian laptop gue masuk Bios lagi. Gue tekan f10 buat keluar, ehhh nggak mau. Dia malah kembali ke Bios lagi, lagi dan lagi.

Gue stress, gue ‘kill’ paksa si laptop dan mencoba untuk mencabut batrainya. Cara yang bodoh memang, tapi siapa tau aja berhasil.

Setelah gue cabut, gue pasang lagi. Masih sama seperti yang tadi, tibak muncul tanda-tanda ‘booting’ yang sempurna. Gue kembali masuk bios dan nggak bisa keluar. TIDAKKKK, LAPTOP KU KENAPAHHHHH?

Gue jerit-jerit heboh, gue panggil Bayu, udah coba di otak-atik sana sini tapi nggak ada perubahan sama sekali. Bayu coba mikir, sedangkan gue memberi semangan Bayu untuk mikir. Kehadiaran gue memang tidak berguna sekali. Yaudahlah ya.

Bayu memperkirakan kalo kerusakan yang terjadi adalah prihal ‘hardisk’-nya. Soalnya terakhir di nyalakan laptop gue masuk bios dulu, kemudian tadi pake acara jatoh sambil backflip pula di kelas illustrasi.

Gue bengong. Akhirnya Bayu coba cek kondisi hardisknya dengan masuk ke system laptop gue pakai Ubuntu. Cara ini di gunakan untuk mendeteksi. Apakah hardisknya masih terbaca atau tidak. Jika terbaca masih sukur, kita bisa back up dulu data-data yang penting. Kalo nggak bisa di back up, ya wassalam.

Bayu masukin sesuatu, gue keringetan nungguin. Tidak, tidak. Kita tidak sedang melakukan hal cabul. Masksud gue Bayu masukin Flashdiscnya ke laptop, gue nungguin keringetan karena gugup dan berharap semoga hardisknya masuh ke detect. Sekarang kita sudah masuk ke bagian system laptop dengan ubuntu.

Ada 3 disk disana, yaitu C/, D/ dan E/. Bayu berkata  :

“ayok baca bismillah san,  semoga hardisknya masih kedetec, jadi data pentingnya bisa di selamatin duluan”

Kemudian Bayu membaca bismilah,

Gue membaca bismilah,

Siti Badriah membaca Bismilah, lah, kenapa ada si siti.

Bayu mengarahkan kursor ke bagian disck D/.

*tinungggggg*

Muncul peringatan kalo hardisk nggak ke deteck.

Bayu pasang tampang menyesal.

Gue pasang tampang Kecewa.

Siti Badriah masih asik baca doa.

Gue pengen nangis kejerrrrrrr. Mampus gue, semua data nya ilang doang. Semua tugas-tugas dari SMP, SMK dan 2 semester kemaren ilang. Bener-bener ilang. TIDAKKKKKKK!!!!!!!!

Di moment-moment penuh duka ini, tiba-tiba Mas dany, temen kost gue datang menghampir gue dan Bayu dan ngajak makan di tempat ibu kost. Katanya ibu kost lagi ada acara PKK gitu, jadi anak-anak kost bianaanya kebagian makanan.

Gue udah nggak nafsu buat makan, gue pengen mati aja rasanya. Nggak tau gimana hidup gue kedepannya kalo hardisknya bener-bener rusak.

Karena, nggak enak nolak ajakan ibu kost, dan selain itu emang ini mah mas Dany nya aja yang maksa-maksa banget. Akhirnya gue Bayu dan 4 anak Kost lain datang berbondaong-bondong menyerbu rumah ibu kost guna menghabiskan makanan sisa dari acara PKK ibu-ibu.

Gue selalu takjub kalau di ajak makan sama orang sini, makananya selalu aneh. Seumur hidup waktu di Samarinda gue nggak pernah makan bakso selain pakai mie kuning atau mie putih. Nah disini, makan bakso pakai lontong. Ajaib sekali bung.

Selesai makan, gue dan Bayu langsung bergegas ke tempat service laptop. Berbekal ingatan gue, kalo mau ke kampus kita selalu ngelewatin toko service computer dengan logo asus yang gede banget.

Tanpa ba bi bu, malam itu juga gue dan Bayu langsung kesana. Mencoba bertanya, ada apa gerangan di balik laptop gue yang hardisknya tiba-tiba rusak.

“ada yang bisa di bantu mas”

“ada mas, mau baikin sesuatu”

“barang elektronik, mas?

‘iya mas, saya mau baikin laptop, sekalian baikin ini loh, *nunjuk hati*”

Tiba-tiba gue dan mas-mas service muntah oli bersamaan.

Gue jelaskan, segala kronologis yang terjadi, hingga laptop gue menjadi seperti ini. Dugaan masnya pun sama dengan dugaan Bayu. Tetapi, jika kasusnya seperti ini, dampaknya tidak selalu data di hardisk akan hilang. Bisa aja di sembunyiin atau konektor dari hardisk ke motherboard ada yang longgar akibat benturan, dalam kasus laptop gue akibat jatoh sambil back flip, jadi hardisk nggak ke deteck.

Mas service pun memberi tahu bahwa dia akan mencoba untuk membongkar bagian dalamnya dulu, jika emang hardisk yang trouble nanti mas nya akan menghubungi lagi.

Gue sempat nanya, nggak bisa malam ini aja apa. Soalnya ada tugas Komputer Grafis gue yang harus di kerjain dan di print hari minggu nanti.

Masnya cuman menjawab dengan senyum tipis dan berkata,

‘saya usahakan mas, tapi saya nggak bisa janji'

Gue semakin lemes, kalo beneran hardisnya nggak bisa di selamatkan, gimana gue menjalani hidup ini kedepannya. Baru aja kena musibah rusak hati, sekarang di tambah lagi rusak laptop. Monyet banget dah.

Hari jum’at berlalu, nggak ada kabar dari tukang servicenya. Sabtu berlalu, keadaan tidak lebih baik di banding hari jum’at. Akhirnya sampai hari minggu. Di sore hari yang cerah, gue terbangun dari tidur dan mengecek SMS di HP.

Isinya dari orang asing, bukan penggemar bukan juga mama minta pulsa. Iya, sms ini datang dari tukang servicenya. Gue gemetaran cukup hebat waktu mamu membaca pesan super penting ini. Bagaimana kah isi pesan tukang service ini, gue lanjutkan nanti, bhayyyyyy ^^

19 comments:

  1. Anjirrrr banyak tugas dan hardisknya ilaang. Tidaaaaaaaaaaaaaaaaaakkk!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hardisknya nggak ilang di, cuman berptensi untuk rusak aja. Tidaaaaaaaaaaaaakkkkk!!!

      Delete
  2. buset data tugas hilang ditelan hardisk, gila bro

    ReplyDelete
  3. ini yg kadan bikin stres, kalo data hardisk ilang, gara'' rusak ataupun hilang. tapi lebih nyesek kalo rusak sih hardisknya rusak. bikin gila mendadak. apalagi klo smua kenangan ada di hardisk itu. pgen nangis, tapi ntar ga keliatan laki lagi gue. yg sabar, yam *pukpuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini mah bukan kadang lagi, tapi pasti bikin stress -__-. lebih nyesek kalo ternyata hardisknya nggak rusak aja, tapi rusak banget. gue langsung pengin pindah ke Uganda aja kalo gini.

      Delete
  4. arghhh bikin setres data di hardisk ilang

    ReplyDelete
  5. ditunggu lanjutan sms dari tukang service nya...tebakan gue sih sms tukang service nya bakalan bikin lo kecewa wheheh..

    wah samarinda, gue banjarmasin nih, salam kenal...iya gue juga bingung loh sama diderah gue tinggal sekarang, kalo dibanjarmasin kan makan nasi kuning pakai masak balado gitu,,nah kalo disini gak pake masak balado. jadi kalo lauknya telur, ya telur yang warna utih itulah yang menghiasi isi piring, bukan telor masak balado haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahhh, jangan di tebak dengan tebakan negatif lah, sedih gue -__-

      salam kenal ^^ anak borneo wahaha.
      disini menukar nasi kuning kadada yg beisi bumbu habang, kada nyaman wkwkw

      Delete
  6. Iya, di Malang juga baksonya ada tambahan lontong, mie, pangsit dkk..

    Jadi penasaran isi sms nya... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, kalo bakso emang iya, kalo pangsit itu gue belom tau. emang pake lontong juga ya.?

      ini kenapa jadi bahas lontong sih -___-

      Delete
  7. Ngakak lihat komentarnya. Saya gak baca semuanya juga sih :P.
    Ya semoga hardiskmu selamat Chan haha... :V

    ReplyDelete
  8. bah mun hardisk rusak tuh udah kaya kehilangan pacar tu pang

    kalo nda kalo ada file file penting biasanya di back up ke komputer atau pakehdd eksternal pang

    ReplyDelete
  9. Kkkk udah lama gk mampir buat baca critanya kaka , sumpah kak aku nahan ketawa . mau ketawa itu kasihan kalau gk ketawa itu gk enak sama ceritanya . hhaha jadi ketawa deh

    ReplyDelete

Terima Kasih buat kalian yang udah mau ninggalin komentar. Nggak perlu nyepam atau tebar link buat dapat feedback dari gue. Cukup rajin kasih komentar gue pasti bakal kasih feedback balik. Kalian senang gue juga Senang, double deh senangnya ^^

Yang Ngetik -@Ichsanrmdhni

Back to top